Categories
Just My Thought

Gentlement #1

Gentle itu adalah ketika suami mau masangin handyplast di tumit istri yg lecet krn sepatu baru di stasiun yang ramai. Luv u more

Categories
My own corner Watch & Read

Harry Potter, I Love

It all ends! *segukan πŸ™ This will be a very loooong posting, anyway πŸ™‚

Siapa aja yang kenal sama aku dari jaman SMA, pasti tauuuu banget kalo aku ini Kiky, si Harry Potter mania! Perkenalan sama Harry Potter dimulai pas baca kolom buku baru di tabloid bintang di kelas 3 SMP akhir.Β  Tahun 2001 awal. Hihi, rajin beli bintang sejak Sheila on 7 lagi booming dan tabloid ini suka ngasih posternya! Haha πŸ˜› Liat, tampak baguuus, tapi cuma sebatas keinginan, karena g berani minta sama ayah ibu. Yaah, emang tipe ayah ibu itu yang g ngasih semua kepengenan anak, kalo mau harus nabung, daaan mereka juga g loyal ngasih jajan karena selain saat itu kami emang lagi ngirit supaya bisa cepet pindah ke rumah sendiri, aku juga gampang sakit kalo jajan sembarangan! Hahaha… Ya sudah, menjadi keinginan yang terpendam πŸ˜›

image source

2001

Awal masuk SMA, aku sekelas sama temen SDku yang beda SMP, Windy, pas istirahat, aku liat dia baca buku tebeeeel! Dan covernya kayak yang kenal. Dan beneeer, itu buku Harry Potter dan Batu Bertuah yang aku impikan. Aku pinjeeeem doong pastiii! πŸ˜› Dan langsung dipinjemin karena dia g terlalu tertarik karena bukunya tebel dan ngasih ijin aku buatΒ  g balikin cepet, karenaΒ  dengan jujur aku bilang itu buku tebal pertama yang aku baca! Baca buku pertama itu, di sekolah yang masuk dari jam 6.45 – 17.30 WIB dan baru sampe rumah hampir magrib, jadi makan waktu lamaaa sekali! 3 mingguan! Hahaha..kok lamaaa? soalnya namanya aneh-aneh, jadi sering bolak-balik ke halaman depan lagi! Sampe hapal bener πŸ˜›

Sejak baca buku pertama itu, aku udah jatuh cintaaa! Serasa emang masuk di dalam cerita itu. Dan bisa dipastikan , aku bergerilya nyari pinjeman ke temen lain yang punya. Athied is the one! Langsung pinjem buku 2 (Harry Potter dan Kamar Rahasia) sama 3 (Harry Potter dan Tawanan Azkaban) . G sampe 5 hari, 2 buku itu pun tamat πŸ˜€ *makasiiy Athied! πŸ˜€ Yaah, aku pasti mulai meracuni adekku juga sih, cuma tampak g berhasil πŸ˜›

Lebaran taon 2001 itu, mungkin karena liat anaknya ini g banyak maunya, pas aku bilang pengen nonton Harry PotterΒ  andΒ  the Sorcerer’s Stone yang tayang perdana beberapa hari setelah lebaran di Palembang saat itu, ibuku langsung ngijinin, bahkan bareng adek-adekku (yaah, lia bahkan baru 3 taon saat itu, dan dia tidur! Hahaha).Β  Highlightnya adalah antri dari tangga karena bioskop yang di lantai 3 itu, kerangkengnya blom dibuka! Dan dibawain bekal kue lebaran dari rumah sama Mbah! Hahaha πŸ˜› Yah, emang banyak yang g detail sih, yang paling ganggu itu tanda petir kok g di tengah dahi :P, tapiiii takjub, buku yang keren itu bisa divisualisasikan! Untuk aku yang jaraang banget bisa nonton di bioskop karena uang jajan minim ini, itu adalah sebuah hal yang SANGAT KEREN! πŸ˜› Hahahaha.. Pulangnya langsung ke toko buku, berbekal uang angpao lebaran, dengan bangga, kami menenteng buku Harry Potter 1 dan 2 sekaligus! Adekku, Nia akhirnya mau dibujuk buat beli buku 1, dan aku buku 2. 25.000 dan 27.000 harganya waktu itu πŸ™‚ Yah, sejak nonton itu, si Nia yang baru 5 SD saat itu jadi ikut-ikutan mencintai Harry Potter. Yaaaay, misi berhasiil! πŸ˜›

Note :

  1. Harry Potter and the Sorcerer’s Stone (Harry Potter and the Philosopher’s Stone di negara lain selain U.S)
    • Penayangan perdana: 16 November 2001
    • Sutradara: Chris Columbus

2002

Buku ke-4, Harry Potter dan Piala Api,Β  keluar, temenku, Nurindah beli. Dia kelar baca, sudah ada Rifki yang mau pinjem. Aku negoo, plis, pliiis, aku pinjem 1 hari ajaaa! Dan Rifki kasian kayaknya, dan dibolehin aku motong! Hahaha, ingeeet bangeeet, tanggal 31 Desember 2001 aku mulai baca, dan cuma berenti buat makan dan mandii seadanya biar g dimarahin ibu :P, tanggal 1 Januari 2002 tamat. Besoknya masuk sekolah, balikin buku. Lusanya g masuk sekolah. SAKIT! Hahahahahaha…iyaaa, sampe segitunyaaa πŸ˜› Itu juga pake acara dicemberutin Nia karena dia jadi g bisa baca. Hahahaha..

Tapi Allah emang baik, dikasiih aja jalannya buat punya. Jadi kalo dulu ayah dapet dinas luar, pasti bawain oleh-oleh. Kalo g sempet beliin di tempat tugasnya, dibeliin pas udah sampe Palembang. Nah, waktu itu ayah ada dinas di Jogja, si bungsu Lia dibeliin baju, dan g nemu sesuatu yang bagus buat aku sama Nia. Jadi sudah bisa ditebak! Kami minta buku Harry Potter 3 sama 4 dong yaaaa! Hahahaha.. Yaah, 32.000 dan 64.000 itu gedeee banget buat anak sekolahan kan yaa! πŸ˜› Horeeee πŸ˜€

Film ke-2, Harry Potter and the Chamber of Secrets, keluar sehabis lebaran lagi! Yaah, jadi seperti sebuah tradisi, berombongan sama adek-adek dan kali ini sepupu-sepupu kecil nyerbu bioskop! Antre pasti :), tapi kali ini Lia g ikut, sakit πŸ™ Highlightnya nonton kali ini adalah Imam, adek sepupu pertama kami, pengen pipis aja doong pas adegan Harry mau masuk ke Kamar Rahasia ituu, hahahaha, chaos banget itu nyari korban yang didaulat buat nganter imam ke WC! Hahaha πŸ˜›

Note :

  1. Harry Potter and the Chamber of Secrets
    • Penayangan perdana: 15 November 2002
    • Sutradara: Chris Columbus

2003

Pas SMA, ibu sudah lebih berbaik hati lagi dengan ngasih uang jajan (akhirnya!) mingguan. Jadi bisa nabung sedikit-sedikit, receh demi receh. Dan akhirnya kekumpul uang, dan dengan malu-malu ngomong sama supir mobil jemputan sekolah, minta mampir dulu sebelum pulang ke samping Gramedia. Deg-degaan banget waktu beli VCD original film Harry Potter and The Sorcorer’s Stone yang pertama ituuuu! Senyum sumringah sepanjang jalan pulaaang! Akhirnyaaaaa πŸ˜€ *iyaa lebaaay πŸ˜›

VCD lain aku g inget detail kapan belinya, cuma berhenti beli di film ke-4, karena aku sempet liat DVD lengkap film 1-5 yang udah dibikin per paket plus bonus ini itu! Aaah, aku belinya nanti aja, kalo sudah lengkap semua nanti aja πŸ˜› *nabuuuung :P)

2004

Buku ke-5, Harry Potter dan Orde Phoenik, keluarnya 2 hari setelah aku ulang tahun yang ke-17! Dan ternyata bisa diambil 2/3 hari sebelumnya (lupa :P), tentu sajaa, aku dikadoin buku ituu, diambilin sama keluarga di Gramedia, dan dianter ke aku yang waktu itu di asrama dengan tambahan kue ulang tahun! Ayeeee πŸ˜€ *eh, tapi si Nia udah nyuri baca duluaaan! *jitaaaak sayang πŸ˜› Yah, seperti biasa, g selesai bukunya, jadi g fokus ngerjain yang lain. Hahaha, walhasil, minggu sore dianter, selasa dini hari udah selesai buku itu dibaca! πŸ˜›

Film ke-3, Harry Potter and the Prisoner of Azkaban, kali ini sebagai anak SMA yang sudah gawool, nontonnya janjian sama temen-temen dong aah! πŸ˜› Tapiii tetep ngajak adek-adek tersayang πŸ™‚ *pencitraan πŸ˜›

Note :

  1. Harry Potter and the Prisoner of Azkaban
    • Penayangan perdana: UK: 31 Mei, USA: 4 Jun 2005
    • Sutradara: Alfonso CuarΓ³n

2005

Nah, taon ini aku udah dapet penempatan di Jakarta, 29 September tepatnya, setelah lulus STAN. Waktu itu ayahku lagi dapet pelatihan 3 bulan di Inggris, dan pas ditanya mau oleh-oleh apa, tentu saja aku mau Buku Harry Potter and the Half-Blood Prince yang keluar Juli taon itu.Β  Awal Oktober ayahku pulang ke Jakarta, nengok aku dulu, sambil ngasih buku ituuu! Haha, buku inggris pertama yang aku baca! πŸ™‚ sekarang bukunya dibajak Nia πŸ˜›

Film ke-4, Harry Potter and the Goblet of Fire, , dan ini film Harry Potter pertama yang g aku tonton bareng adek-adek πŸ™ Yang penempatan di Jakarta ini cuma aku seorangan yang cewek, di kantor g ada temen yang seumuran, ya sudah, aku gereeet itu si Yudha buat nemenin. Untungnya mauuu, tapi dengan syarat aku temenin dia ke warnet paginya. Oke lah, jadi pagi ujan-ujan ke warnet, pulang ke kosan masing-masing, dzuhur, langsung berangkat. Nontonnya di TIM, tinggal jalan dari kosan kami di Raden Saleh πŸ™‚ Tapiii nontonnya g sampe habis, tingal di ujuuung dikit lagiiii, soalnya mepet banget sama waktu sholat magrib dan kami belom ashar! Hahahahha..thanks a bunch, big brother! πŸ˜€

Note :

  1. Harry Potter and the Goblet of Fire

2006

Buku ke-6, Harry Potter dan Pangeran Berdarah Campuran akhirnya keluar. Dan itu tepat dirilis 1 hari sebelum ulang tahunku lagi! Hahaha..aheeeee, dikadoin lagi deeeh! πŸ˜€ tapi harus nunggu beberapa minggu sampe aku pulang ke Palembang, dan tentu saja Nia sudah NYURI baca! Hahaha πŸ˜› Gpp lah, kan aku udah tau ceritanya πŸ™‚

2007

Film ke-5, Harry Potter and the Order of the Phoenix, rilis. Kali ini bela-belain nonton pulang kuliah malem di bioskop paling deket, Atrium! Alhamdulillah dapet tiketnya. Ini udah pacaran sama Masku, hehhehe, jadinya nonton bertiga! Aku, Masku sam Yudha! Sebel tapi, di belakang yang nonton berisik! πŸ™ Oh iyaaa, taon ini, ayah dapet training singkat lagi ke Inggris, dan tentu saja, Harry Potter and the Deathly Hallows pun menjadi oleh-oleh nan manis πŸ™‚

Note :

  1. Harry Potter and the Order of the Phoenix
    • Penayangan perdana: 13 Juli 2007
    • Sutradara: David Yates

Β 

2008

Buku terakhir, ke-7, Harry Potter dan Relikui Kematian (!!!), akhirnya keluar. Sudah ikutan pre order, jadi tanggal 26 Januari buku itu sudah bisa dijemput di Gramedia πŸ˜€ Antara seneeeng karena akhirnya bukunya selesai, tapi sediih banget jugaa, kenapa mesti selesai πŸ™ Ngerasain banget sedih g ada buku yang ditungguin lagi πŸ™ Sempet kecewa, karena lebih tipis dari buku sebelumnya πŸ˜›

2009

Film ke-6, Harry Potter and the Half Blood Prince, rilis. Kali ini akhirnya nonton lagi sama adek-adek, karena paaaas banget lagi di Palembang. bahagia banget akhirnya bisa nonton bareng adek-adek lagiiii ^___^

Note :

  1. Harry Potter and the Half Blood Prince
    • Penayangan perdana: 16 Juli 2009
    • Sutradara: David Yates

2010

Film ke-7, Harry Potter and the Deathly Hallows part 1. Nah, kali ini, aku udah pesimis bisa nonton. Pas temen di ruanganku bilang “Ky, harry potter tayang yah?” “Iya” “Kamu kok g heboh?” “Hmmm, aku udah pasrah g bisa nonton” Hahaha, iyaaa, ini karena Akhtar udah lahir, daaan kami kan udah mutusin mau jaga berdua aja. Yah, jadi kami juga harus menanggung konsekuensinya. Jadi aku udah mencoba menguatkan hati untuk cuma nonton di DVD! Tapiiiii, ternyata g ikhlas jugaaaa! Hahaha, akhirnyaa pas hampir semua orang di pusatku pergi ke Lampung untuk sebuah acara, aku sm Masku g ikut, karena jauuuh untuk bayi 4 bulan πŸ˜› Dan saat mereka pergi, aku ngerengek minta nontooon, pan Akhtar di TPA ini baaang πŸ˜› Untuuuung banget masih ada yang nayangin yang bioskopnya masih terjangkau. Arion! Jenguk Akhtar ke TPA sebentar, langsung berangkat! Nonton, pulaang. Eh, ndilalah, di tengah jalan tiba-tiba langsung ujan gedeee! Basah semua sampe ke dalem-dalem! Mantaaaafs! πŸ˜› Waktu itu masih ngontrak, jadi pulang dulu ke rumah, ganti baju, ke kantor lagi, jemput Akhtar! πŸ˜›

Note :

  1. Harry Potter and the Deathly Hallows part 1
    • Penayangan perdana: 19 November 2010
    • Sutradara: David Yates

 

2011

Film Pamungkaaas!, Harry Potter and the Deathly Hallows part 2. Film yang udah pesimis juga bisa ditonton di bioskop karena masalah pajak itu. Film lain sih rela bangeeet nonton di dvd, cumaaa kalo Harry Potter kok ya rasanya ngenes banget di hati πŸ™ Apalagi pas trailernya udah keluar. Sampe berkaca-kaca karena g bisa nonton! Huwaaaaa. Tapiiii, alhamdulillaaah, ternyata masalah perpajakan itu bisa diselesaikan, dan kami berdua sudah menyelamatkan tiket kami untuk nonton di hari pertama (lagi akhirnyaa :P) untuk nonton di EX, seat C9 dan C10, best views! πŸ˜› Sempet ijin bos secara terselubung. Hahahaha..Dengan motor pinjeman berangkat, tanpa makan dulu, soalnya masih nyempetin pamit sama bos kecil πŸ™‚ Dan abis nonton, si masku baru sadar klo kunci motor g ada! Itu kan motor oraaang! Hahaha, untung diselamatin sama petugas parkir di sana πŸ˜€ Sebelumnya udah amunisi baca ulang buku terakhir dimuali dari scene film part 1 selesai di sela-sela akhtar tidur pas weekend πŸ˜›

Filmnya sendiri? Seperti biasa, buku sama film itu emang g bisa dibandingin! Kalo bukunya udah yang paling perfect! Bisa banget Rowling bikin cerita yang sambung menyambung dan berkaitan gitu! Jenius! πŸ˜€ Baca ulang pun selalu puas πŸ™‚ Kalo film, merupakan sebuah hal yang sangat hebat, bisa mewujudkan imajinasi yang g nyata di buku itu jadi sesuatu yang bisa dinikmati secara visual. G adil juga sih kalo bandingin, imajinasi itu kan bisa jaauuuuh lebih luas dan liar πŸ˜€ Tapi klo boleh minta siiih, film terakhir ini harusnya dibikin lebih ngena di hati, ini penutupan setelah 10 tahun sama-sama! Harusnya lebih dramatis, IMHO πŸ™‚ tutup mata sama scene-scene yang g sama kayak buku. Dan oh iyaaa, aku nangiiis dooong! Hahaha, paling nyeees nyeees banget waktu liat kereta jalan dari peron 9 3/4 ke Hogwarts! Dan Harry dkk dadah-dadah ituu, bagai salam perpisahan sekaliii! Rasanya kayak ditinggal sama orang yang udah kita kenal banget, yang udah tumbuh besar sama kita! Nyeeees *meweeek

Note :

  1. Harry Potter and the Deathly Hallows part 2
    • Penayangan perdana: 13 Juli 2011, Di Indonesia 29 Juli 2011
    • Sutradara: David Yates

Yaaah, 10 tahun bukan waktu yang sebentar πŸ™‚ Terima kasih banyak untuk 10 tahun ini. Perasaan bahagia kalo buku ato filmnya keluar, perasaan kecewa kalo g sesuai buku,Β  perasaan memiliki, perasaan semangat saat bertemu orang-orang yang mencintai juga, perasaan sedih saat bukunya tamat, dan sekarang lebih sedih karena filmnya pun selesai. For sure, Harry Potter will be my everlasting favourite books and films πŸ™‚

background source

Terakhir, Hey, Rowling, I wait for your other GREAT stories, for sure πŸ™‚

P. S : Dan yaaa, aku juga koleksi itu figure dan pernak-pernak Harry Potter, dan iyaa, majalah juga! Apa? buku pendukung yang ini sama yang ini? Hahaha, perlu dijawab?Β  πŸ˜›

Categories
Just My Thought

Dilema itu

Siapa yang kemarin kena imbas kereta mogok di Pondok Ranji? Ngacuuuung tinggi! And Yes, pastinya jadi drama sekali. Soalnya Jumat lalu, ibu sm dek Ia udah pulang ke Palembang, dan Akhtar mesti dibawa lagi ke TPA. Dan gaya hidup berubah lagi, dari yang naik kereta apa aja yang ada di depan mata yang penting cepet pulang menjadi naik kereta yang agak lowong supaya Akhtar lebih nyaman. Jumat lalu lancar. Senin, commuter line (CL) dari Sudirman penuh, it’s ok, masih ada CL dari Kota, tapi ternyata kereta ekonomi dan rangkas nyelonong duluan! Dan kemarin, lebih parah lagi! Karena kejadian di hari Senin berulang pake bonus CL dari Sudirman yang jauh di depan mogok! Yasalaaaaam..

Β 

Jadi sampe azan Isha, kereta masih g gerak di stasiun Kebayoran Lama, setelah lumayan lama g ngerti kenapa CL itu berenti lama, baru ada pemberitahuan kalo CL di depan mogok, dan karena jalurnya sama, CL yang lagi dinaikin g bisa motong. Akhtar udah g mau diem, digendong ayah. ASIP udah habis! Nunggu lagi, kali ini sambil nyuapin Akhtar makan malemnya (alhamdulillah bawa sama sendoknya juga!). Abis bis bis. Tiba-tiba ada pemberitahuan lagi, kalo akan ada kereta ekonomiΒ  ke Serpong lewat di jalur lain! Apa-apaaaan inii? Lebih dari separuh penumpang memilih pindah ke ekonomi. G lama, kereta Rangkas juga lewat! Tinggal segelintir orang yang masih bertahan di kereta, termasuk kami! Yah g mungkin ngajak Akhtar berhimpitan bangeeet gituuu! T___T CL lumayan sepi, akhtar udah haus, bismillah, nenin di kereta, untuuuung banget apron g aku tinggl di kubikel! Pas nenin, baru deh ada petugas yang masuk ke CL, ngasih tau kalo CL itu g bakal jalan, mending pindah aja! Hadeeeeeeuh! Lompatlah kami! Iyaaa, lompaaat! Masku duluan yang lompat, akhtar aku kasih ke ayahnya dari atas, baru aku lompat! So cool, isn’t it? πŸ™

Β 

G lama, datang CL lain, masuklah kami. Tapi ternyata selain penuh juga panaaaas! Onde mandeee! Bisa ditebak, Akhtar nangis! Akhirnya kami milih turun karena AKhtar g nyaman. Dari situ, aku udah sediiiih bangeet. Kenapa? Karena orang cuma bisa ngomong! “Cari duduk aja bu, kasian itu anaknya!” Yaelaaah, klo dikasih duduk juga pasti duduk kali buu? Tapi kalo semua g sadar buat ngasih duduk, masa’ harus menghiba-hiba? Dan pas Akhtar nangis, sempet terdengar ada yang ngeluh! Huhuhuhu, we dont want it, too! T___T

Β 

Dari situ, udah memutuskan buat naik taksi aja, keluarlah dari stasiun. Trus nerka jalan, ini kemana ya sampe ke jalan gede. Alhamdulillah sampe ke jalan gede, yang ternyata mengarah ke Gandaria. Sepanjang jalan, aku minta maaf ke Akhtar karena membiarkan dia harus masih ada di jalan, g jelas juntrungannya padahal udah malam! I’m so sorry, Son *mulai meweek T___T

Β 

Nunggu taksi, jarang ada yang lewat ternyata, dan liat jalan, ampuuuuun, tampak sangat macet. Mikir-mikir lagi, kalo naik taksi dengan risiko macet, padahal kami blom sampe setengah perjalanan, waktu tempuh g terprediksi karena kami blom pernah mengalami, mungkin lebih baik kalo nunggu CL selanjutnya dengan harapan g terlalu padat. Berat di ongkos jugaaa, ciiin! Akhirnya balik lagi setelah liat jadwal kereta. Akhtar pun tampak yang pengen nimbrung pas kami ngeliatin jadwal kereta! Too much love for you, son πŸ™‚

Β 

Jalan balik ke stasiun, akhtar akhirnya tidur. Sampe stasiun, alhamdulilaaah ada CL lain dateng pas teh botol dingin kami habis. Alhamdulillah lowong dan dikasih duduk sama bapak baik hati πŸ™‚

Β 

Aaah, tapi ternyata hati ini emang lemah banget ya? Ngeliat akhtar tidur di pelukan, membayangkan apa yang baru kami lalui tadi, air mata netes juga tak tertahankan. Ya Allah, apa emang kami ini tega banget ya sama bayi kecil ini? Teruuus bisikin Akhtar..

Β 

“Akhtaaar, ayah bunda minta maaf yaa akhtar harus ikut berjuang gini. Ayah sayang sama Akhtar, Bunda sayang sama Akhtar. Sayaaang bangeeet. Makanya ayah bunda milih jalan ini. Akhtar ngerti yaa, ini perjuangan keluarga kita. Akhtar harus selalu percaya kalo ayah bunda pasti milih yang terbaik buat kebaikan kamu. Insya Allah, Allah punya rencana indah buat kita. Insya Allah ada saatnya, kita bisa jauh lebih nyaman daripada sekarang. Sekarang, yang penting, kita bisa sama-sama. Kita pasti bisa ngelewtain semua ini. Semua nanti pasti berakhir indah.” sambil netes itu air mataaa! Huhuhuhuhu, I cant resist! T___T

Β 

Sama banget rasanya pas Akhtar sakit dan mesti ditinggal sama ayahnya ini. Rasanya hati ini kayak ditusuk-tusuk liat Akhtar yang terpaksa digendong di depan sama ayahnya karena g ada ojeg mangkal di depan pos rumahΒ  yang bikin aku harus dianter sampe depan perumahan. Itu ekspresi ke-2 Akhtar yang g bakal aku lupa (Yang pertama pas pertama liat Akhtar pas IMD! Subhanallah). Bayi kecil di dalam hanaroo, cuma kepalanya aja yang muncul, muka kucel karena g boleh mandi, idung penuh dengan hingus mengering karena kalo dibersihin berdarah itu dengan tatapan sedih. Sepanjang jalan ke kantor hari itu, aku mempertanyakan hal yang sama, Apakah ini jalan yang benar? Apakah emang lebih baik kalo Akhtar di rumah saja? Tapi alhamdulillah, seolah Allah menjawab, hari itu, aku mendengar banyaak sekali cerita dari berbagai sumber yang menguatkan hati kalo ini emang yang terbaik. No offense! πŸ™‚

Β 

Yaaa, emang cuma perlu harus lebih biasa lagi denger omongan orang, tatapan mata orang yang tampak menyalahkan! Mereka g tau dan g mesti tau apa-apa tentang hidup kami πŸ™‚

Β 

We do love you, nak! Jangan pernah mempertanyakan itu ya? πŸ™‚

Β 

Yang penting, kami masih sama-sama, bergandengan tangan. Kalau kata Dumbledore, Untuk kebaikan yang lebih besar! Insya Allah πŸ™‚

Categories
Just My Thought

Bahagia #1

Kebahagiaan adalah saat badan terasa sangat pegal setelah menempuh Jakarta – Serpong dengan motor dengan bonus kehujanan sampai semua pakaian & celana basah, begitu sampe rumah, ada bayi kecil lagi nunggu di depan pintu rumah, senyum sumringah dengan mata sayup karena menahan kantuk. How can I not love you, Akhtar? Makasiy yaaa nungguin ayah bunda pulang πŸ™‚

Categories
Just My Thought

Main sama Angka!

Lagi banci ikutan lombaaa! Hahahaa..Kali ini lomba UJI OTAK BERHADIAH NOVEL di blog Mbak Fanny πŸ™‚

Β 

Uji otak? aku banget! *minta toyor. Hahahaha..

Β 

5+3+2 =151022

9+2+4 =183652

8+6+3 =482466

5+4+5 =202541

6+5+9 =305479

7+7+7 = …..

Β 

Dipelototin 2 angka pertama! Yak, yakin banget klo itu ada perkalian angka pertama dan kedua! Lanjuut, melototin 2 angka selanjutnya, kembali dengan yakin kalo itu ada perkalian angka pertama dan ketiga! Horeeee, tinggal 2 angka terakhir! Apa ini? Ini apaaa? Kok angkanya susaaah? Coba sana sini, tampaknya klo dua hasil perkalian di awal tadi ditambah, jumlahnya g jauh beda sama 2 angka terakhir inii! Hmm, mungkin harus dikurangi salah satu angka! Dicoba angka pertama, tetooot, salaah! Angka kedua, matching! Horeee..

Β 

Jadiii 7+7+7 = ‘(7×7)'(7×7)'(7×7)+(7×7)-7’ = 494991

Β 

klo menang, aku mau buku Confessions of a Shopaholic karya Sophie Kinsella ya mbak Fanny πŸ˜€

Β 

Semoga beruntung (lagi!). Amiiiiin πŸ˜€

Β 

Categories
Just My Thought

Precious Moment

Precious Moment sama Akhtar (10,5m)? Banyaaak banget. Tampak hidup jauuuh lebih indah sejak ada Akhtar (bahkan sejak dia masih berupa titik kecil di layar USG!). I’m his #1 fan! Absolutely! πŸ™‚

Β 

Tapi kalo harus milih satu aja moment berharga yang rasanya bikin hati ini hangat, dengan yakin bakal memilih ini..

Β 

fotonya udah lama sekaliiii, pas Akhtar masih 3 bulan.
Lokasi : kubikelku
Baru sampe kantor, sekitar 06.40 WIB.
Akhtar masih tidur, blom tega nganter ke TPA πŸ˜›

Β 

Ya, saat memeluk Akhtar! Memastikan kalo Akhtar merasa aman, nyaman, dan bahagia ada di pelukan! DimanaΒ  dan kapan saja!Β  Menyambutnya bangun di pagi hari, menjaganya dari tiupan angin di subuh hari saat mengejar kereta, di kereta saat penumpang tidak terlalu ramai atau malah penuh sesak, saat meninggalkan, menjenguk di siang hari (obat lelahku!), dan menjemputnya kembali di taman penitipan anak (TPA), sampai tiba waktu pulang ke rumah dan menyusui untuk menghantarnya tidur sambil mengusap rambutnya. Hangat! Nyata! πŸ™‚

Β 

Yah, walau bosan mendengar komentar negarif orang yang g tau apa, kenapa, dan bagaimana akhirnya timbul keputusan buat membawa Akhtar ke TPA, harus tetep bergandengan tangan dengan suami untuk selalu yakin kalo apa yang kami sudah putuskan ini adalah yang terbaik untuk Akhtar, untuk kami, dan keluarga kecil kami saat ini πŸ™‚

Β 

Akhtar, Ayah Bunda do Love You! πŸ™‚

Β 

*untuk diikutkan pada CONTEST : 1 Million of Mom N Jo Vouchers!! nya Mbak Woro!

Β 

why should you give the vouchers to me, Mbak? Serpong – Jakarta itu 42 km, Senin – Jumat. Berjuang di kereta. Saya yakin Mbak Woro udah yang paling tau gimana badan itu rasanya pegal sekali! Haha.. πŸ™‚ Tapi saya sedikit lebih beruntung karena ada bayi lucu yang selalu bisa dipeluk di kereta πŸ™‚ Give me that β€œwww.dikotakita.com”’s vouchers, mbak, pliiiiiis πŸ˜€

Categories
Just My Thought

Parenting #2

Well, mau ngeluh dulu ah sebelum weekend! Hoho..

Β 

Yang senior kan HARUSnya bisa mengarahkan ibu muda yang terlalu banyak baca buku dan browsing tentang pengasuhan anak ini kan? Supaya yang junior bisa mengambil pelajaran yang baik. Biar tau gimana kadang teori itu kadang g bisa dipake karena kenyataanya g mendukung. Syukur-syukur ngasih saran mensiasati kendala dalam beberapa tahap perkembangan anak. Yah, secara katanya lebih berpengalaman karena anaknya udah g cuma 1. Tapiii, kok masih ada ya? Senior yang g ngerti artinya DISKUSI?

Β 

Misalnya gini, lagi ngomongin masalah anak yang minum susunya banyak trus merembet ke dot. Sang senior cerita kalo 2 anak terdahulunya baru bisa sapih dot pas 3 taon. Trus pas aku komentar “mmm, klo dot bukannya udah harus mulai disapih ya dari 1 tahun?” dengan nada nanya! Dengan maksud supaya dapet masukan, supaya tau apa kendalanya nyapih anak dari dot, supaya bisa dikasih tau triknya gimana supaya akhirnya mau nyapih. Ternyata malah dapet respon “Kalo saya sih, lebih baik anak saya g kekurangan nutrisi, mending anak saya mau minum susu, daripada ngikut teori ini itu!” Tsaelaaaah, defensif banget buuuu!Β  Karena udah dijawab nyolot, aku jadi semakin pengen tau gimana sih si ibu ini kalo diajak sharing “bukannya di atas 1 tahun susu udah g utama lagi ya bu?” hihi..cari penyakit yaa? dan dijawablah NANTI KAMU RASAIN SENDIRI DEK gimana susahnya ngasih makan anak di atas 1 tahun bla bla bla…” Dooooh, jadi doain yang jeleeek, g baik loh itu ibu senior yang terhormat!

Β 

Aaaah, itu kenapa aku lebih milih baca buku ato browsing aja daripada nanya ke senior! Grrrr..bikin kapok! πŸ˜› Yaaah, kalo mau nanya kayaknya harus pilih-pilih banget kali ya orangnya πŸ˜›

Β 

Pelajaran : Berumur, berpengalaman bukan jaminan sebanding sama ilmu, termasuk ilmu bersikap πŸ™‚

Β 

Sudah! Lega…Siap menyambut weekend πŸ˜€

Β 

Bonus foto Akhtar yang semalem ikut ayah kerja, horeee, bisa juga ngerasain gimana duduk di hi-chair! *hahahhahahha

Β 

Akhtar nanti bantu bunda yaaa? Mau mamam yang gampang, belajar mimik g dari dot yaaa? Amiiiin πŸ™‚

Categories
Hope & Dream

Doaku pagi ini

β€œWahai orang-orang yang beriman, jagalah diri kalian dan keluarga kalian dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu, penjaganya malaikat-malaikat yang kasar, yang keras, yang tidak mendurhakai Allah terhadap apa yang diperintahkan-Nya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan.” (At-Tahrim: 6)

Β 

Ya Allah, jagalah keluarga kami ini dari setan-setan terkutuk. Jagalah diri kami. Jagalah hati kami.

Amin.

Categories
Just My Thought

Parenting

Setiap orang tua, pasti pengen ngasih yang terbaik kan buat anaknya? Terus kalo ternyata diliat dari kacamata orang lain g berhasil, apakah itu menjadikan mereka berhak untuk komentar g enak? Huff..

Β 

Lagi mellow banget. Lagi capek dengerin komentar orang. Dari dulu siih emang kayaknya g abis dikomentarin. Pake baju agak ‘berwarna’ sedikit dikomentarin. Beli rumah di Serpong dikomentarin. Akhtar g mau mimik langsung dikomentarin. Semua kayaknya harus dikomentarin. Jaaaah, kalo komentarnya enak didenger siiih, aku seneng-seneng aja. Tapi kok ya ada juga yang kayaknya g suka. Komentarnya nyelekit hati πŸ™

Β 

Paling menyakitkan kalo yang dikomentarin itu masalah anak. Beneeer deeeh, aku jadi bisa kepikiran jauuuuh banget πŸ™ Jadi gini, Akhtar itu kan susaaaah banget naik berat badannya. Mungil. Daaaaan, aku tampaknya udah biasa banget denger kata-kata “anaknya kecil yaa?” atau “kurang berisi yaaa?” atau “g mantep gendongnya nih” sampe “kamu g diurusin ibu kamu yaa? ibunya gede gitu kok anaknya g dikasih makan?” Whaaaaaaaaaat? Sama sekali g lucu! Jujur, awalnya aku masih bisa cuek, tapi lama-lama didenger, kok rasanya semakin sakit ya? Malah pernah sampe menyalahkan diri sendiri dan berpikiran buat ngasih Akhtar susu tambahan. Alhamdulillah masih bisa berpikir rasional sebelum menganbil langkah yang sebenernya g perlu. Thanks ya Allah πŸ™‚

Β 

Bersyukurlah kalo anak-anak kalian ‘berisi’ dan aktif sekaligus. Cuma please jangan jadiin itu acuan buat anak orang lain, apalagi jadi bikin kalian komentar g enak bahkan jadi menghina anak orang lain. Jangan juga jadi merasa kalo kalian itu orang tua paling baik. Lah kalo susunya udah disediain cukup, trus makanannya selalu dipilihkan yang terbaik sesuai kemampuan kami sebagai orang tua, anaknya tetep susah gendut, kami jadi salah? Trus anak kami harus dipaksa minum? Diceko’i makan? Emang sehat atau g nya seorang anak itu cuma diukur dari berat badannya doank? Apa kabar perkembangan motoriknya? Verbalnya? G jadi tolak ukur?

Β 

Menjadi orang tua itu adalah pembelajaran tanpa henti. Dari mulai mempersiapkan kehamilan, hamil, anak lahir, perkembangannya, cara asuh kita mesti teruuus diasah. Mesti terus belajar. Kalau aku, karena merasa g tau apa-apa. Jadi baca buku, browsing sana-sini, nanya-nanya, kadang sampe pusing sendiri. Dari situ, aku sampai pada keputusan langkah apa yang mau diambil buat Akhtar. Konsultasi sama suami dengan banyak membawa fakta ini itu. Suami setuju, mari dilakukan. Truuuus, kalo ketemu orang tua lain yang g sefaham, yah aku ajak share aja dulu, seterusnya biarkan mereka memilih. Misalnya tentang MPASI, diΒ  TPA ketemu ibu yang mau ngasih anaknya makan wortel di hari ke 4 MPASInya, aku cuma bilang “Oooh, wortel yaa? Setauku sih dari baca sana sini, katanya wortel jangan dulu buat bayi 6 bulan. Nitratnya tinggi. Sama kayak brokoli, bayam. Nitrat itu bisa menghambat kerja hemoglobin di darah siih katanya” Lah kalo akhirnya tetep keukeuh mau dikasih wortel, yaaah silahkan, siapaΒ  sih aku untuk memutuskan apa yang terbaik buat keluarga lain? Yang penting mah udah memberi tahu kaaan? πŸ™‚

Β 

Mengutip dari tweet @supermomsid Parenting is not a competition. Parenting is not an ego trip. Parenting is about making sure your children are happy” dan taglinenya urbanmama “There is always a different story in every parenting style” So, people, please, stop berkomentar negatif! U’ve never been in my shoes!

Β 

Lakukan sajah yang terbaik, sisanya biar Allah yang mengatur.

Β 

He’s happy! ^___^V

Categories
Hope & Dream

Rock Mom :)

Sekarang kalo kemana-mana (seringnya ke kantor siy) naik motor, ‘dandanan’nya jadi gini πŸ˜€

ini pas Sabtu, libur, daaaan bukan di rumahku yoo πŸ˜›

Hehe, ditambah jaket plus helm siy! Jaket yang aku pegang itu buat nutupin kepala sama badannya Akhtar di jalan. Ada juga botol dot yang selalu tersedia di kantong jaketku, jaga-jaga kalo Akhtar tiba-tiba nangis di jalan karena g betah kepalanya ditutupin πŸ˜›

Β 

Trus bawa ransel juga, yang isinya baju & disposable diaper Akhtar pluuus cooler bag yang isinya 4 botol ASIP dan blue icenya donk. Buat bekal Akhtar di TPA. G lupa juga breastpump dan botol penampung ASI-nya. Dompet, kamera, handphone juga ikut nyempil. Ranselnya ditaruh di boks di belakangku. Bikin sempit dan susah naik siy. Tapi sangat membantu πŸ™‚

Β 

Hampir 2 minggu, Akhtar ikut ke TPA kantor, dan alhamdulillah masih bisa tertangani! Yeaaah, I hope I can be a Rock Mom πŸ™‚ Kerjaan di kantor beres, kerjaan di rumah beres, disayang juga sama suami dan anak. Amin amiiiiin πŸ™‚ *ooopsz, tapi kalo g masak, gpp ya maas? πŸ˜›

Β 

Semoga ke depannya kehidupan akan lebih baik, jadi Akhtar sayang g perlu ikut panas-panasan dan debu-debuan dan asap-asapan di jalan raya lagiiii. Amiiiiiiiiiiiiiin πŸ˜€ Dan sampai saat itu tiba, kita bersakit-sakit dahulu ya naak πŸ™‚