Categories
Akhtar Daily Milestone Three of Us Watch & Read

Akhtar Nonton di Bioskop Perdana

Alhamdulillah, jadwal perekaman e-ktp di daerah domisili kami di awal Juni! Kalo akhir Juni, aku kan udah terbang ke Palembang πŸ˜€ Sabtu pagi, setelah sarapan, dandan, langsung berangkat ke Kecamatan Setu. Kirain bakal antri, tapi ternyata g sama sekali. Cepeeeeet πŸ˜€ Tapi sebel, karena si mas juga lupa kalo latar belakang foto itu sesuai tahun lahir! Huhuhu πŸ™

We are Tangsel Family πŸ˜›

Terus jadi melipir kemana-mana deh. Ya kalo pulang kan g sebanding sama siap-siap mau perginya! πŸ˜› Iseng bilang..

“Nonton Madagascar 3 yuk”

Hehehe, sejak Selasa lalu dapet notifikasi kalo film Madagascar : Europe’s Most Wanted itu udah mulai tayang Jumat, iseng nowel sih Mas. Apakah ini waktu dan film yang tepat buat perdana Akhtar nonton di bioskop πŸ˜› Tapi ya cuma gitu doang siih, g terlalu diseriusi πŸ˜› Kalo pas AKhtar masih bayi, mikir kasian kalo terlalu kecil denger efek suara yang segitunya. Terus begitu toddler, pertimbangannya jadi, bisa diem g nih di bioskop. Naaah, di rumah pas nonton Tintin, Akhtar ikut nonton, bisa anteeeng cukup lama. Tapi celetukannya itu yang g tahan ‘Esawaaaat’, ‘Ya jatuuuuh’. Semacam itulah πŸ˜› Dan itu dengan nada melengking dan heboh πŸ˜› Bismillah, lets go lah πŸ˜€ Weekend kan? Harapan kami yang nonton banyak keluarga dengan anak-anaknya, jadi akan lebih maklum kalo ada celetukan dari si bocah πŸ˜› Tapi ini udah wanti-wanti, g boleh marah kalo Akhtar bosen, dan minta jalan-jalan keluar πŸ˜›

Masih jam 10 kurang, bioskop belom buka kan yaa? Setelah bingung mau belanja tambahan perlengkapan dedek bayi dimana, akhirnya mantap ke Clearance Baby Shop di ITC BSD. Deket banget sih πŸ˜› Berbekal list, belanjanya g sampe 15 menit! Hihi πŸ˜› Tapi abis itu malah jalan-jalan g tentu arah. Beli DVD 2 biji sama roti buat Akhtar πŸ˜€ Naaah, dari kecamatan itu udah bolak-balik bilang ke Akhtar kalo kita mau nonton, nanti ruangannya gelap, tapi layarnya besar. jadi g boleh nangis minta matiin lampu πŸ˜› Ya abiis, kalo Akhtar masih mau main, dan lampu dimatiin, itu tandanya udah waktu tidur, dan dia akan nangis-nangis “iduup ampuuu” πŸ˜›

Sambil jalan kan sambil browsing, dan pas search Madagascar 2D, di teraskota g ada dong! Kecewaaaaa…ya udahlah, kami melipir ke samping Teraskota aja. Kebetulan pas mau berangkat, ada yang nganterin tagihan PBB tahun 2012, dan pas di kecamatan, sempet liat ada pamflet tentang tempat-tempat bisa bayar PBB di hari Sabtu-Minggu πŸ™‚ Daripada kelewat inget di 1 hari setelah jatuh tempo kayak pajak mobil (!!!!!), bayar aja deh sekarang πŸ™‚

PBB pertama kamiiiii! πŸ˜€

Nah, pas udah sampe situ, browsing lagi, kali ini searchnya Madagascar aja, dan ternyata ada doong di Teraskota. Jam 12. Errr, itu pas liat jam 12 kurang 10. Hahahaha, ya udah, next show aja πŸ˜€ Apa sih bedanya Madagascar sama Madagascar 2D? πŸ˜› Selesai bayar PBB, yang sebentaaaaaar banget itu, mikir kemana lagi yaa? Nyeplos lagi “G mau sekalian ngurus pajak mobil mas? Kayaknya Samsat Tangerang deket deh dari sini” Yuk mariiii πŸ˜› Jadi kemana-mana gitu ya rutenya πŸ˜› Sampe sana, udah tutup, ternyata kalo Sabtu cuma sampe jam 1/2 11 πŸ˜› Minggu depaaaaan πŸ˜€

Abis itu, laper. Dan muter arah lagi ke Giant seberang teraskota! Hahaha..berapa kali ya muter-muter di situ-situ aja! πŸ˜› Taste Challenge BK. 1 Nasi, 1 ayam, 1 medium drink, sama pajak cuma 11 ribu πŸ˜› Kenyaaaang πŸ˜€ Abis numpang sholat di situ, langsung ke Teraskota. Udah jam 2an, isi kartu blitzmegaplex dulu buat ngaktifin saldo yang udah masuk masa tenggang dari Januari 2011 itu! Hahaha πŸ˜› Yeaaaay..ready Akhtar? πŸ˜€

Bring it on, Unaaa πŸ˜€

Akhtar belom beli tiket siih, tapi ini tiket pertama Akhtar! *bingung πŸ˜›

Sebelum film dimulai, Akhtar kami biarkan berkeliaran, biar g keburu bosen πŸ˜› Hihi, kursi di samping kami sepanjang baris kosong! Depan juga πŸ˜›Β  Banyak ngumpul di tengah. Sengaja milih duduk di deket lorong, jaga-jaga klo Akhtar g betah πŸ™‚ Dan alhamdulillah, doa semoga banyak anak-anak terkabulkan πŸ˜€ Film dimulai, 40 menit pertama amaaan! Nah, abis itu, Akhtar mulai g betah dipangku, dikasih duduk sendiri g mau. Terus turun, dan duduk aja dong di tangga! Sambil ngeliatin lampu biru itu πŸ˜› Setelahnya malah anteng nonton di tangga itu πŸ˜› G lama, balik minta pangku dan “Nyum, maaa” berkali-kali πŸ˜› Semuanya terkendali πŸ˜€ Kecuali kalo bagian ada lagu yang enak buat joget, si bocah pasti minta turun, karena mau joget! Hahahahaha πŸ˜› Sampe pas film selesai, masih juga joget “I want to move it..move it..” πŸ˜€ Celetukan? Ya pasti adaaaaa, dari tampang dia yang kayak ikut deg-degan di satu scene, sampe bilang “oyeeee” sambil tepuk tangan pas berhasil! Hahaha, beneran ngerti kamu bocaaah kecil? *peluuuk πŸ˜€ Untungnya sih g gede, jadi insya Allah g mengganggu πŸ˜€

Tampaknya bocah kecape’an, di jalan pulang, tiba-tiba udah tidur nyenyak dan g bangun sampe magrib! Hehe.. Untuk nonton perdana, ini bisa dibilang berhasil kan? πŸ˜€

Β M. Akhtar Zeeshan,

9 Juni 2012, 21 bulan 13 hari,

resmi sebagai penikmat film di bioskop πŸ˜›

Categories
Just My Thought

Ucapan Sederhana Itu

Minggu ini termasuk minggu yang bikin aku males ke kantor πŸ™ Eh, tiba-tiba dapet musibah hp masku jatuh entah dimana, padahal sekarang lagi mengumpulkan dana buat dedek bayi πŸ™ Karena termasuk kebutuhan primer, handphone harus dibeli. Beruntung pas ada rapelan kenaikan gaji berdua yang 10% itu dari Januari sampe Maret πŸ™‚ Jadi kemarin diputuskan ngabur dari kantor bentar nyari hp sekalian (akhirnya) ngurus ASKES Akhtar πŸ˜›

Β 

Awalnya, niat mau jadi istri tega yang cuma akan ngangguk kalo masku nunjuk hp seadanya. Dan sudah bisa ditebak akhirnya g tega, dan langsung ngangguk pas masku iseng nunjuk satu hp yang lumayan spesifikasinya (dengan tambahan ucapan “nanti anak istrinya g dicuekin yaa kalo udah punya mainan baruu” :P) dan tentu jadi bikin nambah anggaran yang sangat lumayan πŸ˜› Yah, tapi tetep yaaa, istri ini harus ke 2 toko lain dulu karena yakin pasti akan dapet yang lebih murah! Hahahaha… Kalo dedek bayi g nendang-nendang ngingetin bundanya belom makan sih mungkin masih akan berlanjut ke beberapa toko lain! πŸ˜› Dan alhamdulillah, dapet yang lebih murah 80ribu! Alhamdulillah πŸ˜€

Β 

Terus makan bentar berdua *nasi goreng di Te*as itu kenapa bisa enak banget sih? πŸ˜›

Β 

Terus masku tiba-tiba bilang…

Β 

“Makasih ya, ky”

Β 

Ah, ternyata banyak beban rasanya bisa terangkat ya dengan kata-kata sesederhana itu πŸ™‚ Ternyata dia yang keliatan cuek pas aku tunjukin catetan pengeluaran dari yang sedetail mungkin sampe yang cuma ringkasannya itu menghargai usahaku supaya bisa hidup layak dengan pendapatan kami yang sekarang *air mata ngembeng

Β 

Bismillah, yakin pasti ada gantinya buat dedek bayi πŸ™‚

—–

Β 

“Yang penting kita usaha, sisanya biar Allah yang mengatur”

– lupa pernah baca di buku mana πŸ˜›

Categories
Just My Thought

Life

Hidup ini memang tentang pilihan ya? πŸ™‚

Β 

Barusan jalan-jalan di dunia maya. Baca tweet banyak teman. Hasilnya? Sempet berasa ‘tersesat’. Haha, karena terasa banget apa yang dikicaukan mereka beda banget tipenya sama aku. Hahaha..Padahal kalo ngomongin umur, g terlalu jauh beda. 1-3 tahun saja mungkin πŸ™‚Β  Terus pas melipir baca tweet ibu-ibu, langsung berasa menemukan komunitas sebenernya! Hahaha, yaaaa, emang udah ibu-ibu πŸ˜€

Β 

Terus nyesel?

Β 

Alhamdulillah, g πŸ™‚

Β 

Pas nikah, umur aku 22 tahun 9 bulan πŸ™‚ Muda? Ah, g juga πŸ™‚ Dulu setelah 1 tahun kuliah di STAN, pas wisuda, langsung ada penempatan ke Jakarta. Waktu itu umur aku 19 pun belum. Pertama kalinya merantau, jauh dari keluarga. Tahun pertama, berat banget-banget! Anak daerah ini dihadapkan pada kejamnya Jakarta dan orang-orangnya. Belum pengalaman, semua masih dipikirin pake hati πŸ˜› Sekitar 16 bulan di Jakarta, pacaran sama si Mas. Kerikilnya lumayan banyak, tapi most of all, aku nyaman sama masku *blushing πŸ˜› Terus mikir, apa lagi yang dicari? Kuliah udah tinggal skripsi, kerja tetap juga udah ada. 33 bulan kemudian, ijab qabul πŸ™‚

Β 

Untuk menikah itu, perjuangan kami sebenarnya sudah dimulai. Dari menata niat dan hati sampe ngumpulin mahar dan biaya nikahan mulai dari nol, itu pun sambil mikirin biaya lanjut kuliah ke D3 sama S1 (plus kewajiban bantuin keluarga buat masku) Tapi alhamdulillah, bisa πŸ™‚ Kayaknya rejeki itu dateng aja. Tau-tau ada uang buat bayar kontrakan pertama kami. Terus bilang “yang penting punya kasur aja dulu deh”, eh, tiba-tiba kebingungan naruh barang saking udah lumayan lengkapnya perlengkapan rumah kami dan sampe gak tau lagi jawab apa kalo yang mau ngado nanya “di rumah perlu apa lagi?” Waktu itu kan belom pengen baking sama jahit! πŸ˜› Alhamdulillah, berkah niat baik, I guess πŸ˜€

Β 

Awal nikah, masih belom berasa banget sih artinya berjuang buat hidup. Malah dipuas-puasin tuh makan enak dan nonton sampe malem banget. Bisa kali ya seminggu, 3-4 kali ke bisokop! Isssh πŸ˜› Masak makan malem buat masku, tapi kalo diitung-itung malah jadi lebih mahal. Karena belanjanya di minimarket, dan tau lah yaa? Kalo ke minimarket, kadang yang g penting ikut masuk ke keranjang belanja πŸ˜› Ngerjain kerjaan rumah juga no complain, soalnya emang g berasa berat, paling cerewetnya jadi keluar kalo liat masku yang g rapi! Keuangan? Alhamdulillah, masih bisa ngirim ke keluarga dan nabung πŸ™‚

Β 

Terus aku hamil πŸ™‚ Nah, di situ, baru mulai mikir banget “Heeey, we have to prepare for the best for him/her”. Biaya obgyn tiap bulan yang g murah untuk kami. Ditambah akhirnya kami memutuskan beli rumah. Alhamdulillah tabungan masih ada buat DP. Di tahun yang sama juga harus nyiapin semua hal yang berhubungan sama kelahiran Akhtar πŸ˜€ Sejak hamilku mulai gede, masku mulai mengambil alih kerjaan nyuci, lama-lama jadi nyetrika juga πŸ™‚ Aku juga jarang masak, karena ‘alergi’ nyium tumisan bawang pas hamil itu! Hahaha, bisa-bisanya gas hampir 1 tahun g habis πŸ˜› Alhamdulillah, punya suami yang g malu ngerjain kerjaan rumah tangga πŸ™‚Β  Keuangan? Alhamdulillah, masih bisa gampang klak-klik belanja online! πŸ˜› Mulai berasa berat, waktu rumah jadinya molor, dan bikin harus bayar perpanjangan kontrak per bulan. Aiiiiis! πŸ™

Β 

Tapi ternyata, yang paling berat emang pas sudah pindah ke Serpong! kayak yang udah aku bilang di sini, karena keputusan kami, kami harus menerima konsekuensi memberikan fasilitas yang paling nyaman buat Akhtar. Dan itu bikin biaya untuk ongkos membengkak. Bisa sampe 12-13 kali lebih besar daripada biasanya. Dan itu bikin banyak hal yang harus dipertimbangkan ulang. Dan itu pasti ada dramanya πŸ˜› Kami semakin belajar tentang prioritas, dan harus bikin satu keputusan berat, jujur bilang ke keluarga, kalo kiriman bulanan harus dikurangi supaya kami bisa hidup tenang tiap bulan di sini πŸ™ Yaaah, another konsekuensi Untungnya, mereka mengerti πŸ™‚

Β 

Budget bulanan yang pas-pasan itu bikin kami g punya pos buat memperkerjakan orang buat bantuin. Tapi alasan utamanya sih karena dari kecil, yang aku lihat adalah potret ibu, yang walo kerja, bisa ngerjain kerjaan rumah tangga tanpa pembantu. Ibu aja bisa, kenapa aku g? πŸ™‚ Alasan lainnya, karena aku merasa rumah yang mungil itu pasti nanti berkurang rasa private-nya kalo ada orang lain di dalamnya. Sentimentil ya? I know πŸ™‚ Tapi ternyata capek ya? Hahahaha… πŸ˜›

Β 

Nah, di situlah, aku merasa lebih-lebih bersyukur punya suami kayak masku. Laki-laki yang aku tau kalo egonya setinggi langit itu, g malu jemur pakaian di luar rumah yang ramai! Sejak mulai kerja lagi abis cuti bersalin, masku memang udah punya satu tugas. Mandiin sampe bikin Akhtar ganteng. Sementara aku nyiapin semua keperluan Akhtar πŸ™‚ Pernah aku tulis di sini. Nah, itu gampang banget lah, karena kontrakan kan deket, jadi masih ada energi buat nyuci-nyetrika segala. Masak juga cuma weekend, itu juga g dipaksain. Kan posisi dapurnya bikin kalo masak aromanya bisa menuhin rumah, dan kasian kan sama Akhtar yang masih bayi? #alesan :pΒ  Begitu pindah ke Serpong? Lain cerita pasti! πŸ˜›

Β 

Jarak yang jauh, dan jalanan yang g terprediksi, bikin sampe rumah berasanya udah g mau lagi ngerjain kerjaan rumah tangga, apalagi nyuci! Pengennya kan main sama Akhtar πŸ™‚ Jadilah nyuci jadi seminggu sekali, dan nyetrika setiap pagi kalo mau kerja! Hahaha πŸ˜› Udah punya dapur bagus gini, emang ada alesan lagi g mau masak? πŸ˜› Untungnya, masku cuma beberapa kali aja ‘kumat’ pengen dimasakin kalo malem πŸ˜› Aku masih ngarepin masku buat nyuci dan nyetrika, sementara aku masak kalo weekend. Kalo nyuci sih pasti dikerjain, tapi lamaaaa. Kan aku capek hati. Kalo lagi rajin, setrikaan bisa beres, tapi kalo males, ya balik lagi ke nyetrika mana yang mau dipake setiap subuh πŸ˜›

Β 

Terus aku hamil lagi πŸ™‚ Dan dengan pertimbangan yang sangat banyak, dan insya Allah siap dengan semua konsekuensinya, kami membeli mobil pertama kami. Alesan utamanya, apalagi kalo bukan buat kenyamanan Akhtar dan calon adiknya nanti πŸ™‚ Itu, sekali lagi bikin banyak hal berubah dalam hidup kami πŸ˜› Yaiyalah, PNS golongan 2 loh kami ini! πŸ˜› Sekarang ini, semua pengeluaran sudah diprediksi dari awal. Jatah harian bener-bener jatah harian πŸ˜› Aku jadi lebih rajin ngedapur demi bikin bekal yang ternyata sangat menghemat! Horeeee πŸ˜€ Dan, ternyata rasanya jauh lebih seneng. Ah, bahagia itu sekarang sesederhana liat kotak bekal yang tersusun siap dibawa itu πŸ™‚

Β 

Dan ada orang yang bantuin kerjaan rumah tangga tampaknya semakin jauh dari pilihan πŸ˜› Entahlah, aku yang dulu masih ngandalin masku buat nyuci dan nyetrika, sekarang kok ya lebih milih ngerjain semua hal sendiri dulu kalo bisa πŸ˜€ Mungkin karena mikir masku udah capek nyetir sekarang, sementara aku di sebelahnya, cuma bertugas main sama Akhtar, dan kalo udah berasa capeek banget, dibolehin tuh tidur di sebelahnya sampe rumah πŸ™‚ Dan yaaa, semakin kalimat “setiap kucekan pakaian, ayunan setrikaan, dan suapan makanan itu bisa jadi ladang pahala kalo ikhlas” aku ulang-ulang, semakin ringan saja rasanya kerjaan rumah tangga itu πŸ™‚Β  Klise, tapi bener πŸ™‚ Toh, masku juga selalu mau kok ngambil alih kerjaan kalo aku udah bilang “perut ky udah g enak, mas” πŸ™‚ yah, tapi tetep lama πŸ˜›

Β 

Sekarang kalo sampe rumah lebih cepet, dan badan rasanya masih seger, apa susahnya sih muter mesin cuci, bilas, terus jemur? πŸ™‚ Kalo bisa, Sabtu semua hal yang berhubungan sama pakaian udah beres, jadi minggu bisa konsen nyobain resep dan bikin 1-2 lauk yang tahan buat 5 hari kerja. Enaknya sekarang Akhtar udah makan yang sama kayak kami, jadi g harus masak khusus, tinggal kami aja yang harus ngalah makan yang g pedes πŸ˜› Ada lauk itu bikin setiap pagi, cuma butuh beberapa menit buat ngangetin, dan numis sayur kalo bangunnya lebih pagi sedikit πŸ˜› Dan itu bisa nambah waktu tidur sampe 1/2 jam looh πŸ˜€ Nyapu, ngepel? Hahaha, makin ke sini, aku merasa udah mirip sama ibu yang sering kami ‘ejekin’ g jauh dari sapu πŸ˜› Kalo weekend, bisa 3-4 kali nyapu, ngepel. Kadang rumah udah rapi, aku masak di dapur dengan pikiran tenang Akhtar lagi main sama ayahnya di depan. Ealaah, selesai masak, liat ke depan, rumah udah berantakan lagi. Hahaha, yaaa, sebel, tapi katanya harus mengubah mindset kan ya? Cobalah mikir, gpplah cuma nyapu dan ngepel lagi, rumah berantakan kan artinya suami sama anak di rumah πŸ™‚ Oh iya, halaman sama kamar mandi itu urusan si mas yaa? πŸ˜€ Urusan perkendaraan juga, seneng liat Akhtar juga girang bantuin ayah nyuci motor dan mobil πŸ™‚

Β 

Eh, tapi ada saatnya juga kok malas melanda! Dan rumah bisa berantakan banget kayak kapal pecah! Hahaha, yaaah, diikutin aja alurnya. Kalo dipaksain, g sayang sama diri sendiri itu πŸ˜›

Β 

Me time? Eeeeem, ini memang agak susah πŸ˜› Mandi agak lama aja itu udah mewaaah banget πŸ˜€ Harus ikhlas dadah-dadah dulu sama bioskop, dan temenan sama DVD πŸ˜› Ada juga loh satu hari di weekend yang aku pake buat baca buku aja πŸ˜€ Yaaah, paling masku cemberut, dia laper, g ada makanan. Hahahaha πŸ˜› Kalo masku, sekarang udah bisa main bola lagi dengan tetangga di cluster depan πŸ™‚

Β 

Sekarang, sedang menikmati πŸ™‚ Akhtar udah jarang banget bangun malem sejak menyapih diri sendiri, aku bangun jam 5 πŸ˜› Bukaaan, bukan karena sekarang bawa mobil ke kantor dan g harus ngejer kereta lagi. Lebih karena menghargai diri sendiri. Kan jatahnya tinggal 3 bulanan lagi insya Allah. Begitu dedek bayi lahir, pasti nanti ada adaptasi baru lagi, salah satunya kan harus begadang lagi πŸ˜€ Sekarang, tiap sore, masku udah mau jemput Akhtar sendiri ke TPA, karena istrinya ini udah ngos-ngosan kalo harus bolak-balik TPA di sore hari πŸ™‚

Β 

Jadi ibu yang bekerja dan bawa anak ke kantor dan ibu rumah tangga lengkap dengan semua kerjaanya itu capek. Tapi terbayarnya juga gampaaaaaang banget. Liat kotak bekal yang isinya habis, bisa mainan daun pisang sama Akhtar pas lagi nyobain bikin otak-otak, malem-malem kebangun dan memilih pura-pura tidur karena ada pijitan di kaki oleh suami yang gayanya g peduli pas sebelum tidur istrinya ini bilang kakinya pegel, itu udah bikin senyum lebar dan hati hangat πŸ™‚ Dengan semua kenyamanan yang kami dapetin sekarang, rasanya malu kalo mengeluh πŸ™‚

Β 

So, here I am. Proud of our life πŸ™‚

Categories
Just My Thought

Tentang Orangtuaku

Hari ini, pengen cerita tentang cara ibu membesarkan aku πŸ™‚

Β 

Sebelumnya, share sedikit tentang latar belakang aku ya? πŸ™‚ Aku ini anak, cucu, cicit pertama dari dua keluarga besar ayah dan ibu. Ayah itu PNS biasa. Ibu di rumah aja sampe aku kelas 5 SD, pernah kerja sekitar 2-3 tahun aja, setelah itu di rumah lagi πŸ™‚ Waktu aku kecil dulu, ayah masih harus nyambi kerja sana-sini, tapi alhamdulillah hidup kami selalu nyaman. Pernah ngalamin ‘diusir’ secara halus dari kontrakan yang ironisnya punya keluarga sendiri karena sebab sentimentil, dan jadi bikin kami harus numpang hidup di rumah mbah sekitar 2 taonan, yang bikin ayah ibu sangat semangat buat akhirnya punya rumah sendiri. Akhirnya pindah pun, rumah kami itu belum ada plafon, di hari pertama pindah, ingeeeet banget, aku kena serpihan hujan yang masuk lewat celah antar genteng. Ah, memory πŸ™‚ Makin ke sini, alhamdulillah kehidupan makin baik. G wah, tapi cukuplah untuk bersenang-senang πŸ™‚

Β 

Nah, dari kilasan hidup yang terekam di memori itu, aku menaruh sebuah penghormatan besar pada Ibu πŸ™‚

Β 

Ibu itu ibu rumah tangga ideal πŸ˜€ Bangun paling pagi, nyiapin sarapan dan bekal. Begitu kami pulang sekolah, makan siang udah siap plus cemilan yang enak-enak. Rumah selalu rapi dan bersih. Pakaian kotor g pernah numpuk. Bisa ngajarin dan bantuin PR. Begitu ayah pulang dari kantor, anak-anaknya ini udah bersih dan wangi. Aih, ideal πŸ™‚ Tapiiiii, yah emang suka marah siiih! (peace, ibuuu :P).

Β 

Sebel pertama sama Ibu yang terekam di memoriku sama ibu karena aku yang dimarahin pas adikku, si Nia, dapet peringkat 15. Alesannya? Aku, kakaknya, g bantu adikku belajar! Dan, saat itu, aku yang anak kelas 5 SD itu, jadi rajin ngajarin adikku, dan bangganya bukan main, pas di cawu berikutnya, adikku dapet peringkat 2! *nyengir lebar πŸ™‚ Sebel kedua karena setiap minggu harus udah mandi dan makan dulu sebelum nonton kartun! Mana pernah boleh makan di depan tipi! πŸ˜›

Β 

Suka sebel sama ibu juga karena temen-temen dikasih uang jajan, sementara aku selalu dibekalin dan jadi g punya uang terus kan! πŸ˜› Sekalinya dikasih uang sama om tante, dan aku jajanin, pasti ketauan siiih, soalnya aku pasti batuk! G asik πŸ˜› Sering juga kesel, karena pas akhirnya dikasih uang mingguan, mulai SMP, jumlahnya juga tetep pas-pasan, sempet sampe rela jualan tahu di kelas, yang upahnya 10% dari hasil jualan! Dan yaaah, malah aku pake buat bermanja-manja naik becak ke sekolah! πŸ˜› Ibu, walo bisa, g akan mudah beliin apapun yang aku mau. Pengen? Nabung!

Β 

Sebenernya, ibu bisa aja memperkerjakan orang buat bantuin kerjaannya pas akhirnya kerja. Tapiiii, ibu memilih g πŸ™‚ Sebelum berangkat kerja, sarapan selalu udah ada. Aku inget banget, pertama kali aku dapet tugas lain selain cuci piring adalah pas adik bungsuku lahir. Nyuci baju kecil dia πŸ˜› Lama-lama jadi baju satu keluarga! Pake mesin cuci siiih πŸ™‚ Dan pas SMP, aku kan masuk siang, tugasku jadi nambah. Pokoknya begitu ibu pulang kantor, rumah harus udah disapu dan dipel, baju kotor udah harus bersih dan disetrika licin! Ngeriiiii πŸ˜› Tapi toh ternyata bisa, dan masih sempet tuh sok kecentilan pake penjepit bulu mata sebelum berangkat sekolah siangnya! Hahaha πŸ˜› Begitu masuk SMA, kerjaan rumah udah g banyak lagi, karena aku sekolah dari pagi sampe sore. Sampe rumah udah hampir magrib! πŸ˜› Tapi teteeep, sabtu minggu jadi bertugas nyetrika πŸ˜› Pas akhirnya aku masuk asrama di penghujung kelas 2 SMA sampe lulus, haram hukumnya bawa pulang baju kotor ke rumah! Issssssh! *lirik adik-adikku πŸ˜› Nah, pas nunggu pengumuman SPMB, di situ lah aku digeber masak! Tiap hari disuruh masak, cuma dikasih bumbunya ini itu. Enak g enak, itu akan jadi makanan sekeluarga πŸ˜›

Β 

Bener ya, pembelajaran itu kadang membutuhkan waktu sampe disadari dampaknya πŸ™‚ Sekarang, aku banyak bersyukur dengan semua hal yang dulunya bikin aku mikir “Jangan-jangan ibu ini ibu tiriku! Kayaknya temen-temenku g harus begini begitu!” πŸ˜›

Β 

Dari tragedi peringkat Nia, aku belajar gimana indahnya buah bertanggungjawab πŸ™‚ Dari harus mandi-makan sebelum nonton tipi di hari minggu, aku jadi belajar tentang teratur. Dari ‘pelitnya’ ibu, aku jadi belajar cara mengendalikan keinginan dan rasanya memilih skala prioritas keinginan aku. Belajar gimana menata hati mengorbankan satu kepentingan demi dapet satu keinginan lain! Aiih, jadi inget gimana senengnya aku nenteng VCD Harry Potter and Sorcerer Stone Original hasil dari tabungan aku berminggu-minggu g jajan πŸ˜› Yaaaah, hasilnya sih aku yang sangat ‘matematika’ sekali ini kalo udah masalah anggaran rumah tangga yang sangat ketat ini πŸ˜› Ntar gimana! *lirik masku πŸ˜› Dari kerjaan rumah yang ibu kasih dari kecil, aku jadi lumayan gatel juga siih kalo liat rumah g rapi dan bersih. Berkat satu bulan digeber masak, yah segaknya g buta-buta banget lah sama dapur πŸ˜€ Dan bagiku, itu adalah bekal yang sangat besar dan bikin aku inget sama apa yang dibilang bu Elly Risman waktu ada acara dharmawanita di kantorku ini (yang aku taunya pas sudah tinggal 15 menit dari acara selesai *mewek*).

Β 

Sesuatu yang sangat ‘jleb’ buat aku. Intinya, begitu kita punya anak, kita membesarkan dia bukan cuma untuk menjadi anak kita. Kita harus mempersiapkan dia untuk menjadi 7 peran dalam hidupnya. Menjadi hamba Tuhan yang bertakwa, menjadi suami/istri, menjadi ibu/ayah, ….Sayangnya aku g inget semua πŸ™

Β 

Mungkin sekarang aku bukan seorang ibu atau istri yang keren, tapi aku bisa memastikan kalo apapun yang aku lakukan sekarang adalah yang terbaik yang bisa aku lakukan πŸ˜€ Dan itu adalah hasil dari didikan yang sangat lamaaaaa dari ibu dan ayah πŸ™‚

Β 

Ayah, Ibu, terima kasih untuk aku yang sekarang ya? Saat ini yang bisa aku kasih, hanya doa supaya kalian selalu dilimpahi berkah dari Allah πŸ™‚ Amiiin πŸ™‚

Β 

Doakan kami bisa mendidik anak-anak kami nanti dengan baik dan benar, ya yah, bu? πŸ™‚

Β 

*peluk foto ayah ibu πŸ™‚

Categories
Hope & Dream

Up shoes!

Mau narsis dulu kali ini πŸ˜›

Β 

Giveaway yang pertama kali diikuti dulu yang ini, Precious Moment dari blog Mbak Woro, dan alhamdulillah menang πŸ™‚ Hihi, pesertanya cuma 5, jadi semuanya menang! Beruntung πŸ˜€ Nah, kali ini mau mencoba peruntungan lagi, Mbak Woro ngasih giveaway lagi, dan hadiahnya sungguh menggiurkan. Up Shoes! Brand sepatu yang dikeluarin sama the famous talented Diana Rika Sari. Dulu kagum sama Diana Rika Sari ini bukan cuma karena gaya dia berpakaian yang lucu dan kadang ajaib, tapi artworknya juga bagus. Jadi kalo liat fotonya, suka mikir, wow, bisa banget kepikiran konsep gini? Paling keren waktu pernah baca salah satu tweetnya yang intinya sih untuk siapa aja yang jumlah followernya banyak, jangan mau cuma ngetweet buat iklan, you can do more, banyak orang yang akan terinspirasi karena tweet-tweet mereka! Menurut aku, Itu pemikiran yang sangat hebatl! πŸ™‚

Β 

Dari pertama Up Shoes ini keluar, udah tertarik banget. Sepatu buatan Indonesia, yang katanya kualitasnya WOW banget. Lucu-lucu dan ringan πŸ˜€ Dan yang paling penting ukurannya bisa sampe 42! Angin surga banget dengernya buat aku yang selalu kesusahan nyari sepatu ukuran gede ini πŸ™‚ Tapi yah harganya lumayan banget di kantong aku. Jadi keinginan hanya tetap jadi keinginan sahaja πŸ˜› Tapi tetep sih, suka intip-intip webnya. Hahaha. Nah, pas baca postingan Mbak Woro tentang giveaway ini, langsung mau ikut! Ya, modalnya cuma foto, gpp lah narsis dikit di blog sendiri ini πŸ˜› Udah nodong masku buat motoin :p Tapi, ternyata weekend kemarin agendanya padat merayap πŸ™ Ini juga numpang foto di nikahan tetangga depan rumah πŸ˜› Fotonya sambil malu-malu gitu. Terus ngajak Akhtar, biar g terlalu malu. Hahaha πŸ˜› Sebel sih pas liat hasilnya, Masku hobi bener ngambil foto aku dari atas, jadi kan keliatannya pipi semua gitu? Eh, tapi seneng sih pas pake baju ini, selain warna-warni ceria, aku udah keliatan hamil πŸ˜€

Β 

Β 

cocok ya sama Stella Rainbow Stripes yang ini? πŸ˜›

Semoga menang! Pengen buktiin, apakah sepatu ini senyaman dan seringan itu, bahkan untuk wanita hamil πŸ˜€

Β 

*berdoa khidmat πŸ™‚

Categories
Just My Thought

Be Better

Kemarin absen pagi telat 1 menit, karena memilih supaya laporan absen tetep bagus, jadinya sore pulang telat 30 menit. Menyesakkan ya? πŸ˜› Dan karena kemarin aku masih pusing sangat, mikir bolak-balik kantor – TPA (jemput Akhtar) – kantor lagi buat absen – arah TPA lagi (karena parkir di sana) kayaknya capek banget, akhirnya diputuskan Akhtar overtime aja di TPA. 17.30 absen, langsung buru-buru jalan ke TPA. Hihi, untung overtime, anak kecil pake acara pup πŸ˜› Beres-beres, jam 6 baru meluncur dari kantor. Errr, udah kebayang pasti udah macet banget πŸ˜›

Β 

Nah, kemarin ada yang ikut pulang. Ucup. Karena Akhtar udah pintar duduk di carseatnya, dan baru dilatih duduk sendiri, aku duduk di depan, akhirnya Ucup yang nemenin Akhtar. Diajak main, ngobrol, nyanyi. Akhtar seneng. Nah, di situ, aku cerita sama si Mas tadi abis baca artikel tentang perjalanan di mobil sama bocah. Kemarin kayaknya lengah muterin radio, kan di sana lagu yang diputer sangat beragam, entah cocok entah g buat Akhtar. Dan radio emang langsung dimatiin sih πŸ˜› Jadinya Ucup inisiatif muterin lagu dari hp-nya. Maklum ya calon artis, jadi di hp-nya juga ada lagu yang cuma instrumen yang dibikin sama dia sendiri. Nah, abis itu diputerlah murottal. Murottalnya emang lebih enak didenger daripada yang pernah aku denger sih, jadi yah jadi maklum kalo Akhtar juga seneng. Anteng bener sambil megangin hp-nya om Ucup. Eh, lama-lama matanya berkaca-kaca. Nyeeees banget liatnya πŸ™

Β 

Yah, mungkin Akhtar cuma ngantuk karena emang udah jam 7 dan kami masih stuck di deket Harmoni situ karena macet parah, hampir g gerak. Tapi demi ngeliat mata berkaca-kaca itu, aku jadi mikir apakah itu bentuk kejujuran yang spontan keluar dari seorang anak kecil yang masih polos itu? Apa emang dia ngerasa trenyuh atau malah sedih karena suara itu dulu familiar sekali di telinganya, menemani dia sejak dari perut, kenapa sekarang sudah sangat jarang didengar? Kenapa ayah bundanya sudah bisa dihitung dengan jari ngaji di depan dia? Aku tertampar T___T

Β 

Di sisa perjalanan yang masih sangat panjang ke rumah itu sampai akhirnya sampe rumah, mata berkaca-kaca itu terbayang terus. Hey, kami memang sedang berjuang untuk hidup yang lebih baik, tapi kenapa malah bikin jadi seperti kekurangan waktu untuk mendekatkan diri sama Allah? Padahal hidup di dunia ini juga cuma sebentar kalo dibanding dengan di akhirat yang kekal itu. Hey, kenapa lengah memberi dasar yang kuat tentang Allah buat anak kami ini? Padahal dasar yang kuat itu insya Allah akan jadi bekal yang paling besar buat mereka. Bukankah kami ingin membesarkan anak yang berjalan lurus dan bahagia? Dan berbagai pikiran lain. Alhamdulillah menimbulkan tekad yang kuat untuk beribadah lebih baik lagi. Mungkin dimulai dari hal yang kecil, yang g muluk-muluk, tapi insya Allah g terpuruk stagnan kayak sekarang πŸ™‚

Β 

Allah, terima kasih mengirimkan kami pesan dengan cara yang indahΒ  πŸ™‚

Akhtar, terima kasih menyadarkan ayah bunda dengan cara sederhana itu πŸ™‚

Ucup, terima kasih sudah menjadi perantara pesan itu buat kami ya πŸ™‚

Β 

Bismillah, semoga bukan cuma keinginan sementara. Bismillah. Be better and better in every single day πŸ™‚

Categories
Just My Thought

Lucky Me #2

Kalo dulu, pas hamil Akhtar, udah ngerasain kalo ternyata banyak yang perhatian sama aku. Sekarang jauh lebih ngerasain lagi πŸ™‚

Β 

Minggu lalu, pas udah bingung g tau lagi mau makan apa yang g bikin mual, kebayang makanan pedas. Langsung pesen abon cabe ninoy. Trus kebayang keripik karuhun, pedes ada semburat rasa jeruk purut. Ngeces πŸ˜› Iya tau banyak MSG πŸ˜› Nanya lah ke Sekar yang emang tinggal di Bandung, belinya dimana kalo di Jakarta. Malah dibeliin! Plus bonus brownies kentang. Terharuuuu. Makasih sekaaar πŸ™‚

Β 

Minggu ini, tiba-tiba Gunaga bilang kalo titipanku udah ada. Padahal aku ngomongnya akhir Desember kalo dia mudik aku nitip Pancake Durian. Dibeliin beneraaaan! Enak bangeeeet, ibu hamil ini mesti menahan diri buat g makan banyak-banyak, Masku yang kegirangan πŸ˜› Eh, tapi ternyata aku salah selama ini, yang aku pikir pancake durian yang dibawain masku dulu ternyata bolu gulung spesial durian. Hasil olahan rumah durian juga sih πŸ™‚ Sama-sama enak. Makasih gunagaa πŸ™‚

Β 

Terus pernah dibawain susu tahu dari Lembang sama Renny dan akan dibawain lagi minggu depan ini. Huhu, ibu ini baik sekali sama aku. Tapi kasian suaminya sih, si abi, selalu jadi perantara kami berdua. Gyahaha πŸ˜› Renny juga selalu bawain aku tempelan kulkas setiap dinas luar. Makasih renny πŸ˜€

Β 

Ngomongin tempelan kulkas, kemarin baru aja dibawain tempelan kulkas lagi dari Kamboja sama Mas Oman, Mas Baim juga katanya mau ngasih. Tuh kan, kalo ibu hamil yang nitip, pasti jadi g tega g beliin. Hahaha. Makasih mas oman, makasih mas baim πŸ™‚

Β 

Kemarin ini juga, ditraktir Yudha martabak har di Harmoni. Makasih yudhaaa πŸ˜€ Ini nanti postingan terpisah aja tentang martabaknya πŸ˜€

Β 

Dan banyak lagi yang mungkin sekarang g keinget πŸ™‚

Β 

Makasih teman-teman. I feel much more lucky πŸ™‚

Β 

P. S : Kok mayoritas makanan ini ya yang bikin seneng? πŸ˜›

Categories
Just My Thought

Selamat Hari Ibu

22 Desember,

Selamat hari Ibu, Ibu.

Selamat hari Ibu, Mamak.

Selamat hari Ibu, semua ibu hebat.

Β 

note : Gambarnya emang sengaja sama ayah.

Soalnya hari ayah kan g adaΒ  di Indonesia πŸ™‚

Categories
Just My Thought

Money Money Money

Oke, mungkin emang udh saatnya ada tulisan tentang perencanaan keuangan keluarga di blog ini. Sesungguhnya malu banget kalo mau nulis ini. Soalnya keuangan keluarga kecil kami ini masih sungguh sangat kacau. Tapi aku harus nulis ini, buat pengingat buat aku dan masku.

Β 

Iya, kami berdua sama-sama bekerja di kementerian yang namanya aja udah ada uang-uangnya. Tapi percayalah kalo itu sama sekali g selalu menandakan bahwa semua orang yang bekerja di kementarian ini adalah orang-orang dengan uang yang berlimpah. Beda pangkat, beda penempatan, beda pula rejekinya. Banyaaaaak sekali yang sangat harus berjuang untuk hidup, untuk masa depan. Salah satunya keluarga kecil kami. Golongan masih rendah, penempatan juga di bagian administrasi. Yah, kalau sampe beli rumah pun, itu dengan modal nekat. Dan karena pengen punya rumah di lingkungan yang g sumpek, pilihannya ya cuma beli rumah di daerah nun jauh dari Jakarta, tempat mengais rejeki. Itu jadi bikin kami mesti berangkat pagi-pagi sekali dan baru sampe rumah sekitar magrib-isha. Mesti berjuang naik motor terus sambung kereta terus sambung angkot atau bajaj ke kantor. I told u it’s not easy. Lebih g mudah lagi kalau pake tambahan denger ada yang komentar negatif “Beli rumah kok jauh-jauh?” Lah, kalo punya pohon emas atau punya warisan guwede mah, kami juga mau kaliii punya rumah di daerah yang nyaman dan di dekat kantor! Sungguh pertanyaan yang g penting! πŸ™

Β 

Beli rumah yah pasti g mungkin tunai, pasti mengandalkan KPR. Toh utang juga gpp kan? Asal bertanggungjawab bayarnya kan? Pindah rumah jauh juga ongkosnya jadi gede. Yah, tapi itu juga karena kami memilih membawa Akhtar ke TPA, dan itu jadi bikin kereta ekonomi langsung dicoret dari alternatif trasnportasi. Dan sungguh itu masa transisi yang sangat sulit untuk kami. Bayar KPR yang jumlahnya lebih dari 2,5 kali lipat dari kontrakan, dan ongkos yang jadi 12-13 kali lebih gede. Jadi dengan sangat sedih harus bilang kalo bisa bertahan sampe ke tanggal 1 berikutnya itu adalah suatu hal yang sangat memuaskan untuk kami. Padahal life-style kami itu bener-bener biasa-biasa sajah. Makan biasa aja, makan enak di tempat makan gede juga kadang cuma 1 kali sebulan. Jalan-jalan yah paling ke taman kota dan bawa pulang bunga sudah cukup bikin seneng πŸ™‚ We’re just an ordinary family πŸ™‚

Β 

Apa kabar tabungan? Apa kabar investasi? Nah, itu PR besaaaaaaar! Besar sekali! Karena yah itu emang cuma bisa kejadian kalo ada pendapatan tambahan yang g pasti ada. Sungguh sedih banget blom bisa menyisihkan banyak buat dana pendidikan, dana darurat, apalagi dana pensiun. Hiks. Tapi mending telat kan ya daripada g sama sekali?

Β 

Yah, mulai bulan lalu, udah nekat mulai mengalihkan tabungan buat Akhtar yang didapet dari gaji 13 aku sama mas ke bentuk dinar. G banyak sih, tapi gpp. Pelan-pelan aja. Udah mulai berani beli reksadana juga, dengan pembelian minimum, dan berusaha istiqomah buat installment walau cuma 100ribu/bulan. Mulai bulan lalu juga udah mulai menerapkan pengeluaran mingguan yang ditaruh di satu dompet khusus. Yah, masih g disiplin banget sih, terutama si Mas πŸ˜› , tapi kami akan berusaha! πŸ™‚ Karena mengubah kebiasaan itu sungguh hal yang g mudah kan? πŸ™‚

Β 

Hei, pernah denger kalo segimana kerasnya kita mengatur perencanaan keuangan, dan disiplin. Tapi ternyata tetep aja kurang. Mungkin harus ditelaah, apakah memang penghasilan kita sudah cukup? Atau memang ternyata kurang dan kita harus mencari penghasilan lain yang sesuai sama passion kita? Hmm..

Β 

Dan, ya, harus selalu ingat juga. Kami memulai hidup berdua di umur yang masih tergolong muda. 23 tahun kurang 1 bulan untuk Masku, dan 23 tahun kurang 3 bulan untuk aku. Kalo masih mesti belajar di sana-sini, itu hal yang wajar. Namanya juga baru belajar hidup πŸ™‚ Dan hidup ini g sesaklek hitungan matematika πŸ˜€

Β 

Jadi, walo kami harus berjuang sangat, kami juga yakin rejeki Allah g akan tertukar. Kerja banting tulang. Merencanakan dengan detail. Jangan sampe lupa kalo ada Allah yang Maha Pengatur. Jangan sampe lupa menyerahkan diri pada Allah. Insya Allah, penghasilan orangtua yang pas-pasan ini g akan bikin Akhtar dan calon adek-adeknya nanti jadi g mendapat yang terbaik πŸ™‚ Amiiiin πŸ™‚ We promise to give all the best for u, ya nak? πŸ™‚

Β 

Semangat! Kita pasti bisa kan, mas? πŸ™‚

Categories
Just My Thought

Tentang Blog

Ahoy, tanggal 27 Oktober kemarin kan hari blogger Indonesia. Mau sedikit meramaikan dengan nulis satu postingan khusus di sini tentang blog. Nostalgia Smile

Β 

Pertama kali ngeblog dulu di sini, hihi, dari tampilannya aja udah rame beneeer. Sekitar tahun 2006. Dan yak, ada banyak itu yang gede kecil nulisnya Razz Sekarang siih udah banyak gambar kodok-kodok itu, mungkin kode gambar backgroundnya berubah ato gimana. G ngerti Razz Di situ, isinya yah biasa aja. Baca buku apa, jalan kemana, lirik lagu, hihiii, g ada informasi sama sekali Razz Satu-satunya blog yang bikin aku mau ikut kopdar Smile Ketemu icha, renny dan banyak temen yang jadi real di situ Smile Berhenti karena beberapa hal seperti yang aku tulis di postingan perdana di blog ke-2 ku ini. Males karena susah posting, dan jadi susah nulis karena terlalu banyak orang yang tau blog itu. Jadi nulisnya g lepas Razz Selain itu ada hal pribadi yangΒ  bikin aku males nulis di situ lagi Smile

Β 

Lumayan lama g nulis, pindah ke blog ke-2. Cukup produktif. Isinya juga masih g jauh dari blog pertama. Cuma nulisnya udah g terlalu alay Razz Di situ jaman-jamannya pacaran dan nyiapin nikah. Jadi yah gitu deh isinya Razz Di situ masih kebaca banget perasaan aku pas nulis. Kentara banget lagi seneng sedihnya Smile) Betah di situ, tapi pindah karena abis nikah punya web berdua ini Smile

Β 

Kalo ditanya kenapa harus ngeblog? Kalo buat aku, yang pengen mengingat semua hal di dalam hidup aku, menulis itu jadi kebutuhan. Aku udah nulis diary dari SD. Eh, diary jaman dulu kan temen-temen ikut nulis kan ya? Nama, Nick Name, Makes (Makanan kesukaan, whahahaha), mikes (Razz), sama quote Razz. Mulai nulis keseharian itu di awal SMP, Makin gede, mikir, lah ngapain sih nulis tiap hari Razz Berubah menjadi menulis kalo pengen nulis. Kalo pengen ada yang diinget. Sampe sekarang juga gitu, bedanya sekarang dipublish. Kenapa harus di publish? Yah karena udah liat tumpukan diary, dan jadi makan tempat. Dan siapa siih yang mau baca tulisan g jelas, kadang malah hilang kena air mata? Razz Kan pengennya arsipnya terjaga, biar bisa dibaca anak cucu nanti Smile Nulis juga buat catetan pribadi, kalo-kalo mengalami hal yang sama lagi nanti. Tinggal bolak-balik arsip blog, selesai Smile

Β 

Tapi sekarang, jujur aja udah g selepas dulu lagi. Ada hal-hal tertentu yang tabu banget buat aku untuk ditulis di sini. Sebisa mungkin g banyak nulis masalah pribadi di sini, apalagi yang berhubungan sama masalah keluarga. BIG NO! Smile Cukuplah itu jadi rahasia perusahaan Smile Yah kalo g tahan, paling aku nulis penggalan lirik lagu atau quote Razz Ini masalah pilihan sih ya? Bukan buat pencitraan kok gΒ  nulis masalah-masalah intern itu Smile Kalo aku memilih untuk lebih banyak cerita tentang hal yang bahagia. Bukan karena g pernah ngalamin yang sedihnya menyayat hati, tapi ngapain juga yang sedih diinget-inget? Smile

Β 

Nah, aku nulis buat diri sendiri. Syukur-syukur kalo nanti anak-cucu mau baca. Syukur-syukur kalo dapet temen dari blog. G pernah berharap lebih. Jadi pas di suatu pagi di stasiun, pas aku kesiangan dan jadi naik commuter line yang agak siangan, ada yang nyapa “Mbak Kiky ya? Ini aku Titi, yang di Kwitang”, rasanyaaa dasyhat! Makasiiy ya Mbak Titi, that made my day! Smile Begitu pun, ketika ada temen yang komen di link postinganku di fb yang tiba-tiba bilang makasih udah nulis, atau yang bilang seneng baca blog ini, karena lucu. Rasanya seneeeeeeeeng banget! Tulisan g penting di sini ternyata yang baca g cuma aku dan masku karena aku paksa! Razz Seneng karena blog ini ternyata ada manfaatnya, walo g banyak Smile Seneng juga karena di lingkungan kantor jadi ada yang nyapa karena kenal lewat tulisan di blog (dadah-dadah sama Sidta dan Endah pas blom sekolah lagi). Menyenangkan tau bahwa banyak yang juga punya kesukaan menulis yang sama Smile Blogwalking (yees, blogwalking aja, seringnya bingung kalo mau ninggalin komen Razz) juga menyenangkan karena kadang bisa dapet ilmu atau berita baru πŸ™‚

Β 

Harusnya kan begitu ya? Semua senang Smile Tapi tapi tapiiii, akhir-akhir ini kalo blogwalkingΒ  seriiiing banget ketemu kata-kata ajaib Razz Contohnya, pas mau nulis milestone anak “bukan mau nyombongin anak”. Lah kenapa mesti nulis gituuu? Wajar doong banggain anak, lah di blog sendiri ini. Kenapa mesti sungkan nulis di blog sendiri. Bayar sendiri ini Razz Udah ditulis aja kadang masih ada yang tertinggal dan terlupa. Apalagi kalo g ditulis? Asal yang ditulis emang kenyataannya gitu, g menghayal, atau dibikin-bikin kalo menurutku g salah. Iya g siih? Smile Eh, apa emang dunia perblogan sudah sekejam itu? *mengkeret Razz

Β 

Mari kita saling meghargai Smile Hormati hak orang lain menulis. Ingatkan dengan baik dan lebih baik private kalo ada kata-kata yang kurang sopan, g pantas, atau menyinggung SARA. Kalo masih g suka, ya g usah dibaca. Jangan dibuka-buka link-nya, daripada nambah dosa dengan gosipin di belakang kan? Razz Jangan juga asal copy-paste tanpa menyebutkan sumber. G baik ituuu! πŸ™‚

Β 

Yuk ngeblog dengan damai Smile