Categories
Four of Us Jalan-Jalan Keluarga

Mudik 2013 #1 – Sepeda Baru Kakak

Hola halooooo, hari pertama masuk kantor lagi! Foto udah terkumpul, contekan ngapain aja tiap hari udah siap. Semoga ada banyak waktu buat nyelesaiin cerita liburan Lebaran kali ini yang sangat panjang. Lah, yang pergi 2 hari aja postingannya bisa berapa batch itu, apalagi ini, hampir 2 minggu! *lirik postingan ke Bandung πŸ˜›

Tahun ini jatahnya lebaran pertama di Lampung. Sampai tahun ini alhamdulillah masih ada usia, waktu, tenaga, dan dana pinjeman dari anak-anak untuk tetep pulang ke 2 kampung halaman πŸ™‚ Tahun lalu, aku dan anak-anak g ke Lampung karena baru lahiran Kirana πŸ™‚ Dari awal tahun, cutinya dihemat-hemat. Dibela-belain dipotong banyak karena milih izin aja pas anak-anak sakit daripada harus pake cuti πŸ˜› Setelah pertimbangan ini dan itu, kami berencana pulang langsung aja dari kantor di hari Jumat, tanggal 2 Agustus lalu.

Nyicil packing udah dari hari Minggu, tapi aku g mau ninggalin rumah dalam keadaan kotor. Udah siap-siap begadang bersihin semuanya pas Kamis, eaaa, masku disuruh gantiin ikut rapat. Hari itu, kami bertiga tidur di kantor sampe jam 9, nungguin si Mas. Jam 11 sampe rumah. Mata g kuat πŸ˜› Jadi deh, hari Jumat itu izin telat banget demi ninggalin rumah dalam keadaan bersih dan wangi, tanpa baju dan piring kotor πŸ™‚ Yang dibawa heboh, soalnya pergi ninggalin rumah 2 minggu πŸ˜›

20130802_Jkt-Lpg--

Di kantor udah sepi, jadi anak-anak nunggu aja di kantor πŸ˜› Berangkat pukul 16.50, telat dikit karena masku tiba-tiba ada pengarahan dari bos besar. Ucup ikut sampe rest area Alam Sutera lagi yang bikin Akhtar kesenengan πŸ™‚ Alhamdulillah kantor di Jakpus – Merak lancaaaaaaaar. 19.30 sampe Merak. G sampe 3 jam πŸ™‚

20130802_Jkt-Lpg-

Alhamdulillah langsung masuk kapal, sekitar 5-6 mobil di belakang kami, kapal ditutup. Akhtar bangun pas masuk kapal πŸ™‚ Walo masuk ke bagian dalam kapal, g di atas, kami sangat bersyukuuur! Alhamdulillah kan g pake antri lama nunggu kapal πŸ™‚ Jam 8, kapal jalan. Di kapal, anak-anak bangun, padahal ayahnya udah ngantuk. Jadi setelah sholat, duduk-duduk di ruang penumpang lalu anak-anak udah mulai bikin kehebohan, kami balik lagi aja ke mobil. Tentu saja Kirana nangis karena kepanasan πŸ˜›

23.38, Halo Sumatera! 2.50 pas sampe rumah Bapak πŸ™‚ Karena malem, jadi lewat lintas tengah! Anak-anak sih nyaman tidur, aku banyak berzikir, karena banyak truk besar. Yang lebih bikin deg-degan kalo ketemu biker yang rombongan mudik. Apalagi kalo yang dibonceng, noleh-noleh belakang terus seperti memastikan teman-temannya tetap dalam satu perjalanan bareng. Haduh, hati ini g tenaaang! Baru lega setelah udah mau masuk Metro, udah bukan jalur besar πŸ™‚ Alhamdulillah, positive thinking aku kami ini, bisa sahur di rumah, dikabulkan Allah πŸ™‚

Oh iya, tarif kapal ternyata udah naik per 25 Juni 2013. Sekarang jadi 275.000 untuk mobil πŸ™‚ Ini tarif lengkapnya.

20130802_Jkt-Lpg

Begitu sampe, langsung disuruh sahur aja, daripada ketiduran. Udah dimasakin opor ayam kampung! Terharu g siiih? :’) Kamar di Lampung ternyata abis dimake-over. Haha, masak di sana aku punya meja rias, di sini g adaaa! Kamar sebelah juga dikosongin, jadi 1 kamar buat tidur, 1 kamar buat perlengkapan kami. Makasih Mamak Bapak dan Adek Desi πŸ™‚

Besok paginya, ngaca, pipiku bengkak! Huwaaa..padahal g sakit gigi πŸ™ Udahlah g pengen kemana-mana karena malu. Hahaha.. Tapi siang menuju sore g bisa menghindar pas diajakin mengarah ke dipaksa sama si Mas ke Metro. Ketemu sepatu nyit-nyit Baby Million*r Kirana di situ sama sendal Kakak. Terus beli kembang api kecil, 5 pak 10ribu πŸ˜› Alesan diajak tadi sih nemenin Mamak belanja, tapi ternyata Mamak Bapak udah g sabar mau beliin Akhtar sepeda πŸ™‚

20130803_SepedadariMbah

Sepedanya sampe hari ini masih cuma didorong-dorong πŸ˜› Abis, daripada beli sepeda yang udah pas banget dan malah kepake bentar. Mending yang agak gedean, biar bisa dipake lebih lama. Hahaha.. Makasih Mbak Kakung, Mbah Putri πŸ™‚ Terus di pasar itu ketemu toko buku, aku kesenengan beli spidol 12 warna 2 pak, cat air 12 warna tube kecil, kuas, pensil warna 12 warna kecil, buku gambar, sama 3 poster angka, huruf, sama binatang, cuma 45 ribu sajaaaa! *nyengir lebar πŸ˜›

Pas pulang, mampir beli es kelapa buat buka. Ada yang udah g sabar makan pempek kayaknya, sampe beli pempek abal-abal juga di deket yang jualan es kelapa itu *lirik masku πŸ˜›

Beli sepeda baru : checked!

Categories
daily Four of Us Keluarga My own corner

How Time Flies…

1988 - 2013 Mom and Daughter

Bayi yang di foto kiri, pas difoto umurnya pas 1 tahun, lagi digendong ibunya. Kata ibu, udah didandanin cantik kok malah nangisan? Yaiyalah ituu liat bajunyaa, pasti gatel makenya dulu ituuu πŸ˜›

Hampir 26,5 tahun kemudian, si bayi punya foto gendong bayi cewek juga dengan posisi yang sama. Mundur ke belakang kira-kira 2 tahun, ada foto sama anak pertamanya yang cowok! πŸ˜›

2011-Mom & Boy

Ibu kayak aku g yaaa? Suka tiba-tiba mikir “How time flies!” sambil terharu :’) Tapi di sisi lain, berarti aku semakin tua. Ibu (dan ayah) pun begitu. Jadi mellow kan jauh-jauh gini sama orangtua πŸ™ Semoga masih dikasih kesempatan buat selalu bikin mereka bahagia. Semoga makin bagus ibadahnya supaya bisa jadi anak sholehah yang doanya nanti didengar Allah. Amiiin.

Ah, kangen. Lebaran masih berapa hari lagi sih? *eaaaa, puasa aja blooom πŸ˜›

Categories
daily Four of Us Keluarga The Story Two of Us

Saat Berdua Saja

Mbah sudah pulang semalem, mulai lagi berpetualang berempat πŸ™‚ 3 hari kemarin kan pulang pergi kantor sama Masku aja, ditulis ah hal-hal yang bikin senyum sampe geleng-geleng kepala di sini πŸ˜›

– Anak-anak di rumah itu sama dengan tetep bangun jam 4, masak air buat bikin perasan jeruk nipis dan masakin Kirana. Yah kalo kebangun jam 1/2 5 pun g masalah. 1/2 jam yang berarti πŸ˜› Siapnya cepet kok, tapi dadah-dadah yang lama. 5 hari kerja ada mamak, 3 kali telat dong! Ada 1 hari yang ngenes, absen 7.31. Zzzzzz πŸ˜› Dan karena anak-anak di rumah, g ada itu istilah flexi-time. Tetep absen jam 17.00 dan meluncur pulang. Apa itu potongan? *kibas kerudung padahal kepikiran πŸ˜›

– Pergi pasti naik motor bajaj kesayangan ke stasiun, terus naik kereta, dan naik kopaja 2 kali ganti. Di sepanjang jalan, dilindungi pak suami, apalagi kalo penumpang padat. Turun kereta digandeng, cooler bag pasti dibawain, dan pas di kopaja, tas pasti dibawain kalo aku g dapet duduk juga. Sebenernya aku anti liat cowok-cowok yang bawain tas cewek, kalo belanjaan boleh lah ya? Tapiii, kalo lagi di dalam kopaja yang jalannya seradak-seruduk dan ramai itu, aku harus pasrah liat masku bawa tas cewek. Lah wong mau berdiri tegak aja perlu usaha. Hahaha.. makasih ya maaas :* Tapi begitu mau turun, langsung aku ambil lagi. Tak rela aku masku jadi keliatan feminim πŸ˜›

– Di hari Senin, sengaja berangkat pagi. Demi apa? Demi beli bros yang aku liat di hari Kamis sebelumnya! Senin dan Kamis itu kan di depan stasiun rame karena ada pasar tasik. Pas Kamis itu g mampir karena udah telat pake banget. Udah semangat banget kan, eh, ternyata yang jual bros g ada! Jadilah masku sepanjang jalan ke kantor harus mendengarkan aku ngerengek “Mamaaas, mana tukang brosnyaaa?” sampe “Mamaaas, temenin ke Thamciit, beli brooos” Zzzzzz πŸ˜›

– Gandengan sambil malu-malu di jalan πŸ˜›

– Tiba-tiba diajak makan siang bareng. Sesuatu yang jarang banget karena siang kan biasanya aku di TPA πŸ˜› Pas masku ngajak makan siang, aku yang lagi merah, langsung matiin pompa “Hayuuuk” Segitunya buuu πŸ˜›

– Pernah di suatu sore, udah g keburu lagi kereta jam 17.50 dan kami kelaparan. Ada yang jual pempek di gerobak kan? Udah sering sih liat berita yang jual dari ikan apa lah, bla bla bla, tetep dong dibeli. Pake acara makan di pinggir jalan pun! Hahaha. Dan dipergoki teman sekantor. Semoga dia g mikir “Berdua ngapain itu makan di pinggir jalan, bukannya cepet pulang nemuin anak?” Hahahaha. Pas sampe rawa buntu, masku bilang “Ky, mas g mau lagi makan pempek di situ. Sakit tenggorokan” Yaiyalaaah, 5ribu 4 potong, g pake ikan ituuu! Minyaknya? Hahahaha..

– Ngomong-ngomong tentang Kopaja, ada satu kejadian yang memalukan. Tapi daripada yang nulis masku dan jadi terkesan lebih malu-maluin, mending aku aja yang nulis sendiri πŸ˜› Jadi kan kopaja itu harus nyambung 2 kali. Nah pas pulang, pas nyambung itu ada kopaja yang kosong. Aku naik dong, eh kok si Mas g ikut. Kok malah manggil-manggil di luar aja, masak sih ngejer Kopaja aja g bisa. Jadi sambil bingung, aku turun lagi, dan dimarahin tapi diketawain “Kiky mau kemana? Itu sopirnya bilang muter. Dipanggil-panggil, bukannya turun kok malah duduk. Harusnya mas biarin aja tadi ya?” sambil ngetawain aku terus. Hahaha, clumsy! πŸ˜›

– Masih tentang Kopaja, pernah naik Kopaja yang klaksonnya nyaring banget bunyinya. Dan pak supir sering banget ngeklakson. Tiap dia nglakson, tiap kali itu juga aku kaget. Hahaha.. Lucunya pas supir itu kan bawa mobilnya juga ugal-ugalan, pas liat Kopaja yang sama yang penuuuh banget penumpangnya, sampe ada 2 mbak-mbak di pintunya, dia sempet-sempet bilang pake bahasa entah apa yang intinya bahaya anak perempuan berdiri di pintu, masih muda pula. Hahahaha, pengen nyodorin kaca πŸ˜›

– A*ua botol yang dibeli di deket yang jual pempek harganya 4ribu, besoknya beli di tempat lain di sebelumnya. 3ribu! Penting! πŸ˜€

– Mau naik motor, mau naik mobil, jiwa pembalap g mau pergi dari Masku. Pernah pas pulang, masku sengaja lewat jalan yang berbatu dengan kecepatan yang menurut aku tinggi “Mamaaas, I dont like it!” dijawab dooong “But, I like it!”. Udah deh, malem itu dia ngebut kan? Pas sampe mampir dulu beli martabak keju cokelat (nyum), pas buka helm, malah cengengesan “Makin ky cerewet, makin ngebut. Seneng mamas!” Pengen jitak g sih? Besoknya aku cool tapi merem, dan dia emang lebih ‘jinak’. Hahaha..ya maklum udah jarang dibonceng pake motor gede ini lagi, jadi aku waswas tingkat tingi sampe lupa watak suami πŸ˜›

– Pernah satu kali berniat g mau ngomong sebelum masku ngajakin ngobrol. Ceritanya sebel karena dia masih sering kalo udah liat handphone, suka g peduli sekitar. Tapi begitu dia ngajak ngobrol satu kalimat aja, eeeh, akunya yang langsung nyerocos terus sebel sendiri “Lah kok gampang banget gini dipancing ngomong lagi. Kan ceritanya marah ini!” terus dijawab “Oooh, dari tadi itu ada yang marah ya?” *brb pingsan dulu

– Pulang dan menemukan anak tidur itu nyes ya rasanya? πŸ™ Apalagi kalo diceritain “Itu tidur sendiri, tadi siang g mau tidur. Tadi padahal bilang “Adek, nanti kalo bunda pulang, dipeeee? luuk. Ya ya ya?” Aaaaa, apalagi setelah itu bayi kecil nangis minta mimik, terus langsung tidur. G main. Aku jadi g nafsu makan, sampe Mamak berkali-kali nyuruh makan padahal habis juga nasi sepiring setelahnya πŸ˜›

– Tapi seneng banget kalo pas buka pintu disambut Akhtar yang lagi merentangkan tangan minta dipeluk sambil ngoceh “Tadi kakak naik keta sama mbah. Kakak naik monas. Kakak naik bajaj bla bla bla” dan g mau turun gendongan sampe adeknya nangis minta digendong juga. I miss u much too, anak-anak :*

Banyak ketawa, banyak cerita, banyak kupu-kupu terbang lagi di perut sini πŸ˜€

Categories
daily Four of Us Jalan-Jalan Keluarga Kuliner Kuliner The Story Two of Us Watch & Read

Mbah is in the House

Rabu minggu lalu, mamak berangkat jam 10 pagi dari Metro. Jam 7 malem udah di Gambir. Pas jemput, di depan Gambir macet karena hujan. Jadi ada yang puter balik di tempat yang g boleh puter balik supaya mamaknya g nunggu lama. Mamaaaaaaaaaaas! -__- Mamak ke sini sama Nada, adek sepupunya Masku. Aku udah wanti-wanti bilang “Mas, bilangin ya, kita kan kerja. Jadi bisa ngajak jalan-jalan paling weekend” Ya takutnya, berharap banyak kan yaa? πŸ™‚

Kamis sama Jumat, Kakak masih ikut ke sekolah. Soalnya kan lagi evaluasi. Awalnya aku pikir “Evaluasi apa sih anak kecil?” dan kepikiran gpp Akhtar di rumah sama Mbahnya. Tapi pas liat hasil meronce di hari evaluasi ke-2. Aku g rela kalo g dapet semua hasil karya Akhtar πŸ˜› Untungnya masku dan Mamak g masalah πŸ™‚ Akhtar juga kesenengan soalnya mau naik kereta πŸ™‚

Hari pertama ditinggal sama mbahnya. Kirana bengong liatin aku, terus ganti liat mbah putri. Tangannya refleks dadah pas kami bilang dadah. Tapi pas motor menjauh, dia nangis! Antara pengen ketawa tapi juga sedih. Gini deh ya kalo kemana-mana serombongan. Jadi ada yang hilang banget kalo ada yang ditinggal :’) Seperti biasa, kalo anak ditinggal, kami seringnya telat! Hihi, dadah-dadah tapi g pergi-pergi πŸ˜› Jam 2, aku ditelpon Mamak yang panik karena Kirana 1 botol ASIP pun g habis. Dan aku mencoba sangat cool, bilang gpp, asal makannya mau. Padahal kalo bisa, saat itu juga mau pulang ajaaaa πŸ™Β  Tambah senut-senut rasanya pas sore hujan. Bajaj jual mahal. Akhirnya naik taksi dan maceeeeeeet. Baru bisa naik kereta yang jam 7 lewat 10. Kirana, Bunda kangen! Hebat ya ibu-ibu yang bisa menahan rasa rindu sama anak begitu tiap hari. Aku seneng kalo ada keluarga, karena aku yakin anak-anak ada di tangan yang tepat. Tapi kangennya itu, bikin mellow banget πŸ™

Jumatnya jadi naik mobil lagi mengingat kejadian g enak kemarinnya. Dan si kakak protes, mau naik kereta πŸ˜›

Sabtu baru bisa ngajak jalan-jalan. Mamak g mau ke tanah abang (menantu kecewa :P). Ke TMII sudah. Pas bilang Ragunan kok mau. Ya udah, mari kita ke Ragunan lagi. Jam 1/2 12an sampe. Dan yeeee, ini kok kayak Mamak sama Nada yang nemenin kami jalan-jalan. Hahaha. Malu-malu difoto pun πŸ˜› So, beware yaaa. Postingan ini fotonya banyak πŸ˜›

20130615_Ragunaaaan (12)-

3 dewasa, 1 anak-anak, batita masih gratis, plus asuransi, plus parkir, totalnya cuma 25ribu πŸ˜€

20130615_Ragunaaaan (1)

20130615_Ragunaaaan (18)

Β  20130615_Ragunaaaan (2)

Gajaaaah! *g mau beranjak πŸ˜›

“Ada ee gajah tuuuh. Iih, gajah jolok iiih” Hahahahaha πŸ˜€

20130615_Ragunaaaan (11)

Haus dek? πŸ˜› while Mbah lagi belanja boneka padahal baru mulai jalan :))

20130615_Ragunaaaan (3)20130615_Ragunaaaan (4)

Sekali-kali pengen beliin Akhtar mainan kalo jalan-jalan gini! πŸ˜› Lumayan ya 15ribu hasil nawar πŸ˜›

20130615_Ragunaaaan (17)

behind the scene πŸ˜› Akhtar seneeeng banget main bola ini di lapangan luas πŸ™‚

20130615_Ragunaaaan (5)

Eeeeh, ketauan yaaa! πŸ˜› *bagus ya warna burungnya? πŸ˜€

20130615_Ragunaaaan (6)

“Beluaaang, masuk masuuk. Mau ujaan. Nanti ujanan” Akhtar said πŸ˜›

20130615_Ragunaaaan (13)

Pas sekalian liat masjid, gantian sholat dulu sambil deg-degan karena langit udah mendung banget πŸ˜› Kirana sambil disuapin Mbah bekal πŸ™‚ Alas duduk 5ribu, nanti beli alas piknik lucu aaah *dipelototin masku πŸ˜›

20130615_Ragunaaaan (8)

Sepanjang jalan g mau dipegangin. G mau dibantuin pegang bolanya juga. Oke deh, kakak bayi πŸ˜›

20130615_Ragunaaaan (9)

Balik lagi ke tempat souvenir karena Nada juga jadi pengen beli boneka πŸ˜›

20130615_Ragunaaaan (7)

Akhirnyaaa, mamak mau aku kekep biar ada fotonya πŸ˜›

Selesai beli boneka, balik lagi ke deket gajah, soalnya Kakak mau liat Jerapah. Udah gerimis, jadi aku, Kirana, sama Nada yang makanin popmie nunggu di semacam halte aja. Too bad, jerapahnya lagi g ada, di kandangnya jadi ada zebra. Alhamdulillah kakak g nangis πŸ™‚

20130615_Ragunaaaan (14)

Gerimisnya cuma basa-basi. Kelaperan, jadi nyobain makan pecel ini. 8ribu. Gorengan 3 buah 5ribu. Pedes πŸ˜€

20130615_Ragunaaaan (15) 20130615_Ragunaaaan (16)

Selesai makan, mau ngarah ke pintu keluar, liat bendi 1 kali putaran 10ribu. Ternyata cuma muterin kandang jerapah. Hahahaha.. Tapi kakak seneng duduk di samping pak kusir mengendarai kudaaaa πŸ˜€ Sebelum sampe pintu keluar dicegat pak foto keliling. Langsung tembak “3-3nya 15 ribu ya?” Bungkus πŸ˜›

20130615_Ragunaaaan (10)

Dadah Ragunan. Makasih untuk hari inii :*

Tiket, bola Akhtar, makan pecel, foto 3 lembar pas 100ribu! Semoga semua seneng yaa πŸ™‚

Pulang ke rumah, mandi, langsung jalan lagi ke Pamulang. Main ke rumah baru Aziz sama Arini sambil liat adeknya Rara, Al yang ganteng πŸ™‚ Perginya sama tetangga kami pasti πŸ™‚ Di sana digorengin pempek. Ketemu D, temen kuliah D1 dulu. Balik ke rumah disambut soto kesukaan masku buatan Mamak. Nikmat πŸ™‚

Minggu cuma ngajakin belanja di pasar modern πŸ˜› Soalnya badan udah pegel-pegel, apalagi tangan. Hahaha, kepedean sih ya. Karena kemana-mana udah jarang pake gendongan, pas ke Ragunan kemarinnya juga g bawa gendongan. Walo gendongannya gantian sama Masku, tapi tetep pegel. Rasakanlah πŸ˜› Harusnya Kirana imunisasi campak (yang telat banget itu), tapi bu bidan tutup πŸ™ Sorenya dimasakin Mamak bakso yang dibawa khusus dari Lampung πŸ™‚ Makannya sambil nonton Oz the Great and Powerful (lumayan lah ya :))

Dari kemarin, dua bayi ditinggal. Tadi subuh Bapak sampe ke rumah. Jadi bisa gandeng-gandengan sambil malu-malu sama Masku. Yok lah dinikmati selagi ada waktu duaan ya mas? Naik motor, kereta, kopaja, bonus jalan kaki serasa indah asal bersamamu. Haha.. *towel genit pak suami πŸ˜›

Another happiness, absolutely! πŸ™‚

Categories
daily Four of Us Keluarga Kuliner Kuliner

Mei Ramai :D

Another swim date sama Khalila di tanggal merah di tengah minggu kemarin πŸ˜€

IMG_0004

IMG_0006

Yang di sini, ayah yang nemenin putrinya. Di belakangnya, ibu nemenin putranya. Heart warming πŸ™‚

IMG_0010

Kakak yang udah bisa dilepas dan balik lagi ke kami sendiri. Tanda harus udah ganti jenis pelampung?

Β IMG_0003

Dan adek yang walo udah ke-4 kalinya berenang di kolam renang umum gini, tetep aja mukanya gini, padahal tangannya udah digerak-gerakin πŸ˜›

IMG_0012

My superhero husband! Nemenin 2 anak karena istrinya ini g bisa berenang! :*

Tapi masku g pengen berenang beneran karena di hari libur itu penuuuuh banget kolamnya. Jadi g lama juga. Duduk-duduk di pinggir kolam, terus pulang. Padahal niatnya mau ke pasar πŸ˜› Untuuuung banget g jadi, karena pas sampe rumah ternyata ada ayah yang lagi nunggu di rumah kakek di depan rumah! Hahaha..mau bikin kejutan tuuuuh πŸ˜› Ayah lagi ada kerjaan di Bogor, tapi sebelum pulang mau ketemu cucu-cucu dulu. Senaaaaaaang πŸ˜€ Untung udah masak nasi, jadi tinggal pesen ayam kremes. Tetangga kami, si bumil udah kelaperan, jadi mereka ternyata beli lauk, dan ke rumah kami supaya dapet nasi. Hahahaha, kasian bumiiil πŸ˜› Tapi kami jadi dapet lauk sama es cendol juga! Makasiiiih πŸ˜€

Abis makan, beres-beres rumah, siap-siap ke Jakarta! Ke Stasiun Senen. Nia dateng lagiiii! Senaaaaaaaang :* Pulangnya mampir dulu ke Depo Bangunan, mandor pembangunan masjid *lirik ayahku* mau liat apa dulu gitu di sana. Tapi g dapet. Pulangnya nyari makan dulu di Bebek Kaleyo. Aaaah, aku seneng tiba-tiba rame gini πŸ˜€ Tapi besoknya aku sama masku harus kerja. Ayah juga langsung pulang siangnya ke Palembang. Makasih ayah nyempetin ke sini nengokin kami πŸ™‚

Nia tinggal di rumah sama Akhtar. Kirana ikut kami. Naik motor ke stasiun sambung kereta πŸ˜€ Seperti dulu πŸ™‚ Alhamdulillah dikasih duduk terus pulang pergi. Pas berangkat juga Kirana naik angkot ke kantor, 2 kali ganti πŸ˜€ Karena dari rumah siang, sampe kantor telat πŸ˜› Pulangnya bisa diganti tapi karena commuter line yang paling cepet bisa kami tempuh sekarang jadwalnya jadi 18.10 WIB. Eh, sampe Rawa Buntu hujaaaan. Kirana dapet juga giliran meringkuk di balik hanaroo di balik jas hujan itu. Jas hujan dibawa cuma 1, jadi masku g pake jas hujan πŸ™ Aku dilema, antara pengen masku cepet biar Kirana g lama kehujanan dan pengen masku pelan aja karena tetesan hujan itu kan rasanya tajam kalo motornya kenceng πŸ˜› Sampe rumah, Nia langsung ngambil Kirana, langsung dipeluk diselimutin. Ish, Kirana g basaaaah, dek! Cek kamu ini loooh yang basah kuyup! πŸ˜› Malemnya begadang nonton X-Factor perdana sampe selesai karena ada si Nia ini πŸ˜›

Sabtu Minggu di rumah aja, Nia emang cuma pengen istirahat katanya πŸ˜› Sabtu kami males-malesan lagi ke pasar. Merasa bersalah, akhirnya bikinin macaroni schotel wanna be πŸ˜› Pake bawang merah sama bawang putih aja. Pake ayam cincang sisa Kirana, pake kornet yang ada sedikit di kulkas. Potongin wortel. Bismillah πŸ˜› Yaah, not bad lah ya πŸ˜€

20130411 (4)

Malemnya pas mau mulai nyetrika, Cois, sahabat masku yang pas di Bandung g bisa ditemui itu, nelpon. Mau main ke rumah. Hahaha, semua yang mau disetrika langsung ngungsi ke kamar belakang πŸ˜› Pesen martabak keju yang dianter ke rumah setelah mereka dateng -__- Masku seneeeeeng banget didatengin Cois sama Cory πŸ˜€ Aku juga seneng, kayak yang aku bilang di sini. Aku merasa sangat beruntung ada di lingkaran pertemanan masku ini πŸ™‚ Semoga acara kalian nanti lancar yaaa :*

Minggu pagi jam 6 berangkat dari rumah ke pasar. Baru sekali tuh sepagi itu! πŸ˜› Jam 7 udah di rumah lagi. Dan siap masak sop, ayam goreng, sambel rawit jeruk & sayur asem, tempe goreng, daaan nyoba bikin ikan tongkol cabe ijo kayak yang dibikin Mas Baim pas main di sana waktu ini. Mana ada 1 lusin donat yang dibawain Cois semalem. Hari itu kami g berhenti makaaaan πŸ˜› Malemnya, Masku, Nia, sama Akhtar pergi beli bakso Mas To. Hahaha, cheating day yang sangat kebablasan πŸ˜› Dan makasih Nia, bantuin nyetrika. Hahahaha πŸ˜›

Senin pagi, semua siap-siap. Hari perpisahan lagi. Dan Akhtar seperti biasa, jadi g mau ngomong sama Nia πŸ™Β  Jadi rencananya kan mau foto di TPA aja bertiga sama keponakannya, jadi malah g jadi karena kakak g mau πŸ™ Jam 11, izin sama bos mau nganter Nia beli bekal dulu di Atrium (masak sih di Malang g ada Bre*dtalk?) dan makan ramen Gokana Teppan yang bikin nagih itu πŸ˜›

2013-05-13 12.09.45

Abis makan, balik lagi ke kantor untuk ngambil paket titipan temen Nia yang tadi lupa diambil. Zzz. Langsung ke Senen, sholat, dan kami harus berpisah. Dadah-dadah sama kereta pas kami mumupung di Poncol, sekalian nyari ukulele kecil buat Akhtar. Yeeee πŸ˜€

2013-05-13 12.03.42

Makasih Nia dateng ke siniii. Semangat ya di Malang. Bentar lagi kooook.

*bingung judulnya apaaa! Hahahaha

Categories
Birthday Keluarga

15 Mei 2013

Hpy15thBdyBiel

Semoga bisa melewati masa-masa yang kata lagu paling indah itu dengan selalu bahagia.

Semoga lebih mandiri dan lebih tegar.

Semoga bisa menemukan cita-cita yang ingin dikejar.

Sungguh, kami bangga sama kamu.

Dan selamat juga yaaa masuk ke Paskibraka tingkat kota! Keberanian kamu ikut seleksi aja sudah sangat bikin cek bangga! Sesuatu yang g cek punya waktu SMA dulu yang bikin sampe sekarang jadi penasaran πŸ™

Cek ky bangga sama Dek Ia! :*

Categories
Four of Us Jalan-Jalan Keluarga

Back to Our Own Kingdom :)

Tanggal 3 April, Hari Rabu, Jam 6 pagi, ibu sama ayah nganter Dek Ia. Kami pun pulang. Akhtar pake drama pun “Mau sama kakeeeek ajaaa” :'( 2 orang ini pake baju baru yang dibeliin malemnya. Jembatan Ampera dong gambarnya! *bangga beneeer πŸ˜›


20130403_NyenyesKAos

Β Β Β Β Β Β Β Β  20130403_Plg-Srp-Otw

20130403_GEdungKapal

Entah gedung apa ini. Di Kayu Agung. Mirip kapal yaaa? πŸ™‚

20130403_Plg-Srp-Otw1

Perbatasan Sumsel

20130403_Plg-Srp-Otw3

Di sebuah SPBU yang bersiiih sekali di Mesuji

20130403_Plg-Srp-Otw2

Perbatasan Lampung

20130403_Plg-Srp-Otw4

Perbatasan Lampung Timur

20130403_Plg-Srp-Otw- 20130403_Plg-Srp-Otw--

Di sepanjang jalan, ada daerah-daerah yang mungkin adalah daerah penganut agama Hindu. Di depan rumahnya, masing-masing ada Pura ini. Cantik πŸ™‚

Karena ada paku lagi yang masuk ke ban, udah jam 15.30. Daripada kemaleman di jalur lintas timur, akhirnya memutuskan jadi lewat jalur tengah aja, yang berarti lewat deket rumah Mamak lagi. Maaf ya mak, g mampir πŸ™ Sempet makan bakso sambil istirahat dan gantiin baju anak-anak. Aku bangga loh liat dispo Akhtar masih keriiing sampe sore itu πŸ™‚ Makan bakso di tempat yang kata masku enak. Tapi ya biasa aja sih kataku efek sentimentil juga kali πŸ˜›

Β  20130403_Plg-Srp-Otw5

20130403_BaksoMAgetan

Jam 17.30 lanjut jalan lagi lewat jalur lintas tengah. Kamera udah abis batrenya. Lagian sudah gelap. Anak-anak sudah tidur pulas. Santai aja karena hujan juga. Sepanjang jalan berdoa karena jalanan gelaaap πŸ™ Berdoa juga semoga langsung dapet kapal. Jam 21.30 sampe Bakauheni, sempet mampir beli makan malem dulu. Alhamdulillah langsung masuk kapal. Jam 22.00, kapal jalan πŸ™‚ Niatnya pengen tidur, tapi kapalnya pake ada orgen tunggal segala. Berisik πŸ™ Anak-anak juga kepanasan, AC mati. Jadi menahan kantuk jagain 2 anak. Masku kan harus tidur πŸ™ Jam 00.30 kapal merapat di Merak dan aku langsung tidur blas. KEbangun pas masku nanya mau lanjut nginep di kantor aja apa pulang? Aku bilang sih terserah, tapi lebih nyaman buat anak-anak kalo di rumah. Jam 2 lewat dikit sampe rumah! Masku ngebut ini kayaknya selama aku tidur *jitak πŸ˜›

Sampe rumah, bukannya langsung tidur, malah nyapu dan nyuci piring sama masukin yang perlu masuk kulkas dulu. Emak-emak sekali saya inii! πŸ˜› Jam 5 bangun, langsung mandi karena bekal buat Kirana udah nitip minta sama Tante Yuli yang sekalian masakin Sarah. Makasiiiih Tanteee πŸ˜€ Hehehe. Jam 07.30 masku absen, aku 2 menit setelahnya πŸ˜› Ngantuuuk banget tapi g mungkin ya tidur di kantor. Sorenya hujan, jadi kami mikir pasti macet, Jadi kami tidur dulu sampe jam 9 di kantor. Hahaha…

20130403_Personil-

20130403_Personil

Kami, yang sudah saling bekerjasama di dalam perjalanan darat selama lebih dari 20 jam! Horeeeeee!

Selamat Akhtar, Kirana! Kalian sudah berhasil melewati jalan darat Serpong – Palembang! Sekitar 627km! :*

*pretekin badan πŸ˜€

Categories
Four of Us Jalan-Jalan Keluarga Kuliner Kuliner

Mendadak (Juga) Palembang – 2

Senin, abis sholat subuh semuanya udah keluar rumah, nganter Dek Ia ke sekolah. Harusnya Minggu sore udah balik ke asrama, tapi karena ada ‘urusan keluarga’ jadi Senin pagi. Makasih dek Ia yang walo lagi ujian pertengahan semester, bela-belain berangkat pagi aja dari rumah demi ketemu kami :* Pulang dari sana, langsung diajak ibu makan mie celor. Terus pulangnya mampir dulu ke pasar, dan dibeliin martabak Acahe lagi, semacam martabak mesir pake kuah kari. Ya ampuuun, padahal emang pengen banget makan makanan itu, tapi ditahan karena g mudik. Jadi pas bisa makan itu g lama dari kepengen itu rasanya pengen bersyukur terus dikasih Allah izin ke Palembang lagi, g nunggu Lebaran nanti. Alhamdulillah πŸ™‚

Β Β 20130401_AMperaaa

Apa rasanya nyetir mobil baru, mas? πŸ˜›

20130401_My3Man

3 laki-laki kesayangankuuuu! :*

Β  20130401_MieCelor 20130401_MartabakAcahe

Sorenya motong kue ulang tahun Ibu yang dibeliin ayah πŸ™‚ Abis itu nyuci! Masih ya tetep πŸ˜›

20130401_KueUltahIbu50

Selasa, pagi-pagi udah dimasakin ibu ikan betina panggang yang gede lengkap πŸ˜€ Pindang udang juga udah menanti itu! Jadi deh Kirana maju makan udang. Ya masak nanti udah setahun lewat baru makan udang sungai, ya? πŸ™‚

20130402_Palembaaang

Abis itu si Mas pergi sama ayah dan Akhtar, sekalian mau nambal ban yang kena paku. Aku nyetrika. Siang-siang gedabrukan siap-siap soalnya Dek Ia minta dijemput dengan alasan keperluan keluarga lagi! πŸ˜› Sampe sana dia lagi sholat ashar berjamaah. Jadi foto-foto dulu di SMAku dulu iniii :*

20130402_Palembaaang-SMAN17

20130402_Palembaaang-SMAN17-

20130402_Palembaaang-SMAN17--

Setelahnya mampir ke rumah Pakcik Opek yang emang di deket sekolah ini. Akhtar anteng main sama tante dan om kecilnya. Pesta bakso dan sop buah! πŸ˜€

20130402_Palembaaang-Pakcik-

20130402_Palembaaang-Pakcik

Pulangnya mapir ke PTC bentar, mau ambil tas jualanku yang dititip ke temen. Tapi kok dia g adaaa? πŸ™ Ya sudahlah, nyari ATM aja, trus ibu malah beliin masku dan Akhtar baju kaos Nyenyes. Makasih ayah ibuuu πŸ˜€

20130402_nyenyes

Pulangnya udah malem, mampir ke JM dulu beli bekal. Di rumah, pakcik Ilan dateng bawa pesenan pempek Ibu buat bekal kami di jalan. Makasih Pakciiiik. Semoga usahanya lancar yaa πŸ™‚

20130402_KiranaYaiIlan

Dan kami pun harus bersiap pulang lagi πŸ™

Categories
Four of Us Jalan-Jalan Keluarga Kuliner Kuliner

Mendadak (Juga) Palembang

Harusnya dari sini kami langsung ambil arah ke Bakauheni lagi kan? Tapiiii, pas di perjalanan pulang dari kantor yang macet Kamisnya itu lupa siapa yang nyeletuk apa mau sekalian ke Palembang aja, kan sayang ongkos naik kapalnya! Jadi kan kalo bawa mobil, berapapun jumlah orang di dalamnya, itu bayarnya sama. 232.500! πŸ˜› Kalo PP kalikan 2. It’s so material for us, loh πŸ™‚ Dari berusaha nolak, tapi terus kepikiran. Nanya si Mas, dia capek g, kalo harus nyetir lagi ke Palembang. Pulangnya juga itu, g ada yang gantiin nyetir kan? πŸ™ G masalah katanya. Dia semakin ngomporin dengan bilang sisa cuti tahun lalu aku masih ada kan? Dia izin aja 3 hari, pasti nanti ada rejekinya diganti sama Allah. Amiiin πŸ™‚

Jadi deh ke Palembanga juga! πŸ˜€ Cuma ngasih tau Dek Ia sama Ayah biar Dek Ia g dianter ke asrama dulu Minggu sore itu. Pasti dia sedih kalo cuma dapet cerita kalo kami sempet dateng πŸ™‚ Ceritanya mau jadi kejutan buat ibu yang ulang tahun ke-50 Sabtunya itu πŸ™‚ Seperti tanda alam, karena macet sebelum berangkat itu, JNE yang biasanya buka sampe jam 9 itu sampe tutup, mungkin kadonya emang harus dianter langsung πŸ™‚

Lewat jalur lintas timur lagi, berangkat jam 8. Dan ternyata BBM lagi langka di sana. Perdanalah mobil ini minum dari sini πŸ˜›

Β Β Β Β Β 20130331_IsiBEnsinDarurat

20130331_Lmp-Plg-otw

Suaminya nyetir, istrinya ngeladenin anak-anak dan foto-foto πŸ˜›

20130331_Lmp-Plg-otw--

Pas liat ini, Akhtar bilang “Semangaaat” Hahahahaha πŸ˜›

20130331_Lmp-Plg-otw-

20130331_Lmp-Plg-otw-TuguPlg

20130331_Lmp-Plg-otw---

20130331_Lmp-Plg-otw-Sungai

Berhenti beberapa kali ke toilet di pom bensin. Perjalanan darat ini sungguh bikin bersyukur kalo ketemu toilet yang bersih. Apalagi bawa bocah yang lagi toilet training dan seriiiiiiing banget g mau pipis di dispo πŸ™‚ Istirahat cuma pas sholat aja. Sungguh masku ini keren sekali yaaa? *mata berbinar cinta πŸ˜› Pas ashar, sholat di masjid yang ada di perbatasan masuk wilayah Inderalaya, Ogan Ilir. Masjid H. Bajumi Wahab. Masjidnya keceeee! Ada pohon kurma segala. Pernah ditulis masku di sini.

20130331_Masjid H.Bayumi

Terus sempet ketemu macet! πŸ™ Jam 5 sore, yang artinya 9 jam dari berangkat, bisa liat Jembatan Ampera dan spontan bilang

“Mamaaaas, makasih yaaa nganterin ky ke Palembang. Ky terharuuuu”. Eh, tiba-tiba nangis! Hahahaha πŸ˜›

20130331_Sampeeeeeeee

Udah deg-degan mau ketemu Ibu, eeeh, rumah kosong dooong! Ternyata ada traktiran ulang tahun sepupu. Ayah itu udah berusaha bikin mereka berangkat soreee bangeeet. Tapi karena udah kesorean, jadi g ada alesan. Aku yang panik, nelpon ayah. Dasar ayah ini g bisa juga ya bikin kejutan, dikasihlah teleponnya ke ibu. Aku ini g bisa bohongke ibu, yang dari pagi udah g nelpon supaya g harus bohong, bilang “Ibu dimanaaa? Ky di depan rumah ibuuuu” Hahahaha..gagaaaal! πŸ˜› Ya udah, nyusul ke rumah mbah, dan diocehin ibu pasti πŸ˜› Langsung makan model dan pempek kapal selam. Anak-anak diambil alih tante-tante buat dimandiin dan digantiin baju πŸ˜›

Β  20130331_Sampeeeeeee

9,5 jam, masku hebat! Anak-anak juga hebat, g rewel. Makan mau disuapin, kalo ngantuk juga tidur. Tapi Kirana sering juga sih aku angkat dari carseat, kasian tulang punggungnya jalan sejauh itu πŸ˜› Aku juga merasa keren loh, ngurus 3 orang, bermanuver dari kursi depan ke kursi tengah! Hahaha..Jadi pengasuh anak-anak sampe Kirana tidur, dan jadi navigator merangkap fotograper pas anaknya tidur πŸ˜›

Paling seneng, karena pas anak-anak tidur, kami jadi bisa ngobrolin banyak hal :*

Ah, life is a road, now and forever. A wonderful Jouney kan? πŸ™‚

Categories
Four of Us Jalan-Jalan Keluarga

Mendadak Lampung

Hari Kamis pagi, 28 Maret lalu, pas lagi nungguin Akhtar ngabisin jus di TPA, si mas bilang “Libur 3 hari kemana kita? Lampung yuk?” Dan si ibu menteri keuangan keluarga ini pun melongo, duit dari manaaaa? πŸ˜› Tapi kebayang terus mukanya si Mas. Selain masalah keuangan itu, sebenernya yang bikin aku sangat galau mau pulang ke Lampung naik mobil karena Kirana masih kecil. Aku juga terakhir ke Lampung pas ini. Mikir panjang, pas siang, ya udahlah yuk. Pinjem uang anak-anak dulu. Hahahaha, insya Allah pasti diganti sama Allah. Amiiiiin (yang super kenceng) πŸ˜› Sempet mikir g jadi aja juga sih pas tau kalo oli mesin harus ganti dulu! Hahahaha..

Siang-siang ke Atrium dulu, ganti oli, sekalian makan siang berdua sama masku (akhirnya yaaaaa, setelah lama sekali g pergi makan siang berduaaaa :*), dan beli kado ulang tahun ibu ke Senen. Biasanya urusan beli kado ini aku tau beres aja, ada Nia, tapi Nia sekarang kan di Malang dan lagi sibuk sama kuliahnya, jadi kali ini aku yang harus turun tangan πŸ˜› Ternyata jembatan dari Atrium ke Senen itu belom jadi 100% ya? Abis kenyang makan, naik jembatan yang tinggi itu rasanya mau pingsan! πŸ™ Gerak cepet, dapet kado ibu. Balik ke kantor, bungkus-bungkus kado, mau dikirim aja ke Palembang πŸ™‚

Akhirnya jam 5, absen dan langsung ngacir jemput anak-anak. Dan kenapa mesti macet itu di deket Teraskota? Jadi deh, melipir dulu ke Giant Alam Sutera beli bekal. Beli bekal itu menghemat banget loh kalo di perjalanan darat πŸ™‚ Pas selesai belanja, masih macet juga. Mampir beli makan bentar. Sampe rumah udah jam 1/2 10 malem πŸ˜› Masku tidur dulu sama anak-anak. Aku beberes rumah. Dan masukin semua yang aku pikir penting. Pilih-pilih baju, masuk ke koper, masukin sayuran dan lauk Kirana plus minuman ke cooler box, segala food processor dan alat makan Kirana 1 kantong lagi, satu kantong buat alat mandi, makeup aku sama anak-anak, dan handuk, satu boks khusus buat cemilan, satu tempat khusus buat yang-harus-cepet-diambil semacam baju, dispo ganti, tissue basah dan temen-temennya itu. Oh iya, masak air dikit masukin ke termos. Ya apalah artinya naik kapal tanpa makan popmie kan? :)) Siapin bantal, selimut, dan kepikiran masukin kasur palembang juga! Pas dimasukkin ke mobil, kayak pindaaaah! Hahahaha πŸ˜›

Pergi dari rumah udah jam 12 malem, rumah udah disapu, pakaian yang belom disetrika udah disortir. Untungnya paginya nyuci. Jadi g ninggalin baju kotor πŸ™‚

Bismillah πŸ™‚

Sebelum berangkat, Akhtar kan bangun minta makan, terus dibujuk pake dispo karena g bisa tau kan dimana toilet? Untung anaknya mau πŸ˜› Pas jalan, Akhtar ON banget, teriak-teriak kesenengan setiap liat “Tuk Gandeng” πŸ˜›

Isi bensin, isi angin, sport jantung dikit setiap ada truk yang g mau masuk jalur lambat dan si sopir pembalap jadi kesel dan jadi ngebut kan? Jam 2.30 sampe Merak. Dan antri aja doooong 3 jam! Huwaaaaaaaa T_________T

05.30 naik kapal. Jam 6 berangkat πŸ™‚ Karena mesin mobil harus mati, Kirana yang dari kecil AC-an ini jadi rewel kan? Jadi jalan-jalan ke atas. Ujaaan! Tapi jadi liat pelangi ini πŸ™‚ Subhanallah πŸ™‚

20130329_SelatSundaPelangi

Di atas ternyata yang ngerokok sembarangan banyak, jadi balik lagi ke mobil. Hihi, dikipasin baru bisa bobo πŸ™‚ Akhirnya nelpon mbah putri juga di kapal, takut Mbah Putri g ada πŸ˜› Pas ayahnya mau bobo bentaaar aja, Akhtar mau pipis, g mau di dispo πŸ˜› Yo wes, ayah nganterin lagi ke toilet yang untungnya bersih πŸ™‚ Sarapan, masku sempet tidur bentar, Akhtar sibuk ngeliatin air laut dari mobil, tau-tau udah deket Bakauheni. Keluar lagi demi melihat pemandangan ini πŸ™‚

20130329_Bakau

Tentu saja kami foto-foto yaaa? πŸ˜›

20130329_Kapal

20130329_SelatSundaKakak

20130329_SelatSunda4--

20130329_SelatSunda4

muka-muka blom mandi πŸ˜›

Jam 9 kami udah merapat di Sumatera. Kali ini nyoba jalur lintas timur. Jalannya baguuuuuuus, tapi beberapa kali ketemu jalan yang jeleknya masya Allah πŸ˜› Daerah sini sepi, susah kalo g bawa bekal πŸ˜›

20130329_MenaraSiger

Menara Siger, Menara Selamat Datangnya Lampung! πŸ˜€

20130329_Bakau-Pklngn

Jam 12 sampe rumah Mbah Kakung sama Mbah Putri yang lagi direnovasi πŸ˜› Udah dimasakin ayam kampung pula πŸ™‚ Akhtar seneng banget main kesana kemari karena rumah mbahnya kan luas. Apalagi pas diajak ke pasar dan dibeliin truk mainan. Seharian narikin truk bolak-balik rumah. Hahaha πŸ˜› Hari Sabtu sempet dipijat sama Makde. Sakiiit, tapi abisnya enak πŸ™‚ Niatnya mau ke rumah Mbok (mbahnya si Mas), eh, si mbok ternyata pas giliran nginep di rumah Mamak πŸ™‚ Sabtu malem, hampir semua saudara Mamak ke rumah πŸ™‚ Oh iya, ternyata hari Kamis itu Bapak dibawa ke UGD karena tiba-tiba menggigil. Cepet sembuh ya, pak πŸ™‚

Minggu pagi, sebelum Mamak berangkat kuliah, kami juga berangkat lagi πŸ™‚ Cuma 2 hari, tapi semoga Mamak Bapak seneng yaa? πŸ™‚

20130331_Mbah-buyut

20130331_Mbah-buyut-

20130331_goPlg

20130331_Bawaan

Ready to go to….next posting! πŸ˜€