Categories
Daily

Cinta Sekali!

IΒ  love My Little Family

I love My Two Precious Man

We’re Happy!

So, what’s the problem, hey People?

Β 

*Fokus! Tutup kuping! Pura-pura g denger!

#same-old-problem πŸ˜›

Categories
Jalan-Jalan

Ke Rumah Mbah di Lampung

Long weekend kemarin pada kemana? Ya ya ya, karena long weekend kali ini datengnya g mendadak kayak sebelumnya, jadi bisa merencanakan sesuatu. Alhamdulillah ada rejekinya juga. Jadiii, kita sekeluarga pulang ke Lampung. Perjalanan jauh pertama Akhtar dengan kendaraan umum. Perjalana pertama Akhtar ke kampung ayahnya. Deg-degan parah! Takut akhtar nangis kejer dan ganggu penumpang lain. Dan takut juga sama kondisi tubuh Akhtar, yaah virus morbili dan rubella masih aja betah di TPA, dan seremnya anak yang udah kena rubella, dalam bulan yang sama, bisa kena morbili juga dan parah! Huhuhu, jagalah anak kami dari virus-virus jahat itu ya Allah πŸ™

Β 

Oke, kembali ke pulang kampung, Persiapannya yang standar aja. Untuk mpasi, aku sengaja bawa sayur dan ikan sendiri. Bukan apa-apa sih, cuma aku lebih ke g mau ngerepotin mertua buat nyari-nyariin sayur buat Akhtar. Hehe, maskuw kan rumahnya g di kota! πŸ˜› Dan kebetulan, lagi mau nyobain ikan gurame πŸ˜€ Taruh aja itu ikan dan sayur di cooler bag πŸ™‚ 1 koper buat baju dan peralatan mandi. 1 tas ransel buat kamera sm sayur Akhtar, sama 1 tas ku buat persiapan kami di jalan. Oiaaa, pinjem strollernya Dek Khalila juga, buat bobo Akhtar di bis, niatnya biar punggung sm lehernya g pegel, digendong semaleman.

Β 

Rabu datang, sore-sore jemput Akhtar di TPA, mimik dulu trus makan sedikit. Trus abis magrib, nunggu di kantor. Jam 8 lebih dikit berangkat ke Gambir. Oiaa, Akhtar pinter banget deh, kan dibilangin klo mau pup sekarang aja ya, klo di mobil repot, eeeh, langsung pup! Pinteeer πŸ˜€ Jam 9, bis damri berangkat. Alhamdulillah lega, jadi stroller bisa ditaruh di depan kursi kita. Makasiiy mas baik hati di depan kami yang rela kursinya g bisa direbahin ke belakang πŸ™‚ Alhamdulillah AKhtar g rewel, klo nangis, begitu dikasi mimik, langsung diem! Untuk yang satu ini, bikin aku terharu biru banget lah! Masih ingeeet banget gimana dulu repotnya pas Akhtar g mau mimik langsung sama aku selain kalo di rumah! Mau nengok rumah ke Serpong aja, aku mesti bawa cooler bag plus termos-termosnya! πŸ™

Β 

Tapiiii, ternyata di Merak ngantri masuk kapal sampe 2 jam! Doooh! Dan begitu masuk kapal, ternyata sekarang mesin mobil wajib dimatiin, jadi harus naik ke atas biar g kepanasan. Naiklah kami ke kapal, tapi ternyata ruang tunggunya udah puwenuuuh. Itu kursi yang cukup buat 5 orang cuma muat buat 1 orang yang seenaknya tidur selonjoran. Hiks, yah, daripada kena angin laut di luar, kami lebih milih balik ke bis. Panasnyaaaa! Akhtar rewel laah. Tapi alhamdulillah bisa tidur juga setelah terus dikasih mimik dan dikipasin sm Masku. semakin pulas tidurnya pas AC udah nyala πŸ˜€ Akhirnya sampe Metro jam 9. Harusnya jam 5 subuh! 4 jam aja doong ngaretnyaa! πŸ™ Dijemput mamak bapak. Jam 10 udah tiba di rumah ini πŸ˜€

Β 

Β 

Akhtar girang banget liat ayam! Hahahaha..Malemnya, banyak yang mau ’tilik putu’! Ruameeee, tapi g enak banget bintang utama nya masih capek. Jadi boboo, bundanya nemenin ikutan ketiduran πŸ˜›

Β 

Β 

Hari kedua masih di rumah aja. Kan judulnya pulang buat melepas kangen πŸ™‚ Sorenya ke rumah Buyutnya Akhtar πŸ™‚ Malemnya dibeliin dureeen. Howeeee! πŸ˜€

Β 

Β 

Hari terakhir di sana, pagi-pagi kita jalan-jalan liat waterboom yang lagi dibangun! Keren bangeet di kampung kecil ituuu, ada waterboom yang segede itu! πŸ˜›

Β 

Β 

Terus seharian mati listrik, dan hujaaan! Padahal kan mau diajak jalan-jalan ke Metro πŸ™ Yaah, mungkin lain kali ya! Soalnya malemnya kami udah harus pulang. Biar Akhtar punya 1 hari buat istirahat πŸ™‚

Β 

Β 

Tapiii pas pulang,Β  ternyata dapet bis bisnis yang disulap jadi eksekutif! G masuk strollernyaaa! Huhu, jadilah menggendong semaleman. Alhamdulillah Akhtar mau berkerjasama. Di bakauheni juga g pake antri, di kapal dapet tempat duduk! Hehe, di kapal gantian ayah yang jagain Akhtar, soalnya Akhtar g mau tidur πŸ˜›

Β 

Β 

Sampe gambir jam 5 subuh. Langsung ke tanah abang nunggu kereta Ciujung jam 6.25. Gerbong wanitanyaΒ  sepiiii,Β  AKhtar bisa mimik di kereta! πŸ˜€ Jam 7.25, udah sampe di rumaaaah! Horeeee πŸ˜€ Siap-siap bikin bubur Akhtar dan masak nasi, dibawain lauk sm Mamak πŸ˜€

Β 

Alhamdulillah, perjalanan jauh pertama kali ini berjalan baik. Akhtar terbukti jadi anak yang mau bekerjasama!

Makasiy ya sayaaang πŸ˜€

Categories
Daily

My Two Superheroes

Krik..krik..blog ini jadi sepi! Hihi, maklum yaaah, si ibu yang punya ini lagi sok sibuk, lg adaptasi sama rumahnya di Serpong sana. Loh? Bukannya udah hampir 2 bulan kok masih adaptasi? Yaaah, kan di bulan pertama hampir selalu ada yang bantuin di rumah (baca : ibuku :P) jagain Akhtar. Sekarang bener-bener cuma bertiga. Dan lagiiii, lagi ketar-ketir masalah ASI. Hihi, ntar lah diceritain klo udah sempet yaaah πŸ™‚ Sekarang mah mau mejengin si anak ganteng sama ayahnya ajah aaaah πŸ˜›

Β 

Summarecon Mall Serpong (tempat ‘gaul’ baru kita :P)

Chinese New Year, 3 Februari 2011, sudah hampir pukul 23.00!

Β 

Anak bayi itu bobo jam segituuuuuu! Apa? Gpp?

Kan nemenin kakek, nenek, sm tante nia yang mau balik ke Palembang besoknya bundaaaa πŸ˜›

Oke..Oke..

Β 

Β 

Hehe, seneeeng deh akhirnya bisa dapet foto ini! Baju yang dibeli sejak Akhtar masih di perutku πŸ™‚

My Two Superheroes! Yesterday, Now, and Forever.

^______^

Categories
Jalan-Jalan

Ciwidey!

Jadi, ada temen satu ruangan yang nikah 19 November kemarin. Fery. Dulu, pas tau rencananya, pas masih hamil tua, dan sempet bilang siy kalo aku g janji dateng, soalnya bulan November, bayiku masih kuweciiil πŸ˜› Time flies, tau-tau udah dateng aja undangannya. Trus mauΒ  pergi bareng satu ruangan bersama keluarga, sekalian silaturahmi, sejak terakhir ke Malang ini, sekaligus perpisahan sama salah satu temen ruangan yang mau pensiun πŸ™‚ Bilang sama mas, hayuuuuk (seperti biasa :P), tapi tanya dulu ke Neneknya. Nenek oke, biar kuat katanya.Baiklah kalo begitu! Berangkaaaat kitaaa πŸ˜€

Β 

Ini kondangan pertama Akhtar, dan langsung lumayan jauh. Batujajar, Jawa Barat! Cuma nyiapin baju-baju tebel. Trus dapet kiriman jaket, legging, sama jumper panjang dari Nenek. Makasiiiy Nenek πŸ˜€

Β 

Berangkat hari Sabtu, kumpul jam 7 di kantor. Agak telat dikiiiit, soalnya baru kebangun jam 5! Padahal cuma niat bobo sebentar, kecape’an abis nyuci dan nunggu si Mas pulang tugas jam 12 malem sebelumnya. Haha, untung udah ada catetan mau bawa apa aja, jadi tinggal setrika, dan masukin ke koper. Peralatan tempur Akhtar udah siap di ransel, biar gampang dijangkau. Trus bawa satu tas yang khusus buat susu Akhtar plus termos plus botol-botolnya! (ini pasti ada yang mikir kenapa g mimik-in langsung. Nanti lah ya ceritanya :)) Akhtar dimandiin sampe ganteng sama ayahnya looh! πŸ˜€ Jam 8 berangkat dari kantor, alhamdulillah Akhtar bobo, g rewel. Bangun, minta keluarin dari hanaroo-nya, main, ketawa-ketawa, mimik. Pinteeer πŸ˜€ Jam 11 sampe ke Batu Jajar setelah sempet nyasar! πŸ˜›

Horeee, jumper tuxedonya udah muaat! πŸ˜€

Di nikahan Fery, makan sm gendongnya gantian. Abis kondangan, mampir sholat dulu. Aku sekalian ganti dispo dan baju Akhtar. Trus anak ganteng ini aku tidurin di dua jok! (Haha, 1 bis cuma ber-delapan!!) Mimik, main sebentar, bobo lagi πŸ™‚ Trus Ayah Bundanya ikut-ikutan bobo. Pas aku bangun, Akhtar udah melek donk, dan ngeliatin ayahnya yang bobo! Hihi, pinter kamu ya g mau bangunin Ayah! *kecup πŸ™‚ Sampe kampung strawberry, istirahat sebentar, mompa duluuuu (legaaaaa! :P). Eh,Β  tau-tau disuruh kumpul lagi! Mau ke situ Patengan! G pake mandi, langsung pakein Akhtar jaket tebel aja! Hihi, lupaaaaaaa banget bawa payung! Untung dipinjemin tante Tata yang baik hati, didoain deeh segera dapet jodoh, biar bisa dapet anak lucu kayak Akhtar πŸ˜€ Di Situ Patengan pake acara ujan dooong, dan banyak banget yang ‘kasian’ ‘kasian’-in Akhtar! gpp weeek, biar anaknya kuat! πŸ˜›

Sebentar aja di situ, karena udah kabut dan takut kemaleman. Trus balik ke penginepan. Akhtar g dimandiin, soalnya udah malem. Dilap-lap aja sama ganti baju. Malemnya makan sekaligus perpisahan Pak Sam. Tapi aku g sampe selesai, Akhtar udah ngantuk dan mau mimik πŸ˜› Oiaaa, nitip blue ice sama ASIP di restoran situh πŸ˜›

Β 

Besoknya, Maskuw sok-sok mau berenang! 6.15 pagiii. Baru 15 menit udah balik lagi, kedinginaaan. Hehehhee..Sekalian basah, sekalian mandiin Akhtar aja. Tapi air panasnya diabisin Maskuw, jadilah Akhtar mandi pake air panas : air dingin = 2 : 3! Gpp ya naaak, belajar! Nangis sedikit πŸ˜› Trus pake jumper dari nenek! Tuuuh kan, baju untuk 6 bulan udah muaaat! (sebel sama yang bilang Akhtar kok kecil!!!) Truuus metik stroberi sebentar sebelum sarapan πŸ™‚

Β 

Abis sarapan, buru-buru ke kamar. Packing sekalian mandi. Mimik-in Akhtar dulu sebentar, lanjut lagi ke Kawah Putih! Ternyata masih harus naik lagi ya pake mobil ke puncak. Haiyooo, bau belerangnyaaaa! Jadi cuma turun sebentar buat poto, trus langsung naik lagi. Mam jagung bakar sembari nunggu yang masih menikmati keindahan di kawah putih itu.

Β 

Udah deeeh, trus balik ke Jakarta. Akhtar juga g rewel! Ngeliatin pemandangan dari jendela bis πŸ˜› ASIP juga paaaaaaaas banget abis sampe di depan kontrakan. Sampe rumah, mimik, mandi, langsung bleees, bobo pulas πŸ˜€

Horeee, udah lulus kamu ya nak jalan yang agak jauh! Tapi masih PR, gimana klo naik kendaraan umum πŸ™‚

Jadiiiii, mau kemana lagi kita yaaah? *lirik-lirik Maskuw πŸ˜›

Categories
Daily

Rutinitas Baru

Naaah, setelah 2 hari masuk kerja, di hari Jumat, 29 Okt ’10, Akhtar akhirnya dibawa ke Tempat Penitipan Anak di kompleks kantor. Pokoknya aku yang ngurusin, dari mulai mandiin pagi (thanks to Tante Yuli, Om Khalid, sama Kak Azzam untuk Baby Bather-nya! Aku jadi berani mandiin deeeh! :P), sampe Akhtar jadi ganteng! Baru berasa ada halangan, pas mau gendong Akhtar! Pake sling, aku takut Akhtar ngelongsor. Untuuuung, tepat sehari sebelumnya dikasih Bu Atta gendongan praktis yang bisa dipake dari new born! Tapi Akhtar langsung nangis pas dimasukin ke gendongan, belom terbiasa dan mungkin ngerasa pengap. Cepet-cepet digendong. Masih nangis juga. Ibu yang emang mau ‘test-drive’, mau liat gimana aku dan Maskuw kalo bawa Akhtar ke kantor aja sampe bilang “Udaah, g usah jadi aja dibawa!” Hehe, maklumlah cucu pertama, bawaanya khawatir aja πŸ˜› Trus, aku lepas kupluknya, dan taraaaa, Akhtar langsung diem seketika dan matanya meredup, dan pleeek, tiduuur! Owalaaah, g suka ya pake topi?

Β 

Tantangan berikutnya adalah naik motor! Hoho, aku ini beneran ‘dipingit’ abis lahiran itu. Setelah 40 hari juga kalo pergi pasti dianter pake mobil, dan baru naik motor pertama kali ya pas kerja pertama kali ituh. Naik motor pulsar nan tinggiΒ  itu, kalo sendiri siy masih jago yaa, tapi ini bawa gendongan yang isinya BAYI! daaan, di belakang motor itu ada boks gede yang isinya tas ransel (iyaaa, sekarang ngantor pake ransel, bukan tas cantik lagi!) yang isinya keperluan Akhtar seharian di TPA. Fiuuuh, bismilahirahmanirohiiim! Bisaaa, tapi pake acara pegangan sama pager tetangga dan samar-samar terdengar bunyi ‘krek’ gitu di kaki. Hahaha, lebay πŸ˜›

Β 

Selanjutnya, karena Akhtar g mau pake topi, dan g mungkin kalo kepalanya g ditutup selama perjalanan, dengan deg-degan makein jaket yang masih kegedean (kado dari Tante Nia & Lia-nya ini) yang ada topinya di kepala, dan nyelimutin bagian jaketnya ke seluruh badan Akhtar. Alhamdulillah, Akhtar g bangun sampe kantor!

Β 

Trus absen, trus langsung nganter ke TPA bareng Maskuw. Di sana ada 12 bayi lain dengan 4 ibu pengasuh. Huff, beraaaaaat! Aku taruh Akhtar di tempat tidur, main sebentar, dan dengan berat hati sekali ninggalin anak ganteng itu! Sebelum ninggalin Akhtar, aku ciumin terus dan bilang “Akhtar, bunda tinggal dulu ya nak. Akhtar yang pinter di sini yaa. Nanti bunda dateng secepetnya ke sini” dan Akhtar senyum. Ya Allah, makin g tega πŸ™

Β 

Di kantor, berusaha g mikirin Akhtar, takut dia rewel. Kan hubungan batin anak-ibu tuh kuaaaat banget. Dan alhamdulillah pas aku dateng pas istirahat siang, Akhtar langsung senyum pas liat aku! Precious! Ibu pengasuhnya juga bilang Akhtar g rewel! Good boy πŸ™‚ Jam 1/2 5 sore, jemput Akhtar lagi sama Maskuw dan langsung pulang tenggo biar g kemagriban di jalan. Dan, di depan kontrakan, Ibu dan Wak Asih udah nunggu dengan muka cemas! πŸ˜› Sampe rumah, Akhtar yang bobo pules banget gituuu πŸ™‚

Β 

Sejak minggu kemarin, saat Ibu & Wak Asih yang dari Akhtar lahir selalu bantuin ngurus Akhtar pulang ke Palembang, aku sama Maskuw bener-bener ngerasa jadi orang tua yang sebenernya. G ada yang bantuin, harus diselesaiin semua berdua. Alhamdulillah bangeeeet punya suami yang mau bantu istrinya ngerjain urusan rumah tangga. Pagi dibangunin Akhtar sekitar jam 4, mimik, terus Akhtar g mau bobo lagi, diajak main sama Maskuw (yang amazingnya gampang banget bangun pagi sekarang! :P). Akunya mompa buat bekal Akhtar di motor, trus nyetrika pakaian bersih yang dicuci sehari sebelumnya. Selesai, maskuw gendong Akhtar, aku beresein tempat tidur. Trus sama-sama turun ke bawah. Akhtar digendong Maskuw, aku bawa baju kerja dan semua printilan lain. Sampe bawah, aku gendong Akhtar, Maskuw keluarin motor, solat gantian, trus Maskuw mandi, aku bikin susu Maskuw plus masak air panas buat mandi Akhtar dan sterilin botol-botol sambil terus ngoceh biar Akhtar g ngerasa dicuekin πŸ˜› Maskuw selesai mandi, ganti baju, Aku mandiin sampe bikin Akhtar ganteng! Trus langsung diajak jalan-jalan pagi sama Maskuw, sementara aku nyapu, mandi, dandan, dan siap ke kantor πŸ˜€

Β 

Pulang kantor pun begitu, maskuw langsung mandi, trus gantian solat. Aku jagain Akhtar, maskuw beli makan. Makan gantian. Trus maskuw jagain Akhtar, aku nyuci baju Akhtar sama baju kerja Aku dan Maskuw hari itu. Selesai nyuci, mandi, solat, bawa printilan Akhtar naik ke tempat tidur. Maskuw turun lagi masukin motor. AKu jagain Akhtar, maskuw jemur baju. Setelah itu, istirahat dengan tenang πŸ˜€ Fiuuuh, padet kan yaaa?

Β 

Begitulah, kadang kalo liat Akhar bobo di motor, aku g tega dan pengen nangis. Tapi Akhtar harus tau, yang kami lakuin ini iniΒ  karena kami sayaaaang banget sama Akhtar, takut ada kejadian apa-apa kalo ninggalin Akhtar di rumah sama orang yang blom dikenal banget. Amit-amiiit, jangan sampe kejadian. Insya Allah, ini akan bikin Akhtar jadi anak kuat! Amiiin..

Β 

Nak, kalo kamu baca ini nanti, yakinlah, kami selalu memberikan yang terbaik untuk kamu πŸ™‚

Β