Categories
Big Day

New Born Prince

Alhamdulillahhirobilalamin…

Β 

Please welcome our bebe, our little prince..

Β 

Β 

di RSIA Marissa, Palembang

Tanggal 27 Agustus 2010/ 18 Ramadhan 1431 H

Pukul 21.13 WIB

BB 3,3 kg/ TB 48cm

normal delivery

Β 

Semoga benar-benar menjadi anak yang terpilih, berderajat tinggi dan berakhlak terpuji (meneladani Nabi Muhammad SAW)

Amiiiiiiin πŸ™‚

Categories
Big Day

The Big Day : Akad Nikah (091009)

Masih utang banyak ceritaaa! Setelah cerita lamaran ini, blom lanjut lagi ke Big Day berikutnya. Padahal udah nikah lebih 3 bulan, 1 minggu dan 4 hari (menurut daisypath). Hehe..Mari dilanjutkan πŸ™‚

Β 

Setelah dipanggil, aku didampingi adik-adikku keluar kamar. Hoho, ternyata ramai sekaliiii. Aku disuruh duduk di belakang Masku. Setelah duduk, baru ngeliat sekeliling. Owalaaaah, banyak banget yang pegang kamera plus video recorder. Dari photografer yang emang disewa sampe ke temen-temen dari Jakarta. Berasa jadi artis. Haha, banyak yang bilang, aku masih aja cengengesan.

Masku sempet dicengin juga sama Bapak Penghulunya “Coba diliat dulu ke belakang, bener g itu Rizky-nya?” Hihi. Setelah itu dibacain riwayat hidupnya. Trus disuruh benerin niat nikahnya, yaitu untuk menjalankan perintah Allah SWT (Insya Allah). Dikasih nasehat pernikahan secara umum. Baru setelahnya bersiap untuk ijab-qabul.Β  Pindah posisi, karenaΒ  Mas harus menghadap ke Kiblat (katanya). Tapi sekali lagi masku dicengin sama Bapak Penghulu

Bapak Penghulu : “Yakin bisa membahagiakan Rizky?”

Masku : “Yakin” dengan mantapnya

Bapak Penghulu : Insya Allah, jangan yakin.

Diketawain deh mamasku. Abisnya udah g tahan mau ngucap ijab qabul, masih aja ditanya-tanya πŸ˜› Perasaanku? G ada deg-degan sama sekali. Udah sangat pasrah. Mungkin karena yakin kalo masku bener-bener udah hapal. Kalo ayahku mah insya Allah udah bisa banget. Udah pernah nikahin 3 adik perempuannya πŸ™‚

Dan alhamdulillah, semua lancar. Alhamdulillah, legaaaaaaa banget rasanyaaa pas semua bilang SAH! Bahagiiiia! Nangis? Tentu tidak, momen ini udah dipersiapkan jauh-jauh hari, momen ini juga yang jadi harapan kami selama hampir 3 tahun pacaran. Terharu, tapi terkalahkan dengan rasa bahagia. Akhirnya satu cita-cita kami tercapai, setelah begitu banyak perjuangan untuk mewujudkannya πŸ™‚ Um, tapi beda sama masku, kalau terlalu bahagia, air mata pasti refleks keluar. He was crying because He was too happy πŸ™‚

Β 

Setelahnya, baru duduk di sebelah mas. Mas bacain siqhat taqlik. Aku cuma ngeliatin dia dengan rasa sayang yang jadi jauuuh berlipat *lebay g siy? :P* “Ya Allah, bener tah masku udah jadi suamiku, udah jadi imamku?” Masih g percaya gitu πŸ˜› Setelahnya tanda tangan ini itu. Alhamdulillah pernikahannya udah sah dalam agama dan negara πŸ™‚

*saking rieweuhnya, g ada yang ngeh tipi blom dimasukin πŸ˜›

Akad Nikah selesai, dilanjutkan dengan sungkem ke orang tua. Hiks, sempet hampir terbawa suasana. Hampiiiir aja nangis liat ayah ibu nangis. Tapi keinget ntar bulu mata lepas, aku tahan-tahan. Hihi, Dilanjutkan dengan keliling seluruh rumah, salaman mohon restu πŸ™‚ Selesai, dilanjutkan prosesi adat. Suap-suapan dan Cacap-cacapan. Awalnya aku dan Masku dibawa Ibuku dengan selendang. Dianter ke perahu kehidupan yang disimboliskan dengan hamparan kain beludru. Setelah itu disupain sama para tetua yang perempuan di keluargaku dan masku. Enyaaak ayam sama nasi kuningya πŸ˜› Para ibu-ibu selesai, gantian tetua yang laki-laki yang mencacap dengan ngasih air bunga. Sebagai simbol restu πŸ™‚

Β 

Acara selesai, salam-salaman sama tamu-tamu πŸ™‚ Makasiy semua yang udah dateeeng. Bener-bener g terduga yang mau memberikan doa restu dan menyaksikan akad bisa hampir 300an orang. So precious for us πŸ™‚ Setelah itu, baru deh foto-foto aku dan Mas khas pengantin! Haha, gini deh nasib cucu tertua, dicengin semua adik-adikku pas foto di kamar pengantin itu. Cie..cie..mulu mereka πŸ˜› Aaaah, tapi kecewa euy. karena sesi fotonya terpaksa setelah semua acara selesai, make-upnya udah hancur, melati-melati di kepala juga udah g lengkap, diambilin sama para lajang. Hehe, tapi no matterlah, yang penting semua lancar πŸ™‚ Apalagi setelah itu rebutan kue tampah yang imut-imut sama keluarga besar!

Β 

It’s such a BIG BIG BIG day for Us! Terima kasih ya Allah πŸ™‚

Categories
Big Day

The Big Day : Lamaran (091009)

Paginya, mbah dateng bawa ayam panggang untuk prosesi suap-suapan nanti. Sekalian didoain biar cepet sembuh. Alhamdulillah bangeeeeeeet, badanku juga bener-bener udah enak. Masih sempet-sempetnya nyapu-nyapu. Aaaaah, masih g percaya rasanya kalo hari yang ditunggu tinggal sisa beberapa jam lagi. Nunggu di kamar sambil baca Alquran juz 9 jatahku (rencananya mau ngasih hadiah khatam Alquran Buyut kami tercinta saat pengajian hari ke-10). Feels thousand butterflies fly in my stomach. Apalagi pas hiburan Organ Tunggal (Engkong Ali-ku ngasih gratis untuk hiburan akad. Makasiiiiiiiy *_*) udah mulai main, mana lagi pas grup Tanjidor (ini ayahku yang pengeeeeeeeeen banget ada di nikahan putrinya ini) udah dateng dan gantian main sama Organ Tunggal. Semakin deket sajaaaah.

Gongnya waktu perias datang untuk ngerias aku! Ketawa-ketiwi ditungguin sama kedua adikku tersayang, Nia dan Lia. Pas liat hasilnyaaaa, kok kayak bukan akuuuuuu πŸ˜› Trus abis ngerias adikku, periasmya langsung dibawa ke rumah mbah, untuk gantian ngurus maskuw. Deg-degaaaaaaaaan banget nunggu si Mas dateng. Mana si Mas bolak-balik sms nanyain siapa yang jemput dari penginapan ke rumah mbah “Yank, Blm dijmpt πŸ˜› Sabar y” “Mana yg jemput? Dah g sabar ini! :P”

Nunggu di kamar ibu (yang jadi kamar pengantin :P) sambil terus berdoa di dalem hati. Tanpa tau si Mas udah sampe mana karena sms g dibales-bales lagi (HP mas udah disita kali :P). Tiba-tiba orgen tunggal berenti main dan muter lagu Gending Sriwijaya. Suara tanjidor dari terdengar mulai samar-samar sampe jelaaaas banget ngiringi keluarga Mas dari musholah di komplek rumahku. Hoooosh, rasanya jantungku mau copot. Haha, aku ngintip dikit donk liat mas dan keluarga udah nyampe di depan rumah dan disambut sama ayah ibu dengan nyelempangin songket ke mas πŸ™‚

Dari kamar (yang langsung rame karena adik-adik sepupu yang cewek mau nemenin cek kiky-nya ini) kedengaran Yai Umardani (wakil keluargaku) menyambut sekalian nanya maksud tujuan keluarga masku dateng dari Lampung sambil bawa banyak barang seserahan. Lalu dijawab Mbah Suprapto (wakil keluarga maskuw) kalo maksudnya mau ngelamar aku untuk putra mereka, yaitu masku. Lalu lamaran diterima oleh keluargaku dengan secara simbolis nyerahin mahar dari Mamak (ibunya Mas) ke Ibu (ibunya aku) dan masukin semua barang seserahan ke kamar pengantin. Huwaaaa..jadi banyak banget ternyata. Haha, menuhin kamar πŸ˜› Setelah ituuu, aku dipanggil keluar.

Yeaaaah, pertunjukan dimulai πŸ™‚

-Kiky Pamit-

*baru sadar klo tgl entry masih 21 Oktober. Hehehehe, begitu lama nyelesaiin postingan yang satu ini πŸ˜›

——————————————————————————

Kopas dari blogku yang ini

The Queen

-Ky-