Categories
Big Day

Happy 2nd Birthday, Akhtar

27 Agustus 2012! My little man is turning two! πŸ™‚

Tahun ini, di hari ulang tahunnya, Akhtar lg jauh-jauh sama ayahnya. Gpp, yang penting doanya kan? Nah, kalo tahun lalu, foto sama kue ulang tahunnya lewat beberapa hari dari tanggal ultah, tahun ini dimajuin, biar ada ayahnya πŸ™‚ Bukan kue ulang tahun juga siiih, sama kayak tahun lalu, kebetulan ayah ibu emang selalu dapet kiriman black forest kalo mau lebaran. Tinggal nambahin lilin aja πŸ˜› Abis foto, kebetulan pas keluarga banyak yang dateng, ya udah, dipotong, makan rame-rame sambil liat hasil jepretan Masku di lebaran pertama yang didisplay ayah ke tivi. G dipajang ya foto rame-ramenya, soalnya ada beberapa keluarga yang lagi buka jilbab πŸ˜›

Sengaja postingnya malem, Akhtar kan emang lahirnya malem. 21.13 WIB πŸ™‚ Tapi jadi malem banget gini karena wifi di rumah lagi sensi sama aku, 3 kali postingan sebelum ini gagal πŸ™ Hari ini biasa aja sih. Bocahnya cuma senyum kalo dikasih selamat, terus membeo aja ngomong “Atay ulang taun” kalo ditanya keberapa “Atu..uwa..iga..empat” Yaaah, malah ngitung! πŸ˜› Sempet pergi sore tadi, buat nitipin ASIP buat Kirana ke temen yang mau berangkat ke Jakarta. Alhamdulillah sudah sampai dengan selamat di freezer rumah Serpong πŸ™‚ Terus nganter perlengkapan Dek Ia ke asrama, dan mampir ke rumah pakcik Opek numpang sholat. Di jalan, Akhtar tidur di pangkuan aku sampe sekarang πŸ˜€ Emang ya, mana ngerti mereka tentang ulang tahun itu apa πŸ˜›

27082012_2ndBdayAkhtar

27082012_2ndBdayAkhtar-

27082012_2ndBdayAkhtar---

Β Birthday boy :), Girang, ketemu mainan baru “Iup Kue” πŸ˜›

Selamat ulang tahun yang kedua ya, Akhtar sayang. Semoga selalu bahagia. Semoga kamu tumbuh menjadi laki-laki yang baik, kuat, bertanggung jawab, dan penyayang. Semoga selalu diberi Allah keteguhan hati untuk selalu memilih jalan yang benar. Semoga selalu sayang ayah, bunda, Kirana, dan semua keluarga yang sayang banget juga sama kamu, ya nak? Buat kami terus bangga sama kamu πŸ™‚

Tumbuhlah besar, janganlah ragu, tinjulah congkaknya dunia. Doa kami di nadimu πŸ™‚

Happy Birthday! πŸ˜€

Love you in every single breath πŸ™‚

Categories
Big Day

Cerita Lebaran

Mumpung Lebaran belum lewat seminggu, mau cerita dulu sedikit tentang lebaran tahun ini πŸ™‚

Β 

Masku udah berangkat dari Serpong sejak Sabtu seminggu sebelum lebaran, solo driving! Abis, harga tiket kayak terbaaaang! Sempet ada trouble di jalan, jadi nginep di rumah sodara dulu di Bandar Lampung. Minggu pagi lanjut ke Gantiwarno, rumah mamak bapak. Selasa subuh baru lanjut jalan ke Palembang. Jam 14.30 udah sampe rumah, bawa banyak titipin, termasuk dispo diskonan! Hehehe, yah, tapi cabe titipan ibu, yang emang lebih pedes sih di Serpong itu, malah tinggal di rumah mamak πŸ˜›

Β 

Lebaran pertama, seperti biasa rutenya. Ke rumah mbah, ibunya ibu, baru lanjut ke desanya ayah. Bayi 26 hari juga ikut dong. Pake dress yang udah dibeli dari jauh-jauh hari! Haaah, ternyata udah selutut! πŸ˜› Di rumah mbah heboh foto-foto karena si mas bawa kamera. Semua bikin foto keluarga masing-masing! Tahun ini lumayan lengkap, ibuku kan 8 bersaudara. Cuma adek ibu yang di Batam yang g pulang sama satu lagi lebaran di tempat istri. Bikin foto keluarga, yang tentu saja heboh karena didominasi anak kecil πŸ˜› Sayang, masku cuma bawa lensa fixed, jadi foto keluarga besar cuma ngandelin poket πŸ™‚ Sayang lagi, sampe masku pulang ke Lampung Kamis pagi, malah g sempet-sempet mau foto keluarga sendiri πŸ™ Di rumah Nenek, g foto-foto karena Nenek lagi ikut Lebaran di Pagaralam, ikut salah satu sodara ayah.

Β 

Lebaran kedua, seperti biasa juga, waktunya silaturahmi sama tetangga di blok ini. Tahun ini heboh yaaaa karena Akhtar udah bisa minta makan minum ini itu. Bisa kesana-kemari. Fiuh, lap keringet! πŸ˜› Lebaran ketiga, jalan berempat ke rumah temen kami yang calon pengantin. Mampir juga di rumah Pakcik Opek. Hahahaha, pake acara muter-muter puuun πŸ˜› Lebaran keempat, ikut ayah ke rumah atasannya di Inderalaya sana. Mampir ke rumah temen ayah. Pulangnya ke rumah mbah lagi, Makcik Eva mau nyicipin soto jualannya yang heboh di tempatnya sana. Makasih makciiik, semoga rejekinya lancar πŸ˜€ Pulang ke rumah, Kirana muntah! Capek ya kamu nak 4 hari jalan terus πŸ™ Besoknya rencananya mau anter ayah foto di Ampera, tapi karena Kirana capek, yang nganter cuma ayah, ibu, Lia sama AKhtar aja. LDR dimulai lagi πŸ™ Kamis berangkat dari Palembang ke Gantiwarno sampe Minggu pagi, baru lanjut ke Jakarta.

Β 

Nah, sekarang saatnya majang foto! πŸ˜€

Hoah, lebaran itu emang tentang berkumpul bersama keluarga ya πŸ™‚ I will miss them so much, mungkin baru 2 tahun lagi bisa ikut ngumpul gini. Karena tahun depan, insya Allah lebaran pertama di Lampung, berdoa aja semoga pas kami ke Palembang, masih banyak yang belum pulang ke rumah masing-masing.

Β 

Satu yang bikin hatiku sangat hangat, semua, dari yang tua sampai yang kecil sangat sayang sama Akhtar dan Kirana, padahal ketemu aja jaraaang sekali. Om dan Tante kecil yang bahkan ada yang masih balita, hampir selalu ngalah dan jagain Akhtar main. Akhtar udah kayak bos geng πŸ˜› Ke Kirana juga gitu, pas bobo, banyak banget om dan tante kecilnya yang ngerubungin, rebutan mau jagain. Aaaaaaah, inget ini, mataku jadi berkaca-kaca. That’s what I called Family. Walo jauh di mata, walo g sering ketemu, ada yang mengikat kami semua di hati. I love them. And already miss them πŸ™‚

Β 

Satu doaku, semoga keluarga ini akan selalu sehati, saling menyayangi, dan g akan tercerai berai karena masalah duniawi. Amiiiiiiin πŸ™‚

Categories
Big Day

Lebaran 1433H

adalah lebaran pertama kami berempat! πŸ˜€

Β 

Yaaaah, walo aku g ikut puasa tahun ini, jadi g dapet baju baru deh! πŸ˜› tetep ikut dong merayakan hari kemenangan ini sambil berdoa dengan sangat dikasih umur untuk ikut merasakan bulan Ramadhan tahun depan dan tahun depannya lagi, lagi, lagi dan lagiiiiiiiii πŸ™‚ Amiiin πŸ™‚

Β 

Foto wajib sekeluarga πŸ™‚

Β 

Yay, tetep bisa matching! πŸ˜€

Β 

Mohon maaf lahir batin ya teman-teman untuk kesalahan yang disengaja maupun yang tidak πŸ™‚

Β 

Β 

Selamat Lebaran πŸ™‚

Categories
Big Day

Our Little Princess..

Selamat datang dedek bayi..

Kirana Diandra Anindya

Hari Selasa

Tanggal 24 Juli 2012/

5 Ramadhan 1433 H

Pukul 19.35

BB/ TB : 3,2kg/ 48cm

Persalinan normal

Semoga menjadi wanita yang (bertekad) kuat yang membawa cahaya dan menyempurnakan keluarga kecil ini.

Amin πŸ˜‰

Categories
Big Day Big Day Milestone

Khitanan Akhtar

Lanjutan postingan sebelumnya yang ini πŸ™‚ Udah nulis dari Kamis lalu sebenernya, tapi pas udah setengah jalan, tiba-tiba listrik turun, dan laptop ayah ini juga langsung mati! Hilanglah draft itu, aku pundung, langsungΒ  ilang semangat untuk nulis ulang πŸ˜› It will be a very long posting, anyway πŸ™‚

Β 

Alhamdulillah, M. AKhtar Zeeshan, anak laki-laki tercinta kami, sudah melaksanakan satu kewajibannya sebagai muslim. Khitan. Tanggal 17 Juli 2012. Sekitar pukul 7.40 masuk ruangan pak dokter, keluar 20 menit kemudian. We’re so proud of you, our ‘Big’ baby boy πŸ™‚

Β 

Kenapa secepat itu? ternyata adalah pertanyaan yang paling banyak yang harus aku jawab πŸ˜› Hmm, mungkin emang masih belum terlalu umum ya mengkhitan bayi atau toddler. Kemarin waktu dikhitan, usia Akhtar 22 bulan 20 hari. Usia yang masih sangat kecil kata orang untuk dikhitan. Dan yak, gelar ‘ibu tega’ semakin melekat ke aku! πŸ˜› Gpp sih, seandainya mereka tau kalo sebenernya niat ini sudah sangat lama ada, rencananya malah sebelum Akhtar 1 tahun! πŸ˜› *dipelototin πŸ˜›

Β 

Dulu aku taunya emang khitan biasanya pas TK atau SD. Udah gitu aja. Aku g mau tau prosesnya. Cuma tau itu kewajiban sebagai muslim. Nah, pas udah punya anak laki-laki, mau g mau, harus tau kan ya? Tapi tetep belum berani cari tau *cemen πŸ˜› Sampai aku tau ada temen Akhtar di TPA yang dikhitan pas berumur 3 bulanan, ada yang emang karena alasan medis, tapi ternyata ada juga yang g. Sesuatu yang baru buat aku! Nah, waktu itu jadi tau, oooh, berarti bisa ya dikhitan dari bayi, apalagi pas tau kalo khitan itu juga ternyata adalah salah satu dari solusi pada satu keadaan medis tertentu, misalnya infeksi saluran kemih (ISK). Yah, mulai deh aku nanya-nanya pengalaman ibu temennya Akhtar itu, terus mulai browsing. Dan ternyata mengkhitan bayi bukanlah hal yang aneh πŸ˜› Malah, ada dokter yang lebih suka mengkhitan bayi di bawah 3 bulan! Katanya sakitnya cuma di 6 jam pertama saja. Uwow! πŸ™‚ Tapi yah, aku taunya telat πŸ˜›

Β 

Langsung diskusi sama masku, tapi masku g tega πŸ™‚ Terus cerita sama ayah, ibu, dan mertua, sama juga! Hahaha..Ya gimana mau dieksekusi? Lah wong akunya g bisa diandalkan buat ngurusin luka dan darah! πŸ˜› Tapi aku ulang terus siiih, sampe masku setuju! πŸ˜› Soalnya dari baca-baca, sebenernya makin kecil, makin cepet sembuh, karena jaringan dagingnya masih muda. Selain itu, kebersihan bagian tersebut akan lebih terjaga dan insya Allah jadi mengurangi risiko terkena penyakit yang berhubungan sama bagian kemih itu *cmiiw. Alasan tambahannya, kalo bayi kan belum ngerti manja kan ya? Jadi kalo dia sakit, nangis! G pake ngerengek-rengek cuma karena pengen manja! *keluar tanduk :P. Dan, kalo harus nunggu anaknya minta, entah kan ya nunggu berapa lama. Aku g mau maksa anakku! Kalo bayi kan dia pasrah sama keputusan kami! πŸ˜›

Β 

Terus kenapa baru sekarang? Yah, karena emang timing yang pas baru sekarang! πŸ˜› Jadi seperti yang udah sering aku tulis di sini, aku itu penakut sama darah dan luka. Pas Akhtar kakinya ada luka gede, dan harus dibersihin pake cairan NHCl, siapa yang jerit-jerit? Aku! Akhtar? Anteng πŸ˜› Pasti ngandelin masku, tapi cuti PNS itu kan minim banget πŸ™ Jadi, emang harus meminta bantuan keluarga, dan yang bisa diandalkan dalam urusan ini adalah adekku, Nia! Udah berkali-kali berencana, Akhtar dikhitan waktu mereka liburan ke Serpong yang biasanya minimal 2 minggu. Tapi ternyata tante Nia disibukkan sama skripsi, jadi jaraaaaaaang banget bisa ikut ke Serpong πŸ™ Sekarang si tante udah wisuda, lagi lowong! Dan pasti bukan kebetulan kan ya pas aku cuti bersalin, dan lama di Palembang! Alam berkonspirasi πŸ˜› Sungguh, alasan yang bikin gubrak kan ya? πŸ˜›

Β 

Pertama, nanya-nanya ke tempat melahirkan Akhtar dulu, dan ternyata g mau. G tega πŸ˜› Sempet hopeless, karena minimnya pengetahuan aku tentang ini di Palembang. Browsing juga g terlalu ngefek. G banyak informasi. Terus iseng, nanya-nanya temenku. Jian! U’re my hero! Pas aku nanya tentang khitan dia langsung nanya buat Akhtar ya, dan mendukung! Katanya di keluarganya juga udah biasa dikhitan dari kecil. Aku dikasih tau dokter yang jadi langganan keluarga mereka! Makasih jiaaaan *peluuk πŸ™‚ Setelah nanya-nanya ke beberapa dokter, kami mantap memilih metode biasa aja, bukan laser, bukan juga smartklamp πŸ™‚ Ayahku (yang sampe H-1 jadwal khitan masih berusaha menggoyahkan niat khitan ini :P) yang dapet jatah menghubungi pak dokter untuk ngatur jadwal πŸ˜› 17 Juli! πŸ˜€

Β 

H-1, kuku Akhtar aku potongin, terus sama Tante Nia dan Om Medi cukur rambut dulu! *penting ini! Malem sebelum khitan, aku yang menggalau. Takut salah mengambil keputusan. Tapi insya Allah, aku yakin, niat kami baik, Allah pasti melancarkan. Bismillah πŸ™‚ .

Β 

17 Juli, 05.30 udah berangkat dari rumah, karena nganter dek Ia ke asrama dulu. Jam 7 kurang dikit udah sampe tempat praktek pak dokter. Yang menyaksikan prosesi pengkhitanan itu Ayahku, Nia, sama Kak Medi. Aku? Komat-kamit baca doa dari luar sambil nahan nangis denger Akhtar nangis “Sudaaaahlah bapaak..Sakiiiit…” Benci banget kenapa penakut! πŸ™ Sambil live report juga ke masku di sana. Dia pasti pengen ada di sini juga pas khitan itu πŸ™‚ Di luar, aku nunggu sama ibuku dan Wak Asih. Pas, Akhtar keluar, dia langsung minta gendong aku, dan meluk kenceng! Anak kuat, bunda! πŸ™‚ Dan yaaa, aku peluk, sampe anaknya tidur di perjalanan pulang tanpa berani liat ke bagian situ! Weeek πŸ˜›

Β 

tidur habis dikhitan

Β 

Sampe rumah, masih tidur sekitar 2 jam. Dan begitu bangun, langsung loncat dan lari-lariiiii. Aku udah yang jerit-jerit nyuruh diem. Kata dokter gpp pake dispo, akhirnya dipakein dispo. Di situ si bocah bagai yang g ngerasa sakit. Sampaaaaai dia mau pipis! Mukanya langsung berubah, kayak nahan nyeri, minta peluk! Dan abis itu langsung g berani pecicilan, tiduran anteng! πŸ™‚ Karena pasti sakit yaaa, aku jadi melonggarkan banyak hal buat Akhtar. G mau makan? dikasih chiki lahap, ya udah sana makan chiki. Bosen tiduran, mau nonton berjam-jam hayuuuk. Whatever u want, big boss! πŸ™‚ Malemnya, setelah konsultasi sama dokter, perbannya dibuka. Dan itu nangisnya kenceeeeeeeng! Terus g mau lepas “unaa, eluuuuk”. Pelukan paling kencang Akhtar sejauh ini πŸ™

bos kecil bete πŸ˜›

Β 

Sampe kamis, dia yang anteng tiduran. Kapok kayaknya lari-lari yang bikin malah jadi luka πŸ™ G dipakein dispo, dan yaaah, beberapa kali kena dipipisin Akhtar. Terdrama adalaha pas bagian makan obat dan gantiiin alas ompol! Sisanya, g sesusah yang aku bayangkan. Dan siapa sangka, aku g sepenakut dulu lagi buat ngeliat dan bersihin bekas luka Akhtar! The power of being a Mom, i think πŸ™‚

bosen yaa tiduran? πŸ˜›

Β 

Ada kejadian lucu, mungkin karena bosen tiduran, si bocah beralasan mau pup, dan nunjuk kamar mandi. Disuruh pup di tempat tidur aja g mau. Ya udah dibawa ke kamar mandi. Sampe kamar mandi, ternyata cuma mau main air dan mandi! Pas kakeknya mau ngambil, dia ‘ngusir’ dengan halus “miciii..miciii..” Hahaha, udah gerah kali ya cuma dilap-lap aja. Akhirnya dimandiin, terus si bocah g mau duduk! Berdiri aja sampe ngantuk! πŸ˜› Jahitan sih udah kering banget, tapi jadi ada luka yang g kering-kering karena Akhtar biasa tidur tengkurep πŸ™ Pernah loh, dia tidur nungging hampir 40 menit!

Β 

Jumat, pas ayahnya dateng, udah berani jalan dan langsung lari-lari! Akhirnya dipakein dispo, ngeri loh klo pipis, dia lari, malah kepleset πŸ™ Tapi kalo malem, g dipakein dispo, supaya lukanya cepet kering. Sabtu, udah ikut nemenin jenguk dedek bayi dan main bola sama ayahnya dan ikut ke Jakabaring nemenin Tante Ia foto-foto untuk tugas sekolahnya πŸ™‚ Minggu, udah dorong-dorong troli pas nemenin nenek belanja bulanan πŸ™‚

Β 

Β 

Β 

Alhamdulillah, g sesulit yang aku bayangkan πŸ™‚ Walo hari ini, masih ada sedikit bagian yang belum kering karena si bocah udah g mau diem, aku bersyukur karena kayaknya yang dia ngerasa sakiiiiiiiiiiiit banget itu cuma di 1 hari pertama πŸ™‚ Yang jadi PR sekarang adalah bikin dia g trauma pas pasang dispo πŸ˜› Yah, semoga ini jadi penyemangat buat menaklukkan toilet training! Target selanjutnya kalo semua lukanya udah sembuh πŸ™‚ Alhamdulillah, Akhtar jadi ngerti konsep pipis sama pup. Tapi ngasih taunya selalu kalo udah. Semoga 2 bulan cukup yaa πŸ™‚

Β 

Terakhir, terima kasih yang sangat besar untuk semua dukungan keluarga. G akan terlewati sebaik ini kalo g ada itu πŸ™‚

Β 

Akhtar, selamat jadi anak ‘gede’ yaaa πŸ™‚ Maaf, ayah bunda g bisa bikin acara meriah buat satu hari besar buat kamu ini. Yang penting adalah nilai ibadahnya ya, nak. Terima kasih sudah menjadi anak kuat yang membantu ayah bunda melaksanakan satu kewajiban besar untuk anak laki-lakinya. Terima kasih, di tengah sakitmu pun, kamu masiiiih aja sayang sama bunda, yang memberikan pelukan, ciuman, dan senyuman indah πŸ™‚

Β 

Tumbuhlan besar menjadi kebanggaan kami semua ya, nak πŸ™‚

Β 

Sayang kamu sayang kamu sayang kamu selalu πŸ™‚

Categories
Big Day

Mudik Lebaran 1432 H – Palembang

1 September


Setelah berhenti 3 kali, akhirnya kami sampe di depan jalan rumah Palembang jam 1/2 5 subuh. Alhamdulillah akhtar anteng, begitu nangis dinenin langsung diem. Jam 12 lewat, matanya melek gede, hihi, untung g lama, abis itu bobo lagi. Posisi kami bertiga romantis beneeer! Hahaha.. πŸ˜› Di depan jalan, dijemput ayah sama ibu. Sampe rumah langsung bangunin adek-adek. Huwaaaa..I miss them so much, I miss that home so much! Sudah sejak balik dari lahiran Akhtar, aku g pulang, sekitar 10 bulanan! πŸ™

Β 

Berangkat dari Lampung kan lebaran ke-2, sampe di Palembang masih lebaran ke-2! Seperti pindah dengan kecepatan cahaya πŸ˜› Lebaran ke-2, kalo di Palembang, agendanya keliling tetangga πŸ™‚ Dan iyaaa, akhtar langsung dikenalin tuh sama pempek, tekwan, dan kerupuk! πŸ˜› Sorenya ada perayaan ulang tahun pura-pura yang udah duluan diceritain di sini πŸ˜›

Β 

2 September


Silaturahmi ke rumah mbah πŸ™‚ Seneeeng ketemu tante yang jauuh dan ternyata pulang! Akhirnya merasakan juga jadi mereka, g selalu bisa ngerayain lebaran di Palembang πŸ™‚ Ketemu para sepupu kecil juga πŸ˜€

Β 

Β 

3 September


Kondangan dulu ke nikahan Yoga, temen sekantor yang lagi tugas belajar. Akhtar pengennya diajak, tapi anaknya tidur pas mau berangkat. Jadi ditinggal sama tante-tantenya aja di rumah. Untungnya deket sama rumah, janjian sama Yudha. Selesai acara, lansung salaman aja, g pake makan. Soalnya kata Tantenya, Akhtar nangis! πŸ˜› Sampe rumah ternyata anaknya lagi ketawa-ketawa makan pempek! πŸ˜› Yudha mampir dulu, makan seadanya, soalnya ibu g masak dulu sebelum pergi sama ayah ke rumah bos Ayah πŸ˜› Selamat menempuh hidup baru ya Yoga πŸ˜€

Β 

Β 

Malemnya jalan-jalan ke JM yang baru buka di Plaju πŸ˜› Abis itu ditraktir Ibu di Riverside, tempat makan yang booming karena tempatnya di pinggir sungai musi. Nanti direview terpisah aja lah (sok sempet :P)

Β 

We are a big happy family! πŸ˜€

Β 

4 September


Pagi-pagi langsung dicerewetin Ibu buat siap-siap. Mau ke Jakabaring! Dan Pasar Induknya ternyata masih banyak yang belum jualan. Abis itu, kami muterin sport area. Awalnya cuma pengen ke Gelora Sriwijaya. Malu dong ah, orang Palembang tapi g pernah ke sana πŸ˜› Bayar uang masuk 2 ribu saja, dan kami tercengang! Ternyata udah banyak tambahan sport area laiiin, bahkan sebuah tempat mirip tempat di arena pertandingan Goblet of Firenya Harry Potter yang di pinggir danau itu! Kereeeen! Semoga nanti bisa rampung ya sebelum Sea Games πŸ™‚ Masuk Gelora Sriwijaya ternyata bayar 5rb per orang, dan ninggalin KTP πŸ˜› Pulangnya makan mie celor 26 ilir yang slurpie ituuu!

Β 

Mamaaas, kenapa tripodnya ditinggal di mobiiil? πŸ˜›

Β 

5 September


Nia udah kuliah, dek ia ikut sepupu-sepupu kecil ke WaterFun, aku? Berjibaku sama ibu di dapur! Hahaha πŸ˜› Malemnya kentjan dulu nonton Transformer 3D di PIM. Sebelumnya ya pasti main time crisis duluu! It was a Nice night! πŸ˜€ Hihi, pertama kalinya dibonceng motor ngelewatin ampera malem-malem buat nonton! Rasanya ter-ABG lah pokoknyaaaa πŸ˜› Pulang jam 1/2 12, disambut sama anak bayi yang matanya melek gedeee! πŸ˜› Oh iya, Akhtar dapet kado mobil-mobilan sama buku dari para tante kecil πŸ™‚

Β 

6 September


Hiks, haruuus pulang! Paginya masih sempet bikin oleh-oleh. Trus packing. Jam 3 udah berangkat ke bandara! Dan yeees, aku nangiiis di pesawat! πŸ˜› Akhtar pinter, anteng πŸ™‚

Β 

Β 

Β 

Makasiy ya Ayah, ibu πŸ™‚

Akhtar pulang dulu ya Kakek Nenek πŸ™‚

Β 

Liburan selesaiii, saatnya kami berjuang lagii πŸ™‚

Categories
Big Day

Mudik Lebaran 1432 H – Lampung

Cerita mudik lebarannya dibagi 2 yaa, soalnya kami emang pulang ke 2 tempat πŸ˜€ Tahun ini lebaran pertamanya di Lampung, karena tahun kemarin udah di Palembang, deketan sama hari kelahiran Akhtar.

Β 

26 Agustus


Malem sebelumnya g bisa tiduur. Selain emang mau beres-beres plus nyuci karena g mau ninggalin rumah dalam keadaan kotor, takut bablas ketiduran juga. Soalnya taxi udah dipesen buat jam 5 pagi. Kocaknya, aku kan udah masak nasi plus ngerebus ayam buat bekal Akhtar. Tapi karena bener-bener total mau beresin rumah, akhirnya kami malah g sahur πŸ˜› Baru masuk satu sendok, eh, udah azan! πŸ˜› Ya sudah, niat saja πŸ™‚ Taxinya datang lebih cepat 10 menit. Grabak grubuuuk! πŸ˜› Sampe bandara, langsung antri bagasi. Ketemu Ajo, temen SMA πŸ™‚ Beli roti dulu buat oleh-oleh, trus duduk manis πŸ™‚ Alhamdulillah pesawat on-time. Di pesawat, Akhtar alhamdulilaaah anteng. Baca buku, main. Cuma nangis pas dipasangin safety belt, tapi langsung diem pas mimik. Tapiiii, mimiknya udah selesai, pesawatnya g take-off juga. Antriiii πŸ˜› Akhtar g betah pake earmuff, untung baru minjem πŸ˜›

Β 

Itu foto pertama di depan pesawat! Masku yang maksaaaa, demi Akhtar katanya πŸ˜›

Β 

Jam 8-an udah sampe Lampung, cuma terbang 30 menit. Jakarta – Lampung deket ternyata, mas? πŸ˜› Hehe, yang paling norak pasti Masku, soalnya ini kali pertama dia pulang kampung pake pesawat πŸ˜› Yah, emang kalo jalan darat jauh lebih murah, tapi mengingat pengalaman pulang naik damri ini, kayaknya g tega sama badan kami bertiga. Di Merak pasti antrinya lebih heboooooh dan lamaaa. Sampe sana, udah dijemput sama keluarga Masku. Sekitar 1 jam di jalan. Jam 9.30 udah di rumah πŸ™‚ Dan tepaaar! πŸ˜›

Β 

Huhu, pas bangun tidur, di pipi sama leher Akhtar ada bekas gigitan nyamuuuk! Tidaaaak, itu pasti jadi bengkak, kan Akhtar sensitif sama gigitan serangga πŸ™

Β 

27 Agustus

Akhtar ulang tahun yang pertamaaaa! Pagi-pagi udah ditelpon sama Nenek Kakek di Palembang. Tante-tante juga ngucapin di twitter (!). Hari itu, kami jalan-jalan ke Kota Metro, sekitar 1/2 jam dari PekalonganΒ  Mau beli sepatu sama sendal yang g kebawa πŸ˜› (alhamdulillah :D), sama beli sayuran, lauk, dan biskuit Akhtar. Belanjanya di Chandra, yang konon tempat belanja terbesar di Metro (lirik Masku :P). Ruameeeee! Dan panaaas. Sedang kemarau panjang di sana πŸ™

Β 

28 Agustus

Pipi Akhtar semakin bengkak, huhuuu. Dipasangin kelambu, tapi Akhtar malah jadi g tidur karena sibuk ngeliatin kelambuu πŸ˜› Masku buka puasa bersama teman SMAnya.

Β 

29 Agustus

Berkunjung ke rumah Mbahnya si Mas. Lagi masak-masak πŸ™‚ Jagoaaan, udah tua, tapi Mbok, masih kuat aja marut kelapa! Kalo aku udah ngacir, takut tangan luka kena parutan dan pasti milih beli kelapa instan πŸ˜› Makanya jadi g pernah dimintain tolong masak πŸ˜›

Β 

Β 

Nah, malam itu, aku mengalami dilema besaaar! Udah pernah kepikiran sih dari sebelum nikah. Masku kan lebarannya ikut keluarga yang Muhammadiyah, sedang aku selalu ikut Pemerintah. Dulu kita udah pernah sepakat, akan lebaran ngikut dimanapun kita lebaran. Tapi pas akhirnya mengalami, hati ini bener-bener galau! Susah dijelasin. Ada rasa sedih karena g denger takbir. Sedih kalo sampe seumur kami hidup, mesti terus mengalami dilema setiap mau lebaran. Huff, pengen banget g bingung masalah lebaran ini. Bisa g ya? Tapi lebih sediih lagi, karena ini lebaran Idul Fitri pertama g sama Ayah Ibu Adek-adek di Palembang. Tapi alhamdulillah bisa menghandle perasaan itu. Yah, namanya udah berkeluarga kan ya? Toh, sekarang juga lebarannya sama keluarga yang jauuuh lebih besar πŸ™‚

Β 

30 Agustus

Paginya sholat di Lapangan depan SMPnya Masku. Alhamdulillaaaah Akhtar anteng beneer, main sendiri, dan begitu selesai sholat langsung bilang dah dan mendekat. Makasiy ya Allah, Makasiy ya Akhtar πŸ™‚ Salam-salaman di lapangan itu, sampe g sadar jaket Akhtar ketinggalan! Huhuuuu πŸ™ Pulang dulu ke rumah, nyuapin Akhtar, langsung keliling.

Β 

Β 

Yaaah, merasakan keliling kampung dalam artian sebenernya! Karena yaaa, keluarga masku itu gedeee. Hahaha, dari mulai 3 motor, jadi 4, trus nambaah jadi kayak konvoi πŸ˜› Ke rumah sepuh itu wajib, tapi karena saking banyaknya yang dateng, yang ada kita cuma kayak numpang duduk, trus ngobrol sendiri, trus udah pamit pulang aja! πŸ˜› Dan yeees, Akhtar jadi makan ini itu, untuuung g ada yang berani ngasih permen, chiki ato coklat! Mamak kayaknya cerita deh kalo menantunya ini ngatur makannya Akhtar. Haha *ketawa miris πŸ˜›

Β 

Β 

Keliling ditutup di makam Pakwik sama Mbah dari pihak Bapak. Sampe rumah udah jam 5 lewat sajoo. Capeeeeek! Tapi seneng ketemu lebih banyak Saudara si Mas, dan semakin kenal sama Saudara yang emang udah sering ketemu. Seneng juga Akhtar g rewel, main dengan riang πŸ˜€ Tapiiii, mau proteees, ituuuu, ada pamannya si Mas yang main bonceng Akhtar di depan, pake motor! Stress akuu sepanjang jalan! Iya sih jaraknya paling cuma 5 rumah, tapi kalo bahaya tetep bahayaa! Begitu sampe, langsung aku amankan πŸ™

Β 

31 Agustus

Dari pagi udah bersiap, karena hari itu biasanya banyak yang bertamu! πŸ˜€ Dan emang iyaaaa, sampe g sempet mau keliling ke rumah sepuh dari keluarga Bapak. Akhirnya sore sebelum pulang disempetin ke dua sepuh yang wajib didatangin itu πŸ™‚ Tapi disempetin foto bertiga! It is a MUST πŸ˜›

Β 

Lebaran ke-2 kami bertiga πŸ˜€

Β 

Trus siap-siap, packing-packing. Abis isha, ke Metro lagi, ke travel Bintang Mas. Ternyata jam 8 udah sampe, padahal travelnya dateng jam 9! Krik krik πŸ˜› Mobil datang, dapet mobil semacam travello, duduk di baris ke dua di belakang supir.

Β 

Makasiy Mamak, Makasiiy Bapak. Kami lanjut Lebarannya di Palembang yaaa πŸ™‚

Categories
Big Day

Marhaban ya Akhtar

Yaaaa..alhamdulillah kewajiban sebagai orang tua yang lain sudah ditunaikan. Setelah aqiqah pas 7 hari Akhtar ini, Minggu (3 Oktober) lalu, pencukuran dan pemberian nama juga telah ditunaikan. Alhamdulillah πŸ™‚

Β 

Maskuw dateng ke Palembang lagi hari Jumat malem. Di rumah udah sibuk persiapan acara. Hehe..heboh deh, lebih heboh daripada pas nyiapin nikahan dulu. Karena untuk syukuran ini, ibuku pengen nyoba masak sendiri. Jadi kebayang lah ya rieweuhnya πŸ™‚ Sebenernya aku sama Maskuw pengen pencukuran rambut dibarengin sama Aqiqah, Aqiqahnya juga lewat rumah Aqiqah aja. Tapiii apa daya, ayah ibuku pengen ngadain acara syukuran yang ‘gede’, karena ini cucu pertama mereka, dan cowok pula (hehe, anak mereka kan cewek semuaa). Ya sudah, yang muda nurut sajah πŸ™‚ Hari Sabtu malem, keluarga Maskuw dari Lampung dateeeng πŸ™‚

Β 

Β 

Jadii, acaranya dimulai dengan pembacaan Marhaban dan Barzanji di dalam rumah. Truuus Akhtar ditidurin di nampan gedee yang dilapisi 7 kain, setelah itu dikelilingin ke tamu dan keluarga yang hadir di dalam rumah. Naaah, kalo di Palembang, udah tradisi klo harus ada bendera yang ada uang dan telurnya. Setelah yang di dalem terbagi semua, sisanya direbutin sama tamu tamu yang di luar πŸ™‚ Setelah itu, nama Akhtar diresmikan. Alhamdulillah sesuai dengan syarat nama dalam Islam kata pak kiai :). Lalu beberapa tetua yang laki-laki (kakek, mbah) gunting rambut Akhtar sedikit, terakhir Ayahnya yang gunting. Udaaaah, Akhtar digundulnya setelah acara selesai sama Mbahku alias Buyutnya Akhtar πŸ™‚ Alhamdulillah Akhtar g nangis selama acara, nangis cuma karena pengen mimik. Hihi, lucu deh, rambutnya dipotong sambil mimik susu πŸ™‚ Setelah acara di dalem selesai, makan-makan di luar dihibur orkes Melayu Deli πŸ™‚

Akhtar udah pake baju koko looh πŸ™‚

Naaah, ini Akhtar udah botaaak. Tetep ganteng dooonk πŸ™‚

Semoga kamu akan terus menjadi anak baik ya naaak πŸ™‚

Categories
Big Day

Lebaran Pertama Bertiga

Tiada kata terlambat untuk minta maaf kan? Hehe..

Β 

“Minal aidin wal faidzin ya. Maaf lahir batiin”

Β 

Lebaran kali ini g jauh beda sama lebaran-lebaran sebelumnya. Masih ada opor, malbi, sambel ati bikinan ibu nan maknyus. Masih keliling dengan rute yang sama (rumah mbah, rumah nenek). Tapiii berasa lebih sangat sangat istimewa. Karena lebaran kali ini dengan dua status baru sekaligus, yaitu istrinya Dian Novi Wibowo dan bundanya M. Akhtar Zeeshan (yang baru 2 minggu lebaran kemarin) πŸ™‚

Β 

I do feel complete πŸ™‚

Pssst, Akhtar dapet ‘THR’ juga loooh πŸ˜€

Categories
Big Day

Hari Kelahiran Akhtar

Akhtar udah 19 hari, tapi blom ada cerita kelahirannya. Hehe..maklumi saja kalo ibu baru ini butuh banyak beradaptasi πŸ™‚

Jadi, setelah berhari-hari nunggu tanda-tanda kelahiran Bebe, dan sedikit ngedown pas hari Kamis sore, 26 Agustus, periksa ke dokterΒ  Almira di RS Marissa, dibilangin kalo sampe minggu depannya masih blom lahir bakal diinduksi plus omongan orang-orang yang bilang β€œmasih lama lahirnya ini, blom turun tuh perutnya!” plus nanya-nanya ke temen-temen yang udah duluan lahiran tentang tanda-tanda lahiran yang semuanya blom kejadian di aku, pas jam 2 pagi, aku kebangun tidur karena mules pengen pup, nah, di situ aku udah ada lendir sedikiiiiiit πŸ˜€ Tapi trus lanjut tidur dan bangun jamΒ  4 pagi. Biasanya aku ikut sahur, tapi hari itu aku milih g makan soalnya sakit perut, ngerasa pengen pup lagi! Dan ahaaaaa, ada lendir campur darah yang (lagi-lagi) sedikiiiiiiit banget! πŸ˜€ Setelah itu mulai ngerasa pinggang pegel banget dan mules-mulesnya tambah sering! Ahaaa..tampaknya emang udh dateng waktunya! πŸ˜€ Ibuku ngerendem rumput Siti Fatimah yang kabarnya kalo beneran ada yang mau lahiran, bakal ngembang! Daaaan emang beneran ngembang πŸ˜€

Jam 6 pagi, setelah beberes kamar dan mandi, sakit perutnya tambah sering, aku udah g mau jalan pagi bolak balik depan blok 10 kali seperti biasanya. Ayah Ibu udah siaga. Mbahku dateng ke rumah, ngebimbing baca doa Yunus terus. Haha, tapi lucunya karena aku udh keseringan GR mules, pas mules beneran, adek-adekku pada g percaya, daaan pas aku bilang ke Maskuw klo aku mules maskuw malah bilang β€œPengen ee kali kyy!” Weeeew πŸ˜›

Truuuus, setelah mondar-mandir rumah dan nahan mules, jam 11 kurang berangkat ke RS Marissa, horeee..akhirnya koper yang udh aku siapin sejak aku sampe di Palembang dibawa jugaaa πŸ˜› Sampe RS jam 11, langsung periksa dalam, ngiluuuuuu! πŸ™ Udah bukaan 3! Denyut jantung Bebe juga bagus:D Langsung sms maskuw! Trus nunggu di kamar, Pakcik Ilan sm keluarga kecilnya dateng ke RS. Mules tambah sering, dipaksa makan siang sm ibuku karena dari pagi cuma minum susu. Haha, maskuuw itu looh, pas aku sms klo aku mules, malah dibales β€œBebenya mau lahiir, kemarin-kemarin nungguin” Halaah, g ada romantis-romantisnya πŸ˜›

14.30, karena udh semakin mules, dipindahin ke ruang persalinan. 15.00, periksa dalam lagi, bukaan 5!Β  Sempet minta pipis ke kamar mandi, sekalian ganti baju sm kain. Truuus mulesnya tambah sering dateng. Setiap mulesnya dateng, aku meluk mbahku yang nemenin di ruang persalinan dan sama-sama baca doa Yunus. Aku udah ikhlas maskuw g bisa nemenin, Ibuku? Setiap liat aku nahan sakit, ibuku malah nangis. Hehe,.Jadi yang nemenin aku, gantian Mbah sm Makcik Ayu (istrinya Pakcik Ilan). Sakitnya masih bisa ditahan, buktinya ayah sm adek-adekku sempet masuk ke ruang bersalin dan ketawa-ketiwi sama-sama πŸ˜› Ibuku sempet ngasih tau kalo maskuw dapet tiket jam 8 malem πŸ™

Makin sore, makin sakiiit, 18.00,Β  diperiksa dalam lagi, udah bukaan 8! Udah disuruh tiduran miring ke kiri terus, biar kepala Bebe cepet turun.Β  Jam 18.30, ketuban pecah spontan. 19.00, udah bukaan 9! Dan itu udah mulai ngerasa pengen ngeden, tapi g boleeeeh! Hiks, menurut aku, itu yang paling sakiiit! Nahan ngeden padahal dorongan buat ngeden semakin kuat! Naaah, setelah itu nungguin bukaan terakhir yang lamaaa, masih Β½ cm lagii katanyaa. Aku yang sampe bukaan 9 masih bagus baca doa Yunus mulu, pas nunggu bukaan lengkap ini udah g manner lagi kayaknya β€œMbaaah, apa bacaanyaaa? Ky lupaaa”, β€œMbaaah, sampe kapan ini sakitnyaaa?”, β€œMbaaah, ky takut salah mbah, ky takut g sengaja ngeden mbaaah, nanti jalan lahir Bebe ketutup mbaaah” Haha, trus para bidan dan dokter Pebri itu yang trus nenangin, ikut baca doa Yunus, sampe mijitin pinggang aku! Aku yang sempet udah mau nyerah, langsung semangat pas denger detak jantung Bebe yang terus dipantau. Berkali-kali aku bilang dalam diri aku β€œKy, bebe juga lagi berjuang nyari jalan lahir, Bebe juga berusaha, g boleh nangis, g boleh nyerah. Tahan sedikit lagi ky, sebentar lagi ketemu Bebe” Teruuuus baca doa Yunus, walo udah terpatah-patah. Hihi, pas bukaan 9 itu, aku sempet-sempetnya minta pipis di kamar mandi padahal disuruh pipis di situ aja! G mauuu, week πŸ˜›

Nunggu bukaan lengkap yang lama bikin para bidan sempet β€œgossip”. Mereka bilang jangan-jangan si anak nunggu ayahnya dateng! Weeew, dorongan ngeden semakin kuaaaat. Akhirnya sekitar pukul 21.00, udh ambil posisi ngelahirin. Tapi tenagaku udah habis kayaknya, akhirnya terpaksa mau diinfus. Infus pertama dalam hidupku! Entah berapa kali ngeden, akhirnya dokter bilang, kepala bebe udh deket banget, mules g mules harus ngeden! Dan akhirnyaaaa, aku liat bebeeee. Alhamdulillah..Alhamdulillah..lega dan bersyukur banget rasanya. Apalagi denger tangisannya yang menggelegar πŸ™‚ 21.13 WIB.

Abis itu, bebe ditaruh di dadaku, dan perlahan tangisnya langsung reda. Ya Allah, itu pemandangan paling indah dalam hidup aku, liat bebe, dengan matanya yang mengejap-ngerjap sampe terbuka lebar, mandang ke arah aku. β€œBebe, ini bunda, nak” Aku pegang-pegang truuus, beneran udah g peduli lagi mau diapain sm bidan dan dokter πŸ˜› Trus ibuku masuk, ngasih tau kalo Maskuw udh landing! Fiuh, beneran Bebe nunggu ayahnya sampe Palembang πŸ™‚

Tapiii, ternyata plasentanya lengket! Harus panggil dokter spesialis, dokter Almira yang meriksa aku sehari sebelumnya! Hiks, apa lagiii? Aku udah beneran capek. 22.00, maskuw masuk ke ruang bersalin, aku langsung dicium di kening berkali-kali, β€œMas, ini bebenya” Trus bebe diambil buat diazanin ayahnya . Terharu biru dengernyaaa. IMD selesai, g berhasil, takut bebe kedinginan juga. Trus, nunggu dokter dateng sampe sekitar pukul 22.45, plasentanya diambil manual, hampir sama kayak periksa dalem. Ngiluuuu πŸ™ 15 menit selesai, 23.00 mulai dijait, Cuma 1 jaitan dan Alhamdulillah g sesakit yang aku bayangin, malah sambil diajak ngobrol sm bidan yang jait πŸ˜› 23.15 selesai, badanku dibersihin, tepat 23.30 balik ke kamar. Trus bukannya langsung tidur, aku malah sms temen-temen, aseliii g bisa tidur sampe pagi, pengen liat bebe lagi πŸ™‚ Daaaan, seneeeng banget pas pagi dateng dan bebe dibawa ke kamarku. Bertiga di kamar. Aku, Maskuw, dan Bebe. Precious moment πŸ™‚

Β 

Akhtar 1 hari πŸ™‚

Β 

Begitulaaah, sampe hari ini, kalo liat new born Bebe, Akhtar, masih suka ngerasa g percaya kalo Bebe yang dulu ada di perut, sekarang udah di depan mata. Bisa nangis, bisa dicium, bisa dipeluk. Sungguh, anugerah terindah yang pernah kami miliki πŸ™‚