Categories
The Story Two of Us

Kekuatan Optimis!

Satu hari setelah hari ini, tentu kami jadi bangun kesiangan lagi! *maluuu. Kali ini malah lebih parah, sholat subuh mepet waktu syuruq πŸ™ Tapi malah jadi santaaaaaaai banget. Si mas malah sempet-sempet becanda sama Kirana dan Akhtar sementara istrinya ini udah kayak setrikaan mondar-mandir πŸ˜› Tersiang dari rumah. 7.35! Padahal absen di kantor 7.30 πŸ˜› Untuk nyenengin diri sendiri, bilang…

“Tenang aja, jam 9 sampe kantor kita!”

dan jadi diolok-olok sama Masku

“Mimpi”

dijawab lagi..

“Ya siapa Tau, Allah lagi baiiiik sama kita kan yaa Kirana?”

*sambil senyum-senyum nenin Kirana πŸ˜›

Dan rasanya ketawa itu puas sekali pas jam 9 lewat dikit udah sampe di kantor, nganter anak-anak! Hahahaha.. Emang kebetulan tol jadi lancar banget karena tol dari Merak ditutup karena banjir (anatara seneng jadi lancar dan sedih karena banjir πŸ™ )

Makanya jadi orang itu optimis dong sayang *colek masku πŸ˜€

*masih senyum puas banget! πŸ˜›

Categories
Sharing Is Caring The Story

Komunikasi Pasangan

Disclaimer : Postingan ini akan sangat panjang πŸ™‚

Sesungguhnya sangat merasa beruntung masukin anak ke TPA, jadi bisa ketemu orangtua terutama ibu-ibu yang hebat. Beberapa di antaranya udah pernah ikut Pelatihan Komunikasi Pengasuhan Anak sama Bu Elly Risman. Jadi, sedikit banyak bisa sangat belajar dari cara mereka bertutur sama anak πŸ™‚ Pengen banget ikut, tapi pas tau biayanya sangat lumayan, apalagi buat sepasang, mundur pelan-pelan πŸ˜› Menurutku percuma kalo cuma salah satu aja yang ikut, karena mengasuh anak kan berdua πŸ™‚ Tapi terus mikir, ada g ya pelatihan komunikasi pasangan yang harganya terjangkau. Soalnya menurutku lagi, percuma kalo udah tau cara berkomunikasi yang bener ke anak, sama pasangan g bener komunikasinya. Anak-anak pasti akan mencontoh πŸ™‚ Keinginan itu cuma mengendap aja, sampai baca retweetnya @anakjugamanusia yang ngasih tau kalo Kelompok Peduli Anak-nya @mratuliu bikin Seminar Komunikasi Pasangan yang biayanya masih terjangkau buat kami. Pas liat tanggal, langsung senyum merekah, pas ada ibu di Serpong! Horee, anak-anak ada yang jagain. Alam berkonspirasi πŸ™‚ Nanya ke masku, masku mau! Double Yay! Anggaplah sebagai early gift Ulang Tahun Pernikahan ke-3 kami πŸ˜›

29 September lalu berangkat pagi dari rumah, karena seminarnya dimulai jam 9, registrasi dari 1/2 jam sebelumnya. Kami sampai jam 8.45. Ndilalah, pas masuk ruangan seminar, Masku langsung bilang “Komunikasi Pasangan? Kirain Komunikasi Pengasuhan Anak” Aiish, aku sediiih πŸ™ Tapi biarin lah, g akan kabur juga kan dia πŸ˜› Seminar dibuka langsung sama Mona Ratuliu, cantik πŸ™‚ Sempet baca salah satu puisi di buku “Ayah Ada Ayah Tiada” karangan Irwan Rinaldi. Buku yang isinya puisi bikinin anak kecil yang semuanya jleb banget, misalnya ini “Hanya Bi Imah yg tersenyum dan bercanda, tak pernah tanya PR segala”, “Kenapa kita harus makan malam segala kalau perut msh kenyang terasa”. Jleb! Setelah itu Pak Irwannya sempet bicara sedikit tentang peran ayah dalam pengasuhan. Dulu pernah ketemu juga sama bapak ini pas hamil Akhtar πŸ™‚

Kesimpulannya kurang lebih “Bergaullah lahir dan Batin sama Anak” Mesti waktu yang dimiliki sedikit sekali untuk anak, gunakan dengan sepenuh hati, sepenuh jiwa karena ayah adalah mentor terbaik untuk anak-anak. Waktu terbaik untuk ngobrol adalah 1/2 jam sebelum dan bangun tidur. Mulailah dengan menanyakan perasaan anak, lalu tanyakan apakah mau cerita. Sekarang ini banyak sekali anak-anak yang kehilangan figur ayah. Bayangkan ya, di rumah sama ibu, di sekolah, rata-rata guru TK dan SD, hampir 97%, adalah perempuan. Itu tidak baik, terutama untuk anak laki-laki, karena dia g punya sosok laki-laki yang harus diteladani. Ayah-ayah supir taksi dan tukang ojek aja punya komunitas ayah sendiri loh! Hebat πŸ™‚

Setelah itu, sesi Bu Elly Risman dimulai. Aku g bisa nih nulis semuanya kali ya. Seinget aku aja πŸ˜€ Ini juga sambil nulis, sambil liat coretan di hand out aku sama masku dan contekan di twitternya @ParenThink πŸ˜› Oh iya, sebelum masuk sesi ini, dibagi angket tentang apa yang g disukai dari pasangan dan harapan apa buat pasangan. Hahaha, lucu deeh, aku sama masku g mau saling ngeliatin πŸ˜› Nah, Perkawinan itu terdiri dari harapan, mimpi, dan realitas. Realitas yang beda sama harapan dan mimpi ini yang bikin kita jadi terkaget-kaget di awal menikah dan sering jadi masalah, parahnya kalo sampai terperangkap di hati sendiri, bagai baca buku yang tebal, yang semakin kita bolak-balik, semakin g ngerti isinya apa. Nah, biar g terperangkap di hati sendiri, makanya penting komunikasi yang bener πŸ™‚

Sampe situ, tiba-tiba para istri di situ dikasih masing-masing satu bunga mawar. Udah seneng kan yaa? Ternyata bukan buat kami, disuruh berhadapan sama suami, dan mengungkapkan terima kasih yang sangat mendalam ke suami yang bersedia mengorbankan Sabtunya buat mau diajak ke seminar ini! Seneng yaa liat ayah-ayah yang mau belajar buat jadi orangtua yang lebih baik gini πŸ™‚ Momen itu lumayan ya bikin muka ini blushing-blushing lucu πŸ˜› Dan ternyata bikin suami-suami lebih rileks. Masku pas ditanyain Bu Elly, bilangnya terharu dikasih bunga mawar πŸ˜€ Nih, ada fotonya, pinjem dari twitternya @mratuliu. Yang aku tandain itu kami looh! πŸ˜€ #narsis πŸ˜›

Setelah itu dipajang lah hasil angket tadi. Ternyata kebanyakan harapan suami ke istri adalah supaya lebih sabar, hemat, dan mandiri. Yang terakhir bikin ngaca deeh πŸ˜› Nah lalu kebanyakan harapan istri ke suami adalah supaya jadi imam buat keluarga πŸ™‚ Nah harapan yang g terkomunikasikan inilah yang bikin bersitegang, saling mendiamkan, saling merendahkan. Ah, padahal ada anak-anak yang perasaannya sangat haluuus sekali, sangat peka terhadap ekspresi orang tuanya. Sekecil apapun mereka, mereka ngerti kalo ada yang g enak di keluarganya. Tegakah kita bikin hati mereka merasa tidak aman? πŸ™ *jleb, langsung inget anak-anak, langsung basah mata ini πŸ™

Iklim rumah itu cerminan fondasi keluarga, kesehatan pribadi dan kesehatan anggota keluarga, psikis maupun fisik. Jadi kalo pasangannya sering sakit-sakitan, mungkin saja itu semua karena sesuatu yang tak tersampaikan. Karena otak manusia, terutama wanita, tidak didesain untuk stress yang berlama-lama. Nah, PR besar buat kami, dan mungkin banyak pasangan muda lain adalah bikin tujuan pengasuhan anak. Kekuatan mimpi dan harapan itu sangat penting dalam keluarga supaya tau langkah apa yang harus diambil buat mencapai tujuan itu. Harus lebih banyak taqwa, syukur, sabar, beramal saleh, ditambah keterampilan interpersonal supaya langgeng πŸ™‚

Oke, jadi apa sih akar masalahnya? Pertama, lupa kalo masing-masing dari kita ini unik yang perlu perlakuan khusus yang tidak sama. Lalu, lupa juga kalo laki-laki dan perempuan itu memang beda, terutama dari cara berfikir ya πŸ™‚ Nah karena itu jadi salah pengertian dan salah harapan πŸ˜› Hadeeuh, panjang ini kalo mau ditulis satu-satu apa aja bedanya πŸ˜› Kita ke contoh beberapa kasus aja yaa? πŸ˜€

Jadi misalnya sekarang lagi perayaan ulang tahun pernikahan. Kita, si istri ini, pasti ngarepnya para suami itu inget ya, syukur-syukur beli kado. Karena kita pengen hari itu jadi lebih spesial, inisiatif lah ganti lay out ruang tamu, capeeek kan ya geser kursi dan meja sendiri πŸ˜› Terus masak atau beli makanan kesukaan suami, biar terasa lebih spesial lagi, dihiaslah dengan selada segala macem. Belum cukup, sepre diganti baru. Harapan kita adalah suami menghargai usaha kita kan yaa? Jadi pasti kecewa dan jadinya marah kalo pas suami pulang ngeloyor aja masuk, lewat ruang tamu tanpa noleh, lalu ganti baju, dan langsung makan makanan kesukaannya sambil bilang “enak ya ma?”, dan tidur aja gitu g sadar sepre baru! Jadi deh ogah-ogahan jawab suami sampe 2 hari, suami yang bingung nanya “Mama kenapa sih diem-diem gini?” Yaak, dan nyerocoslah kita kalo 2 hari yang lalu itu perayaan nikahan loh, kita udah ngapain aja! ah, siapa juga yang nyuruh kan? πŸ˜› Hahaha, padahal otak laki-laki emang gitu ternyata. Akan jauuuh lebih gampang dan bikin semua seneng kalo kita ini, to the point, hari ini perayaan nikahan kita, mau makan malem dimana! Selesai πŸ˜› Take it easy, jangan suka hidup dalam alam pikiran sendiri πŸ™‚ Sudah dipraktekin kalo yang ini, dapet deh sepatu ini πŸ˜›

 

Ada satu yang bikin mata berkaca-kaca lagi, inget ayah πŸ™‚ Jadi kan anak laki-laki itu dibesarkan dengan banyak sekali kalimat “Jangan nangis, anak laki-laki g boleh nangis!” Jadi mereka sudah terbiasa dengan pola yang seperti itu. Jadi, pas liat istri nangis yang ada di pikirannya “Kenapa nangis-nangis siih?” Mereka jadi sering menghindar. Nah, padahal kita ini, anak perempuan, dibesarkan dengan sangat penuh kasih sama ayah ibu kita. Jatuh sedikit aja “Anak perempuan ayah sakit? Apa yang sakit nak” bahkan dipeluk. Bayangkan perasaan mereka yang biasa diperlakukan seperti itu mendapati suaminya yang menghindar? Laki-laki kalo sedih butuh waktu dan ruang. Sementara wanita cenderung ingin berbagi, didengarkan, disentuh, dan dipeluk. Keliahatan kan bedanya? Makanya harus ngerti banget perbedaan itu supaya jadi tau harus bagaimana saat salah satu sedang emosi. Jangan sampai ‘gila’ dua-duanya πŸ˜€ Dengarkan dan peluk istrimu ya, suami-suami! Beri waktu suamimu berfikir ya, istri-istri πŸ™‚ Ingat yaa, bagaimanapun kita memperlakukan pasangan, itulah yang akan menjadi pola anak dan cucu kita nanti ke pasangan, bahkan anaknya nanti πŸ™ Jadi, marilah yuk sama-sama memperbaiki diri supaya generasi ke depan ini jauuh lebih baik daripada kita πŸ™‚

Satu lagi, suami itu kesadaran tentang masalah menyempit. Jadi dia emang hanya bisa fokus mikirin satu masalah. Sementara istri, kesadaran tentang masalahnya melebar. Jadi bisa banget mikir banyak hal dalam satu waktu. Nah, makanya kita ini mikirnya detail, dan kadang jadi kesel kan kalo suaminya terkesan cuek πŸ˜› Yaaah, emang itu perannya istri, otak suami emang didesain begitu, simple, karena dia laki-laki πŸ™‚ Tapi, suami jangan lupa ngingetin istri yaaa, karena saking banyaknya yang dia pikirin, sering lupa sama diri sendiri. Di situ lah, peran suami, buat puk-puk istri supaya tetep ‘waras’, biar istri merasa kalo usahanya dihargai πŸ™‚ Pasangan juga butuh validasi atas eksistensi, kasih sayang, dan peran mereka berupa pengertian, pengakuan dan pujian yaa? πŸ™‚

 

Yah semacam itu lah, selalu inget kalo kita emang beda sama suami, dan manusia itu unik. Untuk jadi seorang manusia aja, harus ada sperma yang berjuang berkompetisi sama jutaan sperma lain menuju ke sel telur yang cuma satu itu. Kita ini memang sudah diciptakan unik. Yang paling susah menurut aku adalah laki-laki itu g suka ngomong, sementara kita, wanita ini, kebutuhannya ngomong! Karena terlalu ekstrim perbedaannya itu, jadi semuanya harus bergeser ke tengah, g bisa narik ke salah satu kutub. Jadi jangan mimpi bisa mengubah pasangan seperti yang kita pengen πŸ™‚ Karena dia memang diciptakan Allah seperti itu. Justru perbedaan itu harusnya jadi kekuatan yang saling melengkapi πŸ™‚ Terima saja, karena jodoh itu Rahasia Allah dan sudah diatur sama Allah πŸ™‚

Nah, jadi apa nih yang dibutuhkan supaya komunikasi lancar? Pertama, keinginan buat berubah yang kuat, berupaya melakukan mendengar yang baik dan benar, dan mencoba merubah perilaku. Kita selalu diajari untuk bicara, tetapi tidak diajar untuk mendengarkan. Jauhkan semua penghalang untuk mendengarkan. Kebiasaan itu muncul karena sesuatu yang diulang-ulang, jadi bisa banget bikin kebiasaan baru yang lebih baik dengan rajin mengulang-ulang hal baik itu. Istri harus jadi pihak yang lebih sabar ya, abaikan dulu naluri di dalam diri yang pengen semuanya dikerjain cepet πŸ˜› Cinta itu memberi ya, beri saja, jangan meminta πŸ™‚ Percaya saja kalo semua hal baik yang kita lakukan akan berbalik baik pula ke kita πŸ™‚ If Mom Ain’t Happy Ain’t Nobody Happy! :)

Mungkin sharing ini g mengena dan tidak lengkap. Tapi semoga bisa sedikit aja membuka wawasan kita supaya membenahi komunikasi sama pasangan, dan akhirnya jadi contoh yang baik juga buat anak cucu kita nanti. Memberi teladan itu lebih kuat mempengaruhi daripada berjuta kata kan?Β  Oh iya, jangan luka bersedekah buat diri kita sendiri dengan SENYUM! πŸ˜€ Senyum membuat otak mengeluarkan hormon seretonin yang anti agresif, bikin otak rileks πŸ˜€

Selesai seminar, alhamdulillah masku seneng dengan seminar ini! Seneng liat banyak coretan di lembaran handout dia. Salah satunya ini “Sebaik-baiknya laki-laki adalah laki-laki yang baik bagi keluarganya” Semoga kita bisa menerapkan ini ke keluarga kecil kita ya, mas? I Love U πŸ™‚

PS : PR selesai ya, Renny? πŸ™‚

Categories
The Story

Rose from Hubby

Hal-hal kecil begini yang jarang banget dilakuin sama Masku. Tapi karena jarang, sekalinya ada berasa sekali istimewanya πŸ™‚

Β 

Makasih ya mas untuk perhatian kecil yang berarti besar ini.

Makasih tetap bikin ky ngerasa istimewa πŸ™‚

Β 

Luph u always and always πŸ™‚

Categories
The Story

Sweet Escape

Kombinasi punya bayi lucu dan keputusan buat ngerjain semua hal di rumah cuma berdua pak suami bikin aku sm masku g punya kesempatan buat jalan berdua! Yaiyalaaah, akhtar mau ditinggal sama siapa! No no no, no regret at all! Tapi g bohong kalo I miss having ‘boyfriend” πŸ™‚ Haha, jangan ditanya deh tentang film, kami sama sekali tidak update! *tutup muka πŸ˜›

Β 

Naaah, pas Akhtar lagi di rumah kayak sekarang ini,Β  kami akhirnya nyuri waktu kerja 2 jam sahaja! Hihihii, yayaya, sebelum ibuku pulang ke Palembang jumat nanti, dan kesempatan langka ini hilang, akhirnyaaaa…

Β 

Β 

Setelah terakhir nonton Harry Potter, deathly hollows part 1 yang akhirnya keujanan curiga akhtar g ikhlas g dijenguk bundanya pas siang di TPA πŸ˜›, akhirnya ngerasain kursi bioskop lagiii! *maaf pak boooos πŸ˜› Perginya spontan aja pas jam istirahat tadi, milih bioskop yang lumayan deket dari kantor, film yang paling deket waktunya, dan pake acara miskomunikasi. Aku sholat dulu di kantor, eh pak suami malah makan dulu di kantor, jadi pas di sana, saat pak suami sholat, aku ngebut makan bakso di tempat ayam bakar yang terkenal di situ! SENDIRIAN! Krik krik krik, sungguh tidak romantis ya? hahahahaha..

Β 

Tapi gpp, yang penting suweneeeeeng! Gandeng-gandengan, senyum malu-maluuu dan deg-degaaaan! Hahahaha..

Β 

Thanks, hubby, for making this ‘sparkling’ alive πŸ™‚

Love you more.. πŸ™‚

Β 

*filmnya bagus, tapi g spesial πŸ™‚

Categories
The Story

Give Me Saturday, pls..

Senin lagi! Yaaaay! *ngebayangin tinggal 1 senin lagi yang harus dilewati sebelum cuti bersalin πŸ˜›

Β 

Jadiii, setelah kejadian jatuh dari motor Selasa lalu itu, aku ngeyel ke kantor soalnya yang berasa sakit cuma luka di kaki. Maskuw udah bujuk-bujuk mau bersihin lukaku pake rivanol plus betadine. Dan sudah bisa ditebak klo aku bakal nolak senolak-nolaknya! Haha, sampe diancem klo sampe maskuw pulang dari bengkel meriksain motor (yang alhamdulillah g lecet bikin si hitam itu jadi g cakep, g ada yang perlu diganti juga πŸ™‚ ), aku blom ngobatin luka itu, bakal diobatin paksa! Weeeew. Jadi waktu ada senior di ruangan bilang pake minyak tawon aja, g perih, aku langsung nyoba donk. Daaaan, ternyata aku tertipuuuu. Huhu..*emang siy g seperih pake betadine, tapi tetep periiih untuk orang dengan standar keperihan kayak aku gini πŸ˜›

Β 

Dan, sorenya? Kakiku sukses bengkak! Karena ternyata, sambungan antara betis sama paha yang emang sakitnya udah berasa pas mau naik motor ke RS itu langsung menjalar sampe ke ujung jari dan paha! Mantaaap. Pulang ke rumah, janjian sama tukang urut yang katanya spesialis ibu hamil rekomendasi temen yang udah sering urut. Bismillaaaah.. *saluuut banget buat maskuw yang tetep maksain bawa pulang motor, soalnya klo g dibawa pulang waktu itu juga, katanya nanti besoknya malah sakit.

Β 

Sesi urutnya enak, emang jadi g tegang-tegang lagi kakinya, dan bengkaknya pun langsung berkurang, tapi aku jadi tegang g jelas selama diurut itu karena takut si ibu ngenain lukaku. Hahaha, pokoknya aku tahan sakit diurut, tapi sekalinya kena luka, akuΒ  jerit-jerit πŸ˜› Malemnya tetep keukeuh mau tidur di kamar atas, naiknya penuh perjuangan, besok paginya pas turun bingung! πŸ˜› Haha, ngesot aja donk akuuuu, dan memutuskan untuk g ngantor karena berdiri aja rasanya sengkrang-sengkring (baru dapet kata-kata ini dari Maskuw :P)

Β 

Hehe, tapi alhamdulillah cukup sehari aja aku bolosnya, cukup 2 hari aja si Bejai dianggurin di rumah, soalnya kalo dimanja-manja trus malah ntar tambah sakit gerak. Alhamdulillah kemarin wiken udah bisa dibawa senam hamil (bidan kali ini bener-bener detail jelasin proses kelahiran, hahihuhehoooo), trus g mengganggu jadwal packing barang yang blom terlalu kepake lagi di kontrakan. Alhamdulillah udah bisa sholat berdiri, walo beberapa gerakan masih g jelas πŸ˜› Tinggal linu di sambungan kaki ini yang kayaknya masih harus dibenerin πŸ™‚

Β 

Then, ada yang ngeh tadi aku nyebut “Packing”? Hehe, udah 2 wiken terakhir ini, aku dan Maskuw g jauh-jauh dari kardus. Udah mau pindah? Blooom, iya siy insya Allah klo g ada apa-apa, rumah yang di Serpong dijanjiin selesai awal September. Tapi menimbang bebe masih terlalu kecil kalo dibawa dari Serpong, akhirnya memutuskan memperpanjang kontrakan sampe akhir tahun. Jadi tahun baru rumah baru. Amiiin. Minggu depan kan aku udah mulai cuti. Insya Allah HPL akhir Agustus, b’arti aku bakal ada di Palembang palingΒ  sampe akhir September. Nah, untuk orang yang suka-mikir-terlalu-ke-depan ini, aku kok ya g tega bayangin harus packing-packing pas ada bayi kecil di rumah itu. Kasiaaan kalo sampe harus kena debu lama-lama πŸ™ Jadiii, kepengennya, sebelum aku pulang, barang yang g terlalu dipake sekarang (misalnya : buku, kaset, vcd, suvenir, oleh-oleh, dll) dikardusin aja. Jadi nanti pas emang harus pindah, packingnya g terlalu lama karena tinggal barang penting saja. Tinggal baju-baju yang blom disortir. Insya Allah wiken ini beres πŸ˜€ Jadiii, kalo nanti ada yang bertamu ke rumah dan ngeliat rumah penuh sama kardus-kardus, maafkanlaah πŸ˜› Kemarin itu bener-bener wiken yang melelahkan, tapi puuuuas πŸ˜€

Β 

Hehe, packingnya kok kayaknya lama banget ya? Padahal barang juga g banyak-banyak banget! Ya maklum lah, naik turun tanggal untuk kehamilan 34-35 minggu itu agak susah, plus jadi cepet capek, jadi sesi istirahatnya juga banyak. Blom sesi lebay-lebayannya πŸ˜›

Β 

*Pas mau packing sepatu dan menemukan ada sepatu yang udah g layak pake tapi disimpen karena sayang banget

Aku : Maaaas, g tega ky buang sepatu iniii *sambil megangin si biru sm peach itu

Maskuw : Ya udah, g usah dibuang, disimpen aja.

Aku : Tapi menuh-menuhin tempat, g mungkin ky pake lagi jugaaaa..

Maskuw : Buang klo gituuu.

Aku : Hiks, maafkanlah aku ya sepatu-sepatu, bukan aku g sayang kalian lagi..

Maskuw : mulai..mulaiiii..

———-

*Pas liat ada lilin pas ulang tahun aku sama dia

Aku : Mas, ky buang ya?

Maskuw : Buang aja, g penting ini *mukanya yang jutek gitu

Aku : Bukaaan g pentiiing, cuma kan kita udah punya fotonya, klo semua disimpen, g cukup ini kardusnya

Maskuw : Terserah, klo dibuang b’arti diangap g penting *masih cemberut

———-

Dan lain-lain. Haha, tampaknya maskuw udah mulai ketularan lebay πŸ˜›

Β 

Baru Senin, tapi udah g sabar nunggu Sabtu lagiiii, mau senam hamil jatah terakhir, trus mau liat-liat Mother and Baby Fair di Kartini, trus sortir baju, ngatur barang-barang bebe yang mau ditinggal di laci-laci susun itu! Yaaay, bisa g siy kalo langsung Sabtu ajaa? πŸ˜›

Categories
The Story

Happy 9

Woooplaaaa..dua hari belakangan rasanya sangat menyenangkan! Dimulai dari jalanan yang rasanya lenggang sekali, hoho, yah, setidaknya bagi dua orang pengejar absen 7.30 pagi ini πŸ˜›

Β 

Kemarin pagi, pas baru sampe disapa Icha lewat gtalk, nanya ada g yang bisa ambil dvd Away We Go ini yang ternyata susah bangeeet dicarinya (padahal kata Icha, di Ambas banyaaak!). Dan ternyata bukan cuma dibeliin dvd, tapi aku juga mendapatkan iniiiiii….

doa bahagia, CD Clover “UNTIL WHENEVER”, sama kolase maniis yang langsung aku tempel di cubicle-ku πŸ˜€

*Makasiy banyak Ichakuuuuw, semoga semua kebaikanmu dibalas dengan hari yang selalu indaaah. Amiiiin πŸ˜€

Β 

———

Β 

Hari ini? Harus bahagiaaa dooonk! Tanggal 9 lagi, berarti nambah sebulan lagi umur nikah sama Maskuw.

Happy 9 monthsary, cintaa!

Allah udah sangat baik ke kita belakangan ini, dari mulai ngasih rejeki dari banyak jalan yang alhamdulillah cukup untuk rencana kita sampe ngasih jalan yang untuk hidup yang insya Allah lebih baik. Bismillah aja, semoga jalannya terus dimudahkan, semoga emang rejekinya kita dan bebe nanti. Amin..amin..amiiiin..

Ayo terus bejuang untuk mimpi-mimpi kitaaaa! πŸ˜€

daaaaan…

Album yang dari dulu-dulu ditahan beli (karena takut akibat lapar mata, yang penting malah keteteran), akhirnya aku beli juga! Haha, Aku selalu suka mengkilas balik kehidupan di belakang. Dan nantinya, aku pengen bebe punya catatan kehidupan yang lebih lengkap daripada punyaku. Apalagi punya suami yang jago moto! Pasti akan sangat menyenangkan ngisi album ini yang udah sampe tadi pagi ini (belinya di sini)

Semoga wiken besok lebih menyenangkan!! πŸ˜€

PS : Jumper-jumper lucu buat bebe pun udah dataaang sore ini, beli di sini, plus kaos buat ayahnya juga. Cant wait to see them using this ‘twin’ πŸ˜€

Β 

Just reminder : Senin kemarin nonton Toy Story 3 sm Maskuw πŸ˜€ Sukaa..suka.sukaaa πŸ˜€

Categories
The Story

Holiday ends

July’s coming! B’arti udah setengah jalan di 2010 ini πŸ˜€

Β 

Jadi, liburan kemarin gimana?

Kamis lalu, jam 4 udah siap berangkat ke Bandara dengan ransel plus tas oleh-oleh (ibuku β€˜ngidam’ Bebek Cabe Ijo Jakarta! Halah :P). Mamak Bapak juga sekalian ikut. Pake acara hujan segala pula. Jam 5 lewat udah beres check-in (dengan antri panjang tentunya :P). Trus abis solat subuh, Maskuw, Mamak, Bapak langsung ke Gambir lagi, ngejer Damri jam 8 ke Lampung dan absen kantor yang 7.30 itu. Hehe.. Pesawatnya g delay, jadi aku g terlalu lama nunggu sendirian! πŸ˜€ Tapiiiii, menyebalkan! Aku udah siap dengan surat dokterku, malah g ada yang nanyain sama sekali pas di Bandara ituuuu >___<

Jam Β½ 8 lewat dikit, aku udah di Palembang. Alhamdulillah langit cerah, agak mendung pas udah mau landing. Bebe juga sempat gerak-gerak panik (sok tau :P), tapi langsung anteng pas dielus sayang πŸ˜€ Cuma dijemput sama Ibu + Wak Asih, soalnya Ayah ada tugas keluar kota sampe sore. Beneran deeeh, aku di Palembang itu g ngapa-ngapin, selain makan, tidur-tiduran, baca buku dan merintah-merintah adekku. Hahaha.. Tapi harus sedikit menahan rindu sama Maskuw, karena roaming dari Singapura sana kejaaam! Cuma sms-an dari Jumat malem sampe Senin pagi πŸ™

Pas hari Minggu, akhirnya keluar rumah, yaitu ke RS Marissa, tempat insya Allah bebe lahir nanti, tapi dokternya lagi kosong, akhirnya periksa sama bidan. Hehe, gpp kok nanti lahiran sm bidan, asal CEWEK! Weeeek πŸ˜› Di sana, pas aku minta suntik TT2, malah dikasih tau kalo itu program lama, udah jarang dipake sekarang di kota! Haha, apa kabar aku yang disuntik TT di ibukota ini? πŸ˜› Tapi ya sudahlah, diperiksa aja, biar aku udah kerecord dua kali periksa di RS itu πŸ™‚

Ayahku wanti-wanti g usah USG, hehe, biasalaah, zaman Ayah Ibu dulu, USG itu cuma satu kali selama kehamilan Tapi apa daya, disuruh USG aja sm Bidan Renny, ada kali 15 menit! Dijelasin detail, bikin aku bener-bener bisa β€˜liat’ mana rahimku (bagus karena tebal! πŸ™‚ ), plasenta (Alhamdulillah g kelilit), sampe air ketuban (yang ternyata masih agak kurang! Ayo minuuum yang banyaaak!). Bebe posisinya masih cantik, jangan berubah lagi ya naaaak :D, tapi kali ini agak gaya, bobonya nopang sama salah satu tangan! Haha, ibuku bilang kalo itu gayaku banget πŸ˜› Dan untuk itu, aku Cuma bayar 20.000 sahaja! Mantaaap πŸ˜€ Tapiiiiii, bidannya bilang due datenya kira-kira akhir Juli! Owalah, beda 1 bulan sm Dokter Ony! Aku jadi bingung πŸ™

Setelah itu, ke rumah mbah sampe malem, ada pembentukan panitia bibi yang seumuranku untuk pernikahannya tanggal 11 Juli nanti! Hiks, g bisa dateng πŸ™ Di rumah mbah, mulai deh bersin-bersin. Haha, aku emang alergi sama debu yang nempel di karpet. Jadilah langsung pilek πŸ˜› Oh iya, sempet mampir juga buat beli kado tetangga sebelah rumah yang baru lahiran anak cowoknya. Aku sampe mimpi-mimpi beli baju bebe jugaaa. Hahahaha…

G terasa, Senin dateng! Kembali ke Jakarta, tapi kali ini g sendiri, sama Ayah yang kebetulan banget ada tugas di Hotel Sahid. Kali ini menyenangkan karena aku ditanyain dooonk sama petugas bandara dan disuruh cek di bagian kesehatan Bandara! Haha..Pesawatnya g delay! Jam 12an udah di Jakarta lagi, ke Hotel Sahid, dan dijemput Maskuw yang udah sampe Jakarta paginya. Kangeeeeen πŸ˜€

Ayahku ulang tahun ke 51 di hari itu! Happy Birthday luphly Dad πŸ™‚

Liburan selesai, kembali ke rutinitas. Masuk kantor, langsung ada workshop tentang balance scorecard 2 hari. Truuus, Alhamdulillah gaji ke-13 udah cair. Langsung ditransfer ke rekening buat lahiran Bebe *nyengir πŸ˜€

Daaaan, besoook, adalah hari yang aku tunggu-tunggu, yaituuu hari belanja bebe’s stuff! Listnya udah siap, spidol merah buat checklist udah siap, uang cash Alhamdulillah juga udah siap!

Tak sabar menunggu besok! πŸ˜€

Categories
The Story

June Almost Ends

Holaaaaa! Mari meng-update πŸ˜€

– 9 Juni, Happy 8th Monthsarry untuk aku dan Maskuw! Semoga akan saling terus menyayangi. Walo g ada perayaan atau kado kayak pacaran dulu, semoga perasaan ini akan semakin dalam. Kadang berasa banget blom sempurna jadi istri, blom bisa bikin maskuw buncit dengan masakanku, blom bisa nyelesaiin semua kerjaan rumah sendiri, tapi terus nuntut minta diperhatiin. Kadang juga masih labil, masalah sedikit ajaaa, didramatisir. Tapi insya Allah, semua ngasih pembelajaran, karena kami tetaplah dua orang dengan dua pikiran, sifat, dan pemahaman yang berbeda. Masih sama-sama harus belajar supaya tetap bisa berjalan satu arah. Hehe, I will try my best to make him proud having me as his wife and mother for our upcoming children πŸ™‚ *super sweet posting by him here and here πŸ™‚

– 12 Juni, berkunjung ke rumah pengantin baru, Aziz dan Arini. Pake acara nyasar duluu aja donk, padahal kontrakan mereka g jauh dari ourlittlekingdom πŸ˜› Senang deh klo ada yang baru memulai hidup baru ginii, apalagi kalo sama-sama temen seperjuangan di Jakarta πŸ˜€

Β 

– 14 Juni, Selamat Ulang Tahun BKF, kantorku! Dirayakan dengan 1000 buku tulis, bazaar super-duper-mini-sekali, lomba pameran foto (yeeeah, foto karya mamaskuw banyak dipajang! :D), dan penampilan band BKF (maskuuuw main bass doonk! :D) yang menyebabkan aku ditinggal sendirian pas wiken karena maskuw lembur nyiapin pameran foto dan latihan band ituh! Sebal πŸ˜› Sorenya, ditraktir tedjo makan dan nonton di TIM. Karate Kid (Jared Smith cakeeep, tapi kayaknya lebih pas klo judulnya Kungfu Kid))! Yay, walo pulangnya aku masuk angin plus pegel berat di kaki πŸ˜› *makasiiiy tedjoo, semoga umurmu berkaah πŸ˜€

– 15-18 Juni, ditinggal maskuw DL ke Bali (huh, DL paling aneeh, masa’ masku dibeliin tiket pulang yang jamnya beda sendiri sama yang berangkat bareng!!! Esmosi). Hiks hiks, padahal masih sakit gara-gara pergi malemnya ituu, ditambah tiba-tiba kram pas bangun pagi dan lupa g boleh refleks ngulet. Lengkaplaaah. Untung ada mas baim yang dengan setia menerima delegasi tugas anter jemput aku dan bebe *Haha..makasiy ganteeeng*. Daaan mamaskuuuw inget donk klo aku pengen punya daster bambu bali. Makasiiiy mamas. Cup cup muach muach πŸ˜€

Β 

-19 Juni – sekarang, mamak-bapak dateeeeng dari Lampung! Lagi liburan sekolah. Hihi, dimasakin teruuus sampe begah. Jadi berasa g enak, bukannya aku yang ngurusin mertua, malah mertua yang ngurusin menantunya πŸ˜› Minggu kemarin disempetin ngeliat rumah di Serpong, alhamdulillah udah naik sampe ke dinding, sekarang dalam tahap naik ke atap, cerita lebih lengkap bisa dibaca di postingan maskuw ini. *uuum, di kereta ekonomi (yang terpaksa dinaikin karena jadwal yang paling deket adalah itu), g ada tuh yang peduli sama ibu hamil yang berdiri! week, bukannya minta dikasihani, cuma tetap aja miris liat banyak yang masih lebih kuat duduk dengan santainya πŸ™

Β 

daan kemarin, dengan berbagai pertimbangan, akhirnya memutuskan ke Dr. Ony nya kemarin saja, g nunggu Rabu besok. Dapet antrian nomor 9, tensi normal. Kali ini agak nunggu lama karena dokternya harus membantu persalinan. Blaaah, aku sempet liat ada suster yang bawa kantung yang isinya baju yang kena darah, mau pingsaaaan, langsung keder πŸ™ Untung maskuw menguatkan, bismillah, semoga dilancarkaaan. Sambil nunggu dokter, suasana di ruang tunggu udah kayak nobar ajaah. Haha, Portugal VS Korea Utara πŸ˜› Setelah nunggu, akhirnya jam 9 kurang dipanggil juga namaku πŸ˜€

Β 

Di usia kehamilan 30 minggu ini, bebe udah 1718 gram sekarang, tingginya udah g bisa diukur lagi karena udah gede. Air ketuban cukup, g ada lilitan, dan alhamdulillah posisinya sudah sangat cantik. Kepalanya sujud banget dan udah mengarah ke bawah. Sampe dipuji ibu dokter “Wah, anak kamu pengertian banget yaa, bundanya mau pulang naik pesawat sendiri” πŸ˜€ Bebe juga dibelain dokter waktu aku keceplos bilang “yaaah, kok muka kamu g ngadep ke ataas, nak?” “eeeeh, anaknya jangan dimarahin, udah pinter banget itu dia nyari posisinya” Haha, dan aku langsung minta maap ke Bebe “iya,iya, jangan pindah lagi ya naaak, bunda gpp deh liat muka kamu nanti pas udah lahiiir” Amin..amin..semoga bebe denger dan g geser-geser posisi lagi πŸ™‚ Suntik TT2nya nanti di Palembang aja gpp, trus dikasih obat buat kontraksi, karena perutku suka tiba-tiba mengeras yang aku baru tau ternyata itu efek dari gigiku yang suka senut-senut! Baguuus πŸ™ Plus minta surat keterangan boleh terbang PP πŸ™‚

Uuum, how I love this week, besok terakhir kerja minggu ini! Kamis-Jumat-Senin depan cuti! Dan pulang ke Palembang πŸ™‚ Kenapa sendiri? Karena emang awalnya aku pulang karena males ditinggal sendiri pas maskuw ada acara bareng temen seruangannya. Insya Allah, maskuw tercinta akan mendapatkan cap pertama di paspornya weekend ini πŸ˜€ Trus kenapa aku g ikut maskuw aja? Haha, masalah klasik, sayang uangnya kalo sekarang, minggu kemarin iseng bikin list baby stuff, dan hampir pingsan ngeliat totalnya. Insya Allah akan lebih berguna kalo uangnya dialokasikan ke sana. Pluuus, ngajak ibu hamil yang bawa bayi seberat 1,7 kg ini buat jalan-jalan full selama 2 hari tampaknya akan bikin orang ribet sahaja! Hihi..sadar diri klo sekarang udah gampang capek πŸ˜›

Semoga weekend terakhir di bulan Juni ini menyenangkan! πŸ˜€

Categories
The Story

Sweet Surprise

di siang ini…

Jadiii, pas mau UPKP kemarin kan nyari kemeja putih, trus liat ada yang jual bunga goyang-goyang yang udah lama banget aku pengen punya. Trus bilang sama Masku..

“Maaas, ky pengen punya bunga kayak gituuu”

Tapi pas diliat harganya 50 ribu sekian gitu, trus aku jadi g mau, g ikhlas rasanya ngeluarin uang segitu cuma untuk memenuhi mauku yang g penting-penting banget gitu. Padahal Maskuw udah mau beliin πŸ˜›

Dan siang ini, tiba-tiba Maskuw dateng ke ruangan, bawa kresek..

“niy, buat ky..”

dan taraaaa….

Bunga Goyang-goyang ituuuuu πŸ˜€

ternyata maskuw ketemu yang jual dengan harga jauh di bawah yang diliat dulu itu. Aku terharuuu, masih inget aja aku pengen punya..

*Makasiiiy maskuuuuw, (yaaah, walo mamas juga sering nyebelin :P) ky lupyuuuu. The more the moreeee.. *cups πŸ˜€

Categories
The Story

Welcome 3rd Trimester!

Long weekend kemarin akhirnya beraniΒ  nonton di bioskop lagi! Yippppyyy! Hoho, sejak tau hamil sampe sekarang bisa diitung berapa kali nonton di bioskop, itu pun dengan rentang waktu yang jauh-jauh dan kalo bener-bener ada perayaan atau film yang pengen ditonton banget! Klo di awal kehamilan, g berani karena mual sukanya menyerang sehabis magrib sampai malam, sekarang g berani karena frekuensi bolak-balik ke WC udah sering sekali, katanya siy karena rahim udah membesar dan semakin menimpa kantung kemih (CMIIW).

Β 

Berani pergi juga karena mau nemenin keponakan si Mas kebetulan lagi di Jakarta nyari cincin nikahannya (yang akhirnya tetep g ketemu, karena calon istrinya nun jauh di sana). Akhirnya jalan-jalan, makan, dan nonton aja. Prince of Persia! Hoho, udah milih tempat duduk yang di ujung karena takut bakal bolak-balik. Tapi ternyataaaa ‘aman’ sampe film selesai! Horeeee, bundanya seneng (karena nonton filmnya g kepotong bonus Prince Dastan yang ganteeeeeng!!! :P), bebe pun tampaknya senang (jedag-jedug nendangin mulu!! :D). Filmnya bagus, tapi aku g suka ending yang terlalu bahagia seperti itu! Hehe..

Truuuus, karena udah ‘lulus’, si Mas kembali ketagihan nonton dooong! Dan Senin kemarin, nonton Shrek Forever After! Hoho, seperti biasa, lucu dan manisnya pas. Shrek emang animasi kesayanganku sepanjang masa. Nontonnya di TIM (tempat pertama nonton sama mas dulu *blushing*, tapi udah lama g nonton di sana karena kondisinya yang menurut kami kurang enak). Dan betapa kagetnya kami karena ternyata TIM emang udah bagus bioskopnyaaa (haha, padahal sempet g percaya sama Mas Baim yang nyaranin nonton di TIM). Sampe sana jam 17.30, beli tiket untuk jam 18.30 masih bisa dapet seat dengan best view! Mantaaap πŸ˜€ Tapi tapi tapi, kalo mau sholat tetep harus di masjid di IKJ itu, yang klo malem jadi serem karena harus lewat pohon-pohon gede itu! πŸ™ *Jadi? Nonton apa lagi kita mas? Hahahahha…

Β 

Next, hari ini udah Rabu lagi! Bebe’s turning into 27 weeks! Welcome the third trimester! Welcome bigger baby bump! 13 weeks to go!!! *bebe juga semangat sekali hari ini, kamu juga seneng ya nak tinggal 1 semester lagi sampe kita bisa ketemuuu? :D*

Β 

Semoga terus dan terus dilancarkaan. Amiiin πŸ™‚

fotonya g update, yang penting mau pamer perut yang semakin gede πŸ˜›

Β 

Β