Categories
(Trying to be a) Better Person daily Four of Us Just My Thought Kakak-Adek My own corner

Jadi Lebih Baik Lagi

Jumat pagi minggu lalu, seragam Akhtar yang warna hijau, entah kemana πŸ˜› Jadi gak pake seragam πŸ˜›

20130110_my3precious (3)

Mau mulai lagi ngerudungin Kirana setiap hari Jumat πŸ˜› Yah masak, bayi ini tahan pake bendana tapi kalo kerudung cepet banget dicopotnya πŸ˜› Ingeeet banget dulu pas masih pacaran sama si Mas, tapi udah deket mau nikah, sempet liat anak kecil yang dikerudungin pas antri nunggu bus Trans Jakarta πŸ˜›

Aku bilang aku gak mau nanti anakku gitu. Karena aku udah liat banyak banget yang berkerudung dari kecil, eh, malah santai banget lepas kerudung di saat-saat yang harusnya tetep harus dipake, misalnya : berenang (no offense ya? :D). Dan aku inget banget dulu aku sampe nangis, karena pas pertama ngekos di Jakarta, di kost cewek, pas aku keluar dari kamar mau ke kamar mandi, menemukan mas-mas yang ternyata tukang bersih-bersih lagi nyapu di lantai 2 itu! Aku merasa ‘ternoda’ sekali waktu itu. Auratku ini loh dilihat orang! πŸ™ Padahal aku baru pake kerudung waktu kuliah, sekitar 17 tahun. Lebih dulu daripada Ibuku πŸ˜› Jadi menurutku, biarkan aja, anakku pake kerudung sendiri nanti saat dia memang sudah berkeinginan sendiri dengan harapan dia udah tau apa yang harus dia lakukan. Udah tau juga kalo berkerudung, bener-bener udah gak boleh kelihatan leher, telinga, atau siku, misalnya. Yah, semacam itulah πŸ™‚

Masku sebaliknya, maunya dari bayi dikerudungin πŸ˜›

Belum nikah udah berdebat ‘berat’ aja, kak! πŸ˜›

Kenyataannya? Tetep sih gak selalu makein Kirana baju yang selalu tertutup dan panjang, dan sampe sekarang cuma punya 2 brego kecil (yang satu malah dikadoin sama Yuli. Makasih Tante :D). Kalo pergi, gak pake baju yang tanpa lengan. Tapiii, sudah mulai dikenalkan sama kerudung. Misalnya, dengan makein kerudung di hari Jumat, perkara bertahan berapa lama, ya udah sih, gak usah dipikirin dulu πŸ˜› Pas sholat juga, kalo anaknya lagi gak rewel, dipakein lagi πŸ˜€ And you know what, hati ini ternyata lebih ‘adem’ liatnya πŸ˜€ Mungkin ibu bapak yang aku liat dulu di busway juga ngerasain perasaaan itu yaa? πŸ˜€

20130110_KDA

Sambil dalam hati berdoa, semoga anak-anak ini nanti bener-bener jadi anak sholeh dan sholehah πŸ˜€ Amiiin πŸ˜€

Tapi, pengen anaknya sholehah, bundanya juga harus terus belajar memperbaiki diri. Kalo pengen anak cepet ‘sadar’ pake kerudung sesuai dengan ‘pakem’ yang bener, ya, tunjukkanlah. Children see, children do kan? Alhamdulillaaaah, setahun kemarin udah pake rok terus. Langkah pertama! πŸ˜€ Terakhir pake celana pas nganter ibu ke bandara pas awal tahun itu. Awalnya pas dibagiin kain seragam, udah deh nekat, bikin rok aja dua-duanya. Niatnya cuma pake rok kalo hari pake seragam. Minimal 3 kali lah ya seminggu. Eh, malah langsung keterusan πŸ˜€ Bajunya tapi belum panjang πŸ˜› Gak papa kan ya? Pelan-pelan sajo πŸ˜›

201301_rooook

Eaaaaa, ketauan roknya itu lagi-itu lagi πŸ˜›

Eh, tadi nulis ini sebenernya mau nulis apa yaa? Hahaha..gak jelaasΒ  banget ini πŸ˜›

Ya sudahlah, diakhiri dengan petuah saja buat anak-anak πŸ˜€

Jadi diri kalian yaaa, nak πŸ˜€ Bunda selalu mendoakan supaya Akhtar nanti jadi laki-laki yang memperlakukan wanita dengan baik dan hormatΒ  πŸ™‚

Kirana juga yaa. Jaga diri baik-baik ya sayang. Kamu dan kakak juga Bunda doakan supaya selalu dilindungi Allah. Karena sebaik-baiknya ayah bunda menjaga kalian, Allah lah sebaik-baiknya penjaga ;’)

How lucky You, dek. Kamu punya dua laki-laki ini yang akan menyayangi dan menjaga kamu, bahkan dari kecil :’)

20130110_my3precious (1)

“Dek, adek, gandeng kakak” / “Gamaaau” dengan nada manja πŸ˜›

20130110_my3precious (4)

“Dek, adek, sini, kakak pakein bunga. Biar cantik” πŸ™‚

20130110_my3precious (2)

Β Β  Kirana#1Fans

What are you two talking about? Hati ini mau meleleh ngeliatnya :’)

Categories
(Trying to be a) Better Person Just My Thought Kirana milestone My own corner

I’ll be by your side, you know I’ll take your hand

20140108_KeepHoldingOn

‘Cause you know we’ll make it through
We’ll make it through

Just stay strong
‘Cause you know I’m here for you
I’m here for you

Keep Holding On, salah satu list lagu favorit pas jaman masih pacaran. Hahahaha…-

Kirana sedang dalam fase seneng jalan digandeng. Kalo jalan, pasti bilang “Angaaan”. Mungkin itu artinya “Tangan”, mungkin juga artinya “Pegangan”. Karena sambil bilang gitu, sambil ngasih tangannya atau langsung ngambil tangan aku, ayahnya, atau kakaknya. 2 tangannya harus megang πŸ˜› Kakak Akhtar yang emang seneng gandeng Kirana, jadi seneng banget karena Kirana selalu mau bahkan minta digandeng sekarang πŸ˜€

Jadi ‘makan’ ruang jalan deh jadinya! Haha… Kalo ketemu kami, dan kami lagi gak sadar ada orang di belakang yang harus bersabar nungguin jalan kami yang pelan karena ngikutin anak-anak, ditegur aja yaaaa? πŸ˜€

Karena, ini adalah salah satu hal yang bikin hatiku hangat setiap hari sekarang. Dan harus aku nikmati setiap detiknya! Cherish every moment kaan? πŸ˜€

Categories
(Trying to be a) Better Person Just My Thought My own corner

Pahlawan

Hari Senin, 9 Desember 2013, dikejutkan dengan berita tabrakan comline di Bintaro πŸ™ Alhamdulillah hari itu ke kantor naik mobil karena malemnya comline tidak dioperasikan. Merinding baca ini. Merinding tau bahwa masih banyak loh orang baik di tengah dunia, yang kalo baca atau denger di berita, lebih banyak ‘gila’nya. Merinding membayangkan mereka bertiga memasrahkan diri di depan maut yang ada di depan mata untuk kebaikan yang lebih besar. Merinding sampe tau-tau mata udah basah. Merinding pas lihat foto ini..

8aba9a613a2eed07190d01ab02ea37b7

Betapa Allah itu Maha pembolak-balik.

Masinis, wakil masinis, dan teknisi. Dihantarkan dengan orang yang hormat sebanyak ini. Pasti ada yang pangkatnya lebih tinggi. Mimpi pun mungkin gak pernah. Tapi kalo Allah berkehendak. Kun fayakun! Jadilah! Mereka meninggal dengan begitu banyak orang yang mendoakan mereka ;’)

Mereka yang bekerja dengan hati :’) Jadi malu paginya ngedumel karena tiba-tiba harus ke sebuah tempat diklat buat ngecek sudah berjalan lancar belum. Padahal si mas berbaik hati nganterin, dan aku cuma harus kepanasan 10 menitan nungguin kopaja yang gak lewat-lewat pas mau balik lagi ke kantor. Malu πŸ™

Kalo Allah mau membalik keadaan jadi buruk? Membuka aib kita sebagai manusia?

Tuh contohnya lagi rame juga beritanya, gubernur yang mungkin gak pernah mimpi juga harus ikut antri mandi dan berbagi ruangan dengan belasan narapidana lain.

Ya Allah, tolong jagalah kami, keturunan kami,supaya selalu melakukan hal yang lurus yang dapat meninggikan derajat kami di mataMu.

Amiiiin πŸ™‚

dan..

Hidup ini jangan skeptis, apalagi pesimis. Orang baik itu masih banyaaaaaak sekali πŸ˜€

SMS aku cuma buat nanya apa aku dan keluarga baik-baik aja itu salah satunya. Terima kasih Tia, it means a lot for me ;’)

Categories
daily Four of Us Just My Thought My own corner The Story Two of Us

Drama Baju Senada

Alkisah di suatu pagi di sebuah hari libur Tahun Baru Hijriah, ada seorang wanita yang begitu bangun, langsung sibuk. Masak nasi, ayam Be-C*la (ayam cola harusnya, tapi karena di warung deket rumah cuma ada Be-C*la ini, jadi itu yang dipake :P), bakwan jagung, numis sayur, dan bikin nutrig*l. Di sela-sela itu, masih juga muterin cucian sambil pikirannya kemana-mana. “Cooler box apa cooler bag ya yang dibawa? Kalo cooler bag gak kece. Tapi kalo cooler box warnanya kan orange. Tapi berat gak ya? Kan hari libur, di Kebun Raya Bogor, mobil gak boleh masuk. Ya udah lah, kan mau foto, yang box aja”, “Bawa apa aja ya?”, “Jadi pake baju ini apa itu?”, sampai ke “Eh, apa pinjem tetangga aja ya rantangnya biar di foto kece! Tapi si Mas pasti gak mau ke sana kalo cuma buat ambil rantang. Oh iyaaa, ada Nia, pasti mau ke sana sekalian latihan nyetir. Sms tetangga dulu deh“, dan bla bla bla. Familiar? πŸ˜›

Oh, ceritanya ada yang mau piknik sekalian foto-foto keluarga buat sebuah project karena mumpung ada yang motoin πŸ™‚

Niatnya berangkat pagi. Tapi yada yada yada, akhirnya jam 10 kurang baru siap. Cucian udah dijemur, rumah udah disapu, rantang bekal, dan segala bekal sudah masuk satu tas, cooler bag lengkap dengan isinya juga. Udah dandan, dan nyamain tone baju sama anak-anak, BIRU DONGKER/ HITAM – MERAH karena ceritanya mau semi formal πŸ™‚ Pas keluar, Taraaaaaaaaaa, ada yang pake KAOS dan warnanya KUNING pula.

Pas diminta ganti, malah bilang “Gak mau, kalo mau pergi hayuk, kalo gak ya udah”

Walo sudah dibujuk dengan oke deh dibawain aja kemejanya, nanti ganti pas foto aja malah dijawab..

“Emangnya kalo beda, kita bukan keluarga?”

LIRIH sih, tapi DALEM!

*jambak-jambak rambut entah siapa

Pak suami dan Bu Istri sama-sama keukeuh gak mau ganti baju.

Dan begitulah, alhasil ada yang nangis sesegukan lalu cuma piknik di dalam rumah dengan baju rumahan, tentu saja gak bareng pak suami yang menyebalkan itu :P.

20131105_PiknikGagal

Jadinya dimakan di rumah deh πŸ˜›

Ya ya ya, wanita itu emang aku kok. Yang sebenernya bukan cuma sibuk dari pagi itu aja, tapi udah dari kemarin-kemarinnya mikir dress codenya, mau masak apanya, sampe ngeprint tentang liburan di Kebun Raya Bogor dari sini. Udah pengen ngajak anak-anak lari-larian di rumput Bogor sana dari lama, tapi emang nunggu Kirana bisa jalan. Lalu masku mencetuskan sebuah ide, yang aku pengeni juga. Project yang akan lebih kece jadinya kalo punya foto oke. Nah, pas banget ada Nia kan? Terus sekalian ke Bogor, sekalian aja piknik kan? Ish, pokoknya udah membayangkan kalo kami akan seneng-seneng hari itu πŸ™

Lagian kenapa sih pake drama banget cuma masalah baju gak senada doang sih? Hihi, entah laaah. Selama ini aku gak pernah mengakui kalo wanita itu lebih sensitif kalo lagi PMS, tapi hari itu adalah hari pertama aku datang bulan. Mungkin karena emang aku yang lebih sensitif. Karena di hari itu kok berasa nelongso banget, udah capek-capek loh iniii istrimu maaas, tinggal ganti baju doaang sih kamu ituuu. Mungkin juga emang cuma jengkel banget karena berhari-hari sebelumnya ada percakapan ini. BERKALI-KALI..

“Mas, jadi gak foto ke Kebun Raya Bogor?”

“Jadi lah”

“Terus kita pake baju apa?”

“KY ATUR” *penting dicapslock

Terus pas hari H g mau diatur! Arrrgggghhhhh…lirik judes sejudes-judesnya

Awas kalo ada yang berani ngetawain *muka galak

Pas nulis ini, dan pas dibahas lagi sama Masku, emang bisa jadi ketawa sih menyadari betapa g pentingnya ‘ribut’ cuma gara-gara baju. Tapi pas kejadian perkara, rasanya sediiiiiiiiiiiiiiih banget banget banget loh *pukpuk Nia yang harus menyaksikan drama keluarga kami ini :P Kalo dirunut pun sepertinya sudah banyak pertanda alam yang bikin aku ngebatin “Kok kayaknya g enak ya? Kayaknya g akan jadi pergi deh ini”. Dari mulai kebangun malem sampe 3 kali karena merasa kepanasan dan digigitin nyamuk akibat listik yang kok gak biasa-biasanya mati, Akhtar yang dikit-dikit nangis hari itu, aku yang tiba-tiba bersin-bersin karena kayaknya kurang tidur, sampe listrik yang mati lagi pas cucianku masih diproses di mesin cuci. Yayaya, aku adalah orang yang percaya sama istilah “Semesta Mendukung” πŸ™‚ Pas sore, di Serpong hujan deras, sebenernya sudah bersyukur gak jadi pergi ke Bogor. Dulu aja pergi ke sana pas negok Salman, gak hujan aja udah kena macet lamaaa, apalagi kalo hujan kan? Dan besoknya temenku yang ternyata ke Bogor cerita kalo di sana macetnya parah πŸ™‚ Untung kan ya gak jadi pergi hari itu? πŸ™‚ Dapet bonus bisa tidur siang yang cukup lama πŸ˜›

Kalo dari sisi Masku, kok aku bisa-bisanya melupakan sebuah fakta penting kalo beliau kurang tidur, emosinya jadi gak stabil! Hahahaha *dicium dulu biar gak dimarahin πŸ˜› Ya abiis, walo kami gak selalu pake baju senada, kalo aku lagi pengen senada, biasanya masku mau kok ganti baju. Bahkan pernah ada kejadian manis seperti ini kan? Di lain waktu, malah masku juga suka yang inisiatif nyama-nyamain warna sama baju kami atau anak-anak. Lah kok hari itu, ganti baju atas permintaan istrinya seperti mengusik harga diri beliau sebagai kepala keluarga saja πŸ˜›

Β  Jadi apa nih pelajarannya?

Kesepakatan harus SMART (Specific, Measurable, Achievable, Realistic, (have a) Time Bond) itu bukan cuma ke anak, sama suami juga harus! πŸ˜› Tapi, Sama anak aja masih dalam tahap belajar ini πŸ˜› Misalnya “Ky atur”, harus dibikin jelas yang diatur apa aja, terus konsekuensi kalo kesepakatan dilanggar juga mesti jelas πŸ™‚

Buat suami-suami, iya siih , istri kan harus nurut sama imamnya. Tapi buat istri, bukan cuma makanan yang penting di hati ini, pake baju senada untuk sebuah kegiatan yang sudah disiapkan dengan sepenuh hati itu ternyata juga penting! πŸ˜›

Barang siapa menggembirakan hati istri, maka seakan-akan menangis takut kepada Allah. Barang siapa menangis takut kepada Allah, maka Allah mengharamkan tubuhnya dari neraka. Sesungguhnya ketika suami istri saling memperhatikan, maka Alloh memperhatikan mereka berdua dengan penuh rahmat. Manakala suami merengkuh telapak tangan istri (diremas-remas), maka berguguranlah dosa-dosa suami & istri itu dari sela-sela jarinya. [HR. Maisarah bin Ali dari Ar-Rafi’ dari Abu Sa’id Al-Khudzri].

Emang ya kalo Allah gak mengkehendaki sesuatu terjadi ya gak akan terjadi semaksimal apa pun usaha kita sebagai manusia. Tapi aku yakin, Allah pasti menyiapkan sebuah skenario foto keluarga atau piknik yang jauuuh lebih seru daripada ini πŸ™‚ Waktunya pasti akan tiba, mungkin aku dikasih kesempatan buat nyiapin perlengkapan piknik dulu, semacam keranjang rotan mungkin? πŸ˜›

Yang terpenting? Jangan sampe kurang tidur kalo mau pergi-pergi biar gak cranky! Hahaha..

Sekian πŸ™‚

P.S : Nulis kisah ini di sini, udah izin sama Pak Suami πŸ™‚

Categories
daily Four of Us Hope & Dream Just My Thought Kakak-Adek My own corner

Our Kind of Evening…

Jam 5 teng, ikut antri absen, terus jalan cepat ke TPA. Kadang bareng masku, tapi lebih sering sendiri-sendiri, terus ketemuan di TPA πŸ˜› Paling lambat 10 menit kemudian, ada 2 anak yang sumringah menyambut. Mewah banget kan itu buat ibu yang harus bekerja? πŸ™‚ Terus ambil tas, ke loker kakak, ambil baju kotor (baju kotor Kirana pun didrop bu guru di tas di loker Kakak :P), terus ke kelas bayi buat baca buku Kirana dan ambil bekal sore Kirana yang alhamdulillah masih bisa ikut dihangatkan kalo bu guru bayi sedang gak terlalu sibuk. Makasih ya bu guru :’) Setelah itu ke kelas kakak, mendengarkan ‘laporan’ bu guru sambil deg-degan. Anakku ngapain dan diapain hari ini πŸ˜› Biasanya masku udah tiba, terus gendong Kirana. Salim ke guru-guru. Dadah-dadah. Pake sepatu. Kadang nungguin Kakak main perosotan dulu. Lalu jalan balik lagi ke kantor, tapi dengan jauh lebih pelan dan lamaaa πŸ˜› Kenapa begitu? Let’s see yaaa πŸ˜€

Seperti di suatu sore menjelang magrib ini, bayi yang baru bisa jalan, berhenti lama banget karena liat kucing “Ciiiing” sambil ketawa jerit sampe matanya sipit πŸ˜›

20131031_Kuciiiiiiiiiing

Kucingnya tentu saja lari πŸ˜› Dan gadis kecil ini cukup puas ngeliatin sambil duduk aja dong di ubin -__- Seringnya kakak bersabar nunggu adek juga, tapi pernah juga loh dia ngeloyor pergi karena adeknya kelamaan πŸ˜› Obsesi kakak akhir-akhir ini setalah Kirana bisa jalan adalah gandeng Kirana πŸ˜› Sama temennya aja, suka ‘maksa’ gandeng di depan ayah bundanya *lirik tetangga :P, apalagi ini sama adeknya sendiri (yang udah bisa nolak dan bilang “G mau” kan?). Yang pas ketangkep kamera, pas Kirana mau πŸ˜› Kalo g mau, jadinya nangis πŸ˜›

Terus begitu kanopi penutup jalan dari TPA ke kantor udah habis, biasanya Kirana digendong ayahnya. Kakak digandeng aku. Naik tangga yang lumayan tinggi sendiri πŸ™‚ Kalo lagi jahil, aku bilang “Kakak, kakak g mau gendong dua-dua sama adek?”. Pas kakak mau, masku akan mendelik karena mesti naik tangga sambil gendong 2 anak πŸ˜› Yah, sekalian pemanasan fitness lah yaa *ngikik diam-diam πŸ˜› Tapi kadang malah dijawab “Gak, kakak jalan sendili. Kakak kan sudah besal, sudah 3 tahun. Sudah di kelas Bu Suci” Oke deh kakak besar πŸ˜›

20131031_DiJalanPulang

Liat macet itu, pasti ada yang komentar “Di deket kantor Bunda, macet ya? Kalo di situ?” sambil nunjuk bagian jalan yang lain. PASTI! :)) Kapan ya bayi-bayi ini berhenti mengulang untuk hal yang sama berkali-kali? Hahahaha…

Belum lagi main kaget-kagetan antara kakak dan adek ini di setiap tiang atau tempat yang bisa buat sembunyi. Mereka berdua bisa ketawa ngakak cuma karena main cilukba ini. Padahal yaa, tempatnya PERSIS SAMA setiap hari πŸ˜› Dan itu, harus looh, aku sama masku pura-pura ikut-ikutan kaget! πŸ˜›

Ah, Rutinitas. Mungkin hal yang sangat membosankan untuk banyak orang. Sejujurnya, aku pun kadang berpikiran yang sama. Tapi melihat hal-hal seperti ini…

20131031_GandengAdek

Hati ini rasanya lumeeer ;’)

Seperti yang entah berapa kali aku tulis di sini..

Semua jadi terasa layak untuk dijalani dan diperjuangkan πŸ™‚

It’s ok that I still have to do all this routines. This is what I have to do for the choice that I’ve made in my past πŸ™‚ Seriously, no regret at all πŸ™‚ I know that I will miss every single thing that I have to do for my little family, every word that I have to hear for the same situation in the exact place from my kid’s mouth. It’s ok, coz these kids are not forever be babies, isn’t it?

Jadi resolusi pertama di tahun baru Hijriah ini adalah :

“Cherish every moment”

*diulang berjuta milyar kali ke diri sendiri supaya terus bisa dilakukan, jadi benang myelinnya makin tebal, terus jadi kebiasaan baik deh. Amiiin πŸ˜€

Categories
daily Four of Us Hope & Dream Jalan-Jalan Just My Thought Keluarga My own corner Watch & Read

Updating life – Oktober 2013

Udah dari awal bulan, Masku memanfaatkan fasilitas fitness di area kantor. Biasanya setelah jam kerja. Beberapa kali latihan, yang paling enak waktunya ternyata setelah sholat magrib, masku mulai latihan. Seringnya jam 8 kami baru jalan pulang. Anak-anak udah kenyang, kami udah sholat, udah main puas pula sama mereka. Kalo Kirana udah rewel mau tidur, kakak diputerin film kartun. Gpp lah, g lama ini πŸ˜› Mungkin banyak yang bertanya-tanya kok kami pulangnya malem, g kasian apa sama anak-anak πŸ˜› Yaaah, kalo pulangnya teng go, jalanan Jakarta ini makin g bisa diprediksi. Kadang lancar, jam 7 udah di rumah. Tapi sering juga di jam segitu, kami masih kejebak macet parah πŸ™ Aku sih enak, kalo ngantuk, bisa ikutan tidur sama anak-anak πŸ˜› Lah masku? Udah capek nyetir, g dapet waktu buat main sama anak-anak pula. Rugi berkali-kali πŸ™ Jadi saat ini, itulah yang kami jalani πŸ˜›

*2 Okt ’13, Selamat hari Batik! πŸ˜€

*5 Okt ’13, Minggu pertama, ikut bedah film di Cilangkap πŸ˜€ Makan siang gratis juga karena mampir ke rumah Pak Agus di deket situ abis ikut seminar.. Pulangnya dibawain pisang tanduk pula πŸ˜› Akhtar seneng banget liat kura-kura Kak Reno.

*9 Okt ’13, Bulan Oktober adalah bulan cinta-cintaan buat aku! Hahaha..Soalnya ada ulang tahun pernikahan. Tahun ini tahun ke-4! Jadi deh ada postingan ini dan ini jugaa πŸ˜›Β  Nia dateng juga dari Malang! Asiik πŸ˜€

*10 Okt ’13, Akhtar field trip lagi, kali ini ke Sea World!

*12-15 Okt ’13, libur akhir pekan yang panjang! Idul Adha! Alhamdulillah πŸ˜€ Selain dapet agenda buat kado dari Masku, aku juga dapet nodong kotak pensil dari Nia πŸ˜›

201310_Oleh2 (4)

*18 Okt ’13, dapet pelajaran berharga banget ini! πŸ˜› Nia ulang tahun yang ke 23 tahun juga hari itu, kalo emang takdirnya ulang tahun di Malang, mau ke Jakarta pun, tetep harus balik ke Malang karena tiba-tiba ujian dimajuin πŸ˜› Semoga cepet dapet jodoh ya adek! Biar g peluk-peluk Ted, si boneka beruang terus ya deek? Hahaha *dilempar bantal lalu dimarahin Akhtar “Tante, g boleh lempal-lempal. Kasih yang baik” πŸ˜› Malemnya kami pulang bertiga saja πŸ˜›

*24 Okt ’13, Kirana, 15 bulan πŸ˜€ 1 hari sebelum dan sesudahnya, Kirana ikut aku di kantor karena di TPA lagi ada virus nakal πŸ™

*26 Okt ’13, ada yang traktir mancing, jadi kami jalan-jalan ke Depok, dan akhir pekan jadi menyenangkan dan menghemat belanja mingguan karena dapet ikan buat lauk πŸ˜›

*27 Okt ’13, Akhtar 38 bulan πŸ˜€ Family gathering Hari Oeang ke-67! Yaay, dapet kaos putih baru πŸ˜› *cetekΒ 

*31 Okt ’13, Akhirnya selesai baca Inferno! πŸ˜€ Nia selesai juga pendidikan di Malang, udah bisa pulang ke Palembang. Tapi mampir dulu ke sini bua main sama keponakannya dan ngambil koper yang menuh-menuhin kamar belakang πŸ˜› Walo udah g dijemput pagi karena kami kesiangan, dan jadi malah main dulu ke kost temennya, adek baik hati tapi kalo marah serem ini pas balik dari jalan-jalan bawain aku es teh susu dan roti kesukaan kakak ipar dan keponakannya πŸ˜›Β  Aku dioleh-olehin tas batik pula! 3 kaos, masing-masing buat kakak ipar dan 2 keponakan belum sempet difoto tadi pagi.

201310_Oleh2 (5)

Bulan ini juga pergi-pergi terus πŸ˜› Ke Pasar pagi Mangdu (8 Okt ’13) nemenin Yuli ambil tas buat goody bag acara bedah buku di kantor (yaay! Akhirnya dapet tas pengganti si HDY ini setelah di-abuse 3 tahun lebih ini :P), Ke Thamcit buat beli batik karena nginep dadakan (10 Okt ’13), ke Atrium bentaaaaaar banget buat beliin si Mas sepatu basket buat ikut lomba πŸ˜› (21 Okt ’13), ke Tanah Abang 2 kali buat nyari kaos putih sekantor buat seragam hari Oeang itu yang bikin aku tiba-tiba kepikiran menghias kaos anak-anak dnegan tanganku sendiri ini πŸ˜› (22 dan 24 Okt ’13), dan ke Asemka sama ibu-ibu TPA Selasa (29 Okt ’13) kemarin πŸ˜› Niat bener ya sampe izin ke pak bos *makasih paak πŸ˜€ Yang penting kan kerjaan beres kaan? πŸ˜€

Btw, aku punya impian mendatangi banyak tempat baru kalo sudah bisa mengumpulkan uang sendiri. Tapi, tetep g kesampean karena ayah dan ibu adalah orang tua pelindung. Mana boleh lah anak gadisnya ini jalan-jalan sama temen-temennya ke luar kota! Yah, temen seangkatannya pun cowok semua πŸ˜› Dulu juga jadi Sekretaris, mana ada dinas luar. Sekarang pun begitu di Sekretariat, tapi kalau pun ada tawaran dinas luar yang sangat jarang itu, aku juga yang g mau πŸ˜› Padahal masku bilang gpp, dia pasti bisa jagain anak-anak. Ntar-ntar deh lah πŸ˜› *biarin dibilangin g profesional πŸ˜› #HidupItuPilihan πŸ™‚ Liburan? Kalo ada uang juga pasti lebih miih mudik kaliii πŸ˜› Lucu yaa, dulu pas ada uangnya, g ada temen jalannya. Sekarang pas ada temen jalan, uangnya harus diprioritaskan buat yang lain dulu πŸ˜›

Beruntung dikelilingi orang-orang yang kalo sedang dinas luar kota atau luar negeri bawain oleh-oleh! πŸ˜€ Bahkan ada dua orang yang tanpa aku bilangin “Tempelan kulkas yaaa?” sambil ketawa dan di dalam hati ngarep beneran dibawain tapi kalo g dibawain juga gpp *sumpah!, udah inget duluan beliin aku! Tau-tau dateng ke ruangan cuma buat ngasih tempelan kulkas abis dia liburan atau dinas. Makasih Mas Oman dan Mas Irwan πŸ˜€

Ini yang ada di mejaku dan kebanyakan aku dapet di bulan Oktober karena belum aku bawa pulang ke rumah πŸ˜€

201310_Oleh2 (1)

201310_Oleh2 (2)

201310_Oleh2 (3)

Makasih ya semuaaa! Makasih mengingat kami di perjalanan kalian. Doakan nanti aku bisa juga bawain oleh-oleh buat kalian yaaa πŸ˜›

Lain waktu, di meja udah ada kresek yang isinya 2 buah batik, 1 dress buat Kirana dan 1 kemeja buat Akhtar. Bumil Tia yang mulai cuti hari ini kok ya inget aja sama 2 bocah ini pas mudik ke Salatiga terakhir. Terus brownies almond yang Akhtar sukaa banget sama bolen Kartika Sari yang jadi rebutan aku dan Masku yang tiba-tiba kami dapet pas ambil titipan di tetangga dari Mbak Fitri di Bandung sana. Lalu Yuli yang selalu inget beliin aku susu kedelai juga setiap dia beli, atau kemana pun dia pergi, suka bawa ‘oleh-oleh’ buat Akhtar dan Kirana :*

Ya Allah, terima-kasih sudah mengirimkan banyak orang baik di sekeliling kami. Semoga dengan segala keterbatasan kami, apapun yang kami lakukan, besar atau kecil, diniatkan atau tanpa sengaja, bisa bikin senyum juga untuk orang-orang di sekeliling kami. Amiiin :’)

Bye-bye October! Thanks for being so colourful for us :*

Categories
Hope & Dream Just My Thought My own corner The Story Two of Us

Bidadari Surga

*Silahkan balik badan yang g mau baca #RomantismeMarriedCouple πŸ˜›

Di suatu pagi, di perjalanan menuju kantor,

“Mas, mas pernah g dicium cewek cantik?” *ketebak banget ini lagi minta dipuji πŸ˜›

“G pernah” dengan muka lempeng

“Loh kok g pernaaaaaaaaaaaaaah?” merengut

“Iya, g pernah. Pernahnya dicium bidadari surga” sambil jawil

Hahahaha..istri jarang digombalin langsung merah mukanya πŸ˜›

Masalah bidadari surga untuk laki-laki sholeh ini udah jadi bahan perdebatan pun dari sekarang πŸ˜›

Misalnya pas abis denger ceramah di radio yang bahas tentang lelaki sholeh.

“Wah, enak dong ya kalo laki-laki sholeh nanti dikelilingin bidadari surga”

“Gaaaaaaaaaaaaaaak. Ky g mau dimadu sama bidadari surgaaaaa! Lebih baik sendiri di surga daripada dimadu!”

Eaaaaa..yang udah pede banget masuk surga padahal sholat aja masih suka nunda πŸ˜›

Yuk lah, berbenah diri supaya lebih baik.

Semoga beneran bisa jadi bidadari surga yang udah bisa menyejukkan dari dunia juga.

Amiiin πŸ˜€

#RandomPosting πŸ˜›

Categories
daily Four of Us Just My Thought My own corner Two of Us

Drama Pagi ini…

Setiap subuh, semua perlengkapan yang biasanya terdiri dari 1 tas untuk perlengkapan anak-anak di TPA, 1 tas aku, dan 1 tas buat makan pagi kami pasti aku taruh di dekat pintu keluar. Yang bertugas masukin ke mobil adalah masku. Masku juga yang ngurusin anak-anak dari mulai bangunin, mandiin, bajuin, dan ‘menjaga’ anak-anak sementara aku menyiapkan ini dan itu. Biasanya anak-anak diajak masuk ke mobil sambil masku manasin mobil. Baru dipakein sabuk kalo udah mau berangkat dan masku tinggal masuk mobil. Biasanya aku yang memastikan semua colokan listrik sudah dicabut, matiin semua lampu, dan kunci pintu. Terus aku masuk mobil, dan masku yang ngunci pagar setelah matiin mesin motor yang walo sering g dipake hampir selalu dipanasin.

Semalem masku pulang, berangkat dinas luar kotanya jadi hari ini. Bersyukur sekali, karena jadi cuma harus naik kereta bertiga satu kali di sore ini πŸ˜› Pesennya pagi ini kami berangkat lebih pagi, karena mau latihan basket dulu jam 7 di lapangan banteng. Oke πŸ™‚

Jadi tadi pagi, kami siap lebih pagi. Semua barang udah masuk. Aku tinggal masuk ke mobil. Tapi…

“Ky, kekunci!”

Langsung liat ke mobil. Liat central lock dalam posisi terkunci. Semua jendela tertutup. Gpp, Akhtar kan bisa narik central lock. Langsung liat ke carseat Akhtar, sudah dipakein sabuk. Langsung lemes πŸ™ Mana liat masku ke semua pintu ngecek kali-kali ada yang g kekunci yang g mungkin banget kan? Lebih lemes pas inget masku hampir selalu nge-lockΒ  kaca jendela juga supaya Akhtar g main-main jendela πŸ™ Sedikit lebih tenang, karena Kirana tampaknya udah fit kembali karena anaknya jadi duduk manis di carseat dan g nangis kayak hari-hari sebelumnya.

“Kok bisa mas?”

Menurut masku, kunci tadi dalam keadaan terbuka. Jendela juga tadinya dibuka. Ternyata sama Akhtar, pas belum waktunya duduk di carseat, jendela dinaikin. Masku merasa Akhtar g mungkin menekan tombol central lock, jadi dengan santai aja seperti biasa ngangkat Akhtar ke kursinya dan masangin sabuk, lalu nutup pintu. Oke, dalam situasi seperti itu, g boleh kan nyalah-nyalahin? Yang ada bukan masalah selesai, malah jadi ribut besar. Untung masih cukup waras untuk mikir itu.

Mencoba tenang, aku ngasih instruksi ke kakak buat buka kunci di pintu di sampingnya. Kakak ngelepas sabuk yang di tangannya, tapi tetep g bisa jalan karena dia g bisa ngelepas kunci di carseatnya. Sampe sih kunci mobilnya, tapi ternyata Akhtar g cukup kuat buat narik ke atas. Untung rumah depan yang sering kosong, pagarnya terbuka yang berarti ada kakek dan nenek. Kakek ini kan di masa mudanya adalah supir antar kota, dan suka tau trik-trik permobilan. Masku ke sana. Kakek dan Nenek keluar, dan iya, kakek tau harus gimana. Tapi ternyata alat yang bisa dipake buat trik itu g ada πŸ™

List jendela depan sudah dikletek, udah nyoba buka kunci pake pisau kecil, udah nyoba buka karet-karet dari pintu bagasi di belakang, udah nyemangatin Akhtar supaya lebih kuat buka kuncinya yang tetep aja g bisa. Menit-menit berlalu, dan di situ, anak-anakku. Dekat tapi g bisa aku raih. Then, I sit. Mencoba menjawab dalam hati ucapan kakak nenek yang bilang anak-anak di mobil nanti kehabisan oksigen “G akan kok ky, mesin udah hidup kok, AC udah nyala kok, g mungkin ada gas monoksida”, mencoba mencari celah, tapi udah mulai kalut karena Kirana udah mulai nangis dan kakak udah mulai kelihatan bingung kok kami g masuk-masuk mobil.

Sudahlah, anak-anak lebih penting. Materi bisa dicari. Akhirnya masku mecahin kaca samping kanan di paling belakang. Yang di sini menenangkan hati biar g kaget nanti tau butuh berapa besar dana untuk ganti kaca lagi πŸ˜›. Mecahinnya kayaknya pake emosi sampe tangannya kena kaca dan berdarah πŸ™ Kakek sampe bilang “Dian mecahinnya jangan emosional, satu tusukan aja cukup, kan bisa dikletek” sambil ngeletekin kaca.

Kaca sudah jatuh ke lantai. masku masukin badannya sampe kunci di samping kakak. Alhamdulillah πŸ™‚

Tapi apakah setelahnya ada adegan haru semacam ibu-ibu memeluk anaknya? Tentu saja tidak! Pintu dibuka, aku liat mata Akhtar,

“Kakak, bunda marah! Mencet sembarang tombol di mobil itu g aman!”

Kakak yang tadinya main-main aja sama adek, g ngerti kalo di luar ada yang stress mikiran mereka langsung diem, mata berkaca-kaca, terus bilang

“Aku minta maaf”

Iya, walau kami sebagai orangtua salah karena g ngecek lagi posisi kunci ini, Akhtar juga harus tau kalo ini adalah risiko yang sering aku bilang kalo sembarang pencet apa-apa di mobil. Momen yang pas banget untuk mengajarkan risiko itu, menurut aku πŸ™‚ Setelahnya ayah juga minta maaf karena g ngecek sekali lagi apa kunci udah dalam keadaan terbuka sama kami.

Pelajaran besar : Akan jauh lebih baik, kalo satu orang dewasa udah ada di mobil juga waktu anak-anak dikunci di carseatnya. Tapi kalopun kondisinya kayak kami, harus double, triple, berkali-kali cek sebelum dudukin anak di carseat.

20131018_braaang

Ini kok si mas g indah bgt deh. Coba bagian putih gitu yang di luar. *Penting banget! πŸ˜›

Sebenernya udah lemes, pengen g kerja aja. Tapi inget ada kaca yang harus diganti πŸ˜› Wes, berangkat setelah nyapu kaca yang berserakan dulu. Kaca yang pecah udah digantikan sama kalender yang dilakbanin. Makasih ya Kakek, Nenek, maaf kami bikin repot pagi-pagi πŸ˜› Udah masuk mobil, pagar terkunci, baca doa dulu, iseng banget bilang sama kakak “Kak, coba tolong kaca jendelanya diturunin” dan Akhtar menekan tombol nurunin kaca jendela, dan perlahan kaca bergeser turun!

Eaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa, ternyata kaca jendela lagi g dilock sama Masku!

Hahahahahahahaha…

The Power of The Panic Attack! πŸ˜›

Sepanjang jalan kami merasa bagai orang bodoh. Baru kali ini ngerasain kalo panik, hal yang sederhana pun jadi g terpikirkan πŸ˜›

Mulai deh ngelawak..

“Mas, tadi pas mecahin kaca gimana rasanya? Berasa kayak di film-film gitu ya?”

“Iyaaa, Anakku, bertahan, ayah akan dataaaang”

“Terus, ngeeeeeeet, kaca jendela turun”

Hahahaha..

“Mas merasa bodoh. Iya ya? Kenapa g kepikiran nyuruh Akhtar turunin kaca?”

“Ya, tadi ky pikin dilock dari depan”

“Untung tadi pas mas mecahin kaca, Akhtar g nurunin jendela sambil bilang “Ayah ngapain sih?”

Hahahaha..

Dan begitulah, drama pagi di rumah kami. Mecahin kaca mobil, padahal solusinya ada di ujung jari Akhtar saja πŸ˜›

Tapi sambil ketawa-ketawa, kami berdua sambil berfikir “Allah negur kita buat apa ya?” Bersyukur cuma harus ganti kaca mobil (dan belakangan ditambahin masku “berarti kaca film juga dong ya?” *pura-pura g denger :P), g ada yang kenapa-napa. Bersyukur g ada yang marah-marah. Bersyukur masih bisa pelukan sambil ngetawain kejadian tadi. Bersyukur Akhtar sendiri yang bilang “Bunda, g boleh sembalangan pencet ya? G aman ya? Kacanya pecah ya? Tangan ayah bedalah ya?” yang semoga berarti ada pelajaran yang didapat kakak. Bersyukur ternyata dari segala kegalauan, Allah seperti mau menunjukkan apa yang sekarang paling penting buat kami.

Akhtar dan Kirana πŸ™‚

Categories
Hope & Dream Just My Thought My own corner

Aku Ingin Begini, Aku Ingin Begitu

Ini postingan curhat, jadi di-skip aja kalo g mau baca yang menye-menye, Menuliskan ini di sini saja butuh mengumpulkan energi yang besar. Semoga setelah ditulis semua, g uring-uringan lagi. Amiin πŸ™‚

Beberapa kali ditulis di sini, kalo aku adalah anak, cucu, dan cicit pertama dari kedua belah pihak (ayah dan ibu). Iya sih, karena itu aku dapet perlakuan yang lebih ‘keras’ dibanding dua adikku dari Ibu, tapi limpahan kasih sayang buat aku jauh lebih besaaar. Baru punya adik pun, setelah hampir 4 tahun. Jadi kebayanglah ya, betapa si anak kecil itu, terbiasa sekali dengan semua orang yang menatap hanya kepadanya. Masuk sekolah TK, SD, sampai SMP, prestasi di sekolah bisa dibilang sangat oke (lalu terdiam pas sekarang baca-baca lagi tentang sistem pendidikan di sini). Keluar SMP dengan NEM terbaik yang jadi kado ulang tahun ayah di hari itu, kami langsung daftar ke sekolah unggulan di Palembang saat itu. Alhamdulillah bisa masuk. Tapi harus menghadapi kenyataan yang bernama di atas lapisan langit masih banyak lapisan langit lain πŸ˜› Adaptasi terberat πŸ™‚ Bukan jadi orang yang dapet spotlight lagi. Alhamdulillah bisa melewatinya dengan gagah perkasa. Si anak manja ini bahkan sampe minta diasramain saja supaya bisa membuktikan bahwa bisa menghadapi dunia yang lebih berat lagi *yeees, naif sekali pikiran si anak SMA itu yaa? *tutup muka πŸ˜›

Cita-cita sudah dituliskan di depan binder untuk catatan sekolah. STATISTIKA UNP*D, aku tulis besar-besar πŸ™‚ Sempet ikut UM UGeeM juga di Jogja atas nama menjaring ikan (pertama kali naik pesawat itu! :P), dan alhamdulillah bisa keterima di jurusan Agrobisnis. Akhirnya dilepas karena harus bayar di muka sementara hati ini kok lebih banyak ke tidaknya. Bismillah ikut UMPTN. Dan ikut-ikutan teman untuk ikut tes ST*N dan ST*S untuk cadangan. Di hari pengumuman UMPTN, namaku ada di Unp*d. Senang sesenang-senangnya. Sudah kebayang betapa serunya nanti menjalani hidup baru di Bandung *cetek πŸ˜› Bahkan pas teman nelpon ngasih tau kalo aku lulus D1 ST*N, aku cuek aja. ST*S pun, temenku yang liat pengumuman yang inisiatif ngasih tau kalo aku lulus juga. Keliatan kan aku maunya kemana? πŸ˜›

Tapi orangtua lebih berat ke ST*N, PNS kan ya? Cukup alot itu perseteruannya waktu itu sampe ada yang mogok makan πŸ˜› Akhirnya, atas nama g mau jadi anak durhaka, I wave my Unp*d a goodbye. Berat sekali *tarik nafas dalam (lagi).Walau dimulai dengan ‘drama’, aku kuliah dengan benar. Lulus juga dengan IP yang sama sekali g jelek. Pas wisuda di Jakarta, aku dan 7 temanku tiba-tiba saja dikasih liat surat penempatan di Jakarta. Bismillah, another chapter of my life had begun πŸ™‚ *sambil nangis gerung-gerung. (Btw, 29 September besok, 8 tahun pas sejak merantau :)) Cewek sendiri, di tengah Jakarta ini, langsung dapet tetangga kamar kosan yang jutek sekali, di kantor pun di-bully. Menghadapi kenyataan pula kalo lulusan d1 itu ternyata dianggap sama kayak SMA. Golongan 2a. Errrr. Ah, masa kelam πŸ˜›Β  Tapi selalu ada hikmah kan? Yang terbaik adalah ketemu Pak Suami πŸ™‚ Masa kelam itu pun bisa aku lewati dengan gagah perkasa *nyengir

Note : Golongan PNS itu ada 17 tingkat, dari golongan I sampe IV. Di setiap golongan ada tingkatan a, b, c, d, kecuali golongan IV sampe e. Mau naik untuk tiap abjad itu 4 tahun. Zzzzz.

Aku menjalankan hidup dengan riang kok. Walo kecewa kenapa kok anak jurusan perpajakan ditempatin di pusat yang ngurusin ekonomi makro. Pas udah mulai bisa nunjukkin diri di bawah bayang-bayang bullying itu, kok ya malah disuruh gantiin jadi sekretaris eselon 1 *bangga πŸ˜› sampe 2 tahun, lalu akhirnya malah terdampar di bagian kepegawaian sampe sekarang. Pagi kerja, malemnya kuliah lagi. Alhamdulillah di sini g seketat instansi lain dalam satu Kementerian ini masalah sekolah dulu. Dulu, aku belum tau apa itu passion, milih kuliah yang nerusin nama sekolah di D1 dulu. Akuntansi. Kuliahnya D3 dulu, supaya bisa penyesuaian ke golongan 2c, baru lanjut s1 supaya nanti bisa penyesuaian lagi ke 3a (maafkan kalo ini membingungkan :P). Lebih aneh lagi kan? Anak akuntansi kok ngurusin kepegawaian? πŸ˜›

Pas perkuliahan udah selesai, masku dateng ke Palembang sama mamak bapak. Skip the process, kami nikah, lalu ngebut nyelesaiin skripsweet πŸ™‚ Alhamdulillah bisa ngerasain ujian penyesuaian kenaikan pangkat pas kami sudah naik ke 2b. Karena lulus, bisa lompat langsung ke 2c. Hemat 3 tahun karena di tahun yang sama g boleh naik pangkat 2 kali πŸ™‚ Tahun ini, sekitar bulan April- Juni, harusnya aku bisa berjuang lagi untuk penyesuaian ijazah S1 aku ke golongan 3a. Kalo lulus, bisa memangkas 6 tahun supaya bisa naik ke 3a. Tapi dengan alasan golongan 3 yang semakin menggembung, ujian penyesuain ini terakhir di tahun 2011. Alasan yang cepat sekali terbantahkan sebenarnya dengan penerimaan pegawai dari sarjana di hampir tiap tahunnya. Aneh kan?

Penting banget ya ke golongan 3? BANGET kalo kamu punya cita-cita melanjutkan sekolah S2 (syukur sekali kalo bisa di Luar Negeri). Dari kecil udah ngerasa punya otak lumayan oke, wajar lah ya kalo cita-citanya termasuk yang satu itu. Apalagi punya ayah yang kerja di bawah Kemendiknas (nanti sekolah yang tinggi!), yang dulu jadi mahasiswa teladan yang diundang ke istana negara pas peringatan 17 Agustus waktu kuliahnya. Lulus kuliah dari 2009, tiap hari ngerjain kerjaan supporting yang cukup bikin hati ini perih karena berlabel pengembangan pegawai. Otak udah g pernah dipake mikir yang lebih pinter. Dan parahnya sepertinya udah ke arah demotivasi. Tapi di sisi lain, mimpi itu masih ada. Aku pikir aku udah ikhlas sejak nulis ini dulu (tulisan yang kalo aku baca lagi bikin senyum miris, gimana coba begitu polosnya aku bisa berfikiran pegawai golongan 2 bisa diikutkan di seleksi beasiswa internal cuma karena TOEFLnya masuk di kategori :P), tapi ternyata kecewa ini masih sangat dalam. Apa yang salah sih dengan penerimaan D1 ST*N? Kenapa kok begini amat? *mewek

Kalo begini, aku pejemin mata, alhamdulillah sekali Allah membuat aku kaya di sisi lain. Sudah menyempurnakan setengah dien, punya suami dan 2 anak yang menyejukkan hati. Sudah punya istana kecil (walo masih harus dicicil sampe 6,5 tahun ke depan). Punya keluarga besar yang sayang. Sungguh, nikmat Allah mana yang bisa aku dustakan kan? Dan harus selalu aku ingat, menjadi muslimah yang sholehah, menjadi istri dan ibu yang baik seharusnya adalah tujuan utama aku. Seharusnya yang aku terus kembangkan adalah pengetahuan agama yang masih cetek ini supaya bisa mencapai tujuan utama tadi itu. Hahaha, keliatan kan, si ibu muda ini, umur 26 mau ke 27 tahun, sedang labil sekali πŸ˜› Aku ingin begini, Aku ingin begitu. Ingin ini, Ingin itu. Banyak sekali. Sayang udah ngerti kalo kantong ajaib itu cuma ada di komik dan kartun πŸ˜›

Semoga segera ada cahaya. Semoga segera ada titik terang. Mungkin, bila memang tiba waktunya, aku sudah g punya otak yang cepat menangkap untuk belajar lagi atau semangat yang sebesar dulu lagi. Tapi aku akan berusaha semampu aku. Belajar dari pengalaman Paskibra, lebih baik gagal tapi mencoba kan? Daripada menyesal berkepanjangan karena terlalu takut mencoba.

Ya Allah, peluklah mimpiku. Dan kalau ternyata, mimpiku itu memang bukan yang terbaik untuk aku dan keluarga kecilku ini, tunjukkanlah, bantu aku memilih, lalu bantu aku lagi untuk mengikhlaskannya. Amiiin.

Selesai.

Semoga emosinya sudah dikeluarkan secara positif dengan tulisan ini. Jadi g uring-uringan terus ke orang terdekat di sekitar *minta maaf sama Akhtar *lalu kembali mewek (berjanji ini yang terakhir untuk kelabilan ini)

Categories
Hope & Dream Just My Thought My own corner Sharing Is Caring

Muslimah Bahagia

15 Juli 2013, ada talkshow muslimah di gedung seberang yang dibuka untuk kementerian ini juga. Terima kasih mbak Intan, yang mengundang kami lewat group chat di gtalk πŸ˜€ Judulnya “Membangun Sinergi Keluarga Kokoh dan Karir Cemerlang”, pembicaranya Bunda Neno Warisman πŸ™‚ Moderatornya Azimah Rahayu. Lucky Me! Sejujurnya g terlalu tau Neno Warisman sebagai pemain film. Yang aku inget cuma dulu dibeliin ayah ibu kaset ini, liriknya di buku yang baguuuuus banget ilustrasinya. Yang masih aku inget, lagu “Allah Turunkan Hujan” sama “A Ba Ta Tsa” πŸ˜€ Beberapa tahun lalu pas inget lagi, didownloadin sama Renny! Makasiiiih πŸ˜› Terus bernostalgia, nyari-nyari lirik dan ketemu di web ini πŸ™‚ Lagu “A Ba Ta Tsa” itu sekarang juga jadi lagu kesukaan kakak walo judulnya berubah jadi “Saya bu” Hahaha, karena ada bagian lagu yang ada kalimat itu πŸ˜› Kalo Azimah Rahayu, aku suka banget sama buku “Pagi ini Aku Cantik Sekali“nya. Kado ulang tahun ke berapa gitu dari Kak Iman πŸ™‚ Sempet jadi semacam buku pegangan aku. Haha.. Lucky Me, aku berkesempatan ketemu 2 orang yang hasil karyanya bikin aku kagum πŸ™‚ Alhamdulillah πŸ™‚

Oke, kembali ke talkshow πŸ™‚ Bismillah, semoga masih inget, karena g ada contekan hand out πŸ˜›

20130715_TalkshowMuslimah

dengan 2 anak gadisnya. Adorable ;’)

“Bu, kerja dimana?” / “Cuma pegawai rendahan” atau “Cuma tukang ketik” atau “Cuma ibu rumah tangga”. Sering denger percakapan seperti itu? Sering ya? πŸ™ Lihat betapa seringnya wanita merendahkan dirinya sendiri. Padahal Allah sudah begitu meninggikan wanita. Di Alquran aja sampai ada satu surat tersendiri tentang wanita. Q.S. Annisa. Muslimah itu istimewa πŸ™‚ Hal pertama yang harus kita muliakan sendiri adalah tubuh kita. Bunda Neno ini waktu pertama berjilbab pun langsung memakaikan jilbab dua anak perempuannya walo ditentang keluarga, karena mereka masih kecil. Tapi beliau tetap berpendirian teguh dan bersabar karena yakin kalau apa yang dilakukan adalah untuk mengistimewakan anak perempuannya. Jleb! πŸ˜›

Hai Nabi, katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteri-isteri orang mukmin: “Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka”. Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal, karena itu mereka tidak di ganggu. Dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.(Q.S. Al Ahzab : 59)

Lalu, g perlu dibahas lagi pula kan karena bukan hal baru tentang kemampuan multitasking wanita. Multi tasking karena banyak peran yang harus dijalani. Jadi ibu, istri, anak, menantu, pegawai, bagian dari lingkungan, dan lain-lain πŸ™‚ Pengen bisa semuanya oke, kita butuh mengatur strategi. Jangan mengikuti arus! πŸ˜€

Dimulai dari bekerja dulu ya. Bekerja itu bisa diibaratkan pohon. Penghasilan kita adalah buah. Walau semua bagian penting, bagian terpenting adalah akar yang kuat. Akar ini adalah niat bekerja. Kita bekerja buat apa? *Makasih Yuli bantu aku nyari hadits ini πŸ™‚

Ω…ΩŽΩ†Ω’ Ψ³ΩŽΨΉΩŽΩ‰ ΨΉΩŽΩ„ΩŽΩ‰ ΩˆΩŽΨ§Ω„ΩΨ―ΩŽΩŠΩ’Ω‡Ω فَفِي Ψ³ΩŽΨ¨ΩΩŠΩ„Ω Ψ§Ω„Ω„ΩŽΩ‘Ω‡ΩΨŒ ΩˆΩŽΩ…ΩŽΩ†Ω’ Ψ³ΩŽΨΉΩŽΩ‰ ΨΉΩŽΩ„ΩŽΩ‰ ΨΉΩΩŠΩŽΨ§Ω„ΩΩ‡ΩΨŒ فَفِي Ψ³ΩŽΨ¨ΩΩŠΩ„Ω Ψ§Ω„Ω„ΩŽΩ‘Ω‡ΩΨŒ ΩˆΩŽΩ…ΩŽΩ†Ω’ Ψ³ΩŽΨΉΩŽΩ‰ ΨΉΩŽΩ„ΩŽΩ‰ Ω†ΩŽΩΩ’Ψ³ΩΩ‡Ω Ω„ΩΩŠΩΨΉΩΩΩŽΩ‘Ω‡ΩŽΨ§ فَفِي Ψ³ΩŽΨ¨ΩΩŠΩ„Ω Ψ§Ω„Ω„ΩŽΩ‘Ω‡ΩΨŒ ΩˆΩŽΩ…ΩŽΩ†Ω’ Ψ³ΩŽΨΉΩŽΩ‰ ΨΉΩŽΩ„ΩŽΩ‰ Ψ§Ω„ΨͺΩŽΩ‘ΩƒΩŽΨ§Ψ«ΩΨ±ΩΨŒ ΩΩŽΩ‡ΩΩˆΩŽ فِي Ψ³ΩŽΨ¨ΩΩŠΩ„Ω Ψ§Ω„Ψ΄ΩŽΩ‘ΩŠΩ’Ψ·ΩŽΨ§Ω†Ω
β€œBarangsiapa yang berusaha/bekerja untuk menafkahi kedua orang tuanya, maka terhitung fii sabiilillah. Barangsiapa yang berusaha/bekerja untuk menafkahi keluarga yang menjadi tanggungannya, maka terhitung fii sabiilillah. Dan barangsiapa yang berusaha/bekerja untuk kehormatan dirinya sendirinya (agar tidak meminta-minta), maka terhitung fii sabiilillah. Akan tetapi siapa saja yang berusaha/bekerja untuk bermegah-megahan, maka terhitung fii sabiilisy-syaithaan (di jalan syaithan)” [Diriwayatkan oleh Al-Baihaqiy dalam Al-Kubraa 9/23 dan dalam Syu’abul-iimaan no. 3875, Al-Bazzaar dalam Kasyful-Astaar no. 1867, Ath-Thabaraaniy dalam Al-Ausath no. 4214, dan yang lainnya; dishahihkan Al-Albaaniy dalam Ash-Shahiihah no. 2232]

Di situ ada kata ‘Barang Siapa’, g ada pembeda laki-laki atau perempuan. Poin lainnya lihat kata ‘berusaha/bekerja untuk kehormatan diri sendiri’, bahasa kerennya mengapresiasi diri :). Poin berikutnya ‘mencari nafkah untuk keluarga”, bisa keluarga kecil baru kita, orangtua kita, bahkan menghidupi sekeliling kita. Poin terakhir ‘Fii Sabiilillah’. Jadi jika kita bekerja, tentu saja di jalan yang halal, dengan niat untuk harga diri, kehormatan, keluarga, bahkan lingkungan sekeliling kita, Allah menyamakan dengan mujahid. Mujahid yang kalo meninggal, meninggal dalam syahid. Apa balasan syahid? Di antaranya, surganya di bawah singgasana Allah, saat menunggu hari akhir nanti, para mujahid diperbolehkan mencium aroma surga yang akan ditempatinya, dan yang terakhir yang bikin merinding, setiap pagi dan sore nanti bisa berhadapan dan melihat langsung wajah Allah swt *mrebes mili

Sudahlah, g usah kita pertentangkan tentang status ibu-ibu. Working mom lah, stay at home mom lah, dll. Semuanya tetap bisa membuat rumahnya sebagai rumah surga selama punya strategi yang strategis πŸ™‚ Jika mau belajar kisah nabi Muhammad SAW, dan khusuk membaca semua riwayat istri nabi, bisa kita lihat, semua istri nabi pun adalah wanita yang aktif, yang tidak hanya diam di rumah. Ini PR besar buat aku, nama-nama istri nabi aja g hapal. Gimana pengen anaknya jadi anak yang sholeh/ sholehah kalo ilmu agama masih aja cetek gini. JLEB! T__T

Semua orang punya mimpinya sendiri, tapi ujung-ujungnya adalah ingin meraih surga Allah kan? Mimpi yang benar, dengan cara yang benar, hasilnya pun insya Allah benar.

Nah, untuk bisa mencapai mimpi itu, strateginya harus dibikin. Sekali lagi, jangan mengikuti arus aja. Untuk bisa bikin strategi yang selalu bikin kita mikir “everything gonna be alright”, kita harus punya 4 kecerdasan. Pertama, kecerdasan intelektual. Kedua, kecerdasan emosional, kecerdasan yang sangat berhubungan dengan cara kita mengelola emosi dan perasaan. Bagian otak yang banyak berperan di sini adalah Amigdala. Jangan manjakan perasaan. Kelola amarah, hati, dan emosi kita. No drama! Hahaha πŸ˜› Kalo mau marah, coba tutup mata, menjauh dulu. Dan selalu upayakan untuk THINK POSITIVE (Apa yang kau sangka, itulah dirimu :)) πŸ˜€ Kalau masalah seperti g bisa diubah, coba cara memandang yang diubah πŸ™‚ Ketiga, kecerdasan spiritual, yakin semua yang terjadi adalah dengan izin Allah. Everything happen is a part of us. Takdir Allah. Jangan berburuk sangka pada Allah. Yang terakhir, adversity quotient, mental berjuang. Kecerdasan terakhir ini, sudah jelas kisahnya, Ibunda kita Siti Hajar. Bagaimana beliau tidak menyerah di saat ditinggal berdua di gurun pasir yang panas dan tandus. Ada satu artikel yang bagus dan jleb banget menurut aku, silahkan dibaca di sini πŸ™‚

So, what to do? Pertama, bina hubungan dengan Allah. Kedua, bina hubungan dengan anak (Misalnya, pakai mulut kita untuk menyapa hati mereka, jangan cuma marah-marah, jangan mengungkit apalagi minta balas jasa pada anak, jangan merendahkan anak, jangan membanding-bandingkan, dan sebagainya *ngomong sama diri sendiri sebelum nyodorin kaca buat yang baca :P), dan Gaulkan Nilai Baik dalam Keluarga (bangun nilai dan kultur baik di keluarga kita). Siapa ya familiar dengan ini “Kakak, Adek, Bunda kerja dulu ya?” / “Bunda kenapa kerja?”/ “Buat nyari uang buat beli susu adek, mainan kakak, bla bla bla”. Sadar g kalau kita mengajarkan anak jadi anak yang materialistis hanya dengan ucapan yang berulang itu setiap hari πŸ™ Gpp loh terdengar lebay dengan bilang “Bunda mau berjuang mencari nafkah buat keluarga kita” sehingga nilai berjuang dan nilai mencari nafkah sudah melekat di hati dan pikiran anak kita. Tapi kan maluuu didenger orang #abaikan πŸ˜›

Β Terakhir, Siapa yang sholatnya masih buru-buru? *ngacung πŸ˜› Aku baru tau dan semoga ini berguna untuk dibagi di sini. Surat Al Fatihah selalu dibaca di setiap rakaat yang kita kerjakan. Di sholat fardu aja berarti dibaca 17 kali. Sudah banyak yang tau betapa Allah menunjukkan keadilannya di dalam surat tersebut. 3 Ayat pertama untuk Allah, dan 3 ayat terakhir untuk Umat-Nya. Dan tahukah bahwa Allah ternyata menjawab di setiap ayat yang kita bacakan?

Dalam Sebuah Hadits Qudsi Allah SWT ber-Firman :
“Aku membagi Shalat menjadi dua bagian, untuk Aku dan untuk Hamba-Ku”.
β–  Artinya, tiga ayat diatas Iyyaka Na’budu Wa iyyaka nasta’in adalah Hak Allah, dan tiga ayat kebawahnya adalah urusan Hamba-Nya.
β–  Ketika Kita mengucapkan “Alhamdulillahi Rabbil ‘alamin”. Allah menjawab :”Hamba-Ku telah memuji-Ku”.
β–  Ketika kita mengucapkan “Ar-Rahmanir-Rahim”, Allah menjawab : “Hamba-Ku telah mengaagungkan-Ku”.
β–  Ketika kita mengucapkan “Maliki yaumiddin”, Allah menjawab : “Hamba-Ku memuja-Ku”
β–  Ketika kita mengucapkan β€œIyyaka na’ budu wa iyyaka nasta’in” , Allah menjawab : β€œInilah perjanjian antara Aku dan hamba-Ku”.
β–  Ketika kita mengucapkan β€œIhdinash shiratal mustaqiim, Shiratalladzina an’amta alaihim ghairil maghdhubi alaihim waladdhooliin.” Allah menjawab : β€œInilah perjanjian antara Aku dan hamba-Ku. Akan Ku penuhi yang ia minta.” (H.R. Muslim dan At-Turmudzi)
β–  Berhentilah sejenak setelah membaca setiap satu ayat. Rasakanlah jawaban indah dari Allah karena Allah sedang menjawab ucapan kita.
β–  Selanjutnya kita ucapkan “Aamiin” dengan ucapan yang lembut, sebab Malaikatpun sedang mengucapkan hal yang sama dengan kita.
β–  Barang siapa yang ucapan β€œAamiin-nya” bersamaan dengan para Malaikat, maka Allah akan memberikan Ampunan kepada-Nya.”
(HR Bukhari, muslim, Abu Dawud)
sumber : ini

β€œInilah perjanjian antara Aku dan hamba-Ku. Akan Ku penuhi yang ia minta.”Β That’s it! Allah telah berjanji memenuhi semua yang kita minta. Jadi kenapa berkeluh kesah? πŸ™‚

Yuk, jadi muslimah yang bahagia! πŸ˜€

PR : Benerin sholat! Belajar kisah Nabi Muhammad supaya bisa lebih mencintai rasul bukan cuma di mulut saja. Belajar kisah istri dan sahabat, orang-orang yang beruntung berada dalam binaan Rasul πŸ™‚ Banyak ya PRnyaaa πŸ˜›

Semangat untuk jadi muslimah yang lebih baik! Amin πŸ™‚

*towel Yuli buat nge-review postingan ini πŸ˜€