Categories
Daily

Family Potrait

Ketemu foto ini di fb ayah πŸ™‚

Aqiqahan Akhtar πŸ™‚ #2010

Β 

Banyak to-do list buat menyambut dedek bayi. Insya Allah bisa beres sebelum cuti (yang ternyata tinggal 2 bulan lagi sajaaa! :D)

Semoga terus dilancarkan ya, dedek bayi πŸ™‚

Fighting with Bunda πŸ™‚

I love U πŸ™‚

P.S : Miss them, so much πŸ™‚

Categories
Jalan-Jalan

15 April 2012

Bangun tidur minggu kemarin…

Β 

dua kesayangankuuu πŸ˜€

Β 

Seperti biasa, minggu adalah saatnya belanja mingguan πŸ™‚ Favorit sih ke pasar modern BSD πŸ™‚ Akhtar seneng kalo diajak ke pasar, soalnya bisa liat banyak sayur segar, ayam, terutama ikan! πŸ˜› Minggu kemarin, sebelum pulang, iseng main ke Taman Kota I di BSD πŸ˜€ Udah pernah ke Taman Kota II yang lebih deket dari rumah pas Idul Adha taon lalu πŸ˜€ Yaaah, ternyata gitu-gitu aja sih, ada track pejalan kaki, ada jalur yang kerikil-kerikil buat refleksi itu, ada beberapa mainan anak-anak yang sayangnya kondisinya udah g layak πŸ™ Ada pasar kaget keciiiiil banget juga, banyak yang jualan makanan πŸ™‚ Lumayan lah buat jalan pagi πŸ™‚

Β 

Β 

Pulangnya masak jok-jok ikan emas πŸ™‚ Terus nyoba bikin apple-crumble mbak Slesta yang resepnya ini. Pas ngeprint resep dulu, koneksi internetnya lagi jelek, jadi gambarnya g muncul. Jadilah berfikir kalo masakanku gagal, padahal ternyata g juga πŸ˜› Yaaaah, liat dua orang kesayanganku ini mau makan aja udah seneng banget πŸ˜€

Β 

Β 

Life’s good πŸ™‚

Categories
Jalan-Jalan

Serpong – Metro, Lampung :D

Long weekend April kemarin (6 – 8 April), akhirnya kami nekat pulang ke Lampung πŸ˜€ Kenapa nekat? Selain karena ini pertama kalinya masku nyetir jauh dengan penumpang 1 ibu hamil dan 1 bocah 19 bulan, di anggaran bulanan, emang udah g ada yang bisa disisihin lagi (karena jadwal ganti oli! Issssh, untung si Mas bisa ganti oli sendiri! :P) πŸ˜› Alhamdulillah, 2 hari sebelum keberangkatan, masku dapet rejeki yang bisa nutupin hampir 1/2 dari estimasi biaya mudik Serpong – Metro yang udah aku bikin! Iya, dibela-belain google berapa km Serpong – Metro, kira-kira butuh bahan bakar berapa banyak, biaya tol, biaya kapal sampe ke jajan! Bukannya terorganisir banget sih, cuma kalo emang dananya pas-pasan, semua harus diperhitungkan dengan masak bukan? πŸ˜› Bismillah, hari Kamis pagi itu akhirnya diputuskan jadi berangkat πŸ˜€

Β 

Siangnya sempet ‘kabur’ belanja bekal buat di jalan atas nama penghematan. Soalnya udah tau banget kalo harga makanan/minuman di jalan itu seringnya melompat tinggi πŸ˜› Pulang kantor 1/2 6, ke rumah dulu, soalnya si nyonyah ini g mau ninggalin pakaian kotor di rumah! Hahaha, jadi wajib banget nyuci duluuu! πŸ˜› Tapi ternyata hujan dan jalanan macet πŸ™ Sekitar jam 9 baru sampe rumah, soalnya nyempetin beli makan malem sama ngisi angin nitrogen dulu. Langsung nyuci, untung minggu ini, rumah lagi rapi, tinggal sapu dan pel dikit πŸ˜€ Malem itu juga baru mulai packing, soalnya malem sebelumnya kan masku ada konsinyering dan dapet kamar sendiri, jadi kami g pulang πŸ˜› Akhtar ngapain selama siap-siap itu? Tentu saja dia main, setelah dimandiin sama ayahnya. Sempet muntah karena batuk di mobil, masih untung g terlalu bikin kotor carseat. Jadi cuma tersisa aroma ‘sedap’ aja, g kebayang kalo carseatnya sampe kotor banget! Kan mau perjalanan jauuuh.

Β 

Pakaian udah terjemur, rumah bersih, mari berangkat! πŸ˜€ Pukul 22.50. Jalanan udah g terlalu rame, tapi harus saingan sama truk-truk gede yang jam 22.00 udah boleh masuk jalan serpong raya. Tepat 2 jam sampe di Merak. Akhtar bobo di sepanjang jalan itu, bundanya ikutan bobo juga sedikiiiit! πŸ˜› Antri masuk buat bayar tiket masuk kapal dan masuk kapal sekitar 1 jam. Pas di kapal kan harusnya semua tidur, tapi Akhtar malah bangun! Haha, jadi main dulu sama ayahnya bentar, sementara aku bikinin P*pmie πŸ˜€ Haha, iya dong bawa termos sama coolerbox segala kamiii! Macam piknik πŸ˜›

Β 

Sampe meraaaak! πŸ˜€

Β 

Abis makan, masku tidur, gantian aku yang jagain Akhtar sampe terkantuk-kantuk πŸ˜› Bersyukur banget sekarang udah di mobil sendiri, jadi di atas dek, kaki juga bisa selonjoran bebas, g ngalamin juntrang-juntrung g jelas kayak dulu. Lama-lama Akhtar jadi rewel, ngantuk, tapi kepanasan. Baru diem pas dikasih buah dingin, terus aku lapin pake tisu basah di seluruh badannya. Abis itu bobonya kayak koala, sambil dipeluk aku. Pinternya dedek bayi, mau berbagi sama Kak Akhtar πŸ™‚ 5.15 turun dari kapal! Halo Sumateraaaa! πŸ˜€

Β 

langitnya biru kayak di spidol πŸ˜€

bocah yang baru bangun setelah semalemnya begadang πŸ˜›

Β 

Di jalan sempet mampir sholat subuh dan ke WC dulu. Jalannya santai aja. 8.40 udah bikin ceria rumah Mbah! πŸ˜€ Eh, tapi Akhtar sempet muntah lagi pas udah dekeeeeeeet banget sama rumah mbahnya. Karena batuk! πŸ™ Jadilah, begitu sampe, agenda pertama adalah nyuci! Errrr πŸ˜› Yah, emang pulang karena ada yang kangen emak *lirik Masku πŸ˜› Jadi g ada rencana kemana-mana. Jadi seharian itu cuma santai-santai aja, sampe malem. Malemnya kebetulan ada Saudara yang punya hajatan, jadi kami ke sana, ketemulah sama keluarga besar dari keluarga Mamak πŸ™‚ Makin malem, makin berasa g enak di betis! πŸ™

Β 

Hari Sabtunya juga cuma di rumah aja, dimasakin soto kesukaannya Masku. Si bocah kesenangan ngasih makan ayam! Dan sama mbahnya, dibolehin banget ngabisin beras cuma buat ngasih makan ayam! Zzzz πŸ˜› Sempet dipijat juga! Enaknyooo πŸ˜€ Sore ke rumah Mbok, buyutnya Akhtar buat jemput, mau nginep di rumah Mamak. Sempet ditraktir Bapak mertua jajan mie ayam juga! Hihi, akhirnya setelah 2,5 tahun nikah, ini pertama kalinya keluar malem buat jajan keluar dari desa! Hahaha *dijitak Masku πŸ˜› Balik dari jajan, ternyata di rumah, udah banyak saudara lagi πŸ™‚

Ayamnya seneng kalo ada Akhtar! Kenyaaaang πŸ˜›

Β 

Minggu pagi udah siap-siap pulang. 10.06 berangkat. 1/2 12 udah sampe Bandar Lampung, mampir ke rumah Mas Gandung, sepupunya masku πŸ™‚ Ada ponakan yang belom pernah dilihat sejak lahir, dan yeaaah, Akhtar marah dong kalo aku atau ayahnya deket-deket bayi kecil itu πŸ˜› Niatnya cuma bentar, tapi karena udah lama g ketemu, ternyata 1,5 jam sendiri di situ! πŸ˜› Abis sholat dzuhur, dan makan berangkat lagi.

Lihatlah muka g ikhlas Akhtar ayahnya gendong dedek bayi lain πŸ˜›

Β 

Β 

15.45 udah sampe Bakauheni. Nunggu kapal dateng. 16.35 kapal jalan! Yeeeee, akhirnya bisa naik kapal pas masih terang! Akhtar seneng banget ‘Kapaaaaaaaaaa..” πŸ˜€

Β 

Β 

Β 

Terus nunggu di mobil aja, Akhtar dilepas dari carseatnya. Main-main di belakang sendiri πŸ˜› Dan yaaak, pake acara pup doong! Hahaha, puas banget ketawa ngeliat muka masku! Soalnya dia milih bersihin pake tisu basah daripada ke WC kapal πŸ˜› Hahaha, ayah kereeeen! πŸ˜€ Abis sholat magrib, 19.16 sampe Merak lagi πŸ˜€ Akhtar tidur. Bundanya juga ikut tidur pas udah di KM 50an, rasanya bentar! Tapi begitu kebangun, tau-tau udah sampe di puteran air mancur BSD πŸ˜› 21.06 sampe rumaaah! Horeeeeee, selesailah tugas saya sebagai navigator merangkap bendahara merangkap fotograper merangkap pencatat km & waktu, merangkap asisten sopir dan bocah kecil πŸ˜€

Β 

Jadi gimana rasanya? Seneeeeng tapi capek πŸ˜› Tapi kayaknya kalo perut udah semakin membuncit, aku tak sanggup! πŸ˜› Akhtar juga hampir selalu manis seperti biasa, kecuali kalo udah ngantuk! πŸ™‚ Priceless liat dia tunjuk sana-sini “Apiiii…Mbeeeeek” Masku juga seneng karena udah mengobati kangen emaknya plus berhasil menguji skill drivingnya πŸ™‚

Β 

Ada dedek bayi 24 minggu di situuuu πŸ˜€

Β 

Alhamdulillah πŸ™‚

Β 

—————

Β 

Nah, dari Serpong ke Metro ternyata jalannya emang lurus-lurus aja sih πŸ˜› Kalo dari itunganku Serpong – Merak kira-kira 100km, Bakauheni – Metro sekitar 145km. Kalo dari Serpong bayar 2 tol. Serpong – Cikupa (2ribu) sama Cikupa – Merak (31ribu). Kapalnya bayar 232,5ribu πŸ™‚ Itu diitung per kendaraan, bukan per orang di kendaraan πŸ™‚ Bahan bakar juga lumayan irit πŸ™‚ Seneeeeng πŸ˜€ Di tol ada beberapa ruas jalan yang rusak, sama pas baru masuk Bakauheni. Sisanyaaa? Muluuuus kakaa.. πŸ˜€

Β 

Kalo boleh ngasih tips perjalanan jauh saat hamil dan bawa toddler dan hemat kurang lebih gini πŸ˜€

– Belanja bekal dulu! Bawa termos air panas sama cooler box yang diisi buah dan minuman dingin itu ternyata emang jauh lebih murah daripada jajan di jalan πŸ˜€ Nah, penempatan kotal bekal ini juga mesti gampang dijangkau.

– Bawa mainan kesukaan bocah yaa? Sama lagu-lagu kesukaannya.

– Harus ngoceeeeeh teruuuus! Eh, apa ini tergantung bocahnya ya? πŸ˜›

– Keluarin anak dari carseat yaaa kalo udah 3-4 jam di jalan. Kita aja capek, apalagi bocah πŸ™‚

– Tissue basah harus deket sama jangkauan juga. Siapin 1 tas yang isinya dispo, baju ganti, minyak kayu putih, sama selimut πŸ™‚

– Siapin uang kecil dan air bersih buat ke WC! Kemarin sih selalu beruntung dapet WC yang bersih di POM bensin πŸ™‚

– Bikin diri nyaman yaa ibu hamil πŸ™‚ Pake baju nyaman dan g ketat, taruh box di bawah kaki biar kakinya g gantung, seatbelt jangan terlalu kencang yaaa πŸ˜€

Β 

Semoga bermanfaat πŸ˜€

Categories
Daily

Updating Life : Maret 2012

Ya ampuuun, belum update life bulan Maret πŸ˜›

1 Maret : akhirnya nyobain Bebek Goreng H. Slamet πŸ˜€

11 Maret : Berenang dan Main di Kolam renang dan Play Ground depan kompleks πŸ˜€

16 Maret : Baru tau kalo pasar modern BSD, kalo malem banyak yang jualan makanan di tenda-tenda πŸ˜› Nyobain makan di sana, tapi belum sempet posting πŸ˜›

17 Maret : Ketemu dedek bayiiiiiii yang udah 21 minggu πŸ˜€

18 Maret : Nemuin ayah ibu yang mau berangkat umroh di bandara πŸ™‚ Dan bikin macaroni panggang pertama πŸ™‚

19 Maret : Akhirnya nyobain mie aceh di RM. Meutia Benhil juga πŸ˜€

23-24-25 Maret : Long weekend. Rumah rapi, pakaian beres πŸ˜€ Jumat malem jalan-jalan ke SMS, photobox bertiga πŸ˜€ Sabtunya main ke rumah Fenny, dibikinin laksan! Yuhuu, makasiih fenny πŸ˜€

Minggunya ada keluarga Aziz yang dateng ke Serpong, ikut ngerayain ulang tahun pertama Khalila juga πŸ™‚ Oh iyaaa, sempet nyoba bikin Roast Chicken, nyontek resep di sini πŸ˜€ Lain kali, tampaknya garemnya mesti dikurangin! Hahaha πŸ˜› Enak kalo dimakan bareng saos sambel πŸ˜€

27 Maret : Selamat ulang bulan yang ke-19, Akhtar πŸ™‚ Bunda sama ayahnya kabur bentar sama beberapa temen nonton The Raid! πŸ˜›

29 Maret : Ayah Ibu pulang umroh. Too bad g bisa nemuin lagi di bandara πŸ™

30 Maret : Selamat ulang tahun yang ke 49, ibu πŸ™‚ Semoga selalu diberkahi Allah, terus bahagia dan sehat. Amiiiin πŸ™‚ We love u too much πŸ™‚

Menyenangkan πŸ™‚

Categories
Daily

25 Maret 2012..

Selamat Ulang Tahun yang pertama, Khalila πŸ˜€

Β 

Β 

Semoga semakin pintar dan ramah yaa? Semoga kita selalu menjadi tetangga yang rukun, saling membantu dan saling menyayangi, nanti bantuin Akhtar jagain dedek bayi yaaa? πŸ˜€

Β 

Selamat juga buat bundanya buat perjuangan ngasih ASInya πŸ˜€ Semangat terus ya kakaa πŸ˜€

Β 

Kiss kiss dari Rasamala πŸ˜€

Categories
Daily

Photobox

kami bertiga yang pertamaaaa! Aheeee πŸ˜€ Jumat kemarin, setelah berjibaku sama baju-baju, sorenya bareng tetangga, jalan-jalan ke summarecon mall serpong (sms), nyobain jalan tembus dari foresta yang ternyata emang cepet πŸ˜€ Di sana, emang cuma window shopping, dan pas liat ada photobox langsung semangat membujuk si mas buat poto! Horeeeee πŸ˜€

Β 

Si bocah girang, dari 8 kali foto, yang g blur pas banget 4 buah ini! πŸ˜€

Β 

miring sana-sini πŸ˜›

Β 

Langsung ganti header blog aaaah πŸ˜€

Β 

We are Happy! πŸ˜€

Β 

Lebih seneng karena pulangnya ditraktir pula sama tetangga! Makasih banyak tetanggaaa! πŸ˜€

Β 

Jadi g sabar mau ketemu dedek bayiii! πŸ˜€

Categories
Daily

Di perjalanan…

Duduk manis di carseat sambil ngemil, tiba-tiba …

Akhtar : “aduuuuh..” sambil nangis dan ngucek-ngucek mata

Bunda : “Akhtar kenapa nangis? Kena mobil-mobilannya ya? Sini bunda liat, ada yang g aman g ya?” Ambil mobil-mobilannya, ngecek ada luka yang luka g di muka dan deket mata, g ada. Ngecek mobil-mobilannya, aman. Bingung kenapa si anak tiba-tiba nangis. Owalaaah, ternyata kena sinar matahari. Hahahaha

Bunda : “Silau ya nak? Gpp, itu namanya sinar matahari, tutup aja matanya yaa?”

Akhtar : masih nangis

Bunda :Β  “Hahaha, ya gimana naak, Bunda g bisa mindahin matahariiii!”

Akhirnya g tahan ketawa juga. Maaf ya Akhtar, kamu lucu siiih πŸ˜›

Β 

———

Β 

Tiba-tiba ada suara dari jok belakang

Akhtar : “Wooow…aceeeet”

Ayah & Bunda : Noleh ke belakang “Hahahahaha..”

Ada yang ternyata memperhatikan selama iniiii! Beware ayah bunda sama kata-katanya πŸ˜›

Categories
Daily

Swim & Play

Setelah hari Sabtu anak kecil ‘marah-marah’ karena bosen di rumah, hari minggunya

Β 

berenang sampe bibir biru dan gemetaran tapi g mau keluar kolam sama Khalila πŸ˜€

dilanjutkan dengaaaan…

main di Giant Playground! Yang ternyata masih belum bisa dijelajahi semua sama anak-anak seumur mereka πŸ˜€

Glad to see them happy πŸ™‚ Dan malemnya jadi tidur nyenyak sekali πŸ˜›

Β 

——

Β 

Swimming Pool (SP) dan Giant Playground (GP) di kompleks perumahan :D, >80cm = 1 tiket

Hari Kerja :

SP>>> Non Penghuni : 15rb, Penghuni 10rb

GP>>> Non Penghuni : 5rb, Penghuni : 3rb

Terusan >>>Non Penghuni : 17rb, Penghuni : 12rb

Weekend & Hari Libur :

SP >>> Non Penghuni : 21rb

Penghuni 15rb, GP>>> Non Penghuni : 6rb, Penghuni 5rb

Terusan >>>Non Penghuni : 24rb, Penghuni : 17rb

Β 

—–

Bikin anak seneng g harus mahal πŸ˜€

Β 

Categories
Daily

Updating Life : Februari 2012

Oke, PR 1 postingan wajib lagi! Updating life πŸ˜€

Β 

3 Feb : Mulai membiasakan Akhtar duduk di carseat dan alhamdulillah berhasil manis πŸ™‚

Β 

4 Feb : Sabtu yang padat ini πŸ˜€ Tapi seneng ketemu dedek bayi πŸ˜€

Β 

10 Feb : kondangan ke nikahan Fira-Dimas, tetangga depan rumah

Β 

17-18 Feb : Wiken yang padat. Ke pasar, sarapan Titoti, cukur rambut Akhtar dan ayahnya. Bikin pempek, bikin bakso perdana. Nyetrika pakaian sebulan, DVD time tapi dapat kabar g enak πŸ™

Β 

21-26 Feb : Mendadak Palembang karena ibu sakit. Get well soon, Ibu

Β 

27 Feb : Selamat 1,5 yahun Akhtar πŸ™‚

Β 

29 Feb : SPT tahunan sent πŸ˜€

Β 

Welcome Maret πŸ™‚

Categories
Daily

Get well soon, Bu

Akhir pekan ketiga di bulan Februari ini sebenernya sangat bikin aku bangga. Gimana g? Setelah pagi-pagi g males bangun buat ke pasar, mampir bentar sarapan bakso di Titoti dan pulangnya potong rambut Akhtar sama ayahnya, akhirnya kesampean juga bikin sayur daun singkong sendiri! Horeeee πŸ™‚ Setelah itu berhasil bikin pempek perdana (yang ternyata kalo dimasukin ke kulkas terus dikeluarin buat digoreng jadinya agak alot bukti kebanyakan ngadon :P). Bikin bakso perdana juga yang diindikasikan berhasil karena Akhtar makan langsung 4,5 biji dan ayahnya bolak-balik dapur buat ngemilin πŸ˜€ Tambah merasa keren karena berhasil mengenyahkan tumpukan setrikaan 1 bulan! Yaaaay, baju yang tergantung dan tersusun rapi di lemari itu emang bikin senyum mengembang banget πŸ˜€ Pas nyetrika sih g berasa, pas bangun, langsung berasa kretek-kretek tulang pinggang πŸ˜› Sempet dvd time juga setelah kondangan di tetangga yang kayaknya sih sama g kenalnya sama kami yang diundang πŸ˜› Sungguh aneh sekali πŸ˜›

Β 

Yah, semua rasanya bikin seneng. Sampe nerima telpon dari rumah, dan dikasih tau kalo ayah lagi di ambulans menuju rumah sakit karena ibu pingsan! Kepala mendadak pening πŸ™ Mendadak banget, paginya masih telponan sama ibu nanyain tips bikin bakso. Ibu juga cerita hari itu ikut ayah ke kantor lembur ngerjain persiapan sertifikasi guru serentak di Indonesia itu. Kenapa bisa ambruk pas mau ngisi air minum buat bekal pulang ke rumah? Kenapa sampai sesak dan g bisa nafas menggelepar di lantai dan baru bisa ngeluarin banyak cairan setelah dikasih nafas buatan sama ayah sampe 3x? Nangis? Sampe banjir πŸ™ Pengen ada di sana, di samping ibu πŸ™ Tapi mencoba pasrah, ikhlas kalo cuma bisa denger kabar dari sini. Agak lega, begitu tau ibu udah sampe di rumah sakit dan kondisinya tenang πŸ™‚

Β 

Besok paginya berangkat kantor seperti biasa, tapi dengan pikiran yang udah kemana-mana. Nanya ayah, ternyata semalam setelah tenang, Ibu sempet meronta dan kejang-kejang karena suhu badannya terlalu panas. Langsung lemes, dan nangis lagi! Ibu kenapa? πŸ™ Di otak ini mikirnya banyak, pengen pulang, tapi dana darurat belum punya. Di kantor lagi banyak kewajiban nyelesaiin beberapa kegiatan juga. Cuti cuma punya 7 hari buat aku dan 6 hari buat masku, kalo ijin, waduuuh dipotongnya pasti bikin carut marut keuangan keluarga bulan depannya dan ini dan itu πŸ™ Ditambah hari itu jalanan macetnya paraaah banget πŸ™Β  Rasanya otakku buntu πŸ™ Setelah agak tenang, akhirnya “Mas, ky mau pulang ya?” Dan diijinin sama masku. Aku sama Akhtar pulang duluan besoknya, masku nyusul hari Jumat. Ijin aja, soalnya cutinya kan nanti buat nemenin lahiran insya Allah.

Β 

Sampe kantor udah telat hampir 1 jam, nganter Akhtar, langsung ngadep atasanku, minta ijin 1 hari dan cuti 3 hari. Hari itu, semua kerjaan, aku delegasikan dulu, tentunya dengan arahan atasanku. Cari tiket alhamdulillah dapet tiket Sriwijaya cuma 270ribu buat aku sama masku dan tambahan 60ribu buat Akhtar. Pulangnya dapet tiket lion air 269ribu per orang ditambah Akhtar 90ribuan di hari Minggu. Alhamdulillah, tiketnya g terlalu mahal πŸ™‚

Β 

Jadi, di dini hari Selasa tanggal 21 itu, aku udah g bisa tidur milih nyuci dan nyetrika πŸ˜› Jam 4.30 berangkat ke bandara, sampe jam 5 lewat dikit. Sangat deg-degan karena ini pertama kalinya pergi naik pesawat sama Akhtar sendiri, sama dedek bayi. Bismillah, semoga Akhtar g rewel. Semoga dedek bayi kuat dipangkuin Akhtar hampir 50 menit. Alhamdulillah g delay. Alhamdulillah banget dapet duduk di seat nomor 5, jadi g jauh gendong Akhtar ke belakang. Alhamdulillah yang di sebelahku kosong, jadi sama pramugarinya Akhtar dibolehin duduk sendiri, jadi aku g harus mangku 50 menit itu! Alhamdulillah Akhtar tenang πŸ™‚ Begitu banyak kemudahan, alhamdulillah πŸ™‚

Β 

Β 

1/2 8 udah sampe Palembang, dijemput ayah sama Nia langsung sarapan karena baru boleh dijenguk jam 10 pagi. Dan di situ aku bener-bener kaget, ternyata ibu ada di ruang ICU. G ada yang ngasih tau aku sampe aku liat sendiri! πŸ™ Ya Allah, pasti aku nyesel banget kalo g pulang πŸ™ Di depan ruang ICU, kelihatan diagnosanya, gula darah yang kami emang udah tau dan yang bikin kaget itu ada tulisan suspect CVD. Dari situ udah nebak-nebak sebelum sempet ngegoogle, C itu pasti cardio, jantung! Langsung mencelos rasanya πŸ™ Pas ketemu ibu, ibu udah bisa ngobrol, tapi suhu badannya masih naik turun. Di depan ibu sih aku g nangis, tapi pas lagi jagain ibu, pas ibu tidur, hati ini rasanya sakit. Ternyata sama rasanya kayak liat Akhtar sakit. I’m scared losing her πŸ™ Apalagi kalo ibu udah ngomong ‘macem-macem’. I just wanna hug her.

Β 

Sampe Kamis, ibu masih di ICU, alhamdulilalh siangnya udah bisa pindah ke ruang rawat biasa. ICU itu kesannya horor banget. Mana liat alat pendeteksi detak jantung, nafas, segala selang-selang. Belum lagi liat pasien lain yang di sana. Belum lagi serangkaian tes, CT scan lah, rontgen ini itu. Auranya g enak πŸ™ Jadi begitu bisa pindah, kami sangat bersyukur. Semoga membawa aura positif πŸ™‚ Ibu juga seneng banget karena akhirnya bisa liat cucunya πŸ˜€ Hehe, tapi cucunya g mau salaman, apalagi nyium, soalnya dia taunya neneknya lagi “atid” πŸ˜› Mana masih ada infus dan selang oksigen kan? Tambah g mau πŸ˜› Alhamdulillah, yang jenguk ibu banyak. Seneng banget tau banyak yang sayang, tapi kasian juga sih ibu, jadi kurang istirahatnya. Bagai makan buah simalakama πŸ˜›

Β 

Β 

Jumat masku dateng. Alhamdulilah juga kondisi ibu semakin baik, udah bisa sholat berdiri πŸ™‚ Selama di Palembang yah emang cuma bolak-balik rumah sakit-rumah aja. Baru nyempetin makan mie celor pas hari Sabtu ayah minta dianterin mantau pelaksanaan ujian sertifikasi karena matanya ngantuk jagain ibu semaleman. Alhamdulillah pas pulang hari minggu, ibu udah kelihatan seger lagi, dan udah bisa dandan dan marah-marah! Mendekati normal πŸ˜› Oh iyaaa, 1/2 jam sebelum hari berangkat ke Bandara, sempet dong buka salon di kamar rawat ibu. Hahaha, minta potongin rambut sama tanteku yang bisa #jangandicontoh πŸ˜›

Β 

Selasa kemarin akhirnya udah boleh keluar rumah sakit, dan alhamdulillah emang ‘cuma’ gula darah. Jadi ayahku bener-bener harus jadi pak polisi buat ngawasin makanan ibuku yang bandel itu πŸ™‚

Β 

Ngeliat ibu sakit kemarin, aku belajar untuk menghargai setiap detik hidup yang masih dikasih sama Allah. Alhamdulillah ibuku masih bisa sembuh walo sempet di ICU beberapa hari. Aku belajar untuk sebisa mungkin selalu berpisah dalam keadaan baik dengan orang-orang yang aku sayang. Aku belajar untuk memeluk dan mencium sesering mungkin mereka yang aku sayang selama masih diberi Allah kesempatan menghirup udara. Karena, kita g pernah tau rencana apa yang Allah siapkan buat kita kan? πŸ™‚

Β 

Get well soon, ibu πŸ™‚ We too love you πŸ™‚