Categories
Lika-liku Laki-laki

My House.. yeah.. Our House

Hari minggu ini aku dan istriku melaksanakan ujicoba trayek kereta listrik (KRL) Tanah Abang – Serpong. Bahasanya gak nahan 😛

Menengok rumah kami di Serpong City Paradise (SCP) yang sedang dalam tahap pembangunan. Kebetulan Bapak ma Mamak lagi liburan ke Jakarta dan kepingin liat bakal rumah anaknya ‘n gak mungkin kan naik motor berempat jadi sekalian lah mencoba naik KRL.

Hmm.. ternyata aku langsung jatuh cinta ma KRL, tentu saja kalau dibandingkan dengan naik motor yang membutuhkan waktu sekitar 2 jam dari kantor di Lapangan Banteng, KRL hanya membutuhkan waktu kurang lebih 30 menit dari Stasiun Tanah Abang ke Stasiun Rawabuntu. Kami memilih Rawabuntu karena lebih deket untuk akses ke Muncul dibandingkan kalau musti turun di Stasiun Serpong. But, because this is our fist time journey to Serpong with KRL, salah pilih naik angkot Muncul – BSD. Warnanya sama-sama putih sih sama angkot jurusan Muncul – Tangerang yang lewat depan SCP. Hehe.. dengan pe-de abis langsung naik aja, padahal udah dibilangin ma Mas justine, orang pemasaran SCP yang mengurus rumah kami buat naik angkot warna biru jurusan BSD – Serpong dari Rawabuntu biar langsung ke Muncul lewat gerbang belakang. But, we don’t call it’s a journey when we’re not going astray 😛

Berangkat pukul 10.00 WIB dari tanah abang dan sampai 30 menit kemudian di stasiun Rawabuntu dengan menunggangi KRL Ekonomi AC. Aksesnya mudah banget buat ke SCP.

 

“Ya, namanya juga angkot, pasti muter-muter dulu dikit kalo gak gitu dia gak dapet duit” kataku kepada istriku karena dia cerewet kok angkotnya muter-muter dulu.

“Lagian juga kita salah angkot kok, haha..” tambahku.

But, this is in weekend, kalo hari kerja itu adalah tantangan kita selanjutnya.. siap-siap istriku 😀

{jcomments on}

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.