Categories
Akhtar Milestone

Akhtar, 37 bulan

36 ke 37 bulan.

*Main sepeda masih 1/2 kayuhan sadel. Tapi tetep semangat dan tiap minggu pasti nambah baret di lengan atau kaki. Sekali waktu karena berusaha menghindar biar g nabrak kucing, kali yang lain karena pengen cepet naik padahal belum seimbang. He’s keep trying :’)

*Udah berani naik bagian playground yang ini!

20130927_Akhtar37bulan (4)

20130927_Akhtar37bulan (3)

Prok prok proook! Tapi turunnya masih harus dibantuin πŸ˜›

*Sekarang suka banget moto diri sendiri -__-

20130927_Akhtar37bulan (5)

*Udah kedengeran Al Fatihahnya. Walo abis bismillah, kalo g diingetin dengan “Alham..”, dia akan nyerocos langsung Malikiaumiddin sampe belakang πŸ˜› Masih ada kata-kata yang salah ucap karena kayaknya dia hapal karena mendengar. Paling seneng pas bagian “Waladdolin” Dho-nya tegaaas sekali! Kayak nada imam πŸ˜› Tapi mesti banget baca Amin dengan kencang seperti kalo lagi sholat berjamaah. Gerakan sholat juga udah urut, ruku, sujud, salam. Wudhu juga udah tau mana aja, urutannya masih suka salah. Ah, son, Bangganya Bunda :’)

*Bulan ini, sepertinya lebih cari perhatian. Jadi bikin ayah bunda berkaca diri apakah selama ini ternyata lebih ke Kirana? Atau mungkin juga, karena si adek bayi kecilnya sekarang udah mulai timbul bibit mau menunjukkan kemauannya, jadi Akhtar melihat Kirana g cuma sebagai adik kecil, tapi udah jadi saingan juga πŸ˜› Mainan yang dipegang adek, mau dimainin juga. Kirana mau makan apa, Akhtar juga mau. Tinggal ayah bundanya yang harus lebih sabar sekali!

*Tapi pas dikasih tau ada field trip lagi, Akhtar langsung nanya “Adek aku diajak g?” :’) Iya, walo suka geram liat adek, Akhtar masih jadi pelindung sekali! Kirana baru jalan beberapa langkah, udah mau dibantuin Akhtar lagi. Kakaaak, kalo dibantuin terus, kapan adek bisa lancar jalannya? *unyel

*Kalo liat apa-apa, hampir selalu dianalogikan sebagai Ayah, Bunda, Kakak, dan Adek. Dari gambar ikan paus di buku cerita sampai ke air mancur di perjalanan ke kantor. Besar = Ayah Bunda. Kecil = Kakak Adek :))

*Nyebut diri “AKU”, danΒ  manggil orang lain dengan “KAMU”. Kalo untuk yang ini, no kompromi ya kak? Sama ayah, bunda, adek, kakek, nenek, dan Tante, wajib pake KAKAK atau AKHTAR. Haha, jadi lucuuu. Kalo mau ngomong, dia kayak yang mikir. Seriiing banget denger kalimat “Sama Bunda panggilnya Aktal ya?” :)))

*Beberapa bulan yang lalu, Akhtar pernah nangis di depang warung jus karena Bundanya ini g mau beliin. Sialnya pas lagi ketemu teman aku, dan temenku sampe bilang “Kasian ya g dibeliin jus”. Haha, gpp lah nak, bundamu ini dibilang pelit atau kejam πŸ˜› Orang-orang kan g tau kalo pas di mobil, kamu udah milih mau makan sarapan yang Bunda bawa daripada beli jus. Itu pilihan kamu, siap pula dengan konsekuensinya. Jadi hari itu, aku tungguin marahnya surut, dan tetep ke TPA tanpa beli jus. Alhamdulillah, bulan ini, bayiku ini, kalo dikasih pilihan mau apa, pake mikir dulu, menyebutkan pilihan, dan udah g berdrama karena pengen dapet semua πŸ™‚ Terima kasih ya, nak untuk bekerjasama. Semoga ini bisa jadi salah satu bekal besar buat hidup kamu kelak.

*Cara ngomongnya udah kayak aku sama Masku banget. Adeknya angkat-angkat baju kayak mau mandi, Akhtar “Adek, dek, kalo mau mandi, bobo dulu ya?” Hahahahahaha :))

*Nah, mungkin kemarin-kemarin salah kalimat dengan bilang ‘Tahan’ kalo kakak mau pipis di jalan pas mudik itu. Sebulan kemarin, aku sampe pernah nangis (iya nangis! :P) karena Akhtar hampir selalu nahan pipis, dan pasti keluar se-encrit sebelum akhirnya pipis di toilet πŸ™ Se-encrit kan tetep ompol namanya πŸ™ Sedih yaaa, rasanya perjuagan pertoilettrainingan ini kok ya harus mulai lagi? πŸ™ Liat aku nangis, Akhtar nanya “Bunda kenapa sedih?” lalu aku jelasin. Lalu aku minta maaf karena kemarin-kemarin nyuruh tahan. Alhamdulillah sekarang udah jauuuh lebih baik lagi. 1-2 kali masih suka gitu, tapi g kayak sebulan kemarin ini. Oh iya, kalimatnya pun sudah diganti “Kakak bersabar ya sampai kita ketemu toilet” Yes, bersabar untuk menggantikan kata tahan. Semoga sukses! πŸ™‚

*Karena lagi berjuang lagi, aku sama Akhtar punya kesepakatan. Ompol = baca buku sendiri. G ompol = dibacain Bunda. Jadi setelah nenin dan Kirana tidur, aku pasti ketemu Akhtar buat bacain buku cerita. Tapi kalo dia ompol, dengan dengan berbesar hati menerima kalo siang itu kami hanya ketemu, salim, peluk, dan cium πŸ™‚

20130927_Akhtar37bulan (1)

20130927_Akhtar37bulan (2)

I love You, berjuta milyar kali! *peluk sampe kamu bilang “Bunda, kakak g nyaman dipeluk!’ πŸ˜›

6 replies on “Akhtar, 37 bulan”

Meski ya suka telat, tapi aku saluuut ihhhh kamu masih rajin nulis milestone Kakak dengan runutan yang enak banget dibacanyah…. aku mah udah suka lupa mau nulis apaaaah πŸ˜†
Dan, aku suka sama manisnya Kakak…keliatan banget gimana cara Ayah Bundanya memperlakukan dia ya…with the best you can give and even more! Terus belajaaaar…sini mau nyontek paaan πŸ˜‰

Pengennya sih berhenti nulis milestone ini, tapi tiap tanggal 27 kok rasanya pengen nulis. Walo sering ditunda dan jadi seriiiiiing banget telat πŸ˜› Entahlah ini sampe kapan mau ditulis πŸ˜›

Yah kalo lagi maniiis, kalo lagi cari perhatian itu? Mending balik badan daripada aku meledak πŸ˜›

Sama-sama belajar kita, niat kita kan baik, Allah pasti kasih jalan semoga anak-anak kita jadi anak baik, sholeh/ sholehah :*

Akhtar makin pinterrr, ya! πŸ˜€
Btw, Andro mulai umur 4 tahunan lebih, ber-aku-aku, sampe sekarang. so far, belum pernah denger kamu-kamu ke adiknya. Masih tetep:dik amartha dan dik aura. Nggak tahu deh, kalo di sekolah, mungkin udah selayaknya ABG kalo ngobrol sama temennya.. πŸ˜†
Aura juga sama, 4 tahunan mulai ber-aku-aku. Cuma khusus ke adiknya, sampe ini hari dia masih nyebut :mbak/mbak aura. πŸ™‚
Naaahh, kalo si bontot, 3 tahunnya aja baru besok tgl 31 okt, dari beberapa bulan lalu aja udah ber-aku-aku, tuh. Niruin kakaknya, udah pasti. Boy, kamu udah sok gede ajaaaa…. πŸ˜€

Kalo ke ayah, bunda, adek sih alhamdulillah g pake KAMU. Lucu yaa liat bayi ini udah ber-AKU-KAMU πŸ˜› Eh, tapi ini mungkin dari kecil dibahasain nyebut nama aja kali ya? Kan ada juga keluarga yang emang membahasakan AKU.

cuma emang ada masanya juga sih, dek. anak2 belajar ber-aku/saya dan ber-kamu2. Yang penting diajarin tata krama ttg timing dan tempatnya aja… πŸ™‚
Soalnya, ada loh temen kantor, udah ibu2, anaknya udah SMP, masih ber-sebut nama sendiri kalo ngobrol. err… aku kok dengernya jadi kurang pas, ya? hihi…

Hahaha..tooos..gemes dengernya πŸ˜›

Iya, makanya dikasih tau kalo sama teman pake AKU gpp. Jadinya ya gitu, kalo mau ngomong jadi mikir dan jadi sering nanya “Bunda, kakak panggilnya Aktal ya sama Ayah Bunda Adek? Kalo sama teman, panggil Aku ya?” Lamaaa mbaak πŸ˜› Lucuuu, moment yang harus dinikmati kan y ini mbak? πŸ˜€

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.