Categories
daily Four of Us

Bermalam di Kantor

…untuk ketiga kalinya! πŸ˜›

Kalo yang pertama dan kedua, nginepnya memang karena keadaan yang kurang bersahabat, kali ini kami nginep tanpa alasan yang jelas πŸ˜›

Jadi karena tidur larut setelah akhir pekan ini, aku jadi ngantuk banget (padahal pas beberes ini, dan pas liat jam, ternyata udah jam 1/2 3 pagi, g gitu-gitu banget ngantuknya :P). Terus jadi males bangun jam 4. Bangun udah deket azan shubuh, dan keluar rumah hampir jam 6. Masih alhamdulillah bisa dapet absen TL 1 aja (berarti rentang telat cuma 30 menit, dan bisa diganti dengan pulang lebih telat 30 menit. Flexi time? G sih, wong kalo telat 1 menit tetep ganti 30 menit kalo g mau dipotong :P). Beberapa kali g kami ganti, karena pulang telat 30 menit, jalanan udah jauuuh lebih macet kan? Tapi diliat-liat rekap absen, eh, lumayan juga nih potongannya kalo g diganti terus. Terakumulasi pula jumlah menit terlambatnya πŸ˜›

Siklus itu biasanya berputar. Telat, sore ganti, tanggung mau pulang karena bentar lagi magrib, eh apa makan dulu ya?, bentar deh kalo jam segini masih kena macet juga mending tidur-tiduran dulu, jam 8 ke atas baru pulang, di jalan cuma 1 jam, tapi kan udah malem, masih cuci piring bekal dan peralatan pumping kan?, terus seringnya jadi laper malem, terus mata jadi melek dan nyempetin nyapu atau baca buku dulu bentar. Tidur larut lagi. Besoknya? Buru-buru bangun denger alarm, langsung keluar kamar, liat jam masih jam 4, balik lagi ke kamar, peluk-peluk mas di sebelahnya, tarik selimut, merem lagi. Bangun lagi pas azan subuh lagi πŸ˜›

Senin, Selasa, Rabu. Gitu lagi gitu lagi πŸ˜›

Kemarin, aku tanya si Mas, pulang jam 5 aja, biar siklus hidup balik ‘normal’. Oke katanya. Jam 5, abis absen, langsung jemput anak-anak. Di pikiranku, masku ambil tasku, masukin mobil yang di parkir di deket kantor ke arah TPA, ketemu di TPA, langsung jalan pulang. Sampe TPA, beres-beres tas, ambil bekal makanan sore Kirana, jemput anak satu-satu di kelasnya. Siap dijemput ayah! Tapi Akhtar udah ngajak jalan. Ya udah, pasti ketemu kan? Sempet main perosotan 2 kali, abis itu ketemu ayah di depan masjid. Nah, mulai bingung pas masku nanya “Lewat mana kita, ky?” Loh kok nanya? Bukannya harusnya Masku yang tau lewat mana, kan dia yang tau parkir dimana πŸ˜› / “Emang parkir dimana?” / “Lah, kita kan telat, 1/2 6 kan? Mobil masih di kantor lah”. Doeeeeng! Sini deh tak cium dulu pak suami ini! :))

Ya sudahlah, sudah pasrah akan pulang malam lagi πŸ˜› Melipir dulu ke koperasi, nyari makanan yang jadi ditraktir es krim sama Masku :* Jalan ke kantor. Terus duduk-duduk di taman buat makan es krim. Nikmat ya makan es krim kalo g sambil gendong anak? *lirik Tante Putri yang siangnya beliin Kirana stiker, terus sorenya kegirangan Kirana mau digendong πŸ˜› Makasih Tantee :* Pas azan magrib, kami masuk ke kantor. Suapin Kirana, suapin Akhtar, masku sholat. Setelahnya masku bilang pulang jam 7 aja, mau benerin tampilan depan OLK ini mungin gara-gara dibahaaaas terus sama istrinya kalo udah bayar mahal tapi g diurusin πŸ˜›Β  Terus dia ngantuk, jadi katanya tidur bentar dulu. Bentang bedcover yang disimpen di kantor di mushola ruangan. Kirana juga tidur abis dinenin. Aku sama Akhtar nonton Kungfu Panda. Terus jadi laper, terus minta tolong beliin Mas Widi makan, tapi harus bersabar karena Mas Widi mesti nungguin Bu Kabag pulang dulu karena harus nyari taksi. Terus Kirana bangun, ayahnya juga jd bangun. Jam 8 baru beli makan. Akhtar makan lagi sama aku. Terus gantian Masku yang makan. Terus Kirana rewel, dinenin bentar malah tidur. Terus aku jadi ngantuk, minta tidur bentar. Terus tiba-tiba Kakak tiduran di samping kami. Tau-tau Masku bangunin “Ky, jadi kita mau gimana? Pulang atau gimana?/ “Jam berapa mas?” / “Setengah 3”

Apaaaaaaaaaa? Hahaha, entahlah, karena Masku yang keasyikan main games karena ada temen mainnya sampe g liat jam atau emang aku yang dibangun berkali-kali g mau bangun, tau-tau udah jam segitu aja! Kirana kan memang dari bayi jarang bangun buat mimik malem. Paling cuma sekali πŸ˜› Jadi aku juga g terbangun buat nenin Kirana πŸ˜› Masku nawarin apa dia aja yang pulang ambil baju. Langsung geleng aku, khawatir dong ya kalo Masku pulang pergi Serpong sendiri malem-malam gitu. Mikir. Inget baju Akhtar sama Kirana aman karena udah aku bawain buat seminggu. Baju buat pagi pake aja cadangan di tas kakak. Handuknya pake bedong Akhtar yang sekarang dialihfungsikan buat jaga-jaga kalo ada anak yang m*untah di mobil. Sabun anak-anak ada, sikat gigi juga ada. Masku katanya minjem baju Gandi aja. Aku yah pasti kepikiran pinjem ke Yuli aja πŸ˜› Weslah, PRnya tinggal beli sabun dll. Masku aja yang ke minimarket terdekat dari sini. Terus? Ya tidur lagi πŸ˜›

Bangun jam 5.15, itu juga karena cleaning service di ruangan udah dateng dan nyalain lampu. Hahaha πŸ˜› Masku langsung mandi karena mau menjemput bajuku di rumah Yuli, ke sana pinjem motor Mas Yopi. Anak-anak ini kok ya bangunnya siang πŸ˜› Udah aku tinggal mandi (perdana ini memanfaatkan shower di kantor :P) pun, mereka belum bangun πŸ˜› Abis mandi, bangunin anak-anak. Muka Kirana dan Akhtar bingung pas bangun liat Om Yopi πŸ˜› Tapi terus langsung ketawa πŸ˜› Langsung ke kamar mandi. Kakak yang mau mandi duluan. Pas kakak udah selesai mandi, ada suara ayah. Jadi Kirana dimandiin ayah, sementara aku ganti baju. Makasih Yuliiii πŸ˜€

Balik ke ruangan, liat Mas Yopi dan Mas Widi lagi beres-beres. Nyapu, ngepel, ngelap meja, cuci piring, isiin minum, bla bla bla. Tiap pagi mereka udah di kantor jam segitu ;’) Abis itu kami langsung jalan nyari sarapan, biar anak-anak g bikin ruangan ‘heboh’ lagi. Di lobi udah rame, pak satpam emang selalu ada, mas cleaning service udah ada yang nyapu lobi dan jalan menuju kantor ;’), Sepagi itu, sudah banyak orang yang memulai kerja mereka ;’) Terima kasih yaaa πŸ™‚

Cap cip cup, beli bubur ayam aja buat anak-anak dan nasi bebek buat kami (kan ceritanya habis bermalam di tempat yang ‘berat’ :P). Perdana ngasih Kirana bubur ayam abang-abang. Dilepeh dong πŸ˜› Entah karena teksturnya, entah karena terlalu berasa πŸ˜› Suapin anak-anak sambil main di luar (itung-itung sebagai ganti rugi karena kok tidur di kantor :P), nenin bentar, anter anak satu-satu ke kelas masing-masing, jalan balik ke kantor sama Masku sambil masih aja keukeuh siapa yang ‘salah’ πŸ˜› I love U, husband :*

Pas siang mau ke TPA, ketemu pak satpam “Mbak, semalam tidur di kantor ya?” Eaaaaaa πŸ˜›

Nginep di kantor karena ketiduran : Checked! :))))

Selamat hari Kamis, semoga hari ini bisa pulang jam 5 yaaaa πŸ˜›

10 replies on “Bermalam di Kantor”

Zzzz..ada yang kepo ternyata πŸ˜›

Ternyata ‘penting’ banget yaaa alasannya?

*pukpuk Akhtar sama Kirana punya ayah bunda begini amat πŸ˜›

Hai, Ky…
Baca jurnal yg ini, aku langsung curiga, jangan2 kita kerja di kementerian yg sama. Absen pagi paling telat jam 7.30 dan pulang jam 5 tet, cuma kalo di bandung blm ada kebijakan nambah jam pulang, jadi nyeseeeekkk bgt kalo telat semenit 2 menit. Huhuhu…
Btw, aku beneran tahan nafas loh, baca hecticnya kalian nginep di kantor. Tapi seruuuuuuu! πŸ™‚
Oh, jangan sering2 loh, ntar dikira pindah rumah… πŸ˜†

Akhirnya bisa ke sini ya mbaaak? *nangis terharu :)))

Yap yap, kayaknya sama. Aku udah curiga juga pas mbak bilang hrs pake seragam Senin sama Rabu di jurnal mana gitu πŸ˜› Oh iya, ya, ‘flexi time’ ini baru di Jakarta yaa *puk-puk πŸ˜›

Akhtar tapi bangga banget loh mbak “Kakak tidul di kantol ayah bunda” :)))

huaduuuhhh… masa segitunya, siihhh? Di kantor entah kenapa nggak bisa loh, buka blogmu ini. Iyess, aku pk jaringan inet kapus. hihi…
Jadi sekarang kalo mau main kesini musti pake tablet, which is akuh nggak suka, layarnya keciiiilll. Biasanya tablet cuma buat BW doang, bukan buat komen2… πŸ™‚
Ki, aku minta nomermu aja, deh. Ada yg bisa dipake WA, kah? Email yaaaa… πŸ™‚

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.