Categories
daily Four of Us Keluarga The Story Two of Us

Saat Berdua Saja

Mbah sudah pulang semalem, mulai lagi berpetualang berempat πŸ™‚ 3 hari kemarin kan pulang pergi kantor sama Masku aja, ditulis ah hal-hal yang bikin senyum sampe geleng-geleng kepala di sini πŸ˜›

– Anak-anak di rumah itu sama dengan tetep bangun jam 4, masak air buat bikin perasan jeruk nipis dan masakin Kirana. Yah kalo kebangun jam 1/2 5 pun g masalah. 1/2 jam yang berarti πŸ˜› Siapnya cepet kok, tapi dadah-dadah yang lama. 5 hari kerja ada mamak, 3 kali telat dong! Ada 1 hari yang ngenes, absen 7.31. Zzzzzz πŸ˜› Dan karena anak-anak di rumah, g ada itu istilah flexi-time. Tetep absen jam 17.00 dan meluncur pulang. Apa itu potongan? *kibas kerudung padahal kepikiran πŸ˜›

– Pergi pasti naik motor bajaj kesayangan ke stasiun, terus naik kereta, dan naik kopaja 2 kali ganti. Di sepanjang jalan, dilindungi pak suami, apalagi kalo penumpang padat. Turun kereta digandeng, cooler bag pasti dibawain, dan pas di kopaja, tas pasti dibawain kalo aku g dapet duduk juga. Sebenernya aku anti liat cowok-cowok yang bawain tas cewek, kalo belanjaan boleh lah ya? Tapiii, kalo lagi di dalam kopaja yang jalannya seradak-seruduk dan ramai itu, aku harus pasrah liat masku bawa tas cewek. Lah wong mau berdiri tegak aja perlu usaha. Hahaha.. makasih ya maaas :* Tapi begitu mau turun, langsung aku ambil lagi. Tak rela aku masku jadi keliatan feminim πŸ˜›

– Di hari Senin, sengaja berangkat pagi. Demi apa? Demi beli bros yang aku liat di hari Kamis sebelumnya! Senin dan Kamis itu kan di depan stasiun rame karena ada pasar tasik. Pas Kamis itu g mampir karena udah telat pake banget. Udah semangat banget kan, eh, ternyata yang jual bros g ada! Jadilah masku sepanjang jalan ke kantor harus mendengarkan aku ngerengek “Mamaaas, mana tukang brosnyaaa?” sampe “Mamaaas, temenin ke Thamciit, beli brooos” Zzzzzz πŸ˜›

– Gandengan sambil malu-malu di jalan πŸ˜›

– Tiba-tiba diajak makan siang bareng. Sesuatu yang jarang banget karena siang kan biasanya aku di TPA πŸ˜› Pas masku ngajak makan siang, aku yang lagi merah, langsung matiin pompa “Hayuuuk” Segitunya buuu πŸ˜›

– Pernah di suatu sore, udah g keburu lagi kereta jam 17.50 dan kami kelaparan. Ada yang jual pempek di gerobak kan? Udah sering sih liat berita yang jual dari ikan apa lah, bla bla bla, tetep dong dibeli. Pake acara makan di pinggir jalan pun! Hahaha. Dan dipergoki teman sekantor. Semoga dia g mikir “Berdua ngapain itu makan di pinggir jalan, bukannya cepet pulang nemuin anak?” Hahahaha. Pas sampe rawa buntu, masku bilang “Ky, mas g mau lagi makan pempek di situ. Sakit tenggorokan” Yaiyalaaah, 5ribu 4 potong, g pake ikan ituuu! Minyaknya? Hahahaha..

– Ngomong-ngomong tentang Kopaja, ada satu kejadian yang memalukan. Tapi daripada yang nulis masku dan jadi terkesan lebih malu-maluin, mending aku aja yang nulis sendiri πŸ˜› Jadi kan kopaja itu harus nyambung 2 kali. Nah pas pulang, pas nyambung itu ada kopaja yang kosong. Aku naik dong, eh kok si Mas g ikut. Kok malah manggil-manggil di luar aja, masak sih ngejer Kopaja aja g bisa. Jadi sambil bingung, aku turun lagi, dan dimarahin tapi diketawain “Kiky mau kemana? Itu sopirnya bilang muter. Dipanggil-panggil, bukannya turun kok malah duduk. Harusnya mas biarin aja tadi ya?” sambil ngetawain aku terus. Hahaha, clumsy! πŸ˜›

– Masih tentang Kopaja, pernah naik Kopaja yang klaksonnya nyaring banget bunyinya. Dan pak supir sering banget ngeklakson. Tiap dia nglakson, tiap kali itu juga aku kaget. Hahaha.. Lucunya pas supir itu kan bawa mobilnya juga ugal-ugalan, pas liat Kopaja yang sama yang penuuuh banget penumpangnya, sampe ada 2 mbak-mbak di pintunya, dia sempet-sempet bilang pake bahasa entah apa yang intinya bahaya anak perempuan berdiri di pintu, masih muda pula. Hahahaha, pengen nyodorin kaca πŸ˜›

– A*ua botol yang dibeli di deket yang jual pempek harganya 4ribu, besoknya beli di tempat lain di sebelumnya. 3ribu! Penting! πŸ˜€

– Mau naik motor, mau naik mobil, jiwa pembalap g mau pergi dari Masku. Pernah pas pulang, masku sengaja lewat jalan yang berbatu dengan kecepatan yang menurut aku tinggi “Mamaaas, I dont like it!” dijawab dooong “But, I like it!”. Udah deh, malem itu dia ngebut kan? Pas sampe mampir dulu beli martabak keju cokelat (nyum), pas buka helm, malah cengengesan “Makin ky cerewet, makin ngebut. Seneng mamas!” Pengen jitak g sih? Besoknya aku cool tapi merem, dan dia emang lebih ‘jinak’. Hahaha..ya maklum udah jarang dibonceng pake motor gede ini lagi, jadi aku waswas tingkat tingi sampe lupa watak suami πŸ˜›

– Pernah satu kali berniat g mau ngomong sebelum masku ngajakin ngobrol. Ceritanya sebel karena dia masih sering kalo udah liat handphone, suka g peduli sekitar. Tapi begitu dia ngajak ngobrol satu kalimat aja, eeeh, akunya yang langsung nyerocos terus sebel sendiri “Lah kok gampang banget gini dipancing ngomong lagi. Kan ceritanya marah ini!” terus dijawab “Oooh, dari tadi itu ada yang marah ya?” *brb pingsan dulu

– Pulang dan menemukan anak tidur itu nyes ya rasanya? πŸ™ Apalagi kalo diceritain “Itu tidur sendiri, tadi siang g mau tidur. Tadi padahal bilang “Adek, nanti kalo bunda pulang, dipeeee? luuk. Ya ya ya?” Aaaaa, apalagi setelah itu bayi kecil nangis minta mimik, terus langsung tidur. G main. Aku jadi g nafsu makan, sampe Mamak berkali-kali nyuruh makan padahal habis juga nasi sepiring setelahnya πŸ˜›

– Tapi seneng banget kalo pas buka pintu disambut Akhtar yang lagi merentangkan tangan minta dipeluk sambil ngoceh “Tadi kakak naik keta sama mbah. Kakak naik monas. Kakak naik bajaj bla bla bla” dan g mau turun gendongan sampe adeknya nangis minta digendong juga. I miss u much too, anak-anak :*

Banyak ketawa, banyak cerita, banyak kupu-kupu terbang lagi di perut sini πŸ˜€

5 replies on “Saat Berdua Saja”

hihi, ternyata banyak banget hal kecil yang bikin seneng itu yaaa? πŸ˜€

Iyaa, naik kopaja itu walo deg-degan, ada sensasinya sendiri πŸ˜›

pernah dibilang si 605 itu paling ga manusiawi, bisnya udah sampe miring tetep aja narik penumpang…di dalem udah kaya pepes teri nasi, asin, basah, sesek…hhhhh.

*tangkep A*ua

uhuuuuk, cuma 3 hari tapi kakaak! Si mas pun sombong tak mau aku ajak nonton πŸ˜›

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.