Categories
Akhtar Daily

‘Sekolah’ 3 Bulan Akhtar

7 Februari besok, berarti Akhtar udah sebulan pindah lagi ke TPA lamanya πŸ™‚ Alhamdulillah, cepet beradaptasi lagi πŸ™‚

Kenapa dulu keluar? Karena aku emak-emak g mau rugi! Hahaha, ya lumayan atuh bayaran TPA 3 bulan itu. Di TPA ini berapa hari pun masuk dalam sebulan kan bayarannya tetap satu bulan, bahkan kalo g masuk sama sekali pun πŸ™ Pas cuti bersalin kan, kami pindah hampir 3 bulan ke Palembang. Jadi ya sudahlah, bismillah, semoga pas waktunya masuk lagi, Akhtar dapet tempat. Gpp mesti bayar uang pangkal lagi yang hampir seharga bayaran TPA satu bulan itu πŸ™‚

Kirana, alhamdulillah dapet tempat, padahal waiting list buat masuk untuk kelas bayi panjang. Rejeki Kirana πŸ™‚ Tapi, ternyata g rejeki buat Akhtar πŸ™ Pas mau masuk itu, pas ada bu guru yang mau resign karena mau melahirkan dan memutuskan berhenti kerja. Itu pas Akhtar yang udah 2 tahun waktu itu emang harus pindah ke kelas PAUD. Dan mereka belum mau nerima, karena masih belum ada guru pengganti. Takut g kepegang. Oke πŸ™‚

Panik? Iya laaah! Akhtar mau aku kemanaaain? Opsi ninggalin di rumah itu udah aku taruh di urutan terakhir. Ibu, ayah? Apalagiiii, berkali-kali bilangin Akhtar tinggal dulu aja di Palembang sampe dapet tempat lagi. Biar aku g repot juga. Huwaaaa..g kebayang mesti pisah sama bocah kecil ini πŸ™ So, I took a deep breath, very deep. Mulai muter otak. Nyari-nyari TPA di deket kantor.

Dan dapet 3 opsi. Yang 1 deket banget sama kantor, tapi di masjid. TPA yang dibikin sama ibu-ibu kantor sini yang anaknya sekolah di lingkungan sini juga. Jadi TPAnya cuma buat siang. Kalo Akhtar di situ, dia g ada temen dari pagi. Dan aku khawatir masalah keamanannya, ada tangga. Coret πŸ™

Pilihan ke-2, TPA baru, lumayan g deket dari kantor. Sarana masih bagus karena masih baru. TPA ini dibikin sama ibu-ibu di TPA yang dulu nitipin anaknya di TPA lama Akhtar, berusaha bikin TPA juga di tempat kerjanya. Biayanya lebih mahal. Gpp lah, bismillah semoga ada rejekinya. Masku kesana, waiting list nomor 9! Coret πŸ™

Pilihan ke-3, keinget juga karena ada temen yang ngingetin ada TPA di RSPAD. Browsing, ternyata namanya TPA Wahana Bina Balita, dapet nomor kontaknya. Langsung telpon, alhamdulillah ada tempat! Masku survei ke sana, liat gambar-gambarnya. Lantai 1 untuk anak bayi (yang g aku rekomendasikan karena tempatnya kecil, dan itu dari umur 3 bulan sampe 2 tahun di satu ruangan πŸ™ ). Lantai 2 untuk anak di atas 2 tahun sampe 5 tahun kalo g salah. Ada 2 tempat tidur, ruang kelas yang gede, yang deket sama tempat makan. Oke lah πŸ™‚ Bayar uang pendaftaran 250ribu. Uang bulanan cuma 350ribu. Tapi itu cuma sampe jam 3 πŸ˜›

Hari pertama masuk ke sana, Akhtar nangis kejer! Hati mencelos banget banget banget. Tapi makin lama, lebih gampang ditinggal, dan pas kami jemput pulang, dia yang lagi ketawa senang main sama temen πŸ™‚

Bulan pertama, masih ngarep dapet tempat di TPA lama. Kecewa juga sih sebenernya karena pas ada guru baru, Akhtar masih g bisa masuk dengan alasan guru barunya harus 2 karena kelas PAUDnya mau dibagi 2, kelas kecil dan besar πŸ™ Bulan kedua, lewat. Bulan ketiga, aku udah g pernah nanya lagi, karena liat Akhtar udah banyak temen baru πŸ™‚ Bulan ketiga ini, Akhtar lumayan lama juga di rumah karena ada Mbah dan Nenek yang gantian dateng.

Awal Januari, mau masuk bulan ke-4, di hari Jumat, dikabarin kalo Akhtar bisa masuk karena udah dapet guru baru lagi. Dan ternyata ya dikasih pas udah g berharap itu bikin galau! πŸ˜› Semaleman diskusi sama si mas, nanya-nanya ibu-ibu yang anaknya masih di situ, dan bismillah, Akhtar pindah lagi πŸ™‚

Hari Senin, mampir dulu ke TPA, pamit dulu sama bu guru πŸ™‚ Masuknya baik-baik, keluar juga mesti baik-baik kan? Aaaah, nulis ini aja mataku berkaca-kaca. Berpisah dengan orang baik memang selalu saja meninggalkan bekas. Aku terharu pas Bu Ugi, bu guru yang sering disebut Akhtar, nyiumin punggung Akhtar dari belakang karena Akhtar masih malu-malu baru masuk lagi setelah 2 minggu di rumah, belum mau salaman. Sayang yang tulus :’) Aaaah, makasih banyak ibu-ibu guru di TPA Wahana Bina Balita untuk kasih sayang buat akhtar 3 bulan itu. Terima kasih banyak. Semoga silaturahmi kita g terputus πŸ™‚

So, what’s good there?

Gurunya banyak dan baik. Pas liat mukaku yang keliatan banget kali khawatirnya, ada bu guru yang sampe mau ngirim foto pas Akhtar di sana lagi main. Emang nangisnya karena ditinggal aja πŸ˜› Kamar tidur cewek sama cowok pisah, bisa ditinggal dari jam 7 pagi, dan kalo pun kesiangan g sempet nyuapin, bu gurunya mau nungguin anak sarapan :), Lewat dari jam 3 diitung overtime, 10ribu/jam. Karena macet pas hujan, Akhtar pernah sampe jam 6 lewat, melebihi batas overtime, tapi bu guru yang nungguin masih senyum loh pas kami dateng πŸ™‚ Kalo overtime, udah dikasih makan sore, bagus banget karena makanan Akhtar lebih terjamin πŸ˜› Snacknya bagus-bagus πŸ™‚ Oh iya, pas anak dateng, bajunya diganti sama baju seragam punya TPA, jadi baju yang dipake dari rumah (yang biasanya baju bagus kan?) jadi g rusak karena kena noda makanan! πŸ˜€ Dan NASIONALIS! penting dikapital πŸ˜› Diajarinnya aja lagu “Ayo maju..majuu” πŸ˜› Akhtar juga ngerti kata “Indonesia” ya dari situ πŸ™‚ Kalo Senin malah katanya ada semacam upacara πŸ™‚ Setiap 6 bulan sekali, ada pemeriksaan mata, gigi, dan psikologis anak dari dokter di RSPAD. Bagus banget kan itu? πŸ™‚

What’s not good?

Beberapa guru belum update tentang cara berkomikasi yang lebih baik buat anak. Kuping ini sempet panas pas Akhtar ujug-ujug bilang “Kakak Nakal!” Huwaaaa, not good πŸ™ Beberapa teman juga ngasih contoh g baik buat Akhtar, semacam meludah πŸ™ Noooot Goooood! πŸ™ (Yang ini bukan salah TPAnya siih :))

Dan kenapa milih pindah lagi?

Karena walo di sana diajarin banyak nyanyi, gambar, baris berbaris juga, walo gurunya baik, cara bertutur guru di TPA lama memang harus diakui lebih baik πŸ™‚ Dan di TPA lama ini lebih islami. Sesuatu yang harus ditanamkan sangat kuat dari kecil πŸ™‚ Kalo teknis, ya tentu saja, kami jadi g ribet kesana kemari, jadi g perlu pinjem motor lagi, lumayan kan ngurangin pengeluaran πŸ™‚ Paling stres, kalo masku lagi g ada dan hujan! Pernah ngalamin jalan ke sana sendiri, pernah ngalamin macet 2 jam cuma muter ke situ doang karena hujan, pernah ngalamin pisah-pisah jemput anak-anak sama si Mas, hal-hal kecil yang nambahin pikiran itu lah pokoknya πŸ™

Semoga emang pilihan yang benar πŸ™‚

Doakan yaaa πŸ™‚

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.