Categories
daily Four of Us Keluarga

Menutup Tahun 2012

Masuk kerja 3 hari yang terasa seabad karena komputer baru yang diminta g dateng-dateng juga, yang bikin mati gaya itu ditambah nyeri pas datang bulan yang pertama kali aku alami itu (Btw, ibu pasti wanita paling kuat sejagad raya bisa ngerasain sakit yang segitunya setiap bulan), liburan dateng lagi. 4 hari lagi! πŸ˜€ Pulang sore itu naik kereta ekonomi, umpel-umpelan. Typical kalo pulang g bawa anak, naik kereta yang ada di depan mata! πŸ˜› Sampe rumah, senyum merekah karena dapet kabar kalo ada bonus! Yaaaay…langsung amankan buat anak-anak. Lets say ‘Alhamdulillah’ deeply πŸ™‚

Sabtu, ya kemana lagi kalo g ke Tanah Abang lagi! Nemenin ibu kan ini judulnya πŸ™‚ Hahaha..tapi sepagi apapun berangkat, tetep aja sampe sana sekitar jam 11an. Kali ini karena ngambil baju seragam yang dijahit minggu lalunya. Baguuus, tapi masih kegedean dikit *ciyeeee πŸ˜› Disana akhirnya kado ulang tahun Masku, karena telat jadinya double πŸ˜› Yaa, baru sempet jalan-jalan santainya sekarang sih πŸ™‚ Akhtar dibeliin sepatu, awalnya g mau, tapi begitu dicobain, g mau lepas lagi. Di mobil tetep dipake, sampe rumah baru bilang “Kakak luka, bunda” Hahaha..tadi sakitnya g terasa ya nak, demi kece πŸ˜› Seneng pake banget bisa nraktir baju buat Ibu, Mamak, Ayah, dan Bapak. Semoga mereka suka πŸ™‚ Abis makan siang, yang turun lagi cuma aku, ibu, sama Kirana. Masku, Nia, sama Akhtar nunggu di food court πŸ˜› Jam 4 lewat baru keluar Tanah Abang, dan balik lagi ke tukang jahit, ngambil celana masku yang masih harus dibenerin dikit itu πŸ™‚

Minggu, pagi-pagi imunisasi Kirana. Combo ke-2. Pinter, nangisnya bentar banget dan alhamdulillah g pake panas πŸ™‚ Mampir ke Pak Tarwin dulu buat nanyain tukang. Tukang buat apa? Jadi dong benerin parit dan ngerapiin depan rumah. Sekalian ngecat juga (aw..aw..ternyata pas ditotal kepengenan ngecat rumah ini lumayan mahal yak! :P). Abis deal, masku ke bengkel, servis AC. Alhamdulillah sekarang ACnya udah dingiiiiiiin banget. Kalo dipikir-pikir, rumah ini selalu aja bisa agak dipercantik kalo akhir tahun πŸ˜›

Senin, jadi pak pemborong dateng lagi, ngasih tau kalo baru bisa dikerjain Sabtu ini karena tukang yang biasa lagi cuti πŸ™‚ Yah mending nunggu lah, daripada pake tukang yang asal-asalan. Nah, entah ngobrol apa, akhirnya halaman rumah yang awalnya cuma mau dipakein conblock itu jadi mau dipakein keramik aja! Haha..paginya aku masih berasa kaya deh. Tapi sorenya dompet udah langsung kempes sekempes-kempesnya πŸ˜› Setelah paginya mampir ke ITC BSD demi ngeliat harga mesin cuci dan jadi beliin Akhtar krayon baru, kami akhirnya mengadopsi mesin cuci baru dari Glodok Elektronik di BSD Plaza. Sebenernya aku g puas kalo g nyari di tempat lain dulu, namapun ibu-ibu, pengen dapet yang paling murah. Tapi nasib nikah sama orang praktis, harus ikhlas beli di situ aja πŸ˜›

Siang itu kami ditraktir Nia, semoga sekarang emang yang terbaik ya, dek. Nanti kalo udah beneran gajian, kami ditraktirnya lebih heboh ya! Haha, semacam terharu ditraktir adek dengan uangnya sendiri πŸ™‚ Abis makan, lanjut ke Dunia Bangunan, udah naksir sama satu motif keramik, ealah, g ada stok. Langsung ke Depo Bangunan. Akhtar yang seneng teriak-teriak “Ke mol lain kita!” Hahaha πŸ˜› Di Depo, g sampe 1/2 jam, langsung nyari keramik yang sama. Lebih mahal lumayan banyak untuk modelnya itu, tapi si Mas kadung suka. Dan lagi-lagi mesti ikhlas akunya! πŸ˜› Pulangnya mampir ke PHD, ditraktir ibu pizza! Alhamdulillah. Buat cucunya, sphageti meatball yang beneran dimakan hampir 1 porsi sama Akhtar. Makasih Nenek πŸ™‚ Tapi antiklimaks sih, pas Ibuku bilang gini “Makan hari ini hampir 400ribu, kalo ibu beliin ayam, sayur, masak sendiri, bisa ngasih makan sekampung” Hahaha, aku masih kurang ibu-ibu rasanya πŸ˜›

Malemnya, ada ayah yang ikut serius ngerakit rel-rel thomas, dan ada anak yang kagum banget. Makasih Nenek πŸ™‚

20121231_MainandrNenek

Hari terakhir, kami cuma ke pasar modern yang agak sepi. Ibu ngerjain tukang ikan dengan minta kuliti ikan gabus buat bikin pempek. Masnya sampe keringetan πŸ˜› Haha, jarang kali ya yang beli buat bikin pempek πŸ˜› Pulangnya mampir ke kebun belakang perumahan buat beli pohon buah. Mahal ya ternyata kalo yang udah ada buahnya πŸ˜› Jadi cuma beli pohon jeruk kunci buat masak mi πŸ˜› Sampe rumah langsung makan Rendang, Sambel Ati, sama Sayur Kol Santen. Tahun Baru rasa Lebaran πŸ™‚ Terus aku nyuci pake mesin cuci baru! Hahaha..disebut πŸ˜› Dilanjutkan dengan manggangin pempek buatan ibu. Pempek Panggang dan Otak-otak. Enaknyaaaaa πŸ™‚ Makasih ibu πŸ™‚

Ah, how I love holiday πŸ™‚Β  Makasih mamas untuk baju, mesin cuci, dan tampilan depan rumah yang baru nanti. Semoga rejekinya makin banyak ya πŸ™‚

Selamat tahun baru 2013 πŸ˜‰

2 replies on “Menutup Tahun 2012”

haiiiii! Artinya namanya bagus soalnya πŸ˜€ Iyaaa..biar nanti pas udah tua, masih bisa inget hal-hal kecil tapi bikin hati hangat ini πŸ™‚ makasiih udah mampiir yaa πŸ™‚

Leave a Reply to Bunda Riyang Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.