Categories
Milestone

Happy 24 months, Akhtar

Sering banget bertanya sampe kapan ya postingan sejenis ini akan dibuat? Hehehe, entahlah. Kalo kata masku, kalo masih bisa ditulis, ya ditulis. Yaaa, ini kan catatan hidup keluarga πŸ™‚ Siaaap πŸ™‚ 2 tahun, 24 bulan, dan kami masih di Palembang πŸ™‚

Β 

Yang paling menonjol memang masih dari bicara Akhtar. Semakin banyak kosakata yang dia tau, yang bahkan g kami sangka-sangka. Misalnya dia tau mana yang namanya ‘Karet’, sesuatu yang g pernah secara spesifik diajarkan πŸ™‚ Hampir tiap hari, jadi senyum-senyum karena denger kata-kata yang keluar dari mulut Akhtar. Kakeknya yang paling semangat sekarang ngajarin kata-kata baru πŸ™‚ Huruf ‘s’ di depan kata juga udah keluar banget “Unaa, inum susu” Udah bisa “Z’, tapi makenya jadi kebablasan “Atay Aza” (Akhtar aja) πŸ˜› Lagi-lagi lucu banget denger cara pengucapannya πŸ˜› Yang belum pernah terdengar huruf “F” sama “R”. Tapi entah kenapa mangiil aku jadi ‘Una’ lagi πŸ˜›

Β 

Bahasa palembang yang dia tau juga jadi nambah. Hihi..pernah ada tamu dateng ke rumah. Dengan muka galak dia nunjuk smabil bilang “Ini sapo?” Untung kenal yaaa, jadi bisa minta maaf πŸ˜› Lucuu denger logatnya! Eh, udah dateng juga masa-masa sering nanya. Setiap ada mobil yang lewat “Obil sapo tuh nek?”. yah semacam itulah πŸ™‚ Bisa bahasa Inggris juga! Hahaha, 2 kata doang siiih. Itu juga karena sering disebut tantenya “Ten ap” (stand up), “o maygat” (Oh My God). Aku pikir dia cuma membeo, tapi ternyata tau penggunaan dua kata itu πŸ™‚ Lumayan πŸ™‚

Β 

Selain udah kenal sama seisi rumah ini, dan keluarga yang sering dateng. Akhtar juga udah tau kalo ditanya nama ayah sama bundanya. NAma lengkapnya juga udah tau, walo masih suka kepotong “Atay Zisyan” Yang paling mengharukan, pernah malem-malem Akhtar di sebelah adeknya, pelan-pelan dia ngomong “Bayii, ini kakak atay” dengan terpatah-patah sambil nunjuk dirinya πŸ™‚ Abis itu dia ngenalin semua ke adeknya “Ini kakek, dst” πŸ™‚ Tapi belum ngerti ‘itu’, semuanya ‘ini’ πŸ˜›

Β 

Tentang jadi kakak, alhamdulillah emang sampe sekarang Akhtar sayang sama adeknya. Kalo bangun tidur dan diliatnya adeknya melek “Ekum bayi” (Assalamualaikum bayi). Mesti banget manggilnya bayi! πŸ˜› Yang paling mengkhawatirkan itu karena sekarang lagi seneeeeeeeeng banget lompat-lompat di tempat tidur, harus selalu dibilangin kalo lompat di bawah. Tapi ya gitu, diulang lagi πŸ™ Eh, kadang berasa banget kalo Akhtar kayak godain, dia lompat sambil lirik-lirik orang-orang di sekitarnya sambil senyum-senyum! Errrr, unyel-unyeeel! Akhtar juga udah bisa jadi asisten, kalo adeknya nangis dan aku bilang mau mimik, diambilin bantal dong buat aku! πŸ™‚ Dimintain tolong ambilin popok juga bisa πŸ™‚

Β 

Bos geng! Semua om tante kecilnya ngalah sama Akhtar dan ngikutin aja Akhtar maunya main apa πŸ˜› Nah, karena di rumah sini permainannya terbatas, kadang kasian sama Akhtar πŸ™ Tapi kadang juga terkesan sama anak ini. Kayak ini, g sengaja jatuhin meja belajar tantenya, jadi miring. Pertama mobil-mobilannya diluncurin dari bagian yang lebih tinggi. “Woooow!” Terus nyoba-nyoba yang lain yang diluncurin. Terakhir, malah Akhtar yang berasa punyo perosotan! Ketawanya lebaaaar πŸ˜›

Β 

Β 

Selain moto, sekarang udah seneng lagi difoto. Tapi yaah gitu, g pernah natural πŸ˜› Pose andalan sekarang ngasih tanda “peace” yang masih berantakan πŸ˜› Kayak gini, Akhtar nemu topi, langsung minta difotoin πŸ˜›

Β 

Β 

Gigi geraham kiri yang atas sama kanan yang bawah udah keluar! Yaaay, tinggal 1 gigi lagi yang belum keluar πŸ˜› Toilet trainingnya blom berhasil! πŸ™ Dan walo terdenger sangat klise, tapi aku kadang suka bengong karena liat Akhtar kayaknya sekarang udah gede banget πŸ™‚

Β 

I love U, little man πŸ™‚

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.