Categories
Milestone

Kakak Akhtar

Akhtar, 23 bulan kurang 3 hari, resmi jadi kakak πŸ™‚ Gimanaaa? πŸ˜€

Β 

Dari hamil masih muda banget, aku sama masku udah sering banget bilang kalo di perut bunda ini ada dedek bayinya Akhtar. Apalagi kalo Akhtar udah mulai pengen main semacam kuda-kudaan. Makin gede perutku, Akhtar makin bisa nunjukin sayangnya. Mana dedek bayi? Langsung pegang perut. Sayang g sama dedek bayi? langsung usap-usap perut, dan bilang ayaang dan cium kalo disuruh cium. Yah, kadang dia gemes sih sama pusar aku yang jadi menonjol itu, kadang dicubit yang bikin ngilu πŸ™ Nah, sejak dedek bayinya di perut, Akhtar udah menunjukkan gejala posesif, marah kalo selain ayahnya pegang perutku πŸ˜›

Β 

Walo begitu, aku sama masku tetep dong ya khawatir gimana nanti kalo dedeknya udah beneran lahir. Karena Akhtar kan emang posesif sama ayah bundanya ini. Mainan boleh dibagi, tapi kalo ada temennya yang deket ayah bundanya, langsung dikeplok πŸ™ Bahkan, kalo ada anak di kelas bayi yang cuma merangkak ke arah aku aja, dia udah pasang muka g suka dan ancang-ancang menghalangi. Jadi, kami pikir kami harus siap dengan kemungkinan terburuk, Akhtar nanti akan jutek sama dedek bayinya!

Β 

Pagi itu, Akhtar dateng ke rumah sakit. Liat aku yang di tempat tidur ada di samping bayi kecil. Dia yang jadi melangkah pelan. Padahal udah dari malem ditunjukkin foto Kirana sama ayah, ibu, dan Nia yang jagain Akhtar di rumah. Mukanya yang kayak bingung. Terus diangkat kan ke tempat tidur juga, dan dipukul Kirananya πŸ™ Bedongnya mau ditarik juga πŸ™ Sediiiih πŸ™ Terus aku bilangin “Akhtar, dedek bayinya mana?” dia nunjuk perutku. “Tuh, perutnya udah kempes, dedek bayinya udah keluar. Kan kemarin bunda bilang, doain bunda, dedeknya mau keluar” Akhtar diem. Tiba-tiba minta cium dedek bayiiiii! Alhamdulillah πŸ˜€ Ternyata dia ngerti πŸ™‚ Pertama nyium masih pake kekuatan dia, sampe Kirana nangis, terus dibilangin “Ciumnya pelan-pelan ya, kalo kuat, dedeknya sakit” dan lagi-lagi dia ngerti! Alhamdulillah πŸ˜€

Pertama ketemu Kirana πŸ™‚

Β 

Alhamdulillah, sampai hari ini, Akhtar menunjukkan kalo dia emang ngerti kalo jadi kakak πŸ™‚ Kirana nangis, Akhtar pasti heboh “Kenapa angis?” “Bundaaa, mimik, dedek bayiii” Kalo aku lama g nenin Kirana, aku dicubit! πŸ™ “Bunda, pipis” dan Akhtar yang bener-bener nungguin kalo Kirana lagi digantiin popoknya, sekarang malah udah mau ngelepasin tali popok adeknya πŸ™‚ Bangun tidur, kalo dulu pertama kali pasti nyium aku, sekarang jadi cium Kirana, yang bikin Kirana jadi ikut bangun πŸ˜› Akhtar juga gayanya minta “endong dedek bunda” πŸ˜› Akhtar juga protektif, kalo Kirana bobo, terus ada yang mendekat mau bobo di deket Kirana “Awaaas” Haha πŸ˜› Dan, posesif! Berani bilang mau bawa adeknya, langsung diusir sama Akhtar “g boleeeeh” πŸ™‚ Hatiku hangaaaaaat! πŸ™‚ Menurut kami, ini penerimaan yang sangat hebat untuk anak seumur Akhtar. Kami bangga sama kamu, nak πŸ™‚

Β 

mau bobo deket Kirana πŸ™‚

Β 

Walo semua manggil Kirana, Akhtar ternyata bisa punya pilihan sendiri. Dianda πŸ™‚ Konsisten manggil “dedek bayi dianda” πŸ™‚

Β 

Β 

Terus sayang sama Kirana ya, nak πŸ™‚ Bantuin ayah bunda jagain adeknya πŸ™‚

Β 

Terima kasih, kak Akhtar πŸ™‚ Kirana pasti sayang Kak Akhtar juga πŸ™‚

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.