Categories
Milestone

Happy 23 months, Akhtar

Selamat ulang bulan yang ke-23, Akhtar! Huwaaa..maaf ya nak, postingan ini telat banget-banget! Bunda kan masih dalam masa pemulihan dan berdapatasi jadi bunda 2 anak πŸ™‚ Ini aja udah diprotes gara-gara udah ngetik-ngetik πŸ˜›

Β 

Bulan ini kami ada di Palembang. Dan yaaah, banyak banget yang ‘manjain’ Akhtar! Tapi alhamdulillah, kakek nenek sama tante-tante g pernah melanggar aturan-aturan aku.Yah, tapi aku harus rela sih didadah-dadahin Akhtar dengan riang setiap diajak kakek neneknya pergi. Girang banget kalo naik mobil dan becak! πŸ˜› Dan yak diturutin, jadi kalo pergi, begitu sampe depan lorong ini, Akhtar turun, kalo g sama neneknya, sama tantenya, cuma buat naik becak. Mobil buntutin di belakang! Ckckck πŸ˜›

Β 

Mungkin udah ngerasa mau punya adek, Akhtar semakin lengket ke aku, dan semakin romantis! Peluk, cium. Kadang-kadang pas main, dateng, terus cium. Ter-hati-meleleh adalah pas ngelonin Akhtar, cium-cium. Eh, bocah yang udah merem itu, tiba-tiba melek, monyongin bibir, ngasih cium, senyum, terus merem lagi. Hatiku hangat πŸ™‚ Mana di tengah tidur malemnya, hampir setiap malam, Akhtar bangun cuma untuk memastikan aku ada di sebelahnya! πŸ™‚ My sweet boy πŸ™‚

Β 

Ocehannya udah makin panjang dan jelas πŸ™‚ Dan udah bisa cari-cari alasan. Kalo g mau makan, bilang pedes lah, panas lah. Kalo g mau bobo, bilang nunggu Tante Nia lah, mau di situ lah. Uwel-uweeeel kamu, nak πŸ™‚ Nah, Akhtar juga semakin kuat mempertahankan kemauannya, yang ini kadang menguji kesabaranku. Akhtar kan sangat perasa ya kalo aku udah manggil dia dengan nada tinggi, pasti langsung diem, dan mukanya bikin trenyuh. Kalo udah gini, biasanya aku tinggal, lama-lama dia akan mendekat dan peluk-peluk aku lagi. Huff, mesti banyak banget ini belajar sabar πŸ™

Β 

“Una, (c)ium dulu/ una, mingu mingu (pingu), tabitabis (teletubies)” Nyium biar dibolehin nonton! Anakku udh pintar merayu πŸ™‚ Terus kalo liat ada yang mau pergi, mulai deh ambilin sepatu, tas, terus pelan-pelan bilang “ikuuut” Hihiii..Eh, tapi karena di Palembang, dia jadi ngomong beberapa kata Palembang. Hahaha..

Β 

Udah dikhitan πŸ™‚ Tapi suka drama jadinya setiap mau makein dispo “akiiit, g boleh obat” Padahal abis dipakein dispo juga langsung lari-lari lagi. Nurun drama dari mana sih kamu nak? πŸ˜› Dan abis dikhitan, badannya jadi lebih berisi tampaknya πŸ™‚ Lebih aktif banget juga. Lari sana-sini. Panjat sana-sini. Tapi masih bisa dibilangin sih, dan untungnya g asal naik tangga. Kayaknya semua hal jadi sangat menarik buat dieksplore. Kipas angin dicetak-cetek. Lampu dimatiin hidupin. Fiuh. Harus ekstra perhatian!

pinjem kacamata kakek πŸ˜›

Β 

Nah, gara-gara pas dikhitan dibolehin apa aja itu, termasuk nonton sesuka hati, Akhtar jadi agak kecanduan nonton pingu dan spongebob. Jadi ya, sekarang mesti jadi bunda kejam yang biarin Akhtar nangis kalo dia udah minta “mingu..mingu” terus. Syukur, Akhtar gampang teralihkan kalo udah diajakin main bongkar pasang, bikin kereta jus-jus atau yang paling baru dibeliin ikan-ikanan yang dipancing itu.

Bangun tidur ku terus main πŸ™‚

Β 

Hobi banget moto! Jangan biarkan kamera tergeletak di sembarang tempat! Dan ini yang bikin foto Akhtar jadi semakin sedikit, baru aja mau moto dia, langsung minta pinjam, dan kalo g dikasih, ya pasti ngamuk πŸ˜›

Β 

Ternyata Akhtar emang gampang bersosialisasi, di sini udah kenal beberapa temen kecil πŸ™‚ Suka ngeladenin pertanyaan-pertanyaan ibu-ibu kalo diajak neneknya belanja sayur di samping rumah ini. Tapi untungnya cuma gitu sih, g pernah mau kalo diajak πŸ™‚

sama om-om kecil πŸ™‚

Β 

Giginya akhirnya nambah satu! Geraham kiri bawah. 3 lagi manaaa? πŸ˜›

Β 

Dan Akhtar udah resmi jadi kakak! πŸ˜€ Dan yang ini bikin aku sangat bangga sama Akhtar. Harus diposting sendiri nanti kayaknya πŸ™‚ Dan pas aku mules nahan kontraksi itu, Akhtar ngasih aku kado terindah! Yaaaaay, Akhtar manggil “BUNDA”. Jelas! Tapi ya sekarang suka kreatif anaknya “Bundaaa, Bundi-bundi. Bundaa” Errr, apa itu bundi-bundi? πŸ™ Nah, karena di rumah, adekku kadang manggil yuk, cek, dan ayah ibu manggil kiky, si bocah kadang manggil aku “Kikyyyyy” atau “ayuk” πŸ˜›

Β 

Selamat 23 bulan, Kak Akhtar! Sayang kamu selalu πŸ˜€

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.