Categories
Dedek Bayi Letter

Surat untuk Dedek Bayi

Dear dedek bayi..

Sekarang udah jam 20.40. Kak Akhtar udah tidur sekitar 1 jam yang lalu. Hihi, hari ini dia rewel sejak bangun tidur. Manjaaaaaaaa banget. Minta gendong lah, g mau makan lah, cuma mau minum yang ditunjuk lah, dan g mau tidur! Tapi tadi sore udah mulai ‘normal’, mau makan banyak, minum susu, main bentar, ikut sholat, terus minta ke tempat tidur, cium-cium dan peluk bunda, dan maraaaah banget sama tante nia yang godain dia dengan peluk-peluk dan elus-elus perut bunda “Nia niiiiii…” Hahahaha.. Akhirnya tidur πŸ™‚ Kakakmu πŸ™‚

Ayah di Jakarta, tadi pagi katanya baru berangkat hampir jam 8 karena bangun kesiangan. Siang banget sampe kantor, dan malam ini katanya mau tidur di kantor aja πŸ˜› Ayahmu πŸ™‚

Dedek bayi,

Bunda inget, waktu ngerasa kalo hamil, saat itu terlambat datang bulan pun belum. Tiba-tiba bilang gini ke ayah “Mas, ky kayaknya hamil deh, rambut ky jadi bagus gini” Hahaha, cetek emang πŸ˜› Terus minta beliin ayah testpack, dan ternyata emang positif πŸ™‚ Waktu itu, bunda sempet kaget, bukaaan, bukan karena g seneng. Tapi pemilihan waktu yang salah. Waktu itu Kak Akhtar lagi sakit yang cukup parah. Lemes. Dan kondisi keuangan keluarga kita yang masih belum stabil bikin Bundamu yang terlalu banyak memikirkan masa depan ini jadi kalut. Bisa g ngasih kamu dan Kak Akhtar semua yang terbaik? Kamu, yang waktu itu kehadirannya cuma dilihat dari 2 garis di test pack itu akhirnya bener-bener bikin Bunda belajar pasrah dan percaya kalo Allah pasti menyiapkan kamu dengan paket lengkap rejeki buat kamu πŸ™‚ Allah g pernah tidur πŸ™‚

Dedek bayi,

Waktu kamu masih berupa titik kecil, kamu udah harus berbagi πŸ™‚ Kak Akhtar masih mimik sama Bunda. Terima kasih ya kamu tetap berkembang baik. Lalu, kita pernah ditinggal ayah dinas ke luar kota. Terima kasih membantu Bunda, bertiga kita berjuang pulang pergi kantor rumah naik ojeg, kereta, dan bajaj. Terima kasih kamu kuat, meski Bunda masih harus gendong Kak Akhtar naik turun tangga di tanah abang itu πŸ™‚ Terima kasih juga kamu memilih untuk menerima semua makanan yang Bunda makan waktu Bunda pertama kali dinas ke luar kota. Padahal begitu sampe rumah, Bunda kembali temenan sama kamar mandi πŸ˜› Kamu pasti jadi anak kuat nanti, seperti Kak Akhtar πŸ™‚

Dedek bayi,

Supaya nanti kamu dan Kak Akhtar nyaman, akhirnya ayah bunda memutuskan membeli mobil pertama kita. Lumayan menambah beban keluarga kita. Tapiiiii, melihat kak Akhtar yang akhirnya bisa menikmati kenyamanan yang jauh berlipat, insya Allah ayah bunda ikhlas harus irit di sana sini. Bunda ingat, pertama kali, mobil itu dibawa ke kantor pas ulang tahun Bunda yang ke-25 dan pagi itu ayah bunda berdiskusi serius di perjalanan. Ayah bunda harus belajar banyak untuk mendidik kalian, yang dari kecil sudah mendapat ‘kenyamanan’ itu, supaya menjadi anak-anak yang juga tau artinya berjuang untuk hidup, nanti πŸ™‚

Dedek bayi,

Kamu hadir di saat keluarga kecil kita sedang ‘belajar hidup’ πŸ™‚ Tapi ayah bunda selalu berusaha untuk g membedakan perlakuan kami ke kak Akhtar dulu untuk kamu. Untuk beberapa hal memang jadi berbeda, tapi itu karena ayah bunda sudah pernah mengalami, jadi bisa memutuskan dengan lebih banyak pertimbangan πŸ™‚ Tapi insya Allah, kasih sayang kami sama besarnya untuk kamu. Hehehe, kamu g akan manyun kok liat kak Akhtar punya semua print USG, bahkan USG 4D. Kamu juga g akan manyun liat foto Bunda pas hamil Kak Akhtar. Karena, kamu juga punya sayang, dan Bunda file rapi πŸ™‚ Percaya ya, dengan kondisi sekarang yang beda, ayah bunda akan memberikan kalian perlakuan yang sama πŸ™‚ Trust my words, hunny πŸ™‚

Dedek bayi,

Terima kasih untuk kehamilan yang indah ini. Yaaaa, emang lebih mual sih, tapi kan katanya kalo mual itu artinya janin berkembang πŸ™‚ Terima kasih untuk menjadi janin yang kuat, bantuin Bunda ngerjain kerjaan rumah tangga, dan masih gendong kak Akhtar sana-sini πŸ™‚ Kita harus bilang terima kasih juga ke ayah, 1 bulan sebelum bunda cuti, dan kamu rasanya sudah sangat menekan (mungkin mau ngingetin Bunda supaya g kecape’an :P), ayah bersedia nganter jemput kak Akhtar sendiri ke TPA. He’s our best ‘Ayah’, nak πŸ™‚

Dedek bayi,

Maaf yaaa, bunda jaraaaaaaaang banget minum vitamin, dan susu πŸ˜› Bunda ganti dengan lebih banyak makan makanan rumah hasil masakan sendiri. Emang itu-itu aja, dan emang juga dalam rangka penghematan πŸ˜› Tapi semoga itu bisa memberikan kamu nutrisi yang lebih baik. Amin amin amiiiiin πŸ™‚ Ooops, mie instan itu, maaf kalo kebanyakan ya, nak πŸ˜› Maaf juga bunda kadang suka lupa jaga kondisi, bangun dari tidur dengan posisi seenaknya, masih begadang kalo kepikiran cucian kotor, dan pernah malah g tidur karena baca buku. Lebih merasa bersalah, kalo kadang masih suka mellow, kamu jadi sedih juga ya, nak? πŸ™ Maaaaf πŸ™

Dedek bayi,

Sekarang udah 37 minggu 4 hari kamu di rahim Bunda. Sekarang kamu lagi gerak heboh. Itu sikut apa lutut kamu sih yang terasa tajam ini? πŸ˜› Boleh ya gerak heboh, tapi kepalanya g usah muter-muter lagiiii yaaa? Kasih bunda tanda yaaa, biar ayah bisa segera meluncur ke sini, syukur-syukur nemenin kita berjuang. Bantuin bunda-mu yang masih aja penakut sama darah ini berjuang ya, nak πŸ™‚ Semoga perjalanan kita nanti dilancarkan Allah. Semoga pertemuan pertama kita nanti akan sangat indah πŸ™‚

Dedek bayi,

Sampai berjumpa ya. Insya Allah segera :). Ayah, Bunda, Kak Akhtar sayang kamu. Bahkan semenjak kamu belum lahir πŸ™‚

Bismillah πŸ™‚

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.