Categories
Daily

Akhir Pekan Pertama di Bulan Juni

Doa aku di Jumat sore minggu lalu…

Β 

Ya Allah, semoga jalanan k stasiun g macet, g ketinggalan kereta, kebagian bebek kaleyo, Akhtar tidur cepet & kebagian tiket nonton. Amin πŸ™‚

Β 

Alhamdulillah hampir semuanya terkabul πŸ˜› Jalan ke stasiun lancar, dikasih duduk di kereta, dapet bebek kaleyo buat semua orang di rumah, Akhtar ikut makan dengan lahap, terus masih sempet main. Eh, adik-adik yang siangnya bilang mau ikut nonton, bilang g jadi ikut aja πŸ˜› Bagus baguuus. Haahhaa πŸ˜› Tapiiii, walo udah bilang”iya” pas kami bilang mau pergi sebentar buat nonton, Akhtar g mau tidur. Jadi mesti tega ninggalin dia yang nangis bentar πŸ˜› Ya abiiiis, kapan lagi bunda ayah bisa movie-date kalo g pas banyak yang jagain kamu di rumah, Akhtar? πŸ˜› G sampe 3 jam kok πŸ™‚

Jam setengah 9 lewat dikit, akhirnya siap-siap juga. Cuma ganti kaos, terus pake jilbab langsung, terus pake jaket πŸ˜› Peluk-peluk bocah kecil, terus berangkat ke Teraskota. Masku bawa motornya pelaaaan banget, maklum yang dibonceng ibu hamil 32 minggu πŸ™‚ Karena santai itu, pas sampe, beneran cuma beli tiket, terus pipis, masuk studio 4, film mulai! πŸ˜€ Nonton Man In Black 3 πŸ™‚ Aiiih, senaaaaang πŸ˜€ Filmnya juga bagus, terus sepanjang film, tanganku dipegangin terus. Ow ow ow, dedek bayi juga aktif sekali. Tau bundamu seneng banget ya, nak? πŸ˜› Pas film selesai, beneran langsung berdiri, terus jalan pulang πŸ˜› Ngeliat teraskota yang kosong karena udah pada tutup itu jadi bernostalgia lagi. Jaman-jaman baru nikah kan bisa 2-3 film ditonton dalam 1 minggu itu. Sekarang, nonton di bioskop itu adalah hal yang sangat mewah buat kami. Kali ini bukan masalah budget, tapi waktu dan Akhtar mau sama siapa? πŸ˜› Yah, itulah namanya konsekuensi dari pilihan hidup. Gpp, nanti pasti ada saatnya, bisa bebas nonton-nonton lagi πŸ˜€

Β 

Sampe rumah udah jam 11 lewat, Akhtar udah bobo. Abis sholat isha, langsung ambil posisi tidur di sebelahnya, peluk-peluk, cium-cium. Ada perasaan bersalah g nganterin dia tidur, tapi ayah bunda kan juga harus menyisihkan waktu buat berdua πŸ™‚ Jadi Akhtar pasti ngerti πŸ˜€

Β 

Besoknya, hampir seharian di Tanah Abang nganterin ibu lagi πŸ˜› Daaan, yang bikin kaget, Akhtar udah bisa ngabisin nasi goreng di Te*as itu hampir 1 porsi, itu kan lumayan pedes kan buat bocah kecil? Dokrin ibuku berhasil tampaknya πŸ˜› Dan nangis, ternyata mau makan “Sendiyiiii”. Oke laah πŸ™‚ Malemnya udah mulai kan mellow-mellow, soalnya mau ditinggal pulangΒ  πŸ™ Aaaah, mau segede ini juga ya, mau punya anak 2, tetep aja kalo ngerasain dipeluk sama dielus-elus kepalanya sama ibu itu, rasanya hati ini meleleh *meweek πŸ™

Β 

Malem itu g bisa tidur nyenyak,Β  karena takut bangun keisangan, soalnya mereka pulang pake pesawat paling pagi. Jam 4 lewat udah sampe bandara. Huhuhuhuhu, selalu benci persaaan berpisah itu πŸ™ Akhtar bikin nenek sama tante-tantenya berat pulang, pas dadah-dadah masih aja dong dia manggil “Neneeeek, Niaaa, Iaaaa” πŸ™‚

Β 

Abis nganter, pulang, nyuci, tepar. Tapi tetep yaaa, si bocah g mau tidur, dan jadi ‘gangguin’ aku lagi πŸ˜› Sorenya belanja bulanan, dengan syarat jam 7 udah pulang karena ada moto GP πŸ˜› Hopeless pas liat perempatan victor yang masya Allah kenapa macet semerawut gitu. Ya udahlah, pulang aja deh, g jadi belanja. Tapi entah tau diskonan dispo dan UHT itu lumayan banget buat ibu-ibu kayak aku, atau g tega liat anak istrinya udah rapi tapi g jadi belanja, akhirnya masku tetep ngarah ke ITC BSD πŸ˜› Tetep dengan syarat, belanja yang perlu-perlu aja dulu. Siaaaap πŸ˜€ Yah, tapi tetep kan belanjanya baru dimulai hampir jam 7 karena kami gantian sholat dulu. Sholat magrib = antri πŸ˜› Setelah bayar juga, ternyata udah jauh banget dari jam 7 πŸ˜› Naaah, pas mau turun, ternyata ada booth indo*ision, banyak cowok-cowok yang bergerombol di situ. Moto GP! Lumayan yaa berdiri di situ, sampe 9 lap! Hahahaha πŸ˜›

Β 

Β 

Pulangnya, sempet beli DVD 1 biji terus melipir ke Bakso Titoti dulu. Heeem, kayaknya Akhtar sekarang harus dibeliin makan sendiri deh. Kalo tetep bagi sama aku, makin lama porsi buat aku semakin berkurang πŸ˜›

Β 

Ready for Monday πŸ˜€ *tapi masih mellow kalo pulang, terus liat rumah gelap, buka pintu, kosong. Udah biasa banyak yang menyambut πŸ™

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.