Categories
Milestone

Happy 21 months, Akhtar!

Maaf Akhtar, postingan buat kamu telat 2 hari πŸ˜›

Tanggal 27 bulan ini kami sedang dalam perjalanan pulang dari Indramayu, dan baru inget pas liat tanggal di jam tangan! Terus langsung heboh ngasih selamat ulang bulan yang ke 21, dan Akhtar senyum malu-malu! Haha..lucu πŸ™‚

Seperti yang aku bilang di postingan sebelumnya, kalo bulan ini sempet ambil cuti 4 hari ditambah long weekend, jadi 10 hari g pisah sama Akhtar. I feel really good πŸ™‚ Priceless bisa seharian sama Akhtar. Bisa bener-bener main, nyiapin makan 3 kali dan snack, mandiin sampe mengantarkan dia bobo siang. Dan bonusnya, jadi punya banyak foto Akhtar lagi! Horeeee πŸ˜€ Yah, jadi postingan ini akan banyak sekali foto πŸ˜›

Kata-kata yang bisa diucapkan dan dimengerti Akhtar semakin banyak, walo masih banyak yang belum sempurna. Ekspresinya juga udah sangat keliatan “Wow, eyen” (keren), “Yaah, jatoooh”, “Jepiiit, akiit” sambil pasang muka kesakitan. Bagian tubuh, udah nambah tau mimik (ini ajaran kakeknya!!), pusar, bahu sama pipi πŸ™‚ Kalo hewan, udah nambah tau “imau” (harimau), uaaa (ular), odok (kodok), onyet (monyet), itan (ikan) πŸ™‚Β  “Gamauuu”nya tambah tegas πŸ˜› Kalo masuk rumah udah bisa bilang “ekuuum” (assalamualaikum). Lucu denger Akhtar bilang ‘Yaowoo” (Ya Allah) dan “Ya ampun” πŸ˜› Nah, bulan kemarin sempet kaget waktu dia dengan tegasnya bilang “Awas!”, tapi sekarang kadang-kadang udah inget kalo lebih sopan kalo bilang “misi” (permisi) πŸ™‚ Seneng liat anak yang lagi belajar ngomong gini, kalo dipancing cerita, udah bisa ngikutin, walo masih terpatah-patah πŸ™‚ Dan gongnya adalah di suatu pagi pas nganter ayah kerja, Akhtar teriak dari mobil “Unaaaaaa” (bunda) Aiiih, lap air mataaa πŸ˜€ Sekarang, kalo dicuekin bisa marah “Unaaaa!” Hahahaha, iyaaa sayang πŸ™‚ Paling heboh juga kalo telpon bunyi, “epooon..epoooon” πŸ˜›

Bulan ini seneng banget juga manjat-manjat teralis jendela. Yah, aku biarin sih sambil bilang tapi pastikan aman πŸ˜› Kemampuan motoriknya yang paling maju bulan ini adalah udah bisa lompat rendah, dan langsung bisa sampe 6 kali sebelum dia menjatuhkan dirinya sendiri sambil pasang muka kesakitan “Yaah, jatooh” itu. Hahaha, anakku udah bisa akting πŸ™‚ Naaah, sekarang suka ‘dimanfaatin’ sama ayahnya “Sini tar, kita main kuda-kudaan” Akhtar naik kan ke atas badannya. Masku sengaja tidurannya di deket dinding, dan bilang “Akhtar g mau nyoba berdiri?” “Bediyiii” Terus berdirilah anaknya “Akhtar g mau nyoba naik ke atas?” Errrr, lumayan buat pijet punggung kata ayahnya πŸ˜› Tapi yah namanya juga bayi ya, berdirinya jarang mau lama, pasti berakhir dengan ngitung “atu..uwa..iga..ima..ujuh..apan..iyan..uyuuh..umpaaaat” hahahhahaha..Akhtar, 4 sama 6 nya mana? πŸ™‚ Tentang ngitung ini aku sama sekali g nyangka, selama ini soalnya aku cuma sering ngomong aja, dan Akhtar juga tampak g peduli. Ternyata kamu menyimak yaaa πŸ™‚ Kalo alphabet, baru bisa hafal “Abece” Itu aja udah bikin ayah bunda bangga banget πŸ˜€ Oh iya, udah jagoan lari, dan seneng banget ngejer bayangannya sendiri πŸ˜›

Apa-apa yang dikerjain ayah bunda, pasti mau bantuin. Ayah nanem bunga, Akhtar bantuin buangin bibit πŸ˜› Ayah nyuci mobil, Akhtar bantuin nyabunin dan bikin basah! Bunda nyuci, Akhtar bantuin masukin baju ke mesin cuci. Bunda mau jemur, Akhtar bantuin ambilin baju yang mau dijemur. Bunda ngepel, Akhtar ngambil sapu lagi. Hahaha..yah g selalu malah jadi membantu siiih, tapi terharu sama kemamuan Akhtar buat bantu πŸ™‚ Sangat berharap nanti Akhtar tumbuh sebagai orang yang penyayang. Sekarang udah bisa minta “eyuk” (peluk) dan “ium” cium πŸ™‚ Kalo dipeluk, dia akan merentangkan tangan, dan puk-puk punggung. Aiiiih, surga dunia πŸ™‚

Β Pas libur kemarin kan mainnya intensif sama bunda. Mulai deh, aku seriusin ngajak main puzzlenya, yang cuma nyamain sama gambar di baliknya sih. Di rumah punyanya bentuk baju sama sepatu πŸ™‚ Selama ini, Akhtar gampang kesel, belum ngerti konsep dicoba puter kalo g bisa nemu posisi yang pas, kalo pun nemu posisi yang pas, masih belum tau kalo harus nyari yang sama. Kalo udah kesel, pasti dilempar aja. Dan ternyata cuma butuh 2 hari, sampe si bocah ngerti konsep cari yang sama. Untuk nyocokin 4 baju dan 4 sepatu udah bisa kurang dari 1 menit. Hihi..lucu liat muka seriusnya, dan kata-kata dia pas nyusun itu “ama..icaaa” (sama, bisa!) hahaha, gara-gara aku selalu bilang “pasti bisaaaa!” πŸ˜€ Sekarang jadilah evamat di rumah jadi sasaran buat nyusun bentuk πŸ™‚ I’m totally a proud bunda πŸ™‚

AKhtar21bulan

Selain itu, dia juga udah bisa nyusun mainan yang beda ukurannya semacam di foto di bawah ini. Aku g tau namanya πŸ˜› Selama ini, cuma dijadiin gelang sama Akhtar, terus kalo dicoba disusun, dan g bisa karena dia nyusun ukuran yang sama, yah pasti dilempar. Bibir aku pernah jadi korban πŸ™ Naaah, sekarang udah ngerti, kalo g bisa, coba cari ukuran lain πŸ™‚ Kalo main yang ngikutin jalur itu udah lancaaar, dari setahun dikasih liat aja, sama Akhtar cuma digerak-gerakin aja sesuka hati, dan langsung males kalo udah mentok. Sekarang udah ngerti kalo itu mainnya emang nyari jalur dari ujung sini sampe ke ujung sana. Naah, kalo coret-coret di buku mewarnai yang bisa dicuci itu, kalo udah bosen, sekarang malah mainin spidolnya, disusun sampe panjaaaang. Hihiii πŸ™‚ Liat dia udah mulai serius nyusun gini, akhirnya ayah bunda berbaik hati beliin mainan bongkar pasang πŸ™‚

Suka banget juga main keyboardnya, heeem, kapan ya bisa diarahkan untuk musik ini? Lucu kalo liat dia udah duduk, pencet-pencet sesuka hati, terus ngoceh-ngoceh pake mik, dan joget πŸ˜€

Akhtar21bulan--res

Daaaan, ternyata dia suka banget pamer kemampuan! Jadi yaaa, kalo dia berhasil nyusun puzzle ato mainan tingkatnya itu, aku yang suka heboh “wooow, kereeen, hebaaat, sini peluk-peluuuuk” Jadilah dia, setiap berhasil, mukanya yang kayak minta dipuji. Nah, nenek, tante-tante, dan buyut-buyutnya kan sekarang lagi ada di rumah sejak tanggal 18 lalu, dan yaak, semakin banyak yang muji-muji, semakin cepet dia akan nyusun puzzle ato mainan tingkatnya itu! Hahahaha..kata tantenya “Persis bundanya!” *tutup muka πŸ˜›

Β Kalo ketauan ada yang moto, jangan berharap dapet pose natural lagi, karena sekarang udah bisa ngubah ekspresi muka macem-macem πŸ˜› Unyel-unyeeeel πŸ˜›

Β 

Β Gigi taringnya udah keluar 1 lagi. Lengkap πŸ˜€ Tinggal 4 geraham belakang lagi πŸ˜€ Dan oh iyaaaa, sekarang makannya banyaaaak. Pernah aja dong jam 9 malem minta makan, dan habis nasi 1 centong πŸ˜› Yah, tapi tetep siiiiih, badannya g bakat gendut πŸ™‚

Akhtar21bulan----res

Selamat ulang bulan yang ke-21, anak ayah bunda πŸ™‚

Tumbuhlah besar jadi anak yang pintar, sholeh dan baik πŸ™‚

Ayah bunda dedek bayi sayang kamu selalu dan selalu πŸ™‚

*ah, jadi kangen anak bayi di rumah πŸ™‚

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.