Categories
Just My Thought

Dilema itu

Siapa yang kemarin kena imbas kereta mogok di Pondok Ranji? Ngacuuuung tinggi! And Yes, pastinya jadi drama sekali. Soalnya Jumat lalu, ibu sm dek Ia udah pulang ke Palembang, dan Akhtar mesti dibawa lagi ke TPA. Dan gaya hidup berubah lagi, dari yang naik kereta apa aja yang ada di depan mata yang penting cepet pulang menjadi naik kereta yang agak lowong supaya Akhtar lebih nyaman. Jumat lalu lancar. Senin, commuter line (CL) dari Sudirman penuh, it’s ok, masih ada CL dari Kota, tapi ternyata kereta ekonomi dan rangkas nyelonong duluan! Dan kemarin, lebih parah lagi! Karena kejadian di hari Senin berulang pake bonus CL dari Sudirman yang jauh di depan mogok! Yasalaaaaam..

 

Jadi sampe azan Isha, kereta masih g gerak di stasiun Kebayoran Lama, setelah lumayan lama g ngerti kenapa CL itu berenti lama, baru ada pemberitahuan kalo CL di depan mogok, dan karena jalurnya sama, CL yang lagi dinaikin g bisa motong. Akhtar udah g mau diem, digendong ayah. ASIP udah habis! Nunggu lagi, kali ini sambil nyuapin Akhtar makan malemnya (alhamdulillah bawa sama sendoknya juga!). Abis bis bis. Tiba-tiba ada pemberitahuan lagi, kalo akan ada kereta ekonomi  ke Serpong lewat di jalur lain! Apa-apaaaan inii? Lebih dari separuh penumpang memilih pindah ke ekonomi. G lama, kereta Rangkas juga lewat! Tinggal segelintir orang yang masih bertahan di kereta, termasuk kami! Yah g mungkin ngajak Akhtar berhimpitan bangeeet gituuu! T___T CL lumayan sepi, akhtar udah haus, bismillah, nenin di kereta, untuuuung banget apron g aku tinggl di kubikel! Pas nenin, baru deh ada petugas yang masuk ke CL, ngasih tau kalo CL itu g bakal jalan, mending pindah aja! Hadeeeeeeuh! Lompatlah kami! Iyaaa, lompaaat! Masku duluan yang lompat, akhtar aku kasih ke ayahnya dari atas, baru aku lompat! So cool, isn’t it? 🙁

 

G lama, datang CL lain, masuklah kami. Tapi ternyata selain penuh juga panaaaas! Onde mandeee! Bisa ditebak, Akhtar nangis! Akhirnya kami milih turun karena AKhtar g nyaman. Dari situ, aku udah sediiiih bangeet. Kenapa? Karena orang cuma bisa ngomong! “Cari duduk aja bu, kasian itu anaknya!” Yaelaaah, klo dikasih duduk juga pasti duduk kali buu? Tapi kalo semua g sadar buat ngasih duduk, masa’ harus menghiba-hiba? Dan pas Akhtar nangis, sempet terdengar ada yang ngeluh! Huhuhuhu, we dont want it, too! T___T

 

Dari situ, udah memutuskan buat naik taksi aja, keluarlah dari stasiun. Trus nerka jalan, ini kemana ya sampe ke jalan gede. Alhamdulillah sampe ke jalan gede, yang ternyata mengarah ke Gandaria. Sepanjang jalan, aku minta maaf ke Akhtar karena membiarkan dia harus masih ada di jalan, g jelas juntrungannya padahal udah malam! I’m so sorry, Son *mulai meweek T___T

 

Nunggu taksi, jarang ada yang lewat ternyata, dan liat jalan, ampuuuuun, tampak sangat macet. Mikir-mikir lagi, kalo naik taksi dengan risiko macet, padahal kami blom sampe setengah perjalanan, waktu tempuh g terprediksi karena kami blom pernah mengalami, mungkin lebih baik kalo nunggu CL selanjutnya dengan harapan g terlalu padat. Berat di ongkos jugaaa, ciiin! Akhirnya balik lagi setelah liat jadwal kereta. Akhtar pun tampak yang pengen nimbrung pas kami ngeliatin jadwal kereta! Too much love for you, son 🙂

 

Jalan balik ke stasiun, akhtar akhirnya tidur. Sampe stasiun, alhamdulilaaah ada CL lain dateng pas teh botol dingin kami habis. Alhamdulillah lowong dan dikasih duduk sama bapak baik hati 🙂

 

Aaah, tapi ternyata hati ini emang lemah banget ya? Ngeliat akhtar tidur di pelukan, membayangkan apa yang baru kami lalui tadi, air mata netes juga tak tertahankan. Ya Allah, apa emang kami ini tega banget ya sama bayi kecil ini? Teruuus bisikin Akhtar..

 

“Akhtaaar, ayah bunda minta maaf yaa akhtar harus ikut berjuang gini. Ayah sayang sama Akhtar, Bunda sayang sama Akhtar. Sayaaang bangeeet. Makanya ayah bunda milih jalan ini. Akhtar ngerti yaa, ini perjuangan keluarga kita. Akhtar harus selalu percaya kalo ayah bunda pasti milih yang terbaik buat kebaikan kamu. Insya Allah, Allah punya rencana indah buat kita. Insya Allah ada saatnya, kita bisa jauh lebih nyaman daripada sekarang. Sekarang, yang penting, kita bisa sama-sama. Kita pasti bisa ngelewtain semua ini. Semua nanti pasti berakhir indah.” sambil netes itu air mataaa! Huhuhuhuhu, I cant resist! T___T

 

Sama banget rasanya pas Akhtar sakit dan mesti ditinggal sama ayahnya ini. Rasanya hati ini kayak ditusuk-tusuk liat Akhtar yang terpaksa digendong di depan sama ayahnya karena g ada ojeg mangkal di depan pos rumah  yang bikin aku harus dianter sampe depan perumahan. Itu ekspresi ke-2 Akhtar yang g bakal aku lupa (Yang pertama pas pertama liat Akhtar pas IMD! Subhanallah). Bayi kecil di dalam hanaroo, cuma kepalanya aja yang muncul, muka kucel karena g boleh mandi, idung penuh dengan hingus mengering karena kalo dibersihin berdarah itu dengan tatapan sedih. Sepanjang jalan ke kantor hari itu, aku mempertanyakan hal yang sama, Apakah ini jalan yang benar? Apakah emang lebih baik kalo Akhtar di rumah saja? Tapi alhamdulillah, seolah Allah menjawab, hari itu, aku mendengar banyaak sekali cerita dari berbagai sumber yang menguatkan hati kalo ini emang yang terbaik. No offense! 🙂

 

Yaaa, emang cuma perlu harus lebih biasa lagi denger omongan orang, tatapan mata orang yang tampak menyalahkan! Mereka g tau dan g mesti tau apa-apa tentang hidup kami 🙂

 

We do love you, nak! Jangan pernah mempertanyakan itu ya? 🙂

 

Yang penting, kami masih sama-sama, bergandengan tangan. Kalau kata Dumbledore, Untuk kebaikan yang lebih besar! Insya Allah 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.