Categories
Milestone

Happy 9 Months, Akhtar!

Akhtar 9 bulan hari iniiii! Horeeeeee πŸ˜€

Mari langsung merekap..

Β 

*28 April, ikut masku kerja, nginep di Red Top. Pertama kalinya mesti nyiapin MPASI g di rumah. Sehari sebelumnya udah ngebekal wortel rebus beku sama daging beku plus kaldu, trus dititip di kulkas kantor. Jadi buat sarapan esok harinya tinggal ngambil nasi sedikit di hotel trus numpang blender di TPA, diangetin bentar di warmer πŸ˜€Β  Nyam nyam πŸ˜‰ Ternyata g sesulit yang aku pikirkan πŸ˜›

Β 

*30 April, pertama kalinya nyobain Akhtar telur. Pas mau mandiin, buka baju, baru ngeh klo badannya Akhtar penuh bintik-bintik tipis merah muda! Sebelumnya g terlalu perhatian, karena emang Sabtu pagi itu abis bangun tidur, Akhtar langsung diajak masku keliling komplek sementara aku bikin sarapan. Doooh, bingung antara alergi telur (karena aku nekat nyampur kuning dan putih langsung!) atau campak/rubella. Ya ya ya, di TPA emang lagi menyebar virus itu, gara-gara ada yang g sadar kalo anak di TPA itu banyak. G mau ngalah sebentar aja buat stay di rumah πŸ™ Ditungguin sampe besoknya, makan telur distop dulu, ternyata bintiknya masih, tapi cuma tinggal di tangan sama kaki! πŸ™ Akhirnya dibawa ke dokter, dan dokter bilang cuma alergi dan dikasih obat anti alergi! Tapi ya namanya ibu-ibu sotoy dan mengandalkan perasaan banget! Aku g yakin klo Akhtar cuma alergi! G aku makanin itu obat πŸ˜› Trus browsing sana-sini, nanya sana-sini, akhirnya yang paling mendekati itu, tanda-tanda rubella. Yah, bintiknya tipis merah muda, panas ringan (<38,5 derajat), daaan ada sedikit pembengkakan kelejar getah bening di belakang telinga. Oia, sorenya sempet foto-foto di komplek πŸ˜›

Β 

Yah, aku emang bukan lulusan kedokteran ya, dan kayaknya emang g pantes buat sok-sok tau penyakit anak. Tapi menjejalkan obat ke anak tanpa yakin klo anak bener-bener sakit itu kayaknya juga g sesuai sama prinsip aku dan masku. Akhirnya aku cuti dulu. Akhtar sih alhamdulillah g keliatan sakit, makannya mau, mimik juga tetep banyak, main juga, bahkan sangat aktif! Cuma setelah 3 hari, sehabis suhunya naik 38,3 derajat, bintik di siku dan lututnya menebal. Alhamdulillah juga berangsur-angsur menipis setelah dibaluri bedak salysil yang cuma 4 ribu itu πŸ™‚ Alhamdulillah senin depannya udah bisa maen lagi sama temen-temen di TPA πŸ™‚ Dan aku cobain lagi telur, gpp tuh. Pasti aku nyesel banget klo sampe ngasih Akhtar obat anti alergi itu πŸ™‚

Β 

9 hari berdua Akhtar di rumah dari pagi sampe sore = SANGAT BERHARGA SEKALI! Nganter suami,Β  ngurusin AKhtar, keruntelan di kasur sama Akhtar siang-siang, ngejer Akhtar kesana-kemari, buru-buru nyuci, nyetrika, dan mandi klo Akhtar bobo, bikinin teh, makan malam, dan menunggu Masku pulang sambil baca buku dan menyambut saat klakson motor suami nyala. Ya Allah, nikmat beneeeer rasanyaa. Tapi juga harus tricky, soalnya Akhtar udah jarang bobo, jadi bener-bener harus memaksimalkan waktu untuk ngerjain seabrek kerjaan rumah. Saluuut banget sama ibu rumah tangga yang full di rumah πŸ™‚ Oh iya, si Mas sempet tugas luar ke Bandung pas jumat Sabtunya πŸ™‚

Β 

*15 Mei, Happy Birthday Dek Ia tersayang πŸ™‚ Long weekend, touring bertiga ke Bogor, ke rumah Gugun. Hehehe, lumayan jauh yaa, alhamdulillah Akhtar semakin kuat πŸ˜€

Β 

Β 

*16 Mei, main ke rumahΒ  Feri yang baru pindah ke Pamulang sama Pak Evi juga, ujan, dan akhirnya abis magrib baru pulang πŸ˜› Menyenangkan sekali bersilaturahmi kesana-sini πŸ™‚

Β 

*20 Mei, ikut Talkshow perencanaan keuangan keluarga muslim. Di area kantor. Pembicaranya Mbak LIgwina Hanato yang terkenal itu πŸ™‚ Bismillah, semoga bisa membenahi keluangan keluarga yang payah ini πŸ™

Β 

Β 

*21 Mei, pertama kali AKhtar berenang di kolam renang umum! Memanfaatkan gratisan 3 bulan dari developer. Seneng banget! Sampe berani ke tengah sendiri! Hehehe..Diangkat malah nangis! Hehe, sebentar aja ya sayaang, nanti klo udah tambah gede, boleh lebih lama yaa πŸ˜€

Β 

Β 

Udah πŸ˜€

Β 

Akhtar udah bisa apa lagi? Apa ya? Di bulan ke-8 kemarin, Akhtar cuma memperlancar apa yang dia bisa di bulan ke-7. Kalo mau berdiri, udah ngerti harus ati-ati. Udah g pernah jatuh lagi juga klo merambat dan tiba-tiba ngelepas satu tangan. Kalo lagi jauh, aku panggil, udah tau. Dan merangkak mendekat, aku kasih tanganku, langsung diraih, trus jongkok, dan berdiri, trus lepas tangan satu, trus goyang-goyang, kayak joget πŸ™‚ Berdirinya udah semakin kokoh,Β  beberapa kali ngelepas dua tangannya, tapi langsung megang lagi πŸ™‚ Duduk udah bisa, walo gayanya macem-macem. Udah bisa duduk kayak orang aceh nari itu, numpu di lutut, tapi klo sadar tangannya g dipegangin lagi, suka g pede bisa, dan balik merangkak lagi! πŸ˜› Oh iya, udah bisa manjat ke kasur! Kasur loh yaa, bukan tempat tidur! πŸ˜›

Β 

Β 

Ocehannya juga semakin jelas, misalnya dia lagi bilang “Pa”, aku jawab “Papa”, diulang lagi sama Akhtar, jadi dia udh bisa mengulangi apa yang kita omongin! Unyuuu πŸ˜€ Udah bisa gabungin yang agak panjang kayak “TataMamaTatapaya” Apa ituuuu naaak? πŸ˜› Yang baru suka bilang “Ah!” Doooh πŸ˜› Tampak gusi Akhtar udah mengeras, jadi klo mimik suka gigit! G punya gigi aja sakiiit yaaa? πŸ™ Pernah Akhtar gigit tanganku, merahnya sampe besoknya! πŸ˜›

Β 

Oh iyaaa, AKhtarku udah bisa berantakin rumah! Ya buku, ya komik, ya DVD, ya kaset, semuaaaa! Pas cuti itu, aku nyapu rumah sampe 3 kali πŸ˜› Terakhir nimbang pas periksa, 6,95 kg. Itu pake celana jins. Huhuhu, klo anakku kecil trus kenapaaa? Masih banyak banget komentar orang yang nyelekit! Padahal tau apa mereka sama hidup kami? πŸ™ *kok jadi curhat πŸ˜› Akhtar juga udah bisa minum air putih pake sedotan! Howeeee πŸ˜€

Β 

Kayaknya udah πŸ™‚

Selamat Ulang Bulan yang ke-9 ya naaak πŸ™‚

Terus sehat ya anak pintar, bunda dan ayah selalu sayang sama AKhtar πŸ˜€

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.