Categories
Just My Thought

Parenting

Setiap orang tua, pasti pengen ngasih yang terbaik kan buat anaknya? Terus kalo ternyata diliat dari kacamata orang lain g berhasil, apakah itu menjadikan mereka berhak untuk komentar g enak? Huff..

 

Lagi mellow banget. Lagi capek dengerin komentar orang. Dari dulu siih emang kayaknya g abis dikomentarin. Pake baju agak ‘berwarna’ sedikit dikomentarin. Beli rumah di Serpong dikomentarin. Akhtar g mau mimik langsung dikomentarin. Semua kayaknya harus dikomentarin. Jaaaah, kalo komentarnya enak didenger siiih, aku seneng-seneng aja. Tapi kok ya ada juga yang kayaknya g suka. Komentarnya nyelekit hati 🙁

 

Paling menyakitkan kalo yang dikomentarin itu masalah anak. Beneeer deeeh, aku jadi bisa kepikiran jauuuuh banget 🙁 Jadi gini, Akhtar itu kan susaaaah banget naik berat badannya. Mungil. Daaaaan, aku tampaknya udah biasa banget denger kata-kata “anaknya kecil yaa?” atau “kurang berisi yaaa?” atau “g mantep gendongnya nih” sampe “kamu g diurusin ibu kamu yaa? ibunya gede gitu kok anaknya g dikasih makan?” Whaaaaaaaaaat? Sama sekali g lucu! Jujur, awalnya aku masih bisa cuek, tapi lama-lama didenger, kok rasanya semakin sakit ya? Malah pernah sampe menyalahkan diri sendiri dan berpikiran buat ngasih Akhtar susu tambahan. Alhamdulillah masih bisa berpikir rasional sebelum menganbil langkah yang sebenernya g perlu. Thanks ya Allah 🙂

 

Bersyukurlah kalo anak-anak kalian ‘berisi’ dan aktif sekaligus. Cuma please jangan jadiin itu acuan buat anak orang lain, apalagi jadi bikin kalian komentar g enak bahkan jadi menghina anak orang lain. Jangan juga jadi merasa kalo kalian itu orang tua paling baik. Lah kalo susunya udah disediain cukup, trus makanannya selalu dipilihkan yang terbaik sesuai kemampuan kami sebagai orang tua, anaknya tetep susah gendut, kami jadi salah? Trus anak kami harus dipaksa minum? Diceko’i makan? Emang sehat atau g nya seorang anak itu cuma diukur dari berat badannya doank? Apa kabar perkembangan motoriknya? Verbalnya? G jadi tolak ukur?

 

Menjadi orang tua itu adalah pembelajaran tanpa henti. Dari mulai mempersiapkan kehamilan, hamil, anak lahir, perkembangannya, cara asuh kita mesti teruuus diasah. Mesti terus belajar. Kalau aku, karena merasa g tau apa-apa. Jadi baca buku, browsing sana-sini, nanya-nanya, kadang sampe pusing sendiri. Dari situ, aku sampai pada keputusan langkah apa yang mau diambil buat Akhtar. Konsultasi sama suami dengan banyak membawa fakta ini itu. Suami setuju, mari dilakukan. Truuuus, kalo ketemu orang tua lain yang g sefaham, yah aku ajak share aja dulu, seterusnya biarkan mereka memilih. Misalnya tentang MPASI, di  TPA ketemu ibu yang mau ngasih anaknya makan wortel di hari ke 4 MPASInya, aku cuma bilang “Oooh, wortel yaa? Setauku sih dari baca sana sini, katanya wortel jangan dulu buat bayi 6 bulan. Nitratnya tinggi. Sama kayak brokoli, bayam. Nitrat itu bisa menghambat kerja hemoglobin di darah siih katanya” Lah kalo akhirnya tetep keukeuh mau dikasih wortel, yaaah silahkan, siapa  sih aku untuk memutuskan apa yang terbaik buat keluarga lain? Yang penting mah udah memberi tahu kaaan? 🙂

 

Mengutip dari tweet @supermomsid Parenting is not a competition. Parenting is not an ego trip. Parenting is about making sure your children are happy” dan taglinenya urbanmama “There is always a different story in every parenting style” So, people, please, stop berkomentar negatif! U’ve never been in my shoes!

 

Lakukan sajah yang terbaik, sisanya biar Allah yang mengatur.

 

He’s happy! ^___^V

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.