Categories
ASI(P)

Tentang ASI dan Baby Blues

Sebelumnya, postingan ini bukan mau nyombong ya? Cuma record kehidupan. Aku yakin semua ibu pasti pengen ngasih yang terbaik. Kasih sayang ibu ke anaknya g bisa cuma dinilai dengan ASI atau Sufor πŸ™‚

Β 

Sebelum lahiran, alhamdulillah udah membekali diri dengan ilmu per-ASI-an. Yakiiin bakal keluar ASI dan kalau pun g langsung, bayi tetep bisa bertahan sampe 2-3 hari tanpa minum karena lambungnya masih cuma sebesar kelereng. Pengetahuan itu udah aku kasih tau sama orang-orang terdekat, tapi ternyata blom sangat kuat sampai mengena banget. Daaaan, di saat masih berusaha bertoleransi dengan sakit pasca melahirkan (aku kan emang berlebihan takutnya sama LUKA!!! :(), ASI blom keluar, di pagi hari pasca melahirkan, anakku dooong dibawa ke kamar udah dibekali sufor! Dziiiiiing! Daaaan, I can say NOTHING saat semua keluarga bilang “kasiiian ini, Akhtarnya nangiiis, hauuus!” Lame Me! Lame me karena ternyata g sekuat itu ‘melawan’ rasa kasian (baca : sayang) keluarga terdekat ini πŸ™

Β 

ASI-ku baru keluar 2,5 hari setelah melahirkan, dan itu pun didapet dari mompa. Maskuw yang bantuin mompa. Sakiiiiiiiiiiiiit karena pd udah terlanjur bengkak. sambil meringis-ringis, dapetlah itu 10ml kolostrum. Langsung dikasih ke Akhtar pake dot! Kenapa doot? Karena aku blom pinter nyusuin, blom pas posisinya, dan Akhtar selalu nangis kejer klo mimiknya telat. Sampe situ, aku alhamdulillah bersyukur masih dikasih kesempatan sama Allah atas ASInya. Yah, walo Akhtar udh sempet ngerasain yang namanya Sufor selama 2,5 hari pertama πŸ™

Β 

Sejak itu, aku mulai rajin mompa, 10ml, 20ml, dan itu terus dikasih pake dot sambil belajar nyusuin. Kenapa masih pake dot? Hiks, Akhtar udah terlanjur kenal sama dot, udah nyaman sama ‘puting’ yang panjang ituh! Yang ada setiap aku mau nyusuin, Akhtar nangis kejer! Harus digendong sampe diem sama salah satu keluarga, trus dikasih ke aku, dicoba nyusuin, nangis kejer. Berulang trus sampe 3-4 kali, baru Akhtar mau mimik. Hiks, di situ aku mulai ngerasa ‘tertekan’. Ditambah dengan perasaan “Kok di rumah ini, g ada yang dukung aku ngasih ASI?” karena setiap Akhtar kejer, pasti ada yang bilang “Bikinin sufor aja dulu” Hiiiks, aku tauuu mereka cuma terlalu sayang sama Akhtar, tapi dengan kata-kata itu seolah-olah g percaya klo aku bisa, dan g ngasih kesempatan dulu biar aku bisa. Makin tertekan πŸ™ Untung aku g mau mengulangi kesalahan di awal, dengan tegas aku bilang “Ky mau kasih ASI! Jangan ada lagi yang bilang SUFOR! Ini ASInya udah ada, kalo g belajar terus, kapan pinternya nyusuin?” Hahahaha, ngamuuuk ceritanya! πŸ˜›

Β 

Yah, namanya belajar, aku nya belajar, Akhtar nya belajar. Akhirnya berhasil bisa dengan posisi tiduran, dan Akhtar sampe pagi g kejer karena berhasil mimik sama aku. Tapiii itu cuma berlaku buat mimik malem, mungkin karena ngantuk yah. Pagi sampe sore masih suka kejer. Gendong-Kasih ke aku-Nangis itu masih hrs berulang. Puncaknya pas Akhtar dicukur, karena seharian ada acara, dan mimik pake dot truuus, malemnya Akhtar nolak pas aku nyusuin langsung. Dikasih pancingan dot, pas udh dikenyot, langsung ganti PD aku, langsung jerit, trus dikasih dot lagi langsung ngenyot! Aku bener-bener tertampar malem itu! Ngedown banget! “Ya Allah, anak yang aku jaga dari cuma setitik kecil nolak aku” Cuma itu yang ada di pikiranku, dan besoknya aku berhasil ngejogrok di kamar mandi sambil nangis pas ayah ibuku pergi. Maskuw udah di Jakarta lagi saat itu. Heboh deeeh, jadi pada nangis gara-gara aku πŸ˜› Ternyata bisa kena baby-blues juga πŸ™

Β 

Tapi sejak itu, semua jadi tampak mendukung, sedih kali ya pas liat aku nangis trus bilang “Akhtar g perlu ky buu, akhtar cuma butuh dot. Ky mompa trus aja. Trus dikasih ke akhtar pake dot. G ada bedanya buat Akhtar buu” sambil bengkak itu mata! Hahaha..alhamdulillah akhirnya setelah perjuangan panjang, akhtar g pake nangis dulu klo mimik sama aku! Horeeeeee πŸ˜€

Β 

Β 

Hm, tapi masalahnya g cuma sampe situ! Akhtar cuma mau mimik sama aku klo hening, cuma berdua sama aku, ato klo bertiga sama ayahnya. Kalo ada orang lain, gampang banget teralihkan, dan ujung-ujungnya sewot πŸ™ Yaaah, aku harus iklas klo di TPA, akhtar cuma mimik pake ASIP aja. Gpp lah, yang penting pas di rumah, mau mimik sama aku. Bulan berganti, stok ASIP (yang emang g pernah banyak karena aku balik ke Jakarta mepet waktu masuk kantor) pernah sangat menipis. Curiga karena growth spurt di bulan kelima kemarin, Haha, 2 kali ijin karena stok ASIP yang g cukup. Alhamdulillah ada hikmahnya, Akhtar jadi mau mimik di TPA, hehehe, berkat hypno parenting juga kali yah? Tiap malem bilang “Nak, ASI bunda udah mulai susah keluar klo dipompa, AKhtar bantu bundanya ya? Bunda mau ngasih yang terbaik buat Akhtar. Mimik ya di TPA” Alhamdulillah πŸ˜€

Β 

Yaaaaah, alhamdulillah masih diberi kesempatan ngasih ASI sampe detik ini. 6 bulan lebih! πŸ™‚ Terima kasih ya Allah, ijinkanlah aku menikmati momen menyusui ini lebih lama lagi. Syukur kali bisa sampe 2 tahun. Amiiiin πŸ™‚ *tiba-tiba mewek bayangin g bisa nyusuin lagi, g bisa pandang-pandangan, cerita, ngobrol sama Akhtar waktu nyusuin πŸ™

Β 

Jadi, kalo boleh aku ngasih tips, ini beberapanya :

1. Sosialisasikan dangan orang yang paling dekat! Dukungan itu sangat kita butuhkan.

2. Pilih rumah sakit yang g cuma ada IMD, tp juga pro ASI.

3. Tahan sakit ya? Pertama kali nyusuin emang rada sakit untuk beberapa ibu-ibu, karena masih sama-sama belajar. Tahan perih yang sampe bikin ngejengin kaki setiap nyusuin itu, jangan dikit sakit lansung dicabut PDnya. Karena bakal bikin makin lecet dan jadi takut nyusuin. Sakitnya g lama kok, olesin aja sama ASI setiap abis mimik-in.

4. Jangan stress kalo bayi kita nolak mimik, gpp, pelan-pelan. Semakin tertekan, semakin nolak itu anaknya πŸ™ Coba positive thinking klo kita bisa. Sambil disayang-sayang anaknya, jangan panik yaa πŸ˜‰

5. Kalo bisaaa, balik ke rumah lebih cepet klo ngelahirinnya di kampung halaman, biar bisa nyetok dan g kejer-kejeran kayak aku! πŸ˜›

6. Kalo bisaaa lagii, mompa jgn lupa sesibuk apapun di kantor. Beruntung banget yang bisa 3-4 kali mompa di kantor. Aku cuma bisa 2 kali, untungnya bos pengertian. Dan beruntung banget yang punya lactation room, aku mompa di WC πŸ™ G steril kan ya? Tapi insya Allah niatnya baik, Allah pasti ngasih balasan yang terbaik πŸ™‚

7. Optimis! πŸ˜€

8. Jangan cari ‘gara-gara’ sama suami! hahahahaha, dapet 30 ml aja susye beneeer! *curcol πŸ˜›

Β 

Semoga berguna yaaa? Semangat, Semangat, Semangat!!!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.