Categories
Bebe

Salam dari Palembang!

Yaaa..ini udah hari ke-5 di Palembang! Hari Jumat lalu udah pamit-pamitan sama orang kantor, udah nurun-nurunin kerjaan yang kepending (karena emang masih nunggu data dari pihak lain), daaan udah nyelesaiin final test di LBI UI! Horeee, ibu hamil ini dapet keringanan boleh ujian lisan juga di hari ujian tertulis biar bisa pulang tepat waktu! πŸ˜€ Pulang kursus, ngerapihin rumah yang mau ditinggal lama, begadang judulnya, takut g kebangun juga karena milih pesawat yang jam 6.30 pagi.

Berangkat dari rumah jam 4 lewat 15an, bawa bebe’s stuff dan satu koper kecil bajuku. Bingung euy mau bawa baju apa, soalnya gtw nanti gimana penampakanku setelah melahirkan πŸ˜› Selain itu, aku juga bawa breastpump harmony lengkap plus 4 botol medela yang dari cooler bag buat latihan pumping aja siy, soalnya setelah dipikir-pikir kalo mulai nyetok ASIP dari Palembang akan susah, susah tempat penyimpanannya (karena kulkas di rumah kan pasti penuh sama belanjaan ibuku, apalagi kalo lebaran nanti! :P), susah juga bawanya ke Jakarta (karena pulang ke Jakarta nanti rencananya mau naik mobil dan singgah dulu di Lampung). Bismillah aja, insya Allah kalo positive thinking dan terus berusaha, Allah akan selalu ngasih jalan dan kemudahan. Amiiiin πŸ˜€ *loooh, kok jadi ngomongin ASIP πŸ˜›

Truuus, sama abang ojek dicariin taksi. Sampe bandara jam 5. Daaaan, antri banget sodarah-sodarah! G kebayang euy gimana klo berangkat satu hari sebelumnya pas bandara (katanya) udah kayak pasar akibat mati listrik yang cuma 1,7 detik itu! Sebelnyaaa, masih aja buwanyaaaaak yang susah banget antri! Fuiiih, bikin esmosi! Sekitar Β½ jam, akhirnya bisa masuk dan antri lagi buat check-in. Nah, di situ ditanyain mas penjaganya, aku hamil berapa bulan, trus ditanyain juga bawa surat dokter g, trus dibikinin surat pernyataan yang harus ditandatangani. Harusnya siy pake materai, tapi karena rieweuh dan penumpang masih banyak yang antri, aku cuma tandatangan aja! Horeee, Alhamdulillah g disusahin πŸ˜€ Ibu hamil melenggang dengan manis πŸ™‚

Trus ke ruang tunggu, gantian solat subuh sm Maskuw, nunggu bentar, langsung disuruh naik pesawat! Yaaaay, klo penerbangan pagi emang jaraaang banget delay! Sepanjang perjalanan, maskuw g berenti ngingetin buat nafas! Haha, emang aku g nafas apa? Soalnya menurut Dr. Bob, yang menentukan ibu hamil itu boleh g naik pesawat adalah kadar hemoglobinnya karena berhubungan sama aliran oksigen ke bayi. Kalo rendah, nanti bayinya kekurangan oksigen, itu yang berisiko sampe ke kematian bayi. Amit-amiiit. Jadilah sepanjang jalan itu, aku udah kayak ikan maskoki, tarik nafas lewat hidung, buang lewat mulut teruuuus! Hihi, jadi inget senam hamil πŸ˜› Alhamdulillah, bebe aktiiif, g mau bikin ayah bundanya khawatir ya kamu naaak? πŸ˜€ Β½ 8 lewat dikit landing. Alhamdulillah lancaaaar jaya! πŸ˜€ Tuh kaaan, klo positive thinking, udah nanya sama ahlinya, sisanya tinggal pasrah. Allah pasti ngasih yang terbaik. Pas terbang kemarin, usia kehamilan 36w5d πŸ™‚

And here I am, udah settle di Palembang, perlengkapan bebe udah disusun, baju bebe udah dicuci semuaa! Tinggal masukin perlengkapan ke tas yang mau dibawa ke Rumas Sakit! Woaaaah, aura bayinya udah berasa banget! πŸ˜€ Maskuw cuma nemenin sampe Minggu kemarin di sini karena harus kerja. Rencananya kalo udah ada tanda-tanda mau ngelahirin, maskuw akan secepet mungkin ke Bandara, cari tiket langsung di sana, dan langsung meluncur ke Palembang. Kalo kekejer sebelum aku melahirkan Alhamdulillah banget, tapi kalo g, bebe udah dipesenin ayahnya biar keluar aja kalo udah mau keluar, jangan bikin bundanya sakit lama-lama πŸ™‚ Insya Allah udah ikhlas πŸ˜€

Hari pertama pisah Senin kemarin, tepat 10 bulanan aku dan Maskuw! Happy 10th Monthsary, Us! Jauh di Mata, Dekat di Hati! πŸ˜€ Sedih juga siy, puasa pertama sebagai suami istri sama aja kayak pacaran dulu, Cuma bisa bangunin saur lewat telpon πŸ™ Untuk taon ini, aku milih g puasa, kalo kuat insya Allah kuat, soalnya cuma di rumah aja. Tapi mikir lagi, apa bener asupan gizi ke bebe bener-bener bisa sama kayak klo g puasa. Ini bulan terakhirnya bebe di perut, tinggal sebentar lagi jaga bayi ini di perut. Harus super ekstra jaga bebe! Suami juga udah ngijinin g puasa. Allah pun memberi kemudahan yang sangat jelas dalam Alquran πŸ™‚ Insya Allah masih banyak amalan lain yang bisa dilakuin untuk mengisi bulan Ramadhan ini. Iya kaaan? πŸ˜€ Selamat puasa yaaa! Maaf lahir batiiin πŸ˜€

Wuuuuff, ternyata nungguin tanda-tanda lahiran itu lebih bikin deg-degan daripada nungguin hari akad nikah dateng! Hahaha..

Β 

Update :

Tadi sempet ke Pasar 16, beli kasurnya bebe. Baby Scot yang bisa dilipet. Truuus dikadoin neneknya selimut topi warna merah! Makasiiiy neneeek πŸ˜€ Truuuus, ke RSIA Marissa, tadi diperiksanya sama bidan Neli, alhamdulillah masih baguuuus semuaa, dan BB bebe udah naik lagi jadi 3 kg! Hehe, lucu deeh liat sang kakek siaga (baca : ayahku) melototin mesin USG dan khusuk banget dengerin bidannya. Bebeeee, bunda g sabar ketemu kamuuuu πŸ˜€

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.