Categories
Bebe

Jatuh dari Motor

Huwaaaa…tadinya mau posting tentang wikenku, tapi kemarin g sempet. Sekarang malah harus cerita tentang kejadian di pagi ini 🙁

 

Tadi pagi melakukan aktivitas seperti biasa. Bangun, sholat, nyetrika, mandi, siap-siap ke kantor. Yang g biasa cuma maskuw yang tiba-tiba inisiatif bikin teh sendiri 😛 Berangkat ke kantor juga g mepet-mepet banget, jadi di jalan juga g ngebut ngejer absen.

 

Tapi, pas lagi jalan santai ituuu, tiba-tiba ada motor yang mau ngambil jalur ke kanan. Mepet-mepet ke maskuw yang lagi lurus jalannya. Trus tau-tau stang motornya kayak saling mengkait gitu. Dan udah bisa ditebak! Jatuhlah motor kami! 🙁 Aku yang udah pasrah aja pas motor itu jatuh, satu tangan megang mas yang kenceng, yang satu megang perut. Yang ada di pikiran cuma bebe, bebe, bebe. Pas udah bisa berdiri, aku juga cuma berkali-kali bilang “Mamas, bebe gimanaa? Bebe g kenapa-kenapa kan ini?” Bener-bener g peduli lagi sama motor yang jatuh, sama mas yang mepet-mepet dan deketin buat minta maaf, sama bapak baik hati yang bantuin ngangkat motor Mas dan nenangin aku untuk segera periksa, sama luka di kaki yang g sengaja aku liat, sama kondisi Maskuw. Cuma kepikiran cepet naik motor lagi, periksain bebe di poliklinik kantor! Soalnya kalo ke RS Tambak, aku takut macet kalo pagi. Tapi aku bener-bener bilang ke diriku “G BOLEH NANGIS!!” Kalo aku positive thinking, bebe pasti gpp. Sedikit berbesar hati juga karena aku g ngerasain sakit di perut, g ada rembesan cairan apapun yang keluar dari bagian itu.

 

Dari galur menuju ke kantor. Udah hampir sampe kantor, baru inget ada RSPAD, langsung belok ke sana. Nungguin maskuw parkir motor, aku bersihin luka di masjid sana. Periiiih >___< Saat itu juga baru sadar kalo sambungan antara paha dan betis sakit dipake jalan. Trus langsung ke UGD dengan harapan langsung diperiksa. Tapi merasa sangat disepelekan waktu mas di loketnya bilang gini “Tapi g ada darah kan ya bu? Tunggu aja di dalem” Hiks, trus nurutlah kami ini, kayak orang bego yang gtw harus kemana karena orang pada sibuk sendiri. Trus tiba-tiba ada mas-mas yang bersih-bersih nanya, dan bilang kalo di situ g ada bidan, langsung ke poliklinik kebidanan aja. Dziiiing! Trus pas udah di poliklinik kebidanan, masih pake ditanya dulu pake askes ato g. Kalo pake askes disuruh ke pintu mana lagi dulu! Trus aku bilang sama maskuw, bilang aja swasta. Kita cuma butuh bebe diperiksa SEGERA! Langsung ditimbang, ditensi, ditanya-tanyain ini itu dan disuruh nunggu lagi yang ternyata hampir 1 jam! Ya Allah..

 

Awalnya nunggu di kursi, tapi karena liat mukaku yang udah sangat pucat, akhirnya disuruh tiduran! Hampir pingsan itu karena aku g tahan liat luka di kakiku. Aku tuh penakut banget sama darah, luka dan temen-temennya. Hiks, maskuw yang terus nguatin aku bilang bebe pasti gpp, bebe anak kuat, dan minta maaf sama bebe bikin dia jatuh. Maskuw luka di lututnya, celananya juga sobek. Tapi dia yang kayak g ngerasain sakitnya dan berusaha keliatan kuat di depan aku yang ngak ngek trus gara-gara g diperiksa-periksa. Luph u maaaaas 🙂

 

Akhirnya diperiksa juga sama Dr. Febriansyah Darus. Denger kondisi aku yang g sakit apa-apa, langsung di-USG. Alhamdulillah g ada pendarahan di dalem, plasenta masih kuat, posis bebe juga bagus, detak jantungnya juga bagus. Alhamdulillah..alhamdulillah..Cuma itu yang pengen aku denger. Trus karena dokternya masih seneng main-main sama USGnya, sekalian aja aku tanya-tanya. Hehe, udah lega ceritanya dan g mau rugi 😛 Bebe udah masuk tulang panggul, dan beratnya udah sekitaran 2,4 kg. Aku shock donk, soalnya minggu kemarin baru 2kg, tapi kata dokternya alat USG emang beda-beda, tapi insya Allah berat badan bebe masih normal. Amiiiin 🙂 Trus cuma disuruh istirahat, soalnya bebe agak tegang karena ibunya shock.

Fyuuuh, lega! 😀 *sambil nahan nangis liat luka di kaki yang semakin senut-senut.

 

Ya Allah, jagalah kami, semoga g ada kejadian kayak gini yang lain kali 🙁

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.