Categories
Jalan-Jalan Keluarga Three of Us

Taman Mini Indonesia Indah

Nah nah nah, perjalanan dari Indramayu alhamdulillah lancar. Pas udah masuk cikarang, nyeplos bilang “Mas, kata ibu, kalo sekalian ke Taman Mini capek g?” Hahaha, ya ibu sempet ngomong gitu sebelum berangkat. Dan yaaak, masku jawab “Hayuk aja, satu arah ini” Yaaa, nenek sama mbah belum pernah ke Taman Mini, dan ternyata Mbah penasaran pengen πŸ™‚ Dek Ia yang paling seneng, karena dia bisa check-in di foursquare *zzzzzz πŸ˜› Ya sudah, melipir ke luar lewat pintu tol Kampung Rambutan. Hebat banget bu, hafal tol. Laah, kan banyak plang ijo penunjuk jalan itu! Hahahaha..Nebak-nebak jalan dikit, dan sampailah kami di pintu gerbang Taman Mini Indonesia Indah depan! Dan yaaaaak, aku yang g berenti-berenti bilang ” Ya ampuuun deek, inget g dulu kita berempat, naik angkot, busway buat ke Taman Mini. Sampe dalem jalan dari satu anjungan ke anjungan lain. Jalan kaki, panas-panas. Sampe rumah kakinya pegel g karuan” Hahaha..

 

Masku sampe ngetweet gini πŸ˜›

Dulu kesini naik angkot, jalan kaki ampe remuk, disinilah dulu kami merajut cinta haha

Jadi nostalgia kan? Hahaha, Aku sama Ibuku dulu pernah nginep di desa wisata di dalam TMII pas wisuda STAN dulu. Seingetku, aku sama Masku itu udah yang ke-5 kalinya ini ke TMII. Nemenin adek-adekku pas baru bangeet pacaran, nemenin keluarganya masku, nemenin temen SMAku, Rahma, terakhir reunian sama-sama temen SMAku. Itu semuanya, kami naik angot, terus busway, terus sambung angkot lagi, dan jalan kaki di dalem TMIInya! Aaaah, masa-masa ituuu πŸ™‚ Terlalu indah untuk dilupakan *tersipu πŸ˜› Nah, jadi g heran ya, kalo aku tampak udah hampir hafal isinya TMII πŸ˜›

Karena ngajak para sesepuh, mereka ogah jalan, jadi cuma bener-bener ngelilingin TMII, terus berhenti di stasiun buat naik kereta wisata yang di atas itu karena Dek Ia pengen πŸ™‚ Ditraktir Ibuuu! πŸ˜€ Yang naik pun akhirnya cuma ber-5 aja πŸ˜› Yah, kayak kereta biasa aja sih πŸ˜› G sampe 7 menit di atas πŸ˜› Abis itu pulang. Hahahaha..

20120527_TMII-

Akhtar pas ditanya “abis naik apa” “ketaa” “makasih g sama nenek?” “Aciiiih” sambil senyum πŸ™‚ Manis banget anak bunda πŸ™‚

Sampe rumah, pesen ayam kremes, sholat, makan, dan hampir semua sukses tepar, terutama pak sopir tersayang πŸ˜› *Makasih ya, maaas, mau nganterin kami πŸ™‚ Tapi ada yang melek banget, namanya Akhtar, dan yaaa, aku dipilihnya buat digangguin nemenin main. Huhuhuhu πŸ˜›

Sorenya dimasakin mbah ketan tumis, makanan nostalgia di keluarga kami πŸ™‚ Ah, too sweet πŸ™‚ Alhamduliillah πŸ™‚

Categories
Jalan-Jalan

Serpong – Indramayu

Sekarang di rumah lagi rameeee banget. Ibu, Adek-adekku, Mbah sama Nenek dateng ke Serpong sejak Jumat malem, tanggal 18 Mei πŸ™‚ Bisa rame, karena Nia, baru yudisium Rabu sebelumnya, dan Dek Ia udah tinggal nunggu pengumuman kelulusan SMPnya. Ini pertama kalinya Mbah sama Nenek ke Serpong πŸ™‚ Kasian ayah, di rumah sendirian πŸ˜›

Minggu pas long weekend itu, setelah sampe Jumat pas Isha dan berdesakan di mobil dengan barang-barang, Sabtunya udah semangat aja dong ngajakin ke Asemka. Yuk mari πŸ™‚ Malemnya, adek perempuan Ibuku yang nikah sama orang Indramayu nyusul dateng ke Serpong bareng 2 sepupu kecilku, Balqis dan Aliya dianter suaminya. Hahaha, atur aja sendiri deh tidur dimananya πŸ˜› Tapi besok paginya, si Om harus udah balik ke Indramayu, dan Cek Era tinggal di Serpong. Daaaaan, mereka memutuskan, ke Tanah Abang aja hari Minggu itu! Hahaha, bayangkan, 1 mobil, isinya 11 orang πŸ˜› Masku sampe murung disalip mobil lain terus. Hahaha πŸ˜› Yaaah, ke tanah abang dengan rombongan itu ternyata capeeeek banget yaa? πŸ˜›

Setelah itu, karena ‘tuan rumah’nya ini kerja, mereka di rumah aja πŸ™‚ Cek Era balik ke Indramayu naik kereta dari Gambir hari Selasanya, Mbahku diajak. Setelah itu, muncullah ide “ke Indramayu aja apa? Jemput mbah?” Yaaa, kami mah ikut aja πŸ˜› Masku juga nanya ke dokter sih pas periksa dedek bayi, boleh g, dan dibolehin dengan syarat bawa mobilnya pelan-pelan πŸ™‚ Siapa aja yang ikut? Semuaaa! πŸ˜› Sabtu jam 6, berangkat dari rumah. Isi bensin dulu di POM deket rumah. Lewat tol Cikampek. Alhamdulillah jalanan masih belum macet walo sempet ketahan lumayan lama. Ada jalan yang diperbaiki, jadi cuma bisa dipake 1 jalur. Dan kami g berhenti sama sekali. Dedek bayi pintaaaar πŸ˜€ Jam 9, setelah bahagia beneeer liat laut, ketemu belokan ke daerah rumah Cek Era. Pas beneeer, pas om Nono jemput πŸ™‚ Dan yaaak, hampir 1 jam aja itu ternyata masuknya, karena jalannya yang rusak cukup parah πŸ™

Sekarang di situ rame, terakhir dulu ke sana, sekitar tahun 2004, pas lagi sedih disuruh ngelepas Unpad, dan akhirnya pasrah ngikutin kemauan orangtua, tapi dengan syarat dadah-dadah dulu langsung sama Unpad πŸ˜› G lagi musim mangga! Uuuu πŸ˜› Yah di sana cuma silaturahmi aja. Ngobrol-ngobrol, makan, main πŸ˜› Tapi itu sangat berharga, karena emang karena udah terpisah jarak, udah jarang bisa kumpul lengkap sama saudara-saudara Ibu. Dulu kan rumah kami dekat sama rumah mbah, jadi hubungan sama keluarga ibu itu sangat dekat πŸ™‚ Eh, ada bocah yang heboh bener mainan sepeda, sampe nolak makan πŸ˜›

20120526_Indramayu-

abaikan foto terakhir πŸ˜›

Subuhnya antri mandi, siap-siap pulang. Padahal pengen nyobain makan seafood di restoran pinggir laut itu. Tapi daripada kena macet kan? Insya Allah ada waktu lain πŸ™‚ Jam 6.25 berangkat lagi dari Indramayu dengan banyaaaaak sekali oleh-oleh. Segala beras, beras ketan, kedondong, pisang, telor asin. Hahaha.. Makasih ya Cek Era πŸ™‚ G ada foto-fotonya, soalnya mereka mah susah kalo mau difoto πŸ™ Apalagi ibu, Nenek, Mbah itu πŸ˜› Pas di jalan pulang, sempet dong, Dek Ia turun demi foto di sawah! Hahahaha πŸ˜› *peace dek πŸ˜›

Berhenti sekali buat isi bensin dan pipis. Rombongaaaan πŸ˜› Sekali lagi beli peuyeum sama ubi cilembu sebelum masuk tol Cikampek lagi πŸ™‚ Sudah selesaikah perjalanan? Next posting yaaa πŸ˜›

Serpong – Jakarta 207 km

Tol Pondok Ranji – Veteran : 7.000

Tol Veteran – Cikarang Utama : 7500

Tol Cikarang Utama – Cikampek : 11.000

Categories
Jalan-Jalan

15 April 2012

Bangun tidur minggu kemarin…

Β 

dua kesayangankuuu πŸ˜€

Β 

Seperti biasa, minggu adalah saatnya belanja mingguan πŸ™‚ Favorit sih ke pasar modern BSD πŸ™‚ Akhtar seneng kalo diajak ke pasar, soalnya bisa liat banyak sayur segar, ayam, terutama ikan! πŸ˜› Minggu kemarin, sebelum pulang, iseng main ke Taman Kota I di BSD πŸ˜€ Udah pernah ke Taman Kota II yang lebih deket dari rumah pas Idul Adha taon lalu πŸ˜€ Yaaah, ternyata gitu-gitu aja sih, ada track pejalan kaki, ada jalur yang kerikil-kerikil buat refleksi itu, ada beberapa mainan anak-anak yang sayangnya kondisinya udah g layak πŸ™ Ada pasar kaget keciiiiil banget juga, banyak yang jualan makanan πŸ™‚ Lumayan lah buat jalan pagi πŸ™‚

Β 

Β 

Pulangnya masak jok-jok ikan emas πŸ™‚ Terus nyoba bikin apple-crumble mbak Slesta yang resepnya ini. Pas ngeprint resep dulu, koneksi internetnya lagi jelek, jadi gambarnya g muncul. Jadilah berfikir kalo masakanku gagal, padahal ternyata g juga πŸ˜› Yaaaah, liat dua orang kesayanganku ini mau makan aja udah seneng banget πŸ˜€

Β 

Β 

Life’s good πŸ™‚

Categories
Jalan-Jalan

Serpong – Metro, Lampung :D

Long weekend April kemarin (6 – 8 April), akhirnya kami nekat pulang ke Lampung πŸ˜€ Kenapa nekat? Selain karena ini pertama kalinya masku nyetir jauh dengan penumpang 1 ibu hamil dan 1 bocah 19 bulan, di anggaran bulanan, emang udah g ada yang bisa disisihin lagi (karena jadwal ganti oli! Issssh, untung si Mas bisa ganti oli sendiri! :P) πŸ˜› Alhamdulillah, 2 hari sebelum keberangkatan, masku dapet rejeki yang bisa nutupin hampir 1/2 dari estimasi biaya mudik Serpong – Metro yang udah aku bikin! Iya, dibela-belain google berapa km Serpong – Metro, kira-kira butuh bahan bakar berapa banyak, biaya tol, biaya kapal sampe ke jajan! Bukannya terorganisir banget sih, cuma kalo emang dananya pas-pasan, semua harus diperhitungkan dengan masak bukan? πŸ˜› Bismillah, hari Kamis pagi itu akhirnya diputuskan jadi berangkat πŸ˜€

Β 

Siangnya sempet ‘kabur’ belanja bekal buat di jalan atas nama penghematan. Soalnya udah tau banget kalo harga makanan/minuman di jalan itu seringnya melompat tinggi πŸ˜› Pulang kantor 1/2 6, ke rumah dulu, soalnya si nyonyah ini g mau ninggalin pakaian kotor di rumah! Hahaha, jadi wajib banget nyuci duluuu! πŸ˜› Tapi ternyata hujan dan jalanan macet πŸ™ Sekitar jam 9 baru sampe rumah, soalnya nyempetin beli makan malem sama ngisi angin nitrogen dulu. Langsung nyuci, untung minggu ini, rumah lagi rapi, tinggal sapu dan pel dikit πŸ˜€ Malem itu juga baru mulai packing, soalnya malem sebelumnya kan masku ada konsinyering dan dapet kamar sendiri, jadi kami g pulang πŸ˜› Akhtar ngapain selama siap-siap itu? Tentu saja dia main, setelah dimandiin sama ayahnya. Sempet muntah karena batuk di mobil, masih untung g terlalu bikin kotor carseat. Jadi cuma tersisa aroma ‘sedap’ aja, g kebayang kalo carseatnya sampe kotor banget! Kan mau perjalanan jauuuh.

Β 

Pakaian udah terjemur, rumah bersih, mari berangkat! πŸ˜€ Pukul 22.50. Jalanan udah g terlalu rame, tapi harus saingan sama truk-truk gede yang jam 22.00 udah boleh masuk jalan serpong raya. Tepat 2 jam sampe di Merak. Akhtar bobo di sepanjang jalan itu, bundanya ikutan bobo juga sedikiiiit! πŸ˜› Antri masuk buat bayar tiket masuk kapal dan masuk kapal sekitar 1 jam. Pas di kapal kan harusnya semua tidur, tapi Akhtar malah bangun! Haha, jadi main dulu sama ayahnya bentar, sementara aku bikinin P*pmie πŸ˜€ Haha, iya dong bawa termos sama coolerbox segala kamiii! Macam piknik πŸ˜›

Β 

Sampe meraaaak! πŸ˜€

Β 

Abis makan, masku tidur, gantian aku yang jagain Akhtar sampe terkantuk-kantuk πŸ˜› Bersyukur banget sekarang udah di mobil sendiri, jadi di atas dek, kaki juga bisa selonjoran bebas, g ngalamin juntrang-juntrung g jelas kayak dulu. Lama-lama Akhtar jadi rewel, ngantuk, tapi kepanasan. Baru diem pas dikasih buah dingin, terus aku lapin pake tisu basah di seluruh badannya. Abis itu bobonya kayak koala, sambil dipeluk aku. Pinternya dedek bayi, mau berbagi sama Kak Akhtar πŸ™‚ 5.15 turun dari kapal! Halo Sumateraaaa! πŸ˜€

Β 

langitnya biru kayak di spidol πŸ˜€

bocah yang baru bangun setelah semalemnya begadang πŸ˜›

Β 

Di jalan sempet mampir sholat subuh dan ke WC dulu. Jalannya santai aja. 8.40 udah bikin ceria rumah Mbah! πŸ˜€ Eh, tapi Akhtar sempet muntah lagi pas udah dekeeeeeeet banget sama rumah mbahnya. Karena batuk! πŸ™ Jadilah, begitu sampe, agenda pertama adalah nyuci! Errrr πŸ˜› Yah, emang pulang karena ada yang kangen emak *lirik Masku πŸ˜› Jadi g ada rencana kemana-mana. Jadi seharian itu cuma santai-santai aja, sampe malem. Malemnya kebetulan ada Saudara yang punya hajatan, jadi kami ke sana, ketemulah sama keluarga besar dari keluarga Mamak πŸ™‚ Makin malem, makin berasa g enak di betis! πŸ™

Β 

Hari Sabtunya juga cuma di rumah aja, dimasakin soto kesukaannya Masku. Si bocah kesenangan ngasih makan ayam! Dan sama mbahnya, dibolehin banget ngabisin beras cuma buat ngasih makan ayam! Zzzz πŸ˜› Sempet dipijat juga! Enaknyooo πŸ˜€ Sore ke rumah Mbok, buyutnya Akhtar buat jemput, mau nginep di rumah Mamak. Sempet ditraktir Bapak mertua jajan mie ayam juga! Hihi, akhirnya setelah 2,5 tahun nikah, ini pertama kalinya keluar malem buat jajan keluar dari desa! Hahaha *dijitak Masku πŸ˜› Balik dari jajan, ternyata di rumah, udah banyak saudara lagi πŸ™‚

Ayamnya seneng kalo ada Akhtar! Kenyaaaang πŸ˜›

Β 

Minggu pagi udah siap-siap pulang. 10.06 berangkat. 1/2 12 udah sampe Bandar Lampung, mampir ke rumah Mas Gandung, sepupunya masku πŸ™‚ Ada ponakan yang belom pernah dilihat sejak lahir, dan yeaaah, Akhtar marah dong kalo aku atau ayahnya deket-deket bayi kecil itu πŸ˜› Niatnya cuma bentar, tapi karena udah lama g ketemu, ternyata 1,5 jam sendiri di situ! πŸ˜› Abis sholat dzuhur, dan makan berangkat lagi.

Lihatlah muka g ikhlas Akhtar ayahnya gendong dedek bayi lain πŸ˜›

Β 

Β 

15.45 udah sampe Bakauheni. Nunggu kapal dateng. 16.35 kapal jalan! Yeeeee, akhirnya bisa naik kapal pas masih terang! Akhtar seneng banget ‘Kapaaaaaaaaaa..” πŸ˜€

Β 

Β 

Β 

Terus nunggu di mobil aja, Akhtar dilepas dari carseatnya. Main-main di belakang sendiri πŸ˜› Dan yaaak, pake acara pup doong! Hahaha, puas banget ketawa ngeliat muka masku! Soalnya dia milih bersihin pake tisu basah daripada ke WC kapal πŸ˜› Hahaha, ayah kereeeen! πŸ˜€ Abis sholat magrib, 19.16 sampe Merak lagi πŸ˜€ Akhtar tidur. Bundanya juga ikut tidur pas udah di KM 50an, rasanya bentar! Tapi begitu kebangun, tau-tau udah sampe di puteran air mancur BSD πŸ˜› 21.06 sampe rumaaah! Horeeeeee, selesailah tugas saya sebagai navigator merangkap bendahara merangkap fotograper merangkap pencatat km & waktu, merangkap asisten sopir dan bocah kecil πŸ˜€

Β 

Jadi gimana rasanya? Seneeeeng tapi capek πŸ˜› Tapi kayaknya kalo perut udah semakin membuncit, aku tak sanggup! πŸ˜› Akhtar juga hampir selalu manis seperti biasa, kecuali kalo udah ngantuk! πŸ™‚ Priceless liat dia tunjuk sana-sini “Apiiii…Mbeeeeek” Masku juga seneng karena udah mengobati kangen emaknya plus berhasil menguji skill drivingnya πŸ™‚

Β 

Ada dedek bayi 24 minggu di situuuu πŸ˜€

Β 

Alhamdulillah πŸ™‚

Β 

—————

Β 

Nah, dari Serpong ke Metro ternyata jalannya emang lurus-lurus aja sih πŸ˜› Kalo dari itunganku Serpong – Merak kira-kira 100km, Bakauheni – Metro sekitar 145km. Kalo dari Serpong bayar 2 tol. Serpong – Cikupa (2ribu) sama Cikupa – Merak (31ribu). Kapalnya bayar 232,5ribu πŸ™‚ Itu diitung per kendaraan, bukan per orang di kendaraan πŸ™‚ Bahan bakar juga lumayan irit πŸ™‚ Seneeeeng πŸ˜€ Di tol ada beberapa ruas jalan yang rusak, sama pas baru masuk Bakauheni. Sisanyaaa? Muluuuus kakaa.. πŸ˜€

Β 

Kalo boleh ngasih tips perjalanan jauh saat hamil dan bawa toddler dan hemat kurang lebih gini πŸ˜€

– Belanja bekal dulu! Bawa termos air panas sama cooler box yang diisi buah dan minuman dingin itu ternyata emang jauh lebih murah daripada jajan di jalan πŸ˜€ Nah, penempatan kotal bekal ini juga mesti gampang dijangkau.

– Bawa mainan kesukaan bocah yaa? Sama lagu-lagu kesukaannya.

– Harus ngoceeeeeh teruuuus! Eh, apa ini tergantung bocahnya ya? πŸ˜›

– Keluarin anak dari carseat yaaa kalo udah 3-4 jam di jalan. Kita aja capek, apalagi bocah πŸ™‚

– Tissue basah harus deket sama jangkauan juga. Siapin 1 tas yang isinya dispo, baju ganti, minyak kayu putih, sama selimut πŸ™‚

– Siapin uang kecil dan air bersih buat ke WC! Kemarin sih selalu beruntung dapet WC yang bersih di POM bensin πŸ™‚

– Bikin diri nyaman yaa ibu hamil πŸ™‚ Pake baju nyaman dan g ketat, taruh box di bawah kaki biar kakinya g gantung, seatbelt jangan terlalu kencang yaaa πŸ˜€

Β 

Semoga bermanfaat πŸ˜€

Categories
Jalan-Jalan

Suatu Sore di Kuta

Akhir tahun gini udah g banyak lagi yang bisa dikerjain πŸ˜› Inget kalo dulu sempet heboh main scrapbook. Berenti karena susah download stuff-nya. Ngubek-ubek harddisk, ketemu softwarenya lagiii. Mari maiiiin πŸ™‚

Β 

Β 

P.S : Lagi nungguin pak suami sampe kantor. Sampe jam segini belum sampe.

Nanya mamak, katanya Akhtar udah bobo di rumah. Sedih πŸ™

Β 

scrapbook stuff source : ini

Categories
Jalan-Jalan

Lembang

Alohaaa..

Β 

Bulan ini sungguh sangat kacau dalam dunia perabsenan di kantor. Sering telat maklum masih kaget tidur pake AC trus ayah bunda dan anak kompak keenakan tidur susah bangun πŸ˜›. Alhamdulillah ada satu agenda yang bikin hati ceria sebelum menerima kepahitan potongan absen dan mungkin teguran di bulan depan. Yaaay, ada family gathering ke Lembang sekaligus melepas seorang pegawai yang udah masuk masa purnabaktinya.

Β 

Jadi, Jumat (12 Nov) lalu rombongan berangkat dari kantor. Seharusnya ngumpul jam 1. Tapi baru jam 2.16 berangkat. Dan setelah melewati jalan ke Lembang yang bikin jantungan (di kanan itu juraaaaang!), jam setengah 7an sampe penginapan. Lembang Asri. Subhanallah, berasa ada di Bukit Bintang (sering baca di novel-novel remaja gitu :P), liat kota Bandung dari atas πŸ™‚ Langsung ke kamar masing-masing, alhamdulillah sempet lihat sedikit pembukaan Sea Games di Palembang! Terbanggaaaaaaa πŸ˜€ Cepet-cepet mandi, udah ditelpon resepsionis, dikasih tau udah hrs ngumpul. Yuk mariiii πŸ˜€ Kurang khusyuk sepanjang acara malam itu karena bayi kecil udah crancky karena ngantuk. Akhirnya jam 10 lewat dikiiit kabur duluan ke kamar. Anak bayinya udah mau ngamuk! πŸ˜› Selamat menjalankan masa purnabakti ya Pak Ras πŸ™‚

Β 

Besok paginya bangun, trus kasak-kusuk nanyain jam berapa kumpul lagi takut ditinggal πŸ˜› Anak bayi g mau banguuuun! Padahal ayah ibunya udah rapi, barang juga udah 1/2 jalan dipacking. Dan begitu harus dibangunin, maraaah, dan cemberut! Hahaha..maaf ya naaak πŸ™‚ Sarapan (g baby friendly :(). Ambil tas di kamar, dan foto-foto! πŸ˜€ Banyak spot bagus di situ. Ada saung angklung (anak kecil seneeeeeeeeng banget!), ada semacam arena outbound buat anak kecil, banyak lah pokoknya. Sayang udah harus jalan lagi πŸ™

Β 

Β 

Β 

makasiy candidnya, tetangga πŸ˜€ Ikhlas banget ini jadinya minjemin camdig kami πŸ˜›

Β 

Jam 9an jalan lagi bisnya. Ke De Ranch! Masuknya bayar 5ribu, itu bisa ditukar susu segar di dalem. Kalo 2 tiket bisa dituker yoghurt. Di dalem kayak susasana di peternakan. Bisa naik kuda (20rb), naik delman (maksimal bertiga), fun boat di kolam kecil, mancing, main AVP, flying fox buat anak kecil dan mainan-mainan kecil lainnya. Kami cuma muter-muter dan foto-foto πŸ˜› Yah maaf ya kalo narsis πŸ™‚ Kan emang sekalian buat belajar foto outdoor kan ya Mas? πŸ˜› Hihi, lucu, setiap ada yang naik kuda lewat di depan kami, langsung manggil masku, minta foto! Lumayan kali ya jadi foto keliling? πŸ˜› Setelah muter-muter, diajakin tetangga ikut naik delman, horeeee πŸ˜€ Makasiy tetanggaaa πŸ™‚

Β 

Β 

Β 

versi aku

versi photographer πŸ˜›

Β 

Sayang g ada foto rombongan rame-rame, padahal 2 bus sama 1 preggio πŸ™ Jarang-jarang juga bisa kumpul-kumpul gini. Nih, 3 anak kecil ini aja deh yang mejeng πŸ™‚

Β 

Β 

bye-bye De Ranch πŸ™‚ lain emang kalo yang ngedit masku πŸ˜›

Β 

Setelah itu langsung jalan pulang. Rencananya mau ke Rumah Sosis, tapi ternyata g ada parkir buat bis gede. Jadi banting setir ke Kartika Sari. Sangat patah hati pas lewat depan pabrik tahu susu lembang! Hiks, hanya Renny yang tau segimana pengen aku makan tahu ituuu! Sudah di depan mata, tapi g bisa karena ikut rombongan T____TΒ  Liat aku manyun, masku bilang titip renny aja, nanti dianterin ambil di kalibata πŸ˜€

Β 

Makan siangnya di Sate Maranggi Cibungur di Purwakarta. Ini kali ke-dua aku makan di situ. G nyangka juga bisa makan lagi di situ. Purwakarta kan jauuuuh banget kalo cuma buat makan sate πŸ˜› Yang khas itu sambelnya. Cuma cabe sama tomat aja sih keliatannya, pedesnya? Nampol! πŸ™‚ Es kelapa mudanya juga enak, kelapa mudanyaΒ  emang lembuuut banget! Tapi sayang g bisa sangat menikmati karena Akhtar crancky. Ya tempatnya emang panaaaas! Tapi rameee. Salut πŸ™‚ Harganya? G tau, dibayarin! πŸ˜›

Β 

Sampe Jakarta udah hampir jam 5, sholat dulu, trus naik taksi ke Serpong sama keluarga tetangga. Dari Jakarta lancaaaaar, tapi stuck lama di perempatan deket rumah πŸ™ Nebeng makan dulu di rumah tetangga, sampe rumah langsung tepar πŸ˜› Liburan selesai, menyenangkan! Tapi sedih, Akhtar jadi susah makan. Yah dari baca-baca emang kalo di tempat yang baru kadang bikin pola makan anak berubah kan ya? Gpp, yang penting pas di rumah mau makan lagi πŸ™‚

Β 

Yap, 1 hari yang cukup untuk mencharge semangat πŸ™‚

Β 

We’re happy! Thank You, Lembang! πŸ™‚

Β 

De’ Ranch
Jl Maribaya No. 17
Lembang Bandung
Telp : 022 70840661, 2785865
HTM : Rp 5.000
Hari Senin tutup

Categories
Jalan-Jalan

Suatu Sabtu di Ancol

Minggu lalu, masku dapet tugas jadi panitia sebuah acara pelatihan. Dari Senin sampe Kamis sih cuma sampe siang, tapi di hari jumat, ternyata ada acara penutupan di malam hari. Alhamdulillah, masku dikasih kamar sendiri, jadi aku sama Akhtar bisa ikut. Horeee, jadilah Jumat lalu, kami nebeng nginep di Mercure Ancol πŸ˜€

Β 

Sabtu pagi bangun dengan sangat semangat! Langsung ke kolam renang πŸ˜› Masku sama Akhtar aja yang berenang, tapi g terlalu heboh Akhtarnya, karena g ada pelampung yang cocok buat toddler seumur Akhtar. Abis berenang langsung sarapan. Seneng ya punya toddler, udah g mesti bawa bekal! Alhamdulillah Akhtar mau makan. Trus sempet-sempetnya ngebekal omelet πŸ˜› Balik ke kamar lagi, yak, tampaknya kecape’an berenang (yang cuma 10 menit itu! :P), Akhtar tidur lagi. Bangun jam 1/2 11, beres-beres, jam 11 check out! Hiks, tapi sempet ada insiden, Akhtar ngikut ayahnya ke kamar mandi pas aku beres-beres, ayahnya g tau kalo Akhtar nyusul. Dan jatuh di kamar mandiiiiii! Hiks, nangis kejer lah dia. Langsung dibuka bajunya yang basah, dipeluk, diusap-usap kepalanya, dinenin, alhamdulillah tenang! Alhamdulillah g sampe muntah-muntah. Semoga gpp ya nak? Amiiiiin. Kelalaian ini semoga g terulang, masih suka g sadar kalo bayi kami ini sekarang udah bisa jalan kesana-kemari πŸ™

Β 

Β 

Keluar hotel, mau nyobain naik shuttle bus di dalem Ancol. Dan yak, kami, dengan satu ransel besar, 1 tas batik yang agak besar, dan 1 tas kamera siap berpetualang πŸ˜› Pas jalan ke bus stop nya, liat di belakang bisnya ada yang udah deket. Dan kami lari-lari dooong ngejer bus di siang terik itu! Cakep bangeeet! πŸ˜› Supirnya baik, ditungguin πŸ˜€ Bisnya nyaman, AC πŸ˜€ G lama, kami sampe di depan stasiun Gondola! Kalo mau ke depan, harus ganti bis lain. Sempet ngeteh botol dingin dulu (@5rb! :P) sambil mikir naik gondola apa g. Soalnya sayang 40rb/orang kalo cuma liat-liat sebentar (kayak kereta gantung di TMII duluuuu banget). Ah, tapi kan udah di Ancol ini, trus lagi ada promosi naik sepuasnya berkali-kali di hari Senin – Sabtu asal tiket sama cap di tangan g hilang! Jadi hayuklah. Tapi deg-degan juga apa Akhtar bisa menikmati.

Β 

Β 

G pake antri, kami naik ke atas, dicek tiketnya, dicap tangannya. Masuk ke gondola yang pintunya otomatis. Alhamdulilah banget, Akhtar sangat menikmati, tunjuk sana-sini sambil heboh “tuuuu”. Paling seneng pas gondolanya udah di atas pantai Ancol. Kan banyak perahu, aku salah bilang “Banyak Kapal, Akhtar!” eh, belum sempet dibenerin anaknya udah bilang “Kapaaa” berkali-kali sambil nunjuk heboh! Maaf ya naaak, bunda salah ngajarin πŸ˜› Ternyata di tengah kan ketemu satu stasiun lagi, tapi disulap jadi kayak hutan-hutanan gitu, ada patung harimau, monyet, sama rusa. Hehehe, aku g suka di bagian situ, karena kereta melambat banget dan udaranya jadi panas. Kemringet πŸ˜› Sampe stasiun akhir, kami balik lagi ke stasiun awal. Nah, itu rute reguler πŸ˜€

Β 

Kami turun dulu, makan, di situ ada CF*, yah lumayanlah ya. Akhtar makannya nasi sama omelet bekal dari hotel. Alhamdulillah lahap πŸ™‚ Kenyang. Trus kami naik lagi dooong buat sholat di mushola di stasiun akhir! Hahaha, lucu deh, kami bak narapidana yang ketauan salahnya, maluuuu banget mau naik lagi!

Aku : “Mas, masnya kok ngasih tau lagi klo pintunya otomatis, lupa apa pura-pura lupa?”

Mas : “Pura-pura lupa lah, kan dia profesional. Masak bisa cepet lupa sama satu keluarga yang bawaannya segambreng kayak kita ini!”

Hahahaha, ogah rugi! πŸ˜› Kenyang, semilir angin di atas. Mantaaaap πŸ™‚

Β 

Β 

Sampe di stasiun sana, langsung gantian sholat. Akhtar sempet mimik, dan tampak ngantuk, tapi g mau tidur. Selesai sholat, masih sempet ke dermaga buat foto sebentar. G tahaaan, panaaaaaaaas! Pengen foto di pinggir pantainya, tapi ruameeeee! Lain kali aja deh.

Β 

Β 

Ke depan naik shuttle bus lagi, soalnya malu ah kalo naik gondola lagi! πŸ˜› Lanjut naik busway! Yaaaaay, akhirnya ngerasain juga naik transjakarta yang gandeng! πŸ˜€ Ini pertama kalinya Akhtar naik transjakarta πŸ™‚ Sempet ganti bis satu kali di Budi Utomo, turun di Atrium. Trus nyobain naik Kopaja (lupa) ke Tanah Abang. Sempet panik karena Kopajanya lewat atas fly-over, tapi ternyata malah berhentinya di depan stasiun persis. Dan dengan bawaan segambreng itu, masih sempeeeet aja, mampir ke toko-toko di depan stasiun. Lumayan dapet 2 kaos, 2 batik mas, dan 1 batikku. Sampe stasiun jam 4. Kereta 16.30, jajan tahu gejrot dulu. Akhtar sambil mimik, dan akhirnya mau tidur. Nyobain es dawet juga. Enak ternyataaaa πŸ˜› Kereta datang, alhamdulillah dapet duduk buat berdua, dan sampe di rumah jam 1/2 6!

Β 

Capek? Iya, apalagi Masku, soalnya bawa banyak barang sementara istrinya ini cuma gendong Akhtar dan satu tas kamera. Udah bawa barang, masih juga harus moto! Hihiiii. Tapi we do have so much fun πŸ™‚ Tawa bersama kami di hari Sabtu itu benar-benar menjadi penambah dosis semangat! Yaaah, walau belum sanggup liburan jauh, asal masih bisa tertawa bersama, itu sudah lebih dari cukup πŸ™‚ Harus selalu bersyukur! πŸ™‚

Β 

We’re the explorer, We’re happy πŸ™‚

Thanks Allah for this happiness πŸ™‚

Β 

NB : Foto dari Gondolanya buwanyaaaak! Tapi biarlah photographer aja yang publish. Soalnya kalo aku yang edit, pasti g keliatan profesioanl. Hahaha πŸ˜›

Categories
Jalan-Jalan

Ke Rumah Mbah di Lampung

Long weekend kemarin pada kemana? Ya ya ya, karena long weekend kali ini datengnya g mendadak kayak sebelumnya, jadi bisa merencanakan sesuatu. Alhamdulillah ada rejekinya juga. Jadiii, kita sekeluarga pulang ke Lampung. Perjalanan jauh pertama Akhtar dengan kendaraan umum. Perjalana pertama Akhtar ke kampung ayahnya. Deg-degan parah! Takut akhtar nangis kejer dan ganggu penumpang lain. Dan takut juga sama kondisi tubuh Akhtar, yaah virus morbili dan rubella masih aja betah di TPA, dan seremnya anak yang udah kena rubella, dalam bulan yang sama, bisa kena morbili juga dan parah! Huhuhu, jagalah anak kami dari virus-virus jahat itu ya Allah πŸ™

Β 

Oke, kembali ke pulang kampung, Persiapannya yang standar aja. Untuk mpasi, aku sengaja bawa sayur dan ikan sendiri. Bukan apa-apa sih, cuma aku lebih ke g mau ngerepotin mertua buat nyari-nyariin sayur buat Akhtar. Hehe, maskuw kan rumahnya g di kota! πŸ˜› Dan kebetulan, lagi mau nyobain ikan gurame πŸ˜€ Taruh aja itu ikan dan sayur di cooler bag πŸ™‚ 1 koper buat baju dan peralatan mandi. 1 tas ransel buat kamera sm sayur Akhtar, sama 1 tas ku buat persiapan kami di jalan. Oiaaa, pinjem strollernya Dek Khalila juga, buat bobo Akhtar di bis, niatnya biar punggung sm lehernya g pegel, digendong semaleman.

Β 

Rabu datang, sore-sore jemput Akhtar di TPA, mimik dulu trus makan sedikit. Trus abis magrib, nunggu di kantor. Jam 8 lebih dikit berangkat ke Gambir. Oiaa, Akhtar pinter banget deh, kan dibilangin klo mau pup sekarang aja ya, klo di mobil repot, eeeh, langsung pup! Pinteeer πŸ˜€ Jam 9, bis damri berangkat. Alhamdulillah lega, jadi stroller bisa ditaruh di depan kursi kita. Makasiiy mas baik hati di depan kami yang rela kursinya g bisa direbahin ke belakang πŸ™‚ Alhamdulillah AKhtar g rewel, klo nangis, begitu dikasi mimik, langsung diem! Untuk yang satu ini, bikin aku terharu biru banget lah! Masih ingeeet banget gimana dulu repotnya pas Akhtar g mau mimik langsung sama aku selain kalo di rumah! Mau nengok rumah ke Serpong aja, aku mesti bawa cooler bag plus termos-termosnya! πŸ™

Β 

Tapiiii, ternyata di Merak ngantri masuk kapal sampe 2 jam! Doooh! Dan begitu masuk kapal, ternyata sekarang mesin mobil wajib dimatiin, jadi harus naik ke atas biar g kepanasan. Naiklah kami ke kapal, tapi ternyata ruang tunggunya udah puwenuuuh. Itu kursi yang cukup buat 5 orang cuma muat buat 1 orang yang seenaknya tidur selonjoran. Hiks, yah, daripada kena angin laut di luar, kami lebih milih balik ke bis. Panasnyaaaa! Akhtar rewel laah. Tapi alhamdulillah bisa tidur juga setelah terus dikasih mimik dan dikipasin sm Masku. semakin pulas tidurnya pas AC udah nyala πŸ˜€ Akhirnya sampe Metro jam 9. Harusnya jam 5 subuh! 4 jam aja doong ngaretnyaa! πŸ™ Dijemput mamak bapak. Jam 10 udah tiba di rumah ini πŸ˜€

Β 

Β 

Akhtar girang banget liat ayam! Hahahaha..Malemnya, banyak yang mau ’tilik putu’! Ruameeee, tapi g enak banget bintang utama nya masih capek. Jadi boboo, bundanya nemenin ikutan ketiduran πŸ˜›

Β 

Β 

Hari kedua masih di rumah aja. Kan judulnya pulang buat melepas kangen πŸ™‚ Sorenya ke rumah Buyutnya Akhtar πŸ™‚ Malemnya dibeliin dureeen. Howeeee! πŸ˜€

Β 

Β 

Hari terakhir di sana, pagi-pagi kita jalan-jalan liat waterboom yang lagi dibangun! Keren bangeet di kampung kecil ituuu, ada waterboom yang segede itu! πŸ˜›

Β 

Β 

Terus seharian mati listrik, dan hujaaan! Padahal kan mau diajak jalan-jalan ke Metro πŸ™ Yaah, mungkin lain kali ya! Soalnya malemnya kami udah harus pulang. Biar Akhtar punya 1 hari buat istirahat πŸ™‚

Β 

Β 

Tapiii pas pulang,Β  ternyata dapet bis bisnis yang disulap jadi eksekutif! G masuk strollernyaaa! Huhu, jadilah menggendong semaleman. Alhamdulillah Akhtar mau berkerjasama. Di bakauheni juga g pake antri, di kapal dapet tempat duduk! Hehe, di kapal gantian ayah yang jagain Akhtar, soalnya Akhtar g mau tidur πŸ˜›

Β 

Β 

Sampe gambir jam 5 subuh. Langsung ke tanah abang nunggu kereta Ciujung jam 6.25. Gerbong wanitanyaΒ  sepiiii,Β  AKhtar bisa mimik di kereta! πŸ˜€ Jam 7.25, udah sampe di rumaaaah! Horeeee πŸ˜€ Siap-siap bikin bubur Akhtar dan masak nasi, dibawain lauk sm Mamak πŸ˜€

Β 

Alhamdulillah, perjalanan jauh pertama kali ini berjalan baik. Akhtar terbukti jadi anak yang mau bekerjasama!

Makasiy ya sayaaang πŸ˜€

Categories
Jalan-Jalan

Ciwidey!

Jadi, ada temen satu ruangan yang nikah 19 November kemarin. Fery. Dulu, pas tau rencananya, pas masih hamil tua, dan sempet bilang siy kalo aku g janji dateng, soalnya bulan November, bayiku masih kuweciiil πŸ˜› Time flies, tau-tau udah dateng aja undangannya. Trus mauΒ  pergi bareng satu ruangan bersama keluarga, sekalian silaturahmi, sejak terakhir ke Malang ini, sekaligus perpisahan sama salah satu temen ruangan yang mau pensiun πŸ™‚ Bilang sama mas, hayuuuuk (seperti biasa :P), tapi tanya dulu ke Neneknya. Nenek oke, biar kuat katanya.Baiklah kalo begitu! Berangkaaaat kitaaa πŸ˜€

Β 

Ini kondangan pertama Akhtar, dan langsung lumayan jauh. Batujajar, Jawa Barat! Cuma nyiapin baju-baju tebel. Trus dapet kiriman jaket, legging, sama jumper panjang dari Nenek. Makasiiiy Nenek πŸ˜€

Β 

Berangkat hari Sabtu, kumpul jam 7 di kantor. Agak telat dikiiiit, soalnya baru kebangun jam 5! Padahal cuma niat bobo sebentar, kecape’an abis nyuci dan nunggu si Mas pulang tugas jam 12 malem sebelumnya. Haha, untung udah ada catetan mau bawa apa aja, jadi tinggal setrika, dan masukin ke koper. Peralatan tempur Akhtar udah siap di ransel, biar gampang dijangkau. Trus bawa satu tas yang khusus buat susu Akhtar plus termos plus botol-botolnya! (ini pasti ada yang mikir kenapa g mimik-in langsung. Nanti lah ya ceritanya :)) Akhtar dimandiin sampe ganteng sama ayahnya looh! πŸ˜€ Jam 8 berangkat dari kantor, alhamdulillah Akhtar bobo, g rewel. Bangun, minta keluarin dari hanaroo-nya, main, ketawa-ketawa, mimik. Pinteeer πŸ˜€ Jam 11 sampe ke Batu Jajar setelah sempet nyasar! πŸ˜›

Horeee, jumper tuxedonya udah muaat! πŸ˜€

Di nikahan Fery, makan sm gendongnya gantian. Abis kondangan, mampir sholat dulu. Aku sekalian ganti dispo dan baju Akhtar. Trus anak ganteng ini aku tidurin di dua jok! (Haha, 1 bis cuma ber-delapan!!) Mimik, main sebentar, bobo lagi πŸ™‚ Trus Ayah Bundanya ikut-ikutan bobo. Pas aku bangun, Akhtar udah melek donk, dan ngeliatin ayahnya yang bobo! Hihi, pinter kamu ya g mau bangunin Ayah! *kecup πŸ™‚ Sampe kampung strawberry, istirahat sebentar, mompa duluuuu (legaaaaa! :P). Eh,Β  tau-tau disuruh kumpul lagi! Mau ke situ Patengan! G pake mandi, langsung pakein Akhtar jaket tebel aja! Hihi, lupaaaaaaa banget bawa payung! Untung dipinjemin tante Tata yang baik hati, didoain deeh segera dapet jodoh, biar bisa dapet anak lucu kayak Akhtar πŸ˜€ Di Situ Patengan pake acara ujan dooong, dan banyak banget yang ‘kasian’ ‘kasian’-in Akhtar! gpp weeek, biar anaknya kuat! πŸ˜›

Sebentar aja di situ, karena udah kabut dan takut kemaleman. Trus balik ke penginepan. Akhtar g dimandiin, soalnya udah malem. Dilap-lap aja sama ganti baju. Malemnya makan sekaligus perpisahan Pak Sam. Tapi aku g sampe selesai, Akhtar udah ngantuk dan mau mimik πŸ˜› Oiaaa, nitip blue ice sama ASIP di restoran situh πŸ˜›

Β 

Besoknya, Maskuw sok-sok mau berenang! 6.15 pagiii. Baru 15 menit udah balik lagi, kedinginaaan. Hehehhee..Sekalian basah, sekalian mandiin Akhtar aja. Tapi air panasnya diabisin Maskuw, jadilah Akhtar mandi pake air panas : air dingin = 2 : 3! Gpp ya naaak, belajar! Nangis sedikit πŸ˜› Trus pake jumper dari nenek! Tuuuh kan, baju untuk 6 bulan udah muaaat! (sebel sama yang bilang Akhtar kok kecil!!!) Truuus metik stroberi sebentar sebelum sarapan πŸ™‚

Β 

Abis sarapan, buru-buru ke kamar. Packing sekalian mandi. Mimik-in Akhtar dulu sebentar, lanjut lagi ke Kawah Putih! Ternyata masih harus naik lagi ya pake mobil ke puncak. Haiyooo, bau belerangnyaaaa! Jadi cuma turun sebentar buat poto, trus langsung naik lagi. Mam jagung bakar sembari nunggu yang masih menikmati keindahan di kawah putih itu.

Β 

Udah deeeh, trus balik ke Jakarta. Akhtar juga g rewel! Ngeliatin pemandangan dari jendela bis πŸ˜› ASIP juga paaaaaaaas banget abis sampe di depan kontrakan. Sampe rumah, mimik, mandi, langsung bleees, bobo pulas πŸ˜€

Horeee, udah lulus kamu ya nak jalan yang agak jauh! Tapi masih PR, gimana klo naik kendaraan umum πŸ™‚

Jadiiiii, mau kemana lagi kita yaaah? *lirik-lirik Maskuw πŸ˜›