Categories
MPASI

MPASI Akhtar – 11 Bulan

Ini cerita terakhir tentang MPASI Akhtar. Untuk penutupan MPASI tampak kurang seru karena aku cuma ngenalin:


Sayuran : Jamur Tiram

Buah : Mangga

Β 

Kenapa?

Β 

Alasan pertama dan terutama adalah karena betis Akhtar yang digigit semut, dan seperti sebelumnya langsung hebooh reaksi tubuhnya. Lansung jadi bengkak lumayan gede, dan kayak ada bentol di dalam kulitnya yang cukup keras. Biasanya cuma akan memerah, trus ilang sendiri dan bekasnya susah bangeeet ilang πŸ™ Pernah agak parah pas digigit di dahi, jadi bengkak πŸ™ Naaaah, terakhir digigit ini (hadeeeeuh, kenapa semut di TPA ngincernya Akhtar siiih?! :(), jadi parah, karena digaruuuuk. Jadi gede, berair, dan jadi koreng! Dan yang paling parah, nyebaaar! Huwaaaa, iya siiiih, emang Akhtar udah lolos aturan alergi sama ikan dan telur. Cumaaa aku jadi was-was ngasih, karena banyak juga yang bilang, jangan-jangan pemicu gatel! Jadi yaaa, g berani macem-macem nyobain protein baru.

Β 

Alasan kedua, udah bingung mau ngasih apa lagi! Hahaha..Klo protein, aku g mau ngasih yang ekstrim kayak kambing ato bebek. Lah wong ibu-nya ini aja dulu baru makan bebek setelah lebih dari 20 taooon dan baru makan kambing pas pacaran sama si Mas. πŸ˜› Mau ngasih seafood, semisal cumi, hadeeeeuh, masih terlalu alot g sih buat bayi? πŸ˜› Jadi protein hewani coret πŸ˜› Kalo sayuran udah gtw mau ngasih apa juga sih, lagian sayuran yang dikenalin juga udah bervariasi ini πŸ™‚ Kalo buah, selama bulan puasa, jarang banget ke supermarket besar, pulang kerja, pengennya langsung buka di rumah aja πŸ˜› Jadi yaa, di jalan cuma nemu mangga, ya sudaaah πŸ™‚

Β 

Makanan Akhtar juga semakin bertekstur. Udah jarang banget masak pake slow cooker. Jadi tiap pagi ngukus/rebus sayur sama lauk. Baru diblender, trus ambil nasi di rice cooker, diblender sekali puteran aja. Alhamdulillah Akhtar mau, tapi agak lama sih jadi makannya πŸ˜› Pernah juga aku suapin nasi sama sayur berkuah. Mauu, dan jadi mau makan sendiri, tapi besoknya mau pup, tampak perlu ekstra perjuangan. Pelan-pelan semakin dikasarin lagi πŸ™‚

Β 

nasi dimana-mana πŸ˜›

Β 

Oiaaa, udah pernah nyicip cabe juga! Hahaha, g sengaja kalo yang ini. Jadi ayahnya lagi makan rujak bebek, abis makan, tempatnya g langsung dibawa ke dapur. Dan dengan sukses diaminin sama Akhtar, padahal masih ada sisa kuahnya yang lumayan pedes itu! Hihi, tapi g nangis πŸ˜›

Β 

Akhtar udah mau 1 tahun, seneng masih bertahan untuk bikinin makanan sendiri buat Akhtar. Seneng karena Akhtar emang cuma makan dari masakan aku saja. Walo biskuitnya udah instan πŸ˜› Seneeeeng Akhtar jadi anak yang walopun g banyak makannya, tapi g pemilih *lirik Ayahnya πŸ˜› Semoga ini jadi bekal berarti buat Akhtar nanti. Amiiiin πŸ™‚

Β 

Terus nanti rencananya gimana setelah satu tahun? Insya Allah, tetep akan berusaha masakin sendiri buat Akhtar, walo g jago masak, pengennya pas gede Akhtar sama kayak Aku yang ngefans sama masakan Ibu ato Masku yang ngefans sama masakan Mamak. Pengeeen banget Akhtar bilang “Akhtar kangen masakan bunda” *kok bayanginnya aja jadi pengen mewek πŸ˜› Gula garam akan dikenalin walo tetep dengan takaran sedikiiit banget. Rencananya juga bakal lanngsung ngenalin sama Madu. Mungkin pertama dengan diencerin dulu pake air putih. Karena aku yakin Madu itu bagus dan menurut ibu-ibu di luar sana, bisa bantu ngeboost berat badan banget. Allah pun menyebutkannya di Alquran, jadi pasti ada manfaatnya πŸ™‚

Β 

Insya Allah terus berusaha ngasih yang terbaik untuk Akhtar! πŸ˜€

Β 

Categories
MPASI

MPASI AKhtar – 10 bulan

MPASI 10 bulan selesaaai! Enaknya pas di 10 bulan adalah bebas ngasih makan apa ajaaa! Udah enak banget milih makan ini itunya *lirik Reylia πŸ˜›

Β 

Jadi, Akhtar sekarang udah kenal juga sama…

Buah : Blewah, Belimbing, Bengkuang

Sayuran : Kacang Kapri, Kacang Panjang, Baby Bhok coy, Oyong, Jamur Merang, Jamur Kuping, Sedap Malam

Protein : Ikan Tenggiri, Ikan Teri Basah, Udang Peci, Telur Puyuh

Dairy Product : Yoghurt

Β 

Alhamdulillah g ada yang alergi lagi! Hihi, padahal dengan modal nekat banget ngasih udang itu. Yah, bulan sebelumnya kan Akhtar kena campak dan susah banget makan ituu. Sudah pasti timbangan semakin bergeser ke kiri πŸ™Β  Jadi sebisa mungkin ngasih makanan yang jauh lebih bervariasi yang bikin Akhtar semangat makan lagi. Pas Mbah dari Lampung dateng, udah mulai penyembuhan. Makannya udah mulai normal. Nah, pas gantian Nenek dari Palembang dateng, porsinya dibanyakin dikit. Kenapa? Soalnya tiba-tiba aja dengan porsi makan yang sama, Akhtar bisa ngabisin 8 botol ASIP. 560ml! *ngos-ngosan mompa πŸ˜› Jadilah ditambahin sedikit porsi makannya, dan habiiis! Jadi selama 2 minggu ada Nenek, makannya 3 kali plus buah 2 kali dan ASIP sekitar 400-480ml πŸ™‚

Β 

Kalo ada yang merhatiin, makanan Akhtar bulan ini sanagt dipengaruhi sama makanan Palembang! Hahaha, yaiyalaaah, pas ibuku dateng kan sudah pasti masak terus. Pas kita makan pempek, Akhtar dikasih ikan tenggiri. Pas bikin tekwan, akhtar dapet jamur kuping, sedap malam, dan udang plus bengkuang! Hihii πŸ˜›

Β 

Makannya masih nyampur. Jadi sekarang cuma masak bubur sama lauk di slow cooker. Paginya sayuran baru dikukus. Sayur sama lauk diblender, terus langsung dicampur sama bubur dari slow cooker. Jadi sudah bertekstur. Akhtar sebenernya udh sering dikasih nasi. Tapi yah cuma nasi aja. Terus seriuus bener dia ngeliatin nasi itu, milih satu-satu buat dimasukin ke mulut πŸ™‚ Mungkin bulan depan akan dicoba πŸ™‚

Β 

Finger food berjaya juga di bulan ini! Jadi kalo kami lagi makan, biasanya Akhtar akan deketin, tampak pengen nimbrung makan. Nah, sekarang kasih aja potongan buah atau sayur, paling suka sih timun. Dan si bayi kecil akan serius bangeet sama makananannya sendiri πŸ™‚ Masih suka kegedean gigitnya, hehehehe, gpp namanya belajar! πŸ˜€ Nenek pulang, akhtar ke TPA lagiii! Yah balik lagi, makannya 3 kali, tapi klo malem, g maksimal. Buahnya cuma sekali. Gpp ya nak, kan mimiknya jadi lebih banyak karena deket bunda πŸ™‚

Β 

Β 

Hmmm, sekarang aku udah g terlalu saklek lagi masalah makanan, yah klo misalnya aku lagi makan pempek, terus Akhtar ngeliatin, ya udah, aku cuil sedikit bagian yang blom aku gigit, aku suapin ke Akhtar sedikit. Sedikit garam dan gula kayaknya masih bisa ditolerir lah πŸ˜› Nah, cuma di TPA pernah dikasih biskuit F****Y, karena pas temennya makan, Akhtar mungutin remahnya dan dimakan! Kalo aku sih mikirnya itu karena emang fasenya Akhtar lagi suka menjumput benda kecil dengan jarinya, yah, tapi gpp lah, kan emang Akhtar butuh biskuit buat latihan menggigit dan menelan. Kalo udah dicoba homemade cookies g mau, bikin g punya alatnya, ya sudah, instant juga gpp. Tapi pasti dibatasi. Rencananya 1/4 keping per hari, jadi selama 5 hari, Akhtar cuma dapet jatah 1 1/4 keping biskuit.Prakteknya baru dimulai hari ini πŸ™‚ Kalo di rumah, diganti sayur atau buah aja ya nak? πŸ™‚

Β 

1 bulan lagi! Harus semangat banget karena Akhtar udah bisa nyembur makanan! Hahaha..Harus sabar harus teguh pendirian πŸ˜€

Categories
MPASI

MPASI Akhtar – 9 Bulan

Quick Update tentang MPASI Akhtar di 9 bulan kemarin πŸ™‚ Bulan ikan-ikan πŸ˜›

Β 

Serelia : Roti (Gandum/Tawar), Pasta (non Gluten)

Protein : Ikan Salmon, Ikan Tuna, Ikan Gurame, Ikan Lele

Sayuran : Jamur Champignon/ kancing, Kangkung, Kecambah, Kacang Merah, Daun Seledri

Buah : Anggur, Kiwi, Jambu Biji

Β 

Udah g pernah nyatet lagi menu Akhtar, soalnya beneran tinggal cemplang-cemplung di slow cooker πŸ˜›Β  Klo pasta, ya tinggal direbus aja pastanya, campur-campur juga sama sayur yang ada. Hihi, g ada resep sama sekalii! πŸ˜› Untuk ikan, agak ketat aturan 3 hari-nya, yang lain mah diselonong aja, alhamdulillah g ada yang alergi πŸ™‚ Pertama kali dikasih roti, pas lagi g mau makan itu, dan dilepeh aja ituuu, tapi kemarin pas lagi ngemil roti yang beraroma kopi ituu, aku iseng ngasih akhtar seuprit, diemut-emut, senyum, terus ngejer kayak minta lagi. Ya udah, aku ambilin aja roti tawar di rumah, suap-suap. Abis 1/4! Kamu nyemil roti aja ya nak? πŸ˜›

Β 

Ikan Salmon ternyata mahal ya? Hahaha..Sempet khawatir akhtar g mau, soalnya kan amisnya masya Allah. Tapi ternyata mauu. Pintaaar πŸ˜€ Terus pas nyobain tuna, berbekal pengalaman si salmon itu, akhirnya aku tumis aja pake unsalted butter, jadi kayak gravy-wanna-be πŸ˜› Dan lumayan, g amis-amis banget, tambah cepet itu si bocah buka mulut! Horeeee! Menemukan cara masak ikan yang bikin Akhtar sukaa πŸ˜€ Sepertinya g masalah makan ikan, tapi yang paling juara ternyata pas dikasih Lele! Hap hap haaaaap! Cepet banget buka mulutnyaaa! πŸ˜€ *dompet terselamatkan πŸ˜›

Β 

Pas dicobain sayuran juga alhamdulillah g ada yang nolak! πŸ˜€ Buah jugaaa, jambu biji (iyaaa, g sama bijinya pasti!) cepet buka mulutnya. Kiwi apalagi, pas abis sakit kan agak susah makan, pas dikasih kiwi, hap hap haaap! Alhamdulillah ada juga yang masuuk πŸ™‚ tapi g bisa sering-sering ya naak πŸ˜› Klo anggur, kayaknya g terlalu suka, efek kulitnya kali ya? Klo pegang sendiri baru mau.

Β 

Makannya tetep yang efektif cuma 2 kali. Pagi sama siang, klo makan malem, waduuuh, susah beneeer! Buah satu kali juga. Pas sakit itu, sediiiih banget liat Akhtar g mau makan, badannya yang udah dicerewetin kecil itu kan sebenernya udah mulai berisi, udah mulai berat digendong, eh pas sakiiit, itu bener-bener jadi enteng lagi. G berani lagi nimbang untuk tau berapa ratus gram lagi yang menghilang πŸ™ Jadi pas sakit itu, apa aja yang mau, aku kasih aja, pertama cuma mau pir dingin, terus mulai mau alpukat. Itu pun makannya cuma sekali yang mau πŸ™ Alhamdulillah pelan-pelan udh mulai mau makan bubur, nah pas dikasih kiwi itu yang lahap lagi. Alhamdulillah sekarang udah normal, makan pagi sama siangnya udh kembali ke porsi normal, seminggu ini buah jadinya 2 kali. Kan akhtar lagi di rumah sama Mbah dari Lampung πŸ˜€ Gpp, pelan-pelan kita berjuang lagi ya naaak! πŸ™‚

Β 

Karena Akhtar sempet g mau makan itu, aku udah pasrah aja. Aku beliin biskuit M***A. Aku kasih 1/4, dikunyah-kunyak dikit, terus dimainin sama Akhtar. Eh, pas aku cobaiiin, manis bangeeeeet ternyata! Mertua aja bilang itu manis banget. Terpaksa kuurungkan niat itu. Emmm, ada yang punya rekomendasi biskuit apa yang rasanya g keterlaluan buat bayi? Udah pernah beli yang home made Mamma Kanin itu, cuma Akhtar g suka, kesedak truus πŸ™

Β 

Oh iyaa, pernah nemu kata-kata yang menyejukkan hati, tapi lupa dimana “Gpp badan anak kamu kecil, tetep kasih makan yang bagus, kasih makan otaknya :)”

Β 

Ayo nak, makannya yang pinter yaaa. Mimiknya yang banyak. Biar kamu jadi anak pintar πŸ™‚

Categories
MPASI

MPASI Akhtar – 8 Bulan

Yay! MPASI 8 bulan selesai! *seperti biasa, didiskon 2 hari πŸ˜› Nyiapin makan 8 bulan ini menyenangkan karena banyak bangeeet sayur yang udah bisa dimakan Akhtar. Jadi lebih semangat! πŸ˜€

Β 

8 bulan dikenalin sama :

Sayur : Wortel, Brokoli, Bayam, Kembang Kol, Kol, Sawi Putih, Bit, Timun

Buah : Buah naga, Semangka

Protein : Daging Sapi, Telur

Dairy Product : Keju Cheddar, Unsalted butter

Pelengkap : Olive Oil

Β 

Masih g pake gula sama garam. Alhamdulillah g ada yang ditolak Akhtar! Buah Naga awalnya g mau, tapi setelah dicampur, abis juga πŸ˜€ Awalnya pengen nyobain mangga, tapi masih susah kan ya cari mangga yang udah manis? Jadi mundur dulu. Untuk daging, kadang direbus aja buat ambil kaldunya, kadang dibikin gravy. Telur masih pake telur ayam kampung, katanya idealnya nyobain kuning telurnya dulu. Karena putih telurnya berisiko alergi. Cuma karena dari awal makan g ada tanda alergi, aku bismillah aja langsung kasih putih dan kuning! Dan alhamdulillah gpp πŸ™‚Β  Masaknya tetep pake slow cooker. Semuanya cemplung! Kecuali bayam. Aku kukus sendiri, baru ikut diblender, dan khusus buat sarapan aja. Setiap mau blender hasil dari slow cooker, aku potongin keju sedikit dengan harapan berat badan Akhtar akan naik. Amiiiin πŸ˜€

Β 

Yaaah, tapi porsi makannya masih segitu-gitu aja. Kadang habis ludes tanpa tangisan, kadang mesti dihabiskan dalam 2 sesi yang diselingi tidur sekitar 10 menit karena Akhtar udah keburu ngantuk, kadang g habis karena lebih milih main atau tidur atau malah g makan sama sekali karena udah ngantuuuuk berat πŸ˜› Intinya, ngasih makan Akhtar harus Paaaaaas banget moodnya dan stok banyak mainan, lagu daaaaan siap-siap bertingkah macem-macem demi menjaga moodnya tetep bagus sampe suapan terakhir πŸ™‚

Β 

Oh iyaaa, udah nyoba cookies juga. Diambil sampe ujan-ujanan sama Maskuw dari Mamma Kanin. Sayang anak banget ya suamiku sayang πŸ˜€ Beli Cheese Bliss yang ternyata enyaak. Sayang Akhtarnya g terlalu tertarik. Diambil, dimasukin mulut, dikunyah, langsung ancur, dan huk huk huk, batuuuk! Karena langsung pecah di mulut pas dikunyah, masih agak susah buat Akhtar makannya. Kan blom pinter nelen banyak ya nak? 1, 2, 3 kali masih mau nyoba, lama-lama dia ilfil kayaknya πŸ™ Ayo belajar lagi yaa? πŸ™‚ Terus nyobain baked macaroni yang aseliii enaaak! Tapi sedikit, karena tumpah pas dibawa pulang, yang bisa diselamatin cuma sedikit. Akhtar mau, tapi g banyak πŸ˜› Hmm, aku pikir apa karena Akhtar udh biasa makan yang rasanya g terlalu asin, jadi ketemu yang kejunya berasa banget ini, jadi ngerasa aneh πŸ˜›

Β 

Lanjuuut, bahan makanan baru laiiiin! Semoga terus mau, semoga terus g ada alergi! Amiiin πŸ™‚

Categories
MPASI

MPASI Akhtar – 7 Bulan

MPASI 7 bulan selesai per 24 April 2011! Loh? Bukannya tgl 26? Haha, kan bundanya yang pegang hak vetto ttg MPASI ini! Jadi boleh donk periodenya didiskon 2 hari! πŸ˜› Bilang aja klo udah g tahan ngasih makanan laiiiin. Hihi…

Β 

Alhamdulillah Akhtar makannya udah mulai mau banyak. Sekarang udah 3 kali makan. Pagi siang malam. Dan 1x snack buah dapet dari TPA. Tekstur udah mulai padat. Makanan pagi siang malam sama. Hihi, sekali bikin pake slow cooker! (terima kasiiih ya menemukan alat ini! Sangat membantu untuk ibu bekerja yang rumahnya jauuuh dari kantor ini! Aku pake yang takahi 0,7l. Kadoooo! :D). Makanan yang udah jadi dari slow cooker, biasanya diblender. G pake disaring, kecuali beras merah sama jagung! Kasaaaar banget soalnya πŸ™ Trus hasil blenderannya dituang ke botol kaca bekas selai, kira-kira @150ml buat sarapan sama makan siang. Sisanya sekitar 50-100ml buat makan malem. Hehe, kok makan malemnya sedikit? Selain untuk perkenalan, Akhtar juga masih g teratur makan malemnya. Yah karena perjalanan yang g tentu. Kalo semua lancaaar, jam 7 kurang 10 udah di rumah, si bocah masih anteng mau makan. Tapi klo ada macet ato apalah yang bikin jd telat naik kereta, sampe rumah, Akhtar lebih milih mimik aja πŸ™‚

Β 

Bulan ke-7 ini diperkenalin sama :

Serelia :Β  Beras Putih, Beras Merah, Jagung

Sayuran : Terung, Tomat, Lobak, Kacang Polong, Kacang Hijau plus Labu Parang

Buah : Melon, Jeruk Baby, Plum

Lauk : Daging Ayam, Hati Ayam, Tahu, Tempe

Bumbu : Bawang Putih, Daun Bawang, Daun Salam

Β 

Semuanya mauuuu, bahkan kacang hijau yang menurutku aromanya langu πŸ™‚ Alhamdulillah. Tapi buah-buahnya jaraaaang dikasih sih. Akhtar masih batuk, jadi emang aku kurangi aja makan melon. Klo plum, aseeeeeem. G tega πŸ™

Β 

Jadi sekarang sekitar jam 11 malem, siapin slow cooker, masukin beras sekitar 5 sendok, trus suwir-suwir ayam sisa bikin kaldu atau potong-potong tahu/tempe/hati ayam, potong-potong sayur (dan dicuci bersih tentu saja!), masukin 1 blok kaldu ayamΒ  (cara bikinnya bisa diliat di blognya mbak Anggi ini) plus 1 bawang putih yang digeprek, masukin air sampe 2-3 cm dr atas. Tutup. Colok ke listrik. Bangun jam 4 pagi, udah harum semerbaaak rumahkuu! Dicek ricek, udah jadi bubur nan enak πŸ™‚ Jadi semangat campur ini itu πŸ˜€

Β 

Tapi tetep bikin puree, jaga-jaga klo bangun kesiangan! Hahahahaha, jadi tinggal campur, trus ambil nasi sekitar 3 sendok dari magic com, campur ayam (karena udah mateng!). Dipanasin sebentar. Langsung blender. Hihi πŸ˜€ Lahap-lahap aja tuh πŸ™‚

freezer dibajak Akhtar πŸ˜›

Β 

8 bulan! Dan semakin bervariasi lagi yang bisa dimakan! Horeee! Semoga bisa nge-boost berat badan Akhtar. Amiiiin.

Β 

Yang lahap ya naaak mamnya. I promise giving you the best! πŸ™‚

Categories
MPASI

MPASI Akhtar – 6 bulan

Jadi sekarang setiap bulan wajib update 2 postingan, tentang perkembangan Akhtar dan sekarang ditambah tentang laporan MPASI. Yuk mariiiii πŸ˜›

Β 

Oke, jadi niatnya aku mau nyobain serelia dulu, lanjut sayur, lanjut buah. Mau pake 3 days rules. No Gula Garam. Dan setelah browsing sana-sini, pake acara bingung bingung aku bingung dan sedikit pusing, akhirnya memutuskan kalo di bulan pertama Akhtar (26 Februari – 25 Maret 2011), Akhtar akan dikenalin sama :

Β 

Serelia : Tepung Beras Merah Wangi (Gasol), Tepung Beras Cokelat (Gasol), Oatmeal (yang quick cooking)

Sayuran : Labu Parang/ Kabocha/ Butternut Squash, Zuchini, Buncis Baby, Ubi Merah, Kentang

Buah : Pisang (Ambon/ Cavendish), Pear (Xiang Li), Apel (Washington), Alpukat (mentega), Pepaya (california)

Β 

Biarin dibilangin text book πŸ˜› Alhamdulillah hampir semua terealisasikan, kecuali Labu Parang. Kenapa blom? Karena sampe akhir bulan, bahan makanan Akhtar masih mencukupi πŸ˜› Serelia, semua lahap. Sayuran, hampir semua suka, kecuali buncis! *hahaha, masa’ nurut bunda naak :P* Mungkin karena teksturnya y? Susaaah bikinnya tanpa serat πŸ™ Paling suka ubi merah sama kabocha. Buah favorit Pepaya sama Pir. Klo Apel rada susah.Β  Oia, nambahin ASIP cuma 3 hari, selain karena tekstur yang jadi sangat cair, rasanya sayang buang ASI klo makanannya g abis πŸ˜› Sejauh ini, masih ngikut alurnya Akhtar, kalo udah nolak, mesti di suapan ke-dua, aku akan berenti nyuapin. Bilang gitu juga sama guru di TPAnya. Biar Akhtar g trauma makan. Sekali makan sekitar 40 sampe 75ml. Lumayan lah πŸ™‚ Alarmnya kalo udah g mau, tutup mulut rapet-rapet, noleh ke kanan-kiri, sambil usel-usel muka πŸ˜›

Β 

Tapiiiiiiiiii, mau ngakuuuu. Aku g tahan ah nunggu 3 hari! Hahahaha, soalnya mikir “Ah, masa’ sih sama serelia alergi? Sayur sama buahnya juga kan g ada yg pemicu alergi. Bismillah!” Alhamdulillah siiih, so far so good, mungkin akan lebih ketat klo udah makan protein πŸ™‚ Trus banyak yang nanya, Akhtar makannya gimana di TPA? Di TPA sih disediain makan, cumaaa aku lebih ngerasa nyaman kalo bawa sendiri, insya Allah masih bisa menyempatkan waktu (thanks baby cube! :D) 10 hari pertama, Akhtar makannya 1 kali sehari. Setelah itu udah 2x. Pagi dan siang. Beberapa kali dikasih tambahan snack buah, kalo di TPA lagi ada jadwal ngasih buah pepaya sama alpukat πŸ™‚

Β 

Jadi, ini menu Akhtar 6 bulan kemaren πŸ™‚ Mix match aja puree yang lagi ada di kulkas. Serelia + Sayuran, Sayuran + Buah, Serelia + Buah. Campur teruuuus πŸ˜›

Cara masaknya? Masih yang gampang aja. Kalo serelianya ditakar dulu, ditambah air sambil diaduk, baru deh naik ke kompor. Terus diaduk sampe matang. Klo quacker oat ternyata harus diblender kering dulu baru dimasak, tapi ya gitu, teksturnya g bisa yang sangat halus. Ngasih laginya diundur aja dulu kayaknya sampe akhtar udh mau mam yg bertekstur πŸ™‚ *bunda yang gampang menyerah πŸ˜›

Β 

Sayurannya juga cuma dikupas kulitnya, dicuci di air mengalir, potong dadu kecil, trus dikukus. Klo udah mateng, tunggu dingin bentar, langsung masuk food processor. Jadi deh puree-puree lucu ituuu! πŸ˜€ Kalo buncis, mesti dibuang ya itu serat di sampingnya itu, dan g pake dikupas kulitnya πŸ™‚ Kalo buah lebih baik g dibekuin, pisang langsung dikerok, pepaya langsung dihaluskan atau dipotong kecil kalo mau BLW atau dimasukin ke teething feeder. Pear dan Apel perlakuannya sama kayak sayur, kupas, cuci, potong, kukus. Apel sama pear aku bikin puree juga. Aku mikirnya, lebih baik gizinya berkurang, daripada g sama sekali πŸ™‚ Hmmm, kalo jadi emak-emak itu gini ya? Liat freezer yang isinya ASIP (yang cuma 5-6 botol itu! :P) dan kotak-kotak berisi puree itu aja rasanya adeeeem banget hati ini πŸ™‚

Β 

Semakin pinter ya nak mamnyaa. Bulan ini makin banyak yang boleh dimakaaan. Insya Allah ayah bunda akan tetap semangat ngasih yang terbaik buat kamu πŸ˜€

Categories
MPASI

MPASI Perdana Akhtar

Lanjuuuuut! Tentang MPASI πŸ˜€

Β 

Yaaaay, akhirnya alhamdulillah bisa ngasih ASI sampe 6 bulan, dan masih bisa bertahan dengan komitmen awal, cuma mau ngasih akhtar makan klo udah 6 bulan. Walau harus sedikit tega setiap kali liat akhtar kayak yang ‘ngeces’ klo liat aku sama maskuw makan πŸ˜› Dan harus kuat hati banget soalnya ada nenek, kakeknya yang berkali-kali nyaranin Akhtar dikasih makan aja karena dulu toh aku gpp dikasih makan g nunggu 6 bulan. Alhamdulillaaaah, klo sabar, rasanya puas banget. Soalnya tekad ini insya Allah bukan cuma buat sok-sokan, tapi buat ngasih bekal terbaik buat Akhtar. Amiiiin πŸ™‚

Β 

Sudah diputuskan, Akhtar makannya maju 1 hari, tanggal 26 Februari 2011. Kenapa maju? Simple, karena itu hari Sabtu, jadi bisa ngerasain 2x nyuapin Akhtar di rumah, dan maskuw juga bisa nyaksiin πŸ™‚ 1 minggu sebelumnya, perlengkapan MPASI keluar dari kardus kado. Akhtar ikut heboh. Hmm, jadi kepikiran buat ngelatih makan pake sendok, kan selama ini cuma pake botol mimiknya. Makannya apa? Haha, cukup ASIP ajaaa πŸ˜› G punya seat? Pake baby bather-nya dulu! Jadilah di siang itu, pas aku sama Maskuw mulai makan, Akhtar ikut ‘makan’ ASIP! Horeee, seneng deh liat dia tertarik banget gituuu!

Β 

26 Februari, seperti weekend biasanya. Akhtar bangun, mandi, jalan-jalan pagi sama ayahnya. Aku langsung masak Gasol Beras Merah Wangi. Yap, Serelia dulu πŸ™‚ Gasol masak (udah ditunggu agak dingin, baru dicampur ASIP kok tetep encer :P), jalan-jalan pagi kelar, mood Akhtar bagus. Yuk mariiiii πŸ™‚ 1 Suap, 2 Suap, 3 Suap…dan habiiiiis! Pintaaaar, tampak kurang πŸ˜› Sabar ya naaak πŸ™‚

Β 

Akhtar pertama makaaan *kurang bundaaa πŸ˜›

Β 

Lanjut lagi tentang perlengkapan MPASI πŸ™‚

Alhamdulillah banyak yang dapet kado, aku cuma perlu beli beberapa πŸ™‚ Ini beberapanya :

Dari kiri ke kanan, atas ke bawah ya πŸ™‚

1. Fold up infant seat, biar biasa makan duduk πŸ™‚ bundamu g kuat beli high seat atau temen-temennya itu nak πŸ˜›

2. Food processor, soalnya kalo pake chopper biasa kegedean, sedangkan makanan buat bayi kan masih sedikiiit πŸ™‚

3. Home Baby Food Maker, makasiy om Gugun & Deni πŸ™‚

4. Training Cup, makasiy Om Irfan, Tante Ayu, dan dedek di peruuut πŸ™‚

5. Feeding Set, makasiy Oma Ela πŸ™‚

6. Feeding Set Portable, makasiy Tante Renny dan Reisya πŸ™‚

7. Baby Cube, buat bikin puree. Working mom harus punya! πŸ™‚

8. Teething Feeder, buat emut-emut sari buah ato biskuit nanti.

9. Slabber, beberapa dapet dari baju, yang plastik udah beli dari Akhtar masih di perut πŸ˜› Ada juga kado dari Tante Renny dan Reisya πŸ™‚

Ada beberapa yang g kefoto, tapi ini sih karena emang ada di rumah sih, jadi g beli lagi.

1. Panci kecil dan adukan kayu

2. Pisau dan talenan

3. Beberapa tempat penyimpanan buat Puree yang udah beku

4. Buku Tentang Aneka Puree dari Ayah Bunda πŸ™‚

Slow Cooker insya Allah mau dikadoin πŸ™‚ PRnya tinggal beli kukusan πŸ™‚

Demikiaaaaaaan, laporan saya πŸ˜‰ Laporan MPASI 1 bulan pertama setelah 1 bulan ini selesai aja ya πŸ™‚