Categories
Dedek Bayi

38 minggu

hamil dedek bayi!!

Β 

—-

Β 

Itu semalem nyoba posting dari hp! Bisa ternyata, tapi yaaa g bisa diatur letaknya πŸ˜› 1 minggu lagi lewat, dan dedek bayi masih anteng aja πŸ˜› Kadang emang berasa nyeriiii karena dedek bayi udah menekan banget. Tapi belum ada mules πŸ™ Seminggu ini cuma di rumah. Walaupun udah mau punya anak 2, tetep ya, status si rumah itu jadi anaknya ibu, dan dapet pembagian kerjaan rumah tangga dong. Salaman deh sama setrikaan satu rumah πŸ™‚ Udah nonton mirror mirror, udah abis baca 2 novel, dan udah tau banget trik menghadapi si calon kakak yang sekarang pinter cari alesan buat menghindari tidur siang! πŸ˜› Semalem akhirnya keluar rumah lagi, ke rumah mbah, syukuran nifsu sya’ban πŸ™‚ Akhtar seneng main sama banyak om dan tante kecilnya πŸ™‚

Β 

Β 

Yayaya, menunggu hari πŸ™‚

Β 

Categories
Dedek Bayi Letter

Surat untuk Dedek Bayi

Dear dedek bayi..

Sekarang udah jam 20.40. Kak Akhtar udah tidur sekitar 1 jam yang lalu. Hihi, hari ini dia rewel sejak bangun tidur. Manjaaaaaaaa banget. Minta gendong lah, g mau makan lah, cuma mau minum yang ditunjuk lah, dan g mau tidur! Tapi tadi sore udah mulai ‘normal’, mau makan banyak, minum susu, main bentar, ikut sholat, terus minta ke tempat tidur, cium-cium dan peluk bunda, dan maraaaah banget sama tante nia yang godain dia dengan peluk-peluk dan elus-elus perut bunda “Nia niiiiii…” Hahahaha.. Akhirnya tidur πŸ™‚ Kakakmu πŸ™‚

Ayah di Jakarta, tadi pagi katanya baru berangkat hampir jam 8 karena bangun kesiangan. Siang banget sampe kantor, dan malam ini katanya mau tidur di kantor aja πŸ˜› Ayahmu πŸ™‚

Dedek bayi,

Bunda inget, waktu ngerasa kalo hamil, saat itu terlambat datang bulan pun belum. Tiba-tiba bilang gini ke ayah “Mas, ky kayaknya hamil deh, rambut ky jadi bagus gini” Hahaha, cetek emang πŸ˜› Terus minta beliin ayah testpack, dan ternyata emang positif πŸ™‚ Waktu itu, bunda sempet kaget, bukaaan, bukan karena g seneng. Tapi pemilihan waktu yang salah. Waktu itu Kak Akhtar lagi sakit yang cukup parah. Lemes. Dan kondisi keuangan keluarga kita yang masih belum stabil bikin Bundamu yang terlalu banyak memikirkan masa depan ini jadi kalut. Bisa g ngasih kamu dan Kak Akhtar semua yang terbaik? Kamu, yang waktu itu kehadirannya cuma dilihat dari 2 garis di test pack itu akhirnya bener-bener bikin Bunda belajar pasrah dan percaya kalo Allah pasti menyiapkan kamu dengan paket lengkap rejeki buat kamu πŸ™‚ Allah g pernah tidur πŸ™‚

Dedek bayi,

Waktu kamu masih berupa titik kecil, kamu udah harus berbagi πŸ™‚ Kak Akhtar masih mimik sama Bunda. Terima kasih ya kamu tetap berkembang baik. Lalu, kita pernah ditinggal ayah dinas ke luar kota. Terima kasih membantu Bunda, bertiga kita berjuang pulang pergi kantor rumah naik ojeg, kereta, dan bajaj. Terima kasih kamu kuat, meski Bunda masih harus gendong Kak Akhtar naik turun tangga di tanah abang itu πŸ™‚ Terima kasih juga kamu memilih untuk menerima semua makanan yang Bunda makan waktu Bunda pertama kali dinas ke luar kota. Padahal begitu sampe rumah, Bunda kembali temenan sama kamar mandi πŸ˜› Kamu pasti jadi anak kuat nanti, seperti Kak Akhtar πŸ™‚

Dedek bayi,

Supaya nanti kamu dan Kak Akhtar nyaman, akhirnya ayah bunda memutuskan membeli mobil pertama kita. Lumayan menambah beban keluarga kita. Tapiiiii, melihat kak Akhtar yang akhirnya bisa menikmati kenyamanan yang jauh berlipat, insya Allah ayah bunda ikhlas harus irit di sana sini. Bunda ingat, pertama kali, mobil itu dibawa ke kantor pas ulang tahun Bunda yang ke-25 dan pagi itu ayah bunda berdiskusi serius di perjalanan. Ayah bunda harus belajar banyak untuk mendidik kalian, yang dari kecil sudah mendapat ‘kenyamanan’ itu, supaya menjadi anak-anak yang juga tau artinya berjuang untuk hidup, nanti πŸ™‚

Dedek bayi,

Kamu hadir di saat keluarga kecil kita sedang ‘belajar hidup’ πŸ™‚ Tapi ayah bunda selalu berusaha untuk g membedakan perlakuan kami ke kak Akhtar dulu untuk kamu. Untuk beberapa hal memang jadi berbeda, tapi itu karena ayah bunda sudah pernah mengalami, jadi bisa memutuskan dengan lebih banyak pertimbangan πŸ™‚ Tapi insya Allah, kasih sayang kami sama besarnya untuk kamu. Hehehe, kamu g akan manyun kok liat kak Akhtar punya semua print USG, bahkan USG 4D. Kamu juga g akan manyun liat foto Bunda pas hamil Kak Akhtar. Karena, kamu juga punya sayang, dan Bunda file rapi πŸ™‚ Percaya ya, dengan kondisi sekarang yang beda, ayah bunda akan memberikan kalian perlakuan yang sama πŸ™‚ Trust my words, hunny πŸ™‚

Dedek bayi,

Terima kasih untuk kehamilan yang indah ini. Yaaaa, emang lebih mual sih, tapi kan katanya kalo mual itu artinya janin berkembang πŸ™‚ Terima kasih untuk menjadi janin yang kuat, bantuin Bunda ngerjain kerjaan rumah tangga, dan masih gendong kak Akhtar sana-sini πŸ™‚ Kita harus bilang terima kasih juga ke ayah, 1 bulan sebelum bunda cuti, dan kamu rasanya sudah sangat menekan (mungkin mau ngingetin Bunda supaya g kecape’an :P), ayah bersedia nganter jemput kak Akhtar sendiri ke TPA. He’s our best ‘Ayah’, nak πŸ™‚

Dedek bayi,

Maaf yaaa, bunda jaraaaaaaaang banget minum vitamin, dan susu πŸ˜› Bunda ganti dengan lebih banyak makan makanan rumah hasil masakan sendiri. Emang itu-itu aja, dan emang juga dalam rangka penghematan πŸ˜› Tapi semoga itu bisa memberikan kamu nutrisi yang lebih baik. Amin amin amiiiiin πŸ™‚ Ooops, mie instan itu, maaf kalo kebanyakan ya, nak πŸ˜› Maaf juga bunda kadang suka lupa jaga kondisi, bangun dari tidur dengan posisi seenaknya, masih begadang kalo kepikiran cucian kotor, dan pernah malah g tidur karena baca buku. Lebih merasa bersalah, kalo kadang masih suka mellow, kamu jadi sedih juga ya, nak? πŸ™ Maaaaf πŸ™

Dedek bayi,

Sekarang udah 37 minggu 4 hari kamu di rahim Bunda. Sekarang kamu lagi gerak heboh. Itu sikut apa lutut kamu sih yang terasa tajam ini? πŸ˜› Boleh ya gerak heboh, tapi kepalanya g usah muter-muter lagiiii yaaa? Kasih bunda tanda yaaa, biar ayah bisa segera meluncur ke sini, syukur-syukur nemenin kita berjuang. Bantuin bunda-mu yang masih aja penakut sama darah ini berjuang ya, nak πŸ™‚ Semoga perjalanan kita nanti dilancarkan Allah. Semoga pertemuan pertama kita nanti akan sangat indah πŸ™‚

Dedek bayi,

Sampai berjumpa ya. Insya Allah segera :). Ayah, Bunda, Kak Akhtar sayang kamu. Bahkan semenjak kamu belum lahir πŸ™‚

Bismillah πŸ™‚

Categories
Dedek Bayi

Dedek Bayi – 37 minggu

Jumat kemarin, akhirnya periksa di rumah sakit calon tempat melahirkan. Rumah sakit ibu & anak yang sama waktu melahirkan Akhtar dulu πŸ™‚ Ke dokter umum saja, karena emang nanti lahiran sama bidan aja. Dr Febi, dokter yang dulu bantuin aku juga πŸ™‚ Alat USGnya udah jauh lebih canggih, tapi belum bisa ngeprint. Untung udah siap dek Ia yang udah balik dari asrama sore satu hari sebelumnya buat moto-moto layar USG πŸ˜› Jadi yang masuk kamar periksa itu, ibu hamil ini, Lia buat moto, sama Nia buat gendong Akhtar πŸ˜› Ayah, Ibu, sama Makcik Diana nunggu di luar. Hahahahaha, pasukan lengkap πŸ˜›

Dedek bayi udah 2,9kg. Hmm, sempet curhat masalah plasenta yang ‘lengket’ dulu. Dan sekarang cukup ngerti ternyata itu mungkin emang karena masalah posisi rahimku πŸ™ Bismillah ya Allah, semoga g harus terulang lagi πŸ™ Seneeeeng tau sekarang RSIA itu udah pro ASI dan IMDnya minimal 1 jam. Semoga semua dilancarkan. Amin amiiin. Yang penting sekarang santai aja, nikmati aja kata bu dokter πŸ™‚ Siaaaap πŸ™‚

Β 

Menutup postingan ini, inilah saya di kehamilan 37minggu! Pentiiiiing! πŸ˜€

Β 

Bantuin doa ya teman-teman πŸ˜€

Categories
Dedek Bayi

2nd Pregnancy Photo Shoot

Pas hamil Akhtar alhamdulillah sempet photoshoot, walo seadanya πŸ˜€ Hamil dedek bayi juga harus! πŸ˜€ Demi pake baju yang sama dengan photoshoot dulu, jadinya kali ini photoshoot di Palembang πŸ˜› Kaos itu aku tinggal di Palembang, dan lupa terus minta bawain ke Serpong πŸ˜€

Β 

Sabtu, 30 Juni kemarin. Jam 2 siang berangkat dari rumah, mampir beli makan dulu ke Sei Gerong! Hahaha..gelar tiker, makan dulu berasa piknik πŸ˜€ Akhtar bobo, dan dibangunin, g pake nangis karena langsung liat kapal πŸ˜€

Β 

Seperti sudah diduga, g akan mudah foto bertiga. Akhtar udah lari sana sini karena lapangan yang luas dan ngejer Om Faridnya juga πŸ˜€

anakkuuuu πŸ˜›

Β 

Gpp, yang penting, ada photo juga! Ini hasilnya, diedit oleh aku, seadanya πŸ˜›

Β 

Β 

Abisnya, berenang di kolam renang situ. Makasiiiih tim sukses πŸ˜€ (plus Nia yang g mau difoto)

*pliiis, abaikan sepatu g matching itu! πŸ˜›

Categories
Dedek Bayi

Dedek bayi – 36 minggu

Saya, Akhtar, dan Dedek bayi di perut sudah di Palembang! πŸ˜€

Β 

Kamis kemarin, hari terakhir masuk kantor. Bos dateng setelah cuti dan ternyata langsung ada dinas luar, langsung aku todong surat cuti πŸ˜› Setelah itu, transfer kerjaan. Abis itu bingung mau ngapain, meja kerja juga udah diberesin dari 1/2 bulan yang lalu *niat πŸ˜› Akhirnya jadi ngerapiin file di komputer πŸ˜› Semua lancar dan tenang! Sampeeeee…jam 3 sore, ditelpon Rumah Sakit, ngabarin klo Dr. Tri g praktek hari itu karena sakit! Doeeeeeng, emang ya klo g ada drama, kayaknya g lengkap πŸ˜› Ya udahlah, daftar ke obgyn yang ada aja πŸ˜€ Dan ternyata bukan cuma itu, jam 1/2 5 sore, masku bilang pulangnya agak malem, soalnya ada rapat internal di pusatnya! πŸ˜› Karena bayangin jalan ke TPA aja udah bikin pegel, minta tolong tetangga sekalian jemputin Akhtar, dan malah jadi ngerepotin karena Akhtar malah mau main-main dulu πŸ˜› Maaf ya tetangga πŸ˜€

Bye-bye kantooor πŸ™‚

Β 

Abis magrib baru jalan dari kantor. Tetangga pulang bareng demi quality time Akhtar-Khalila. Tapi ternyata, bocah-bocahnya malah bobo πŸ˜› Alhamdulillah jalanan bersahabat, sampe rumah sakit sebelum jam selesai dokter Wiropan praktek. Sepi ya ternyata, langsung dipanggil! πŸ˜› Berat badan g naik sama sekali, tapi alhamdulillah dedek bayi beratnya naik. Udah 2,7kg. Posisinya juga udah bagus. Kepala udah di bawah. Kemarin dedek bayinya tengkurep, dan g mau nunjukin jenis kelaminnya! Ngebayangin gerakan dedek bayi yang semakin aktif, semoga g berubah lagi ya naaak πŸ™‚ Bantu bunda πŸ™‚

Β 

g ada scanner! πŸ˜›

Β 

Sampe rumah, niatnya mau nyelesaiin packing. Tapi mata ngantuk tak tertahankan. Niatnya juga tidur bentar, jam 11 bangun. Tinggal packing peralatan Akhtar ini. Kulkas udah dibersihin (bangun jam 3 pagi di hari Senin!), baju juga udah semua disetrika (tidur jam 2 pagi di hari Selasa!). Tapi baru kebangun jam 2, dan ribet ternyata packing yang cuma tinggal barang Akhtar itu! Segala potty seat, pelampung pun dibawa! πŸ˜› Oh iya, nyonyah ini pun tak tega meninggalkan pak suami dengan baju kotor. Jadi pake acara nyuci dulu πŸ˜› Pak suami bangun siih jam 3, tapi bukannya bantuin apa gitu, malah nonton Liga Eropa. Bzzzzz..Akhtar bangun dengan bahagia. Alhamdulillah πŸ˜€ Jam 4 lewat baru berangkat. Sampe bandara jam 5 kurang. Baru dapet parkiran jam 5 lewat 5. Padahal pesawatnya jam 5.20! Aheeeee πŸ˜€

Β 

Alhamdulillah, masih bisa naik pesawat! Ahahhahaa..ya pake acara motong antrian bagasi siiih, trus akting sok terganggu sama petugas yang nanyain surat dokter dan boarding pass Akhtar yang ternyata g tercetak “Apa lagi siiih, mbak?” πŸ˜› Yaaay, ternyata bisa duduk sebelahan juga sama masku yang gendong Akhtar. Yang g boleh dalam satu baris dalam satu sayap itu ternyata kalo sama-sama mangku bayi atau toddler πŸ™‚

Β 

Setengah 7 lewat, udah sampe Palembang πŸ˜€ Yeeeee πŸ˜€ Dijemput ayah ibu sama nia, dan di kamar menemukan lemari yang isinya baju new born Akhtar yang emang ditinggal di Palembang dan sebagian udah dicicil bawa sama ayah dan ibu kalo mereka ke Jakarta πŸ˜€ Aku jadi mellow πŸ˜› Jadilah hari itu, malah jadi beberes lemari dan nyiapin koper buat dibawa ke Rumah sakit πŸ˜€

Β 

Bismillah..insya Allah siap, kapanpun tiba saatnya πŸ™‚ Stay on there ya, dedek bayiii πŸ™‚

Categories
Dedek Bayi

#2ndBabybump

Β 

33 minggu… dari atas…

34 minggu…dari depan…

35 minggu..dari samping!

Wohooooooo πŸ˜€

Categories
Dedek Bayi

Dedek Bayi in 4D!

Padahal lagi mengencangkan ikat pinggang, tapi kok ya g tega sama Dedek Bayi kalo gak punya foto pas masih di perut kayak Akhtar dulu πŸ˜› Lagian, emang penasaran sih pengen ke dokter, soalnya 2 mingguan terakhir ini rasanya dedek bayi semakin menekan ke bawah, yang bikin ngilu campur geli, tapi juga jadi sedikit khawatir dan kapok terlalu capek lagi πŸ™ Jadwal ke dokter Tri harusnya pas dedek bayi 35 minggu, tapi dengan pertimbangan mau pulang ke Palembang, pas lewat 36 minggu, dan kalo jadi naik pesawat butuh surat dokter, jadi dimundurin ke 36 minggu aja nanti. Nah, pas 34 minggu ini jadilah dijadwal buat USG 4D dedek bayi πŸ˜€

Β 

Kemarin pas istirahat siang meluncur ke Harmoni, kali ini udah g pake nyasar πŸ˜› Yaaay, lantai 1 nya udah g se-spooky dulu πŸ˜› Sekarang di situ buat daftar, dan ada jualanan makanan minuman ringan. Setelah daftar, naik ke lantai 2 yang g banyak berubah, ditensi (110/70) dan ditimbang. Eh, tapi kok di sini beratku malah turun 9kg dari terakhir nimbang di RS Buah Hati 3 minggu lalu! Hahaha..g mungkin kan yaa? Tapi masa sih perbedaan gravitasi di Serpong sama di Harmoni sini segitu gedenya, sampe massanya bisa beda sedemikian ekstrim? *gaya, ngomong pake gaya fisika! πŸ˜› Terkaget-kaget pas tau kami udah ada di urutan 15, di situ baru sampe urutan 4, dan Dr. Bob lagi ada tindakan. Yo wes, balik kantor lagi. Emang harus sama Akhtar niih jenguk dedek bayiiii πŸ˜€

Β 

Jam 5 teng, langsung jalan cepet, berangkat. Alhamdulillah jalanan belum macet. Ugh, tapi udah kelewat nomor 15, jadi harus nunggu 2 orang. 1 orang sekitar 30 menit. Jadi udah sempet sholat magrib dulu, dan Akhtar pake acara pup doong πŸ˜› Jam 7 kurang, akhirnya masuk ruangan, dan yaaaa, ‘ceramah’ yang sama persis dengan hampir 2 tahun lalu πŸ˜› Aku sama mas cuma senyum-senyum πŸ˜› Demi fotooo..demi foto dedek bayiiii πŸ˜€ Akhtar hebooh nunjuk layar “bayiiiiii” Iya, itu dedek bayi, sayang πŸ˜€

Β 

2D

The face πŸ™‚

The Fingers πŸ™‚

Β 

Beratnya di alat USG ini udah melonjak sangat jauuuuuh, sekitar 1,2kg jadi 2593 gram. Oh, well πŸ™‚ Allah lebih tau kemampuan dan kadar keberanian hamba-Nya kan? *gigit bibir πŸ˜› Abiiis, kemarin liat ada pasien yang habis melahirkan diinfus dan dijalan sambil dipapah karena g mau pake kursi roda aja aku udah pucet! πŸ˜› Ketuban cukup. Jadi, mari berdoa semoga dedek bayi lahir saat sudah cukup umur untuk dilahirkan, lancar, mudah, dan menyenangkan. Bonus besar kalo dikasih pas ayahnya bisa mendampingi. Mari mengaminkaaan πŸ˜€

Β 

Amiiiiiiiin πŸ™‚

Β 

We love U, dedek bayi πŸ™‚

Categories
Dedek Bayi

Dedek Bayi – 31 minggu

Aaaaah, how I miss u, blog! *peluk layar komputer πŸ˜›

Β 

Yah, setelah sempet ‘menghilang’ dari kantor selama err…10 hari (6 harinya emang libur sih :P), dan sempet ngerasa up-down banget karena ini-itu, masuklah ke kantor, dengan semangat! Dan doeeeng, pulangnya langsung masuk angin (lagi!) Ck..ck..ck..Abis itu kerjaan sepertinya mengalir tiada henti. Aku kangen ngeblog πŸ™ Nah, berhubung orang-orang juga lagi ‘istirahat’ karena sholat Jumat, aku juga mau istirahat, dengan posting! Horeeee πŸ˜€

Β 

Banyak yang mau ditulis, tapi sekarang mau liatin ini duluuuu..

Β 

Β 

Β 

Dedek bayi, 31 minggu πŸ™‚ Harusnya kontrol minggu lalu, tapi berhubung hari Kamis itu hari libur, jadi dokternya g ada, terpaksa mundur πŸ™ Daftar dari minggu lalu, tetep aja dapet nomor 13. Yang lain daftar dari kapan yak? πŸ˜› Alhamdulillah jalanan bersahabat, jam 1/2 8 udah sampe RS Buah Hati Ciputat, dan udah nomor 8. Nunggu hampir 1 jam bersama bapak-bapak yang huwebooh nonton liga selection VS intermilan, lupa kayaknya lagi di rumah sakit :(, akhirnya ketemu dedek bayiiiii! Masku dapet tugas ngevideoin, bodohnya g kepikiran dari dulu! Kirain dulu ya, kalo ada yg cerita ngevideoin itu dapet file dari mesin USG gitu, dan g pernah kepikiran, ngevideoin layar USG aja! Huhuhu..Bisa ngevideoin juga karena Akhtar g ikut karena lagi di rumah sama Nenek dan Tante-tante dari Palembang. Sedih Akhtar g ikutan nengok dedek bayi πŸ™ Berhasil nge-videoin, tapi ternyata memori kamera sisanya g banyak! Deziiiig πŸ™

Β 

Never mind. Dedek bayi alhamdulillah sehat. Beratnya udah 1337gram. Menurut dokter, itu sudah cukup kok πŸ™‚ Ketuban masih oke. Nah, semalem dokternya sempet bikin galau pas ditanyain lagi jenis kelaminnya! Huhuhu, tapi ternyata tetep sama dengan hasil USG sebelumnya. Yaah, yang mana aja yang terbaik, ya Allah, yang penting sehat sempurna. Amiiiin πŸ™‚ Semalem lucunya, dedek bayi tampak mengunyah-ngunyah terus, dan gongnya ngemut jempoool! Lucuuuuu πŸ™‚

Β 

Ah, g kerasa, udah 31 minggu. Perlengkapan newborn Akhtar yang masih bisa dipake alhamdulillah masih lumayan banyak. Udah dilist juga yang harus beli lagi. Udah belajar juga tentang per-ASIP-an yang dibawa dari luar kota. Niatnya kali ini, walo lahiran di Palembang lagi, harus udah nyetok dari awal. Beruntung dikelilingi teman-teman yang baik hati minjemin cooler box, cooler bag, sampe ice-icenya πŸ˜€ 25 botol ASIP udah terbang duluan sama kakek ke Palembang. 25nya udah tinggal packing di rumah Serpong. Semangat, kali ini harus lebih baik πŸ™‚

Β 

Terus sehat ya dedek bayi. Kita berjuang sama-sama kalo waktunya tiba nanti. Sambil nunggu waktu itu tiba, walo kadang ngilu, bunda seneeeeng banget kalo kamu heboh ‘joget’ di perut sana! πŸ˜€

Β 

Sayang kamu, dedek bayiΒ  πŸ™‚

Β 

Β 

Tapi pas pulang, Akhtar udah tidur, dan diceritain kalo dia sempet yang udah ngantuuuk banget, tapi g mau tidur. Nungguin sambil bengong, terus lama-lama nangis. Huhuhuhu..sediiih. Tapi pagi tadi, terbangun karena dapet ciuman dan pelukan dari bocah kecil plus “Unaaaaaaaaaaa” lengkap dengan senyum manis. Aaah, I love u, son πŸ™‚

Categories
Dedek Bayi

Baby bump :)

Β 

Β 

Horeee..baby bump nya udah keliatan.

Bigger n bigger πŸ˜€

Categories
Dedek Bayi

Dedek Bayi – 26 Minggu

Karena di pertemuan sebelumnya, dokter Kartika bilang cuti di Buah Hati Ciputat (yang ternyata karena dapet beasiswa ke Jerman! Wooow!), Rabu kemarin daftar ke dokter rujukannya. Dr. Tri Yuniarni πŸ™‚ Ternyata, dokternya cuma praktek pagi di hari lain, yang malem cuma di hari Kamis. Jadi bismillah, daftar. Dapet nomor 15. Insya Allah bisa ketemu dokter, dan berharap jalanan lancar πŸ™‚

Β 

Seharian kemarin, dedek bayi jauuuuh lebih aktif daripada biasanya. Hihii, ayah, bunda, kak Akhtar juga g sabar mau nengok kamu, dedek bayi! πŸ˜€ Tapiii, berita ini bikin ngedown. Soalnya itu akan jadi jalan yang kami lalui πŸ™ Pulang kantor tenggo, alhamdulillah sampe keluar bunderan ITC BSD itu lancar πŸ™‚ Tapiiii, begitu belok kiri, perjuangan melawan macet dimulai! Tetep keukeuh nengok dedek bayi, karena semakin malem, dedek bayi semakin aktif jedug-jedug di perut. Mana tegaaaaaa kalo g jadi jenguuuk πŸ™ Hampir mewek juga sih sebenrnya liat jalanan macet gitu, takut keburu dokternya pulang πŸ™ Akhirnyaa, setelah hampir 2 jam berada dalam kemacetan itu, kami sampe di RS jam 20.30! Nomor 11. Alhamdulillaaaah, masih keburuuu πŸ˜€ Dan tambah bersyukur, nomor antrian maju 1, jadi nomor 14 πŸ˜€ Disempetin beli jagung dulu, untuk mengganjal perut πŸ˜€

Β 

Nunggu sekitar 40 menitan. Akhirnya dipanggil πŸ™‚ Akhtar seger banget, soalnya di jalan udah tidur sekitar 2 jam πŸ˜€ Alhamdulillah dokternya baik πŸ™‚ Karena g ada keluhan, langsung USG! Asiiiik πŸ˜€

Β 

Subhanallah, dedek bayi lagi ngadep atas, jadi pas di-USG bisa jelas banget keliatan dimana mata, hidung, telinga! πŸ˜€ Ketuban cukup. Siiip πŸ˜€ Kemarin, pas baru aja mau bilang “Dok, di alat USG ini bisa g sih denegr detak jantungnya?”, eh, pas banget dokternya lagi mau memperdengerkan ke kami suara detak jantungnya! Mataku berkaca-kaca! Begitu selesai di-USG, Akhtar bilang “Yah, abiiis” Hahaha.. πŸ˜›

Β 

Β 

Di 26 minggu ini, berat dedek bayi 773 gram. Masih normal kata dokter. Tapi seingetku dulu, pas di umur segitu, Akhtar udah lebih dari 1kg. Heeeeem, PR ini bundaaa πŸ™ Terus cerita kalo selama hamil ini,Β  cuma makan vitamin beberapa kali aja. Alibiku sama mas sih, sekarang kan aku lebih sering masak sendiri, lebih jelas kebersihannya πŸ˜› Nah, bu dokter bilang, iya, mungkin kita yakin dengan masakan kita sendiri, tapi kadang memang suplemen dibutuhkan karena bisa saja kita salah mengolah makanannya. Kematengan sedikiiiiit aja, zat yang terkandung bisa ilang! Dokter juga langsung nebak gini “Masih trauma ya bu hamil pertama dulu makan vitamin g berenti-berenti! Hahahaha..betuuuul! πŸ˜› Keluar dari ruangan dengan tekad baru harus memaksakan (lagi) makan vitamin πŸ™‚

Β 

Oh iya, sempet nanya pertanyaan bodoh πŸ˜› “Kalo tandem nursing, kolostrumnya gimana? Diproduksi lagi kah? Terus kan g ketauan ya kalo diminum kakaknya?” πŸ˜› Yah, intinya sih, kalo kolostrum itu akan diproduksi di saat awal ASI akan keluar katanya. Jadi kalo payudara terus dihisap, berarti kolostrumnya kapan dong diproduksinya? πŸ™‚

Β 

Sehat-sehat dedek bayi. Ini udah masuk trimester ke-3 looh πŸ™‚

Ayah, bunda sayaang kamu!

Kakak Akhtar ‘ayaaaas’ kamu! πŸ˜›