Dear Yulianti

Sejak masuk STAN, aku merasakan jadi kaum minoritas πŸ˜› Lah sekelas aja cuma 3 perempuannya. Aku, Fenny, sama Nur πŸ˜€ Iyaa, Fenny yang beberapa kali aku sebut di blog ini πŸ˜€ Pas penempatan di Jakarta, takut banget karena cuma aku sendiri yang perempuan πŸ™ Temen satu angkatan dari Cimahi pun ternyata laki-laki semua πŸ˜› Temen satu lantai, gak ada yang seumur pula. Untungnya kebanyakan mbak-mbak dan ibu-ibu itu baik. Walo ada yang mem-bully sampe-sampe aku takut masuk ke kantor πŸ™ Jadi ya, aku gak punya yang namanya girl talk di Jakarta ini πŸ˜›

Itu berlangsung cukup lama πŸ™‚ Sampe aku disuruh jadi sekretaris, dan jadi sering ngobrol sama Mbak Epi, sekretaris yang dulu aku gantikan pas dia cuti bersalin πŸ™‚ Sama Mbak Epi baik-baik aja sih, tapi yah tetep lah gak bisa curhat sepuasnya πŸ˜› Terus dipindah lagi ke kepagawaian sini, ya gitu lagi lah, perempuannya sedikit, itu pun senior yang harus dijaga hatinya ya? πŸ™‚ Inget banget, kalo aku berdrama sama Masku, aku suka jalan sendiri dari kampus ke kos yang cukup jauh yaaa. Di jalan merenung. Ish, kok dulu gak mikir sih kalo itu bahaya πŸ™ Kalo sudah gak tertahankan, biasanya aku nowel Nyut-nyut, temen dari blogboleh juga kayak Renny. Renny? Dia kan sempet menghilang dari dunia perblogan πŸ˜›

Yah, jadi intinya aku itu gak punya temen cewek sih dulu itu! Hahaha… Sekarang sih mendingan, udah banyak temen cewek yang seumur. Iya-iya, sekarang malah jadi senior karena pegawai baru sekarang itu seumuran adekku! Huwaaa..semakin tua πŸ˜›

Kalo baca blog ini, mungkin sering juga baca ada yang namanya Yuli πŸ™‚ Yuli ini, sama-sama dari D1, tapi dari Cimahi. Satu angkatan di bawah Masku πŸ™‚ Awalnya cuma mikir, Yuli ini sama kayak aku. Satu-satunya perempuan πŸ˜€ Tapi karena aku masih nyekertaris, jadi kurang waktu buat ngegaul πŸ˜› Jadi yah ketemu Yuli cuma kalo ada acara di Sekretariat πŸ˜€ Yuli kerjanya satu bagian sama Masku πŸ™‚ Aku sempet dateng ke nikahannya dulu πŸ™‚ Yuli nikah bulan Januari, aku nikah bulan Oktober di tahun yang sama πŸ™‚

Baru mulai rajin chatting karena sama-sama hamil! HPLnya beda 2 minggu saja! πŸ˜€ Yah, seneng lah ya, sama-sama gak tau, sama-sama cari tau, sama-sama meracuni barang lucu πŸ˜› Apalagi pas di-USG, anaknya sama-sama cowok πŸ˜€ Azzam lahir 3 hari sebelum HPL, Akhtar juga πŸ™‚ Azzam pagi, Akhtar malem. Pas beda 2 minggu πŸ˜€

Nah, mulai makin sering ngobrol karena sama-sama deg-degan dapet tempat gak di TPA πŸ˜› Alhamdulillah, sama-sama dapet πŸ˜€ Jadi partner jalan ke TPA di jam istirahat πŸ˜€

Dari jalan bareng itu, jadi lebih sering ketemu, lebih sering ngobrol. Sama-sama galau karena berat badan anak yang susah bener naik. Sama-sama senang kalo salah satu atau malah dua-duanya nunjukin milestone yang bertambah. Sama-sama khawatir dan saling mendoakan kalo ada yang sakit. Sama-sama menyemangati tentang ASIP, tentang anak yang gak mau makan. Banyak! Komplit πŸ˜€

Terus aku tau kalo hamil Kirana, terus masukin nama buat antri masuk lagi (itu pun setelah Mbak Intan bilang kalo mau waiting list lagi :P). Eh, tau-tau di gtalk, ada yang ngaku kalo juga hamil, malahan HPLnya seminggu sebelum aku! Ish, gak sopan, masak aku duluan yang ngaku πŸ˜›

Mulai lagi saling deg-degan mau sama-sama punya anak dua, mulai juga saling meracuni juga πŸ˜› Haha, maaf ya Yuli, aku jarang bisa diracuni, tuh salahin KPR tuuuh πŸ˜›

Lucunya, pas di hari Kirana lahir πŸ™‚ Udah beberapa hari aku ikut deg-degan karena bayinya Yuli masih betah di perut. Pagi itu, Yuli whatsup minta doain soalnya mules, yang aku jawab dengan kira-kira gini

“Aku juga muleeeeeees. Hahahaha”

Lega pas akhirnya sekitar jam 1/2 1, Yuli ngabarin kalo Sarah udah lahir. Tapi terus batin “Anakku kapaaaan?” πŸ˜›

Kirana lahir malem itu πŸ™‚ Sarah mundur 3 hari, Kirana maju 3 hari. Anak ‘kembar’ kata bu guru πŸ™‚

20140201-SarahKirana

fotonya dari Tante Yuli :*

Entah ya dari sudut pandang Yuli gimana, tapi aku bersyukur dikasih temen untuk menjalani pengalaman yang hampir sama. Kalo bingung, towel Yuli. Kalo galau, towel Yuli. Kalo seneng, towel Yuli lagi. Kalo mau minta diajakin belanja, towel Yuli jugaaa πŸ˜›

Beda sama aku yang masih labil πŸ˜› Sejak tahun kemarin, Yuli tampaknya udah tau mau kemana πŸ™‚ Udah cerita sama aku dari tahun lalu. Dan akhirnya semua proses ini akan dilewati. Keputusan mau resign dari sini. Prosesnya mungkin butuh waktu minimal 6 bulan ke depan, tapi Yuli udah mulai gak masuk per 1 Februari 2014.

Ikut senang? Iyaaaaa bangeeet!

Tapi juga sedih πŸ˜› Tuh kan labil πŸ˜› Yang pasti, aku akan kehilangan temen jalan ke TPA yang di satu jadwal πŸ˜› Kehilangan juga temen belanja kalo lagi pengen jalan-jalan. Haha.. Gak gak, sebenernya yang paling bikin aku merasa kehilangan adalah sesi ngobrol kami. Emang aku lebih tua 6 bulan, tapi kalo dewasa, kalah sama Yuli πŸ˜› Ngomong sama Yuli ini selalu meneduhkan aku yang suka meluap-luap gak penting. Yuli yang ngenalin sama parenting nabawiyah. Yuli yang suka ngingetin banyak hal tentang agama. Yuli yang membuka mata aku kalo ini loh Alquran yang dijadiin pegangan hidup, pegangan parenting, bukan google! πŸ˜›

Ah, sudah, nanti aku nangis! πŸ™

Memang nanti gak bisa ngobrol, tapi kan ada teknologi ya Yuliii? Tolong temennya ini diingatkan ya kalo-kalo udah terlalu salah ambil langkah πŸ˜€ Eh iya, mana blog? πŸ˜› *terus aja tagih πŸ˜›

Walo sedih (nih nulisnya udah sambil berkaca-kaca mata ini), banyakan senengnya kok ini! Aku bangga karena kamu udah berani melangkah πŸ™‚ Aku mendoakan semoga ini memang yang terbaik πŸ™‚ Yah pasti yang terbaik yaa! πŸ˜€ Selamat jadi ibu yang seharian sama Azzam dan Sarah ya Yuli! Doakan aku supaya cepet gak jadi ibu labil lagi yaa πŸ˜› Terima kasih ya kamu udah jadi pendengar setia, omonganku yang penting dan yang gak penting itu (termasuk pengen jahit laah, pengen ini lah, itu lah :P)

I love You karena Allah, terima kasih Allah mempertemukan aku dan kamu πŸ™‚ Semoga jodoh kita gak berakhir cuma karena kita udah gak dekat secara fisik yaa! Amiiin πŸ™‚

Kayak kata Akhtar “Bunda jangan sedih, nanti kalo Bunda sedih, kakak sedih, tante yuli sama Azzam nanti sedih” :’)

*nah, tapi keluar juga nih air matanyaaaa! meweeeek πŸ™

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *