Akhtar, 41 bulan

27 Januari 2014, Akhtar 41 bulan 😀 1 bulan menuju 3,5 tahun! Woooow 😀

*Sempet bikin hati ikut sedih karena liat Akhtar yang sediiih banget karena ditinggal :’)

*Udah dapet rapor kedua yang hasilnya bikin senyum mengembang 🙂

*Pak Polisi kecil 😀 Pelindung adek Kirana 😀 Kalo masku ngomong dengan nada sedikit lebih tinggi ke aku “Ayah, jangan malah-malah sama bunda”, terus nanya ke aku “Bunda sedih ya dimalain ayah?” Hahaha, padahal ayahnya gak lagi maraaah itu 😛

*Lagi lari-lari, tiba-tiba ke aku, terus nyium “I love u, bunda”. Meleleeeeh ;’)

“Sepatu plastik aku sama Akhtar basah kena hujan di malam hari. Akhtar bersihin sendalnya pake tisue. “Bunda, sepatunya kau belsiin yaa?” terus gak lama “Bunda, tuuh, sepatunya udah belsih”. Huhuhuhu *ambil tisue buat lap air mata 😛

*”Adek Kilana nih kayak putli pake lok begitu”/ “Bunda?” / “Gak laah, bunda kan pake jibab. Putli gak pake jibab”/ Iiiiish, bidadari surga pake jilbab kok kaaaak! *unyel

*Kalo libur, pasti minta main di luar. Udah punya gank 😛 Pas kemarin liat temen-temennya naik sepeda roda dua, minta lepas roda tambahan di kanan kiri sepeda. Udah dijelasin sama ayah kalo nanti berarti harus belajar lagi. Tetep mau dilepas. Pas udah dilepas, malah bingung karena mau naik aja perlu usaha lagi. Jadi diem dulu. Apalagi pas salah satu temennya ada yang bilang “Tuh kan, aku bilangin juga belum bisa. Sekarang baru tau kalo gak bisa”. Beberapa menit kemudian “Ayah, aku mau dipasangin lagi lodanya ayah” 😛 Latihan bersosialisasi kamu ya kaak? *hati rasanya diremet-remet tapi 😛 Minggu depan, ayah janji mau ngajarin cuma dengan 2 roda 😀

*”Bunda, aku boleh gak enteh (teh)?”/ “Gak boleeeh”/ “Kenapa kok gak boleh? Ayah bunda aja boleh minum enteh” / O o o 😛

*Udah cerita panjang lebar terus cuma dijawab dengan muka sok tau sama anak kecil ini “Ooo gituu” itu nyebelin yaa 😛

*Sekitar 2 minggu lalu, kami mendadak nginep di hotel. 2 hari. Pas Akhtar badannya panas karena batuk. Pas di hari kami mau pulang

“Ayah, kita ke hotel?”/ “Gak, kita pulang”/ “Gak mau, aku mau ke hotel. Aku masih batuk. Aku gak sembuh-sembuh”

Hahaha, ayah siiih bilangin kakak kan batuk, jadi nginep di hotel kita 😛

*Memang ya, anak itu hidup di dunia ini di waktu sekarang 😀

Ini lupa lagi ngomongin apa. “Kak, nanti kalo kakak udah nikah, kakak cari rumah sendiri ya? Deket sama ayah bunda boleh, tapi jangan satu rumah” / ” Gak mauuuu..aku mau sama ayah bunda sama adek. Aku gak mau sendilian” 😛

Liat sekolah, “Kak, kakak mau sekolah di sini?”/ “Gak mau, aku mauunya sama bu dian aja”/ “Iya, tapi kalo sudah lebih besar, kakak harus pindah”/ “Gak mau bundaaa, aku mau sama bu dian aja sekolahnya!” 😛

Sejujurnya punya anak dua baru berasa mainin hati saat-saat sekarang. Saat Kirana udah lebih besar, dan Akhtar kadang jadi merasa kalo Kirana adalah saingan 🙁 Rebut-rebutan, tangis-tangisan kayaknya udah jadi pemandangan sehari-hari 🙁 Tapi yang suka bikin pengen nangis adalah pas waktu mau tidur. Kirana harus mimik. Akhtar mau minta peluk dan harus bersabar sampai Kirana tidur. “Bunda, adek mau mimik tuh”, lalu bersabar, tapi Kirana mimiknya lama, sampai kakak bilang “Aku gak mau peluk belakang bunda! Aku maunya dipeluk depan”, kadang sampe kakak udah tertidur sambil meluk punggung aku, Kirana baru tidur, jadi kakak gak sempet aku peluk dari depan pas masih bangun 🙁 Walo sudah dibayar dengan lebih sering meluk Akhtar di malam hari, dan besoknya diceritain “Semalam kakak ngerasa gak kalo dipeluk Bunda?”, dan Akhtar mengangguk sambil senyum, tetep aja sedihnya kadang suka nyisa 🙁

Akhtar, terima kasih sudah menjadi anak kecil yang dewasa ya kak.

Semoga Allah selalu menyayangi anak sholeh seperti kamu. Amiiiin 😀

20140127_Akhtar41bulan

Selamat ulang bulan ke-41! Kami sayaaaang banget sama kakak 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *