Pulpen Kesayangan

Waktu SD, pulpenku gak akan jauh-jauh dari Pilot BPT- P warna hitam. Pulpen semilyar umat πŸ˜› Ibu belinya di Toko Budi di Simpang Plaju πŸ˜€ Terus bertahan sampe tau pulpen tinta. Haha, apa sih istilahnya, semacam Kenko yang seperti ini? 0,5mm kan ya yang paling kecil πŸ˜€ Lagi-lagi tetep milih warna hitam. Sampai SMA, pas masuk sekolah unggulan dan ternyata banyak anak horang kaya (udah pinter, kaya, eh cantik pulaaa!) itu :P, liat tulisan temen yang tipiiis banget dan jadi keliatan lebih rapi. Pas nyobain pulpennya, langsung berasa ketemu jodoh! Hi-Tec 0,3mm warna hitam! Ada temen yang ngasih tau pula dimana bisa beli dengan harga yang jauh lebih murah daripada di toko buku besar semacam Gramed*a. Toko Sumber Mas di pertokoan deket Megaria. Ngerengeklah ke ibu πŸ˜› Alhamdulillah, ibu mau keluar uang lebih banyak dikit buat beliin pulpen itu πŸ˜€ Harganya dulu 10 atau 11ribu. 3 atau 4 kali lebih malah dari si Kenko πŸ˜€

Belinya pasti satu! Dan kalo dijaga baik-baik, gak sampe ujung penanya jatuh kena lantai, tintanya akan bertahan sampe tetes terakhir! Rasanya puaaaaaas banget kalo bisa make sampe tetes tinta terakhir itu πŸ˜› Karena ‘mata’ pulpennya yang tipis, habisnya bisa berbulan-bulan. Pantes ibu dulu mau beliin yaa? Ibu-ibu kan pikirannya jauh ke depan πŸ˜› Lebih hemat lagi, karena ada refill-nya. Dulu harganya 5ribu πŸ™‚ Pas beli refill, langsung beli 2 atau 3, dan ganti jadi warna biru! Haha, ternyata lebih kecee jadinyaaa! πŸ˜€

Tapi pernah juga sih dapet sialnya. Tintanya masih keliatan banyak banget, baru berkurang beberapa cm, tapi udah gak bisa dipake karena nyimpennya gak baik πŸ™

Sejak itu, gak pindah ke lain hati πŸ˜€ Sampai kuliah, sampai kerja di Jakarta, sampai kuliah lagi. Udah nyetok banyak refill dari Palembang. Kalo pun mau habis, pas ke Palembang pasti nitip sama ibu πŸ˜›

Tapi begitu udah gak kuliah, terus nikah dan jadi gak bisa sering pulang ke Palembang dan Ibu juga udah semakin tua, jadi udah jarang banget mau ke pasar besar gitu, si pulpen kesayangan ini sempet cuma disimpen di meja, tanpa refill. Bisa sebenernya minta adekku aja, kan mereka juga jadi nurut aku pake pulpen ini πŸ˜› Tapi kalo udah pulang, perihal sepele macam pulpen ini suka gak kepikiran πŸ˜› Jadi ya sudah, pake pulpen yang ada aja (yang banyakan gratisannya) πŸ˜›

Jarang nulis, pulpen seadanya, ternyata bikin tulisan jadi lebih jelek gak rapi yaaa? Setelah dibiarkan cukup lama, akhirnya gak tahan sendiri liat tulisan yang semakin gak rapi. Makanya minta beliin agenda ini kan sama Masku? Nulisnya mesti pake Hi-tec! Beruntung bisa ‘malak’ Nia yang udah selesai studi di Malang πŸ˜› Tapi sebelum malak itu kan harus nunggu 1 bulan apa yaa? Udah sempet nitip Yuli di Gramed*a. Dapet sih, tapi mahaaal! πŸ˜›

20140121_Hitec0.3mm

Nah, pas iseng googling pulpen ini pas baru mulai mau nulis lagi itu, mata ini membesar karena baru tau kalo pulpen ini di Jepang sana, ada 10 warna yang disusun kayak di spidol snowman itu looh πŸ˜€ Di Sumber Mas dulu emang ada warna selain hitam dan biru. Aku pernah beli yang merah aja tapi (yah maklum, ibu mah gak akan ngasih uang buat beli yang gak penting menurut beliau :P). Selain merah, setau aku dulu di sumber mas ada warna hijau, ungu, sama hijau. Tapi itu rata-rata 0.4mm.

Sampe kebawa mimpi loh si 10 warna itu. Hahahaha….

Dan cepet-cepet nelpon Ibu supaya kalo pas ke pasar besar, aku titip dibeliin hitec yang warna-warni yaaa! *yang nitip ini emak beranak dua! πŸ˜›

Kagum juga karena baru tau kalo ada loh blog yang khusus buat ngereview pulpen! Kereeeeen! πŸ˜€

Terus bersabar, sering kelupaan juga sih kalo pengen pulpen warna warni macam anak sekolahan lagi ini! Haha..lagian, kalo pengen warna-warni, masih punya penciltix warna hitam, merah, pink, sama tosca yang dibeli dengan harga 1.500 saja masing-masingnya πŸ˜€

Sampai, ada temen di bagian Masku diklat ke Jepang. Tiba-tiba..Triiiing…

“Mas, titipin Hi-tec 0.3mm warna-warni dooong”

Alhamdulillah, temennya sempet dan mau dititipin πŸ˜›

Tapiiiiii…..

Bukan yang kayak aku mau! Sama-sama 0.3mm, tapi ini semacam pulpen yang 1 nya bisa diisi 4 tinta πŸ˜€ Gpp deh, pas ditulis juga sama tipisnya πŸ˜€

Makasih Yudhaaa! πŸ˜€

20140121_Hitec0.3mm (6)

20140121_Hitec0.3mm (4)

20140121_Hitec0.3mm (5)

20140121_Hitec0.3mm (3)

20140121_Hitec0.3mm (1)

ala-ala gourmetpens.com πŸ˜›

20140121_Hitec0.3mm (2)

tetep sih tulisannya gak rapi banget lagiii πŸ˜›

Dieman-eman niiih nulisnya πŸ˜› Pas ganti pulpen yang dimau juga pelan-pelan banget masukinnya, takut patah, karena kayaknya ringkih πŸ˜›

Semoga berjodoh lama yaa, sampe tetesan tinta terakhir πŸ˜€ Amiiin “D

Aku bahagiiiiiiiiiiiiiia πŸ˜€

Gakpapa deh kalo diusilin masku dengan bilang “Pulpen mahal amat. 100ribu” sambil ketawa jahil menuju ke menghina πŸ˜›

Iya sih, ini pena termahal yang pernah aku beli πŸ˜›

Tapi, tetep mau banget loooh, kalo ada yang tau dimana beli yang langsung 10 warna kayak yang sebenernya dipengeni banget ini, (plus penciltix juga boleeh :D) tolong towel aku yaaa? πŸ˜€ *siap-siap nabung (lagi) <<< semacam gejala terobsesi πŸ˜›

Sekian, dan terima pulpen hi-tec 0,3mm warna-warni πŸ˜€

P.S : Udah beberapa bulan terakhir ini, suka susaaaaah banget komentar ke blog lain, terutama wordpress. Akhirnya ketauan pas Renny ngecek spam. Semua komenku nyangkut si sana. Sekarang udah mendingan. Kadang langsung bisa, kadang ya pasrah kalo komentarku masuk ke SPAM πŸ™ Mbak dan Mas blogger kesukaanku, tolong ya, sesekali cek SPAM kalian, dan tolong selamatkan komentarku buat blog kaliaaan πŸ™

2 thoughts on “Pulpen Kesayangan”

  1. yee..emang itu hi-tec kesayangan tiap orang. aku waktu SMA juga seneng pake itu ki. belinya juga di toko yang sama. emang di sumber mas itu hi-tec murmer. hihi..jadi pengen punya hi-tec warna warni juga ki

    1. Tooooos πŸ˜€
      Di Jakarta ini aku belum ketemu toko kayak sumber mas tercinta viii.
      Titip y vii yg warna warni, klo bisa 0.3mm klo main2 ke sumber mas πŸ˜›

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *