Donat Cinta

Untuk merayakan hari Maulid Nabi Muhammad SAW, memenuhi permintaan kakak “Mau makan soto, bunda”. Search di google “soto lamongan” πŸ˜› Hihi,Β  sudah mengibarkan bendera putih ke soto khas mamak mertua πŸ˜› Udah berulang dicoba, tetep loh gak bisa sama πŸ˜› Bahan di Lampung sama di Serpong beda kali ya? Buktinya mamak selalu bawa bahan langsung dari Lampung kalo ke sini πŸ˜› Jadi, jenis soto lain aja deh yaa? πŸ˜€ Terus kepikiran bikin donat aja. Googling lagi, dan pening karena gak punya susu bubuk di rumah dan terlalu pelit beli susu bubuk cuma buat bikin ini πŸ˜› 11gram itu gimana takarannya (terkode mesti punya timbangan πŸ˜› Padahal ternyata pas beli, fermipan itu satu sachetnya pas 11gr :P) Ya udah deh, towel tetangga yang udah jago banget bikin donat. Alhamdulillah, katanya gak perlu timbangan! Horeeee πŸ˜€

Jadilah di sore itu, menggunting tepung yang berprotein tinggi (Cakra Kembar) yang 1 kg, terus dikira-kira dituangkan setengah bungkusnya, terus dicampur 3 sendok makan gula pasir, dan 1 sendok teh (ngira-ngira lagi :P) ragi instan (si fermipan itu), dan sedikiit banget baking powder. Diaduk sampe kira-kira merata. Terus bikin ruang di tengahnya. Buat apa? Buat masukin 1 butir telur ayam yang udah dikocok biar gampang diuleninya. Pelan-pelan masukin 1/2 bungkus blueband yang 100gram. Terus masukin juga 200ml susu cair (aku minta susu vanilanya Akhtar :P). Aduk sampe bahan tercampur. Kalo udah tercampur, banting/ pukul sambil inget-inget hal-hal yang bikin emosi πŸ˜› supaya adonan halus. Terus ditaruh di sebuah wadah yang ditutupi kain yang lembab. Tunggu minimal 1/2 jam.

Aku nunggunya sambil nyetrika dan nyelesaiin nonton Lee Daniel’s The Butler (2013), jadi tau-tau udah 1 jam aja πŸ˜› (Ayahnya lagi nungguin anak-anak main di luar sambil main gitar. Dan yaa, Kirana ikut main bola dong sama kakak and the gank :P). Huwaa…alhamdulillah, adonannya ngembang! πŸ˜€ Tapi ternyata letak keseruan bikin adonan donat itu bukan cuma di bagian tenaga terkuras buat nguleninya itu, tapi juga di bagian bikin adonan donatnya cantik! Haha..gak bisa aku! Yang penting ada lubang di tengahnya deh πŸ˜›

Niatnya mau ngajak anak ‘cooking fun’, tapi langsung hilang, pas Kirana ngemutin adonan yang aku kasih dikit. Nanti aja ya dek, kalo udah lebih besar lagi πŸ˜›

Gorengnya udah sok ahli dengan make sumpit buat muterin di bagian tengahnya, ternyata tetep juga tricky kalo gak mau donatnya kecoklatan πŸ˜›

Ya sudahlah, namanya juga yang pertama dan kayaknya akan berlanjut terus gitu setelahnya πŸ˜›

Here it is, Donat Cinta Gula Putih pertama aku! Eh, roti perdana juga iniii *terharu

20130114_DonatPertamaaa

Ngeliatin orang-orang tersayang yang nungguin donat ini matang, priceless ;’)

Entah udah berapa kali aku tulis di sini, dan sepertinya akan tetep ditulis berkali-kali nanti.

Aku merasa beruntuuuuuung banget dikasih kesempatan jadi ibu. Walo banyak juga hal-hal yang bikin ngomel, tapi hal-hal kecil yang bikin hati ini hangat, jauh lebih banyak.

“Bunda, masakin aku donat ya. Makasih bunda masakin aku”

*langsung ada energi lagi buat ngepel dapur yang banjir karena atap dapur bocor πŸ˜›

Terima kasih juga ya nak, mau makan yang Bundamu (yang gak bisa masak, dan kalo masak mesti banget deket handphone buat nyontek resep ini) masak. Terima kasih sudah menghargai usaha Bunda. Bunda mungkin gak akan pernah jadi ibu yang sempurna buat kalian. Tapi ‘Namun kasih ini, silahkan kau adu. Malaikat juga tau, akulah yang kan jadi juaranya‘ πŸ™‚

And for that, terima kasih banyak ya, Allah :’)

*ketauan banget ini pas nulis lagi mellow πŸ˜›

4 thoughts on “Donat Cinta”

    1. Hahaha, nulis resep kok begini yaa? Macam cerita πŸ˜›

      Semoga berhasil! Enak deh diminum sama yang anget-anget *kode minta kirimin Nesc*fe πŸ˜›

  1. aku mau manyun dulu, dari kemaren mau komen disini gagal muluuu….
    Haha, donat cinta…? Kopinya kopi asmara, dooonggg! πŸ˜†
    Jaman masih kecil dulu, aku suka tuh bantuin (catet: BANTUIN) kakak bikin donat. Seingetku, donat bikinan kakak itu enaaakkk banget. Makannya panas2 pas baru banget digoreng, digulingin dulu di atas gula halus. Iyes, ingetnya cuma bagian enaknya aja. Kalo sekarang ditanya gimana cara bikin atau apa resepnya? Mana ku tahuuuuu…? :mrgreen:

    1. Aku juga mbaak! Jangan-jangan komenku masuk SPAM di sanaa πŸ™ Tapi aku cek, emang gak ada komen dari Mbak yang masuk ke SPAMku πŸ˜›

      Huwaaa..inget kan bagian nungguin donat enaknya bisa dimakan? Semoga anak-anak akan mengingat momen ini juga nantiii. Amiiin πŸ˜€

      Nah itu resepnya, bikin sanaa! πŸ˜›

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *