When He Cries…

Besoknya, aku sama masku berangkat ke kantor naik comline. Pas ngetap, kartuku katanya transaksi kadaluwarsa. Nanya ke mas sentinel, diarahkan buat ke loket. Ternyata itu karena gak ada transaksi tap keluar. Jadi aku kena pinalti 7ribu πŸ™ Aku inget-inget, terakhir naik kereta kan pas ini, waktu itu aku nge-tap-in Akhtar dulu. Setelah Akhtar keluar, tiba-tiba emang ada ibu-ibu yang nge-tap kartunya, aku kan bingung, tapi disuruh si ibu maju aja. Waktu itu aku mikirnya “Deuh, ibu ini gak sabaran banget! Tapi baik banget mau bayarin aku” Sungguh polos sekali πŸ˜› Tuh kaaan, mestinya ada jalur khusus buat anak-anak kecil buat ngetapin kartunya πŸ™

Tentu saja , hari itu kami telat perdana di 2014! Hahaha…same old problem, anak-anak di rumah, dadah-dadah berkali-kali, tapi gak pergi-pergi πŸ˜› Pas pulang kantor, di comline ada anak yang nangis karena sandalnya lepas terus gak bisa diambil lagi. Rupanya lagi liburan dan perdana naik comline. Yaaa, kurang beruntung kalian, pas di jam pulang kantor. Dorong-dorongan itu kayaknya udah jadi hal yang biasa πŸ™

Sampe rumah, semuanya udah siap, mau pulang πŸ™ Lima-limanya. Jadi langsung sepi lagi. Yang nganter cuma masku ke terminal di Kebon Nanas. Pas pamit-pamitan, mamak pasti nangis.

Pas semuanya udah di mobil, aku, Akhtar, dan Kirana dadah-dadah dari balik pagar.

Dan di situ, laki-laki kecilku berdiri dengan mata berkaca-kaca tapi sesekali masih senyum.

Aku kira karena udah ngantuk, cepet masuk ke rumah lagi setelah mobil menghilang dari pandangan. Aku tanya kakak mau pipis gak. Mau dibantuin katanya. Haaah? Kalo minta bantuin pasti ada apa-apanya ini, kan bisanya kalau mau dibantuin malah dijawab “Kakak bisa sendili bunda”

“Kakak kenapa? Sedih ya?”

“Iya, tapi kata mbah gak boleh sedih”, matanya tambah berkaca-kaca

“Kalo kakak sedih, gak papa kok kaak. Nangis juga gak papa. Sini, mau bunda peluk?”

Dan nangis lah dia dengan nada yang bikin hati ini sediiiih banget..

“Kakak sediiih ditinggal mbaaah. Kakak sediiiih tadi kakak mau saliiiim, mbahnya nangiiiiiiis”

Ini baru pertama kalinya, Akhtar nangis ‘heboh’ karena ditinggal. Biasanya dia cuma akan mogok ngomong begitu dipamitin (yang bikin Nia selalu pamit mepet-mepet sama Akhtar). Biasanya juga dia cuma akan minta pangku dan peluk sepanjang perjalanan mengantar (kalo nenek dan kakek seringnya kan subuh pas Akhtar tidur lagi di mobil). Tapi ini mungkin karena dia ada di posisi yang ditinggalkan πŸ™‚ Kalo mengantar kan posisinya masih sama-sama di jalan kan? Mungkin juga karena dia semakin besar, dan udah mengerti kalo harus ‘berpisah’ lagi.

Emmm, anakku ternyata udah ngerti sedih karena perpisahan! Ikutan sedih kan jadinyaa? Tapi pengen ketawa juga sih liat cara nangisnya yang ‘menyayat hati’ itu πŸ˜›

It’s ok to be sad, kids πŸ™‚

“Sudah cukup nangisnya?”

“Kakak sediiih”

“Terus kakak maunya gimana? Bunda telponin mbah supaya balik lagi jemput kakak? Kakak mau ke Lampung sama mbah?”

“Iyaaaa”

“Oke. Tapi ayah, bunda, sama adek di sini ya?”

“Gak mauuu. Mau sama bundaaaa”

“Nah, gimana? Kalo kakak mau sama mbah, kakak ke Lampung. Kalo mau sama Bunda, kakak di sini”

“Kakak mau sama bundaaaa”

“Berarti sedihnya cukup yaaa? Ayo kita doain mbah”

Tangisnya reda.

“Tapi bunda aja yang doain. Kakak amin aja”

“Ya Allah, semoga mbah selamat di perjalanan sama tante dan om. Semoga mbah dikasih kesehatan, jadi bisa ke sini lagi. Semoga kita dikasih rejeki yang baik supaya kita bisa ke tempat mbah gak cuma pas lebaran. Amiiin”

“Amiiiin” dan Kirana pun ikut “Amiiin”

Semuanya senyum dan kami berpelukan bertiga πŸ™‚

Dalam hati berdoa, semoga Allah mengabulkan doa kami dan langkah menenangkan anak yang sedih karena perpisahan ini udah benar πŸ˜›

Anak-anak ayah bunda, gak papa kalo kalian kecewa dan sedih. Itu bagian dari hidup kok. Tapi cepatlah pulih ya naak. Dengar ini, ayah bunda insya Allah akan selalu ada untuk berbagi cerita. Mungkin kata-kata kami tidak akan menyelesaikan ‘masalah’ kalian. Tapi kami berjanji kalian akan sedikit merasa lega dengan pelukan hangat kami. Kapan pun. Sebesar apa pun kalian nanti.

2 thoughts on “When He Cries…”

    1. *sodorin tisue πŸ˜›

      Tapi menurut kamu, udah oke blom sih menyelesaikan ‘sedih’nya Kakak? πŸ˜›
      *bunda gak pede πŸ˜›

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *