Akhtar, 40 bulan

Udah 2014, tapi masih aja ada utang postingan πŸ˜›

27 Desember 2013, Akhtar ulang bulan ke-40! πŸ˜€

*Abis ditinggal sama Nenek di rumah, Akhtar kok sering banget bilang “Celentang enak balako”. Pas aku tanya itu ngomong apa, Akhtar bilang “Yang di tipi, sosis bundaa”. Sampe akhir pekan menebak-nebak, dan berakhir dengan pagi-pagi kami mantengin tivi. Dan taukah itu artinya apa? “Soni*e enak bermutu”. Hahahaha… πŸ˜›

* Ayah nyuci mobil? Kakak juga! πŸ˜€

20131227_Akhtar40bulan (1)

*Abis makan terus ada yang tumpah, sekarang langsung ambil sapu. Kalo mau dibantuin “Aktal bisa sendili bunda” πŸ˜€ Tapi kalo Kirana yang numpahin minum atu makan nih yang suka bikin bingung πŸ˜› Adeknya udah mulai mau tanggungjawab dengan ambil tisue dan lap-lap sendiri. Tapiiii, ada kakak yang sukanya bantuin adek! Berkali-kali dibilangin gakpapa adek bisa sendiri, adeknya nanti gak pinter-pinter kalo dibantuin kakak terus, tetep looh seringnya dibantuin, minimal ambilin tisue atau lapnya. Dua anak ini malah pernah ‘berantem’ karena rebutan alat pel pas Kirana mau ngepel tumpahan airnya πŸ˜› Semoga sampe gede ya kalian mau bantuin bunda! Amin πŸ˜€

20131227_Akhtar40bulan (2)

*Kami gak pernah punya stroller. Kalo dulu, karena kami gak punya mobil. Setelah punya mobil pun jadi menganggap stroller bukan barang yang harus dibeli karena kami toh dulu bisa aja ‘survive’ tanpa stroller πŸ˜€ Keputusan yang bikin pegel-pegel, tapi gak aku sesali karena Akhtar udah sejak lama sekali kuat jalan-jalan sama kami πŸ˜€ Bahkan pas ke TMII ini, kayak gak ada capeknya πŸ˜€ Dia mengeksplorasi banyak hal πŸ˜€

20131227_Akhtar40bulan (5)

20131227_Akhtar40bulan (7)

20131227_Akhtar40bulan (6)

*Hampir 2 minggu ada mbah putri, yang disusul sama mbah kakung dan gantian tante dan om dari Lampung. Berarti hampir 2 minggu juga Akhtar sama Kirana di rumah. Kali ini mbah deh yang kebagian nangis karena Akhtar yang bilang “Belalti aku gak seneng. Belalti aku sedih kalo mbah kakung sama mbah putli sama tante desi sama oom sama oom (karena omnya 2 :P) pulang”. Doain ayah bunda dapet banyak rejeki ya nak, biar kita bisa pulang gak cuma sekali pas lebaran nanti. Amiiin πŸ™‚

*Jangan pernah berjanji kalo gak yakin akan bisa ditepati πŸ™‚ Sejak anak-anak ini kecil sekali, alhamdulillah, aku dan masku sudah sepakat tentang hal itu. Jadi sudah siap banget pas Akhtar udah semakin mengingat banyak hal kayak sekarang. Janji boleh main gelembung sabun abis tidur siang? Begitu bangun, kalimat pertama yang keluar “Bunda, gelembung sabun kakak mana?” πŸ˜€

*Makin enak diajak bicara πŸ™‚ Kalo pengen punya foto Akhtar yang banyak misalnya, sebelum pergi pastikan udah bilang “Kakak, kakak nanti mau ya difoto? Biar bla bla bla”, dan tunggu sampe kakak mengangguk. Walo nanti akhirnya tetep aja Akhtar bilang “Aku capek difoto telus”, niscaya foto yang gak blurnya juga tetep dapet banyak πŸ˜€

*Lagi ngerjain kerjaan rumah, terus Akhtar bolak-balik nanya, tiba-tiba aku bilang “Apalagiii sih kaak?” *tutup muka. Tunggu aja, beberapa hari kemudian, pas aku manggil dia berkali-kali, jawabannya “Apalagi siih bundaa?” Jleb jleb jleb! Rasain kamu, bunda! -__-

*Entah udah pernah cerita atau belum di sini. Akhtar (dan Kirana), kami ajari tentang menyelesaikan masalah sendiri. Kakak gak nyaman karena Kirana? Bilang sendiri! Nah, masku kan suka ‘jahil’ sama aku. Dan aku seneeeeeeng banget kalo ‘dibelain’ Akhtar πŸ˜› “Kakaaaaak, ayah niiih, bantuin bundaaaa”, dan kakak akan datang “Ayah, bunda gak nyaman!” terus dia akan berusaha biar ayahnya ngelepas aku πŸ˜› *hahaha, kalo ditulis kok kayaknya emang kami ini suka ngelakuin hal gak penting ya? πŸ˜› Seringnya, malah Akhtar yang akan balik minta tolong, karena sasaran jahilnya masku jadi ke dia πŸ˜›

Jadi, pernah, aku yang udah siap seneng karena akan dibelain Akhtar, malah dapet jawaban “Bunda, bilang sendili sama ayah. Bunda gak nyaman ayah. gitu” *BRB pingsan dulu πŸ˜›

Weekend kemarin kejadiannya malah bikin aku ketawa abis-abisan. Ayahnya kan setelah mencet hidung aku, langsung kabur, dan aku ngadu ke Akhtar (hahaha :P). Akhtar langsung lari keluar.

“Ayah, sini dulu deh. Bundanya disayang dulu”

Terus masku balik ke aku, tapi gak minta maaf, aku ngadu lagi dong ke Akhtar πŸ˜›

“Ayah nih dibilangin sayang bunda dulu juga! Cepet sayang bunda”

Haha..kamu kok ngomelnya mirip seseorang sih kaaaak? *tutup muka pake sarung πŸ˜›

Apa yang kau tanam, itulah yang kau tuai! Harus tambah hati-hati ini kalo ngomong πŸ˜›

*Abis sakit, tetep gak mau Bundanya sedih. Yeeee, sampe hari ini masih terbayang Akhtar yang ‘nari’ di hari ibu ini. Pas merah, pas Akhtar ikut di kantor karena lemes di satu hari sebelum hari ibu itu, aku yang gak bisa-bisa merah pake tangan, tau-tau bisa dapet hampir 100ml karena pas merah dinyanyiin Akhtar lagu bunda piara itu πŸ˜€ Makasih kakak :’)

*Makin sayang sama adek πŸ™‚ Kalo jalan adek harus digandeng! Sekali waktu jadi ribut karena Kirana lagi gak mau digandeng. Sekali waktu bikin hati hangat karena liat dua anak ini gandengan sambil ketawa riang ;’) Topi adek gak bener, ada kakak Akhtar yang benerin! Sepatu adek mau lepas, ada kakak Akhtar juga! Lucky you, Kirana, punya kakak yang sesayang ini sama kamu πŸ™‚

20131227_Akhtar40bulan (4)

Β  20131227_Akhtar40bulan (3)

PRnya adalah membuat Akhtar gak tertarik sama gadget buat main games biar gak sebel kayak waktu ke Bandung ini! Hahaha…PR yang berat πŸ˜›

20131227_Akhtar40bulan (8)

Selamat ulang bulan ke-40, anak laki-laki bunda. Semoga kamu menjadi seperti yang selalu Bunda bisikkan setiap memeluk kamu. Anak pinter, anak baik, dan anak sholeh. Amiiin πŸ˜€

We Love You πŸ™‚

2 thoughts on “Akhtar, 40 bulan”

  1. Meski telat, luar biasa deh Wifey ini masih semangat nulis milestone… akuh udah males kakaaak πŸ˜†
    Aku Bangga sebagai teman πŸ˜€

    Kakak selamat ulang bulan yaaaa, tahun ini 4 tahun! :*

    1. Berarti kalo akui gak nulis milestone lagi, kamu gak mau temenan sama aku? *tambah semangat nulis milestone πŸ˜›

      Huwaaa…masih 8 bulan lagi tanteeeee! *kekepin kakak bayi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *