Selamat Hari Ibu (2013)

Setelah ‘drama’, ada seneng! Setelah seneng, Allah ngasih ‘drama’ lagi πŸ˜›

Hari Rabu pagi, Kirana udah fit πŸ˜€ Kakak juga kan? Pas dadah-dadah pamit ke kantor juga oke-oke aja πŸ˜€ Jadi aku menyelesaikan kwitansi UP dengan pikiran tenang. Sampe lagi-lagi ada yang geje-geje itu! Ish ish ish! πŸ™ Pas jemput sore, tau-tau dikasih tau bu guru Kakak udah muntah 3 kali! Huwaaaaaaaaa…Kelabilan seperti minggu lalu berulang lagi. Pengen di rumah, tapi yang UP ini terakhir hari Kamis. Kenapa sih ngerjainnya last minute? Karena itu berhubungan sama orang ketiga semua! Latihan sabar pokoknya minggu itu πŸ™ Kesabaran minggu itu diuji juga dengan teman dan bos yang dinas lagi di hari-hari terakhir UP itu. Aku gak suka banget sama instruksi yang datang tiba-tiba! Aku gak suka kerja grasa-grusu! *nangis πŸ™

Hari Kamis itu, Akhtar gak mau diajak di TPA. Mau bobo aja di kantor bunda katanya. Oke, tapi kami bersepakat kalo kakak harus tertib, di kantor bunda bobo, karena bunda harus nyelesaiin kerjaan hari itu. Oke πŸ™‚ Sesekali liat chatting-an yang udah banyak banget di grup ibu-ibu TPA bahas acara besok. Aaaah, ya Allah, sembuhkan kakak. Kan kakak udah latihan. Hari itu aja sambil lemes masih nyanyi..

“Bila ku inget lelah, ayah bunda. Bunda piala-piala akan dateng(?). Sehingga aku besallah. Waktu ku kecil hidupku amatlah seneng. Seneng dipangku-dipangku dipeluknya. Sekali (?) dipeluk-dipeluk dimanjakan. Namanya kesayangan”

Huwaaaaa..aku kan mau dinyanyiin di hari ibu! *yes, cetek lagi πŸ˜›

Alhamdulillah hari itu cuma muntah sekali abis minum jus, terus tidur siang yang lamaaa banget. Makannya juga tetep mau. Pas ketemu Luthfan sorenya juga udah semangat main πŸ™‚ Besoknya. 20 Desember, jadi bisa ke TPA deh. Dress codenya batik πŸ™‚

“Aku sudah sehat. Kan bunda doain kakak” :’)

Masku juga mau ikut liat πŸ˜€

20131220_Hariibu2

Batik dari Tante Nia. Makasih Tante :*

20131220_Hariibu1

Di lagu pertama Akhtar gak mau maju, ternyata mereka itu nari dengan latar belakang lagu Bunda Piara itu. Aku jadi cemberut karena sedih πŸ˜› Terus dia mau bikin bundanya seneng, mau maju deh di lagu kedua. Gerakannya konsisten gitu-gitu aja dari awal sampai akhir. Tapi aku terharuuuu ;’) Apalagi pas selesai, Akhtar nyamperin aku sambil bilang “Bunda seneng ya aku nyanyiin (padahal kan mereka nari :P)?”. Seneng banget lah kaaak *nahan haru supaya gak dicengin Masku πŸ˜› Kelas Kirana gak ngapa-ngapain, tapi anaknya heboh ikut joget πŸ˜›

Walo udah tau mau dikasih bunga, tetep terharu banget pas dikasih Akhtar dan Kirana bunga-bunga ini! Bu guruu, makasih banyaaak πŸ˜€

20131220_Hariibu

Untuk bu guru yang udah bikin acara sederhana tapi berkesan ini dan anak-anak yang udah latihan buat nyenengin para bundanya, orangtua murid udah urunan buat beli kado buat bu guru dan anak-anak. Makasih ya yang udah belanja πŸ˜€ Kirana aja sumringah banget liat lampu-lampu di jamnya, apalagi yang udah lebih gede, kayak Akhtar πŸ™‚

20131220_Hariibu3

Jadi insya Allah, semuanya senang πŸ˜€

Katanya, jadi ibu itu selain harus bahagia, juga harus jadi kuat πŸ˜› Sorenya langsung harus dibuktikan dengan harus pulang bertiga anak-anak lagi karena ayahnya dinas ke Lembang. Sudah memutuskan buat pulang lebih cepat, supaya bisa jemput lebih cepat (alhamdulillah masku masih bisa nganterin sampe naik bajaj :)), dan naik kereta yang belum terlalu rame, eh, keretanya malah telat πŸ™ Dari yang gak rame, jadi makin rame dan makin rame πŸ™ Untung ketemu Fenny (temen kuliah di STAN dulu :D) πŸ˜€ Ketemu Endah yang hari itu bawa Delisha juga πŸ˜€

Sudah nunggu lama dan ada orang nyerebot mau di depan sampe nabrak Akhtar!, Β eh, keretanya berhentinya kejauhan, jadi di depan mata yang ada gerbong wanita. Huwaaa, entahlah ya kenapa, sudah jadi rahasia umum, kalo dapet duduk di gerbong wanita itu lebih susah daripada di gerbong campuran πŸ™ UdahΒ  berusaha ke kursi prioritas, ternyata sudah penuh sama ibu hamil dan bawa anak πŸ˜› Mau turun udah gak bisa. Jadi aku pegangin Kirana supaya gak kegencet. Alhamdulillah Kirana gak nangis karena kami berdiri tepat di bawah kipas angin πŸ˜›

Terima kasih Allah mempertemukan aku sama Fenny yang sangat baiknya gendongin Akhtar sampe 3 stasiun yang orang-orang masih naik πŸ™‚ Setelah stasiun Kemayoran, Akhtar bisa turun, dan malah ngobrol sama tante-tante yang duduk πŸ˜› Haha, aku aja santai ya, malah Fenny yang sewot pas ada mbak-mbak yang mukanya langsung gak suka pas kakiknya keinjek Akhtar πŸ˜› Can’t thank u enough, ya Fen! Nanti kalo jalanan udah oke, anak-anak kita harus main sama-sama lagi yaa :* Jam 7, kami udah di rumah πŸ™‚ Makasih anak-anak kerjasama sama Bunda :*

Kalo Minggu lalunya, golar-goler doang, Sabtu kemarin malah jadi super rajin. Semua mau dirapiin, semua mau dicuci dan disetrika. Semua harus udah beres SEBELUM masku pulang πŸ˜› Haha, dulu aku selalu liat ibu yang selalu well-prepared kalo ayah mau pulang dari dinas luar. Ternyata cukup berkesan buat aku yaaa? πŸ˜› Jangan sibuk aja berusaha jadi ibu yang baik buat anak-anak, tapi lupa buat berusaha jadi istri yang baik juga buat suami kan? :* Karena harus main, masakin, dan ngelonin anak-anak, jam 1/2 11 malem baru beres semua. Tinggal baca buku sambil nunggu Masku, yang bela-belain pulang di hari itu naik angkot dan travel sendiri supaya bisa cepet pulang, sampe πŸ™‚ Alhamdulillah, dibawain oleh-oleh banana roll *kekepin πŸ˜€

Besok subuhnya, masku berangkat lagi ke Gambir! Jemput Mamak mertua dan sepupunya Masku, Tasya, yang mau liburan di sini! Yaaaay πŸ˜€ Pas hari Minggu itu, tepat di hari ibu, nelpon ibu bilang selamat hari ibu, ibu bilang sama-sama, Selamat hari Ibu juga aja udah sukses bikin mata berkaca-kaca *cemen πŸ˜›

Pas di hari ibu itu juga, aku dapet hadiah dari anak-anak! Akhtar kan sekarang lagi seneeng banget cium-cium aku. Kirana yang suka ngikutin kakak, jadi ikut-ikutan cium juga. Diciumin dua kesayangan begitu, merasa beruntuuung banget dikasih Allah kesempatan jadi ibu. Makasih ya, Allah πŸ™‚

Selamat hari ibu, para ibu hebat di seluruh dunia! Semoga kita bisa mendidik anak kita supaya jadi generasi yang lebih baik yaa :*

2 thoughts on “Selamat Hari Ibu (2013)”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *