Welcoming December :)

Jumat lalu, pas pulang dan mampir ke Belm*rt buat beli ayam untuk bikin ayam cola buat dibawa Ibu besoknya, Masku ngeliatin kalo ayah check-in di Gi*nt di facebooknya! Haha.. Pas aku telpon, katanya udah mau pulang sih dan mau dibeliin sate katanya. Oke sip! Anak-anak udah dapet mainan aja dong dari Nenek sama Kakek πŸ™‚ Abis ayam mateng, langsung tidur. Besoknya berangkat jam 5 kurang dari rumah. Kalo dulu, abis check in masih bisa keluar lagi buat ngobrol. Kalo sekarang kan kalo mau keluar lagi mesti lewat pintu kedatangan yang lumayan jauh. Makanya sekarang kalo nganter ya bener-bener cuma nge-drop aja. Karena cuma ngedrop, jadi kami berempat gak ada yang mandi. Haha.. Akhtar udah bangun, dan maunya nemplok sama Nenek yang udah kece banget pake baju baru πŸ˜› Baju nenek jadi kusut kan, kak! πŸ˜› Nangis? Ya gaaak! Tapi sediiiih. Kalo gak diliatin masku terus dari spion, nungguin aku nangis buat dicengin, pasti aku udah nangis! πŸ˜›

Jam 6 kami udah ada di Jalan Serpong lagi. Tiba-tiba jadi kenapa gak langsung aja pergi beli ‘idaman’nya Masku? Bukanya kan jam 9. Tapi masih kepagian, ya udah ke pasar dulu deh kita. Biar lebih deket ke tempat yang mau dituju, kami udah ambil arah ke Jakarta. Ke pasar Bintaro aja πŸ˜› Pagi-pagi udah makan bakso di sana πŸ˜› Abis kenyang, kami menuju Fatmawati. Setelah telpon kesana-sini buat memastikan kalo emang yang di Fatmawati yang paling murah! πŸ˜€

Ternyata macet. Jam 10 lebih, kami baru sampe ke sini, tempat beli kamera pocket aku dulu yang sampe sekarang masuk ke tas yang aku bawa kemana-mana πŸ˜› Akhirnya yaaa πŸ˜€ Beli kamera baru juga kita, mas! Hahaha, bak horang kaya, beli barang semahal itu dengan muka dan dandanan santai menuju ke lusuh banget karena belum mandi!

Yes, our very first brand new SLR! πŸ˜€ Pertama dulu beli buat ganti setelah dapet musibah ini, sampe sekarang aku semacam antipati liat kamera itu dipake di acara kantor. Hahaha. Lalu tahun depannya, masku beli D70 dari temennya. Sempet ada masa-masa aku sebel karena dikit-dikit beli peralatan kamera, sempet juga si kamera teronggok lama dicuekin sama yang punya πŸ˜› Nah, pas diajakin moto perdana buat nikahan bulan lalu itu, si Mas semangat lagi πŸ™‚ Terus bilang kalo ada temennya yang mau jual kamera yang bisa dipake buat ngeliput lebih profesional. Pas aku tanya harganya, terus liat harga barunya, nyeletuk “Kenapa gak yang baru aja sih?” Hahaha, emang udah ada dana yang disiapin sejak akhir tahun lalu karena kata masku dia mau usaha. Tapi yah gak sebanyak itu. Jadi setelah mikir-mikir, maju mundur, bismillah, beli kamera DSLR baru kitaaaa!

Canon EOS 60D Kit (18-55).

Di toko itu udah free SDHC 16GB! Langsung dipakein anti gores buat lensa sama layarnya πŸ™‚ Seneeeeng banget liat muka sumringah masku ;’) Pokoknya, 6 bulan udah harus balik modal ya maaas? πŸ˜€Β  Di jalan pulang, aku terharu biru. Akhirnya setelah bertahun-tahun, bisa beli juga kamera SLR impian πŸ™‚ Terima kasih yaa, Allah! ;’)

20131130_Alhamdulillah

jepretan-jepretan perdana πŸ™‚

Terus cepet-cepet pulang! Kan belum mandi! Hahahahaha πŸ˜€

Sampe rumah, anak-anak udah seger karena tidur di jalan. Lahap bangeeet makan ayam cola yang disisain beberapa potong buat di rumah setelah mandi. Pas masku ngulik kameranya, tau-tau dua bocah ini ketawa-ketawa! Ternyata mainan air dari selang di luar! Mandi lagi! πŸ˜€

20131130_MainAir

20131130_MainAir-

Sorenya masak model, kan stock di freezer udah ada lagi! πŸ˜› Terus abis mandi, ke Taman Kota 2 lagi, buat nanyain akalipa ayah yang dibeli minggu sebelumnya. Ternyata kurang 6. Sekalian mau beli pot juga buat naruh daun pandan yang dimintain ibu bibitnya sama tetangga sebelah! Sempet foto-foto baju jualan sebentar pake kamera baru sampe Akhtar bilang “Aku capek difoto mulu!” πŸ˜› Yang jual ternyata udah menduga kalo kemarin emang naruhnya kurang, jadi kami bawa pulang akalipa lagi. Karena gak mungkin dibawa ayah dalam waktu dekat, jadi kami mau gedein dulu. Kali ini mau satu tanaman di satu pot. Beli bunga rambat yang sama dengan minggu lalu, tapi warna pink. Ternyata namanya mandevilla. Beli pot panjang lagi juga karena masku janji mau nanemin lamtana yang dulu dibuang pas taman depan diganti pake keramik itu. Eh, terus kan si mandevilla kan gak punya tempat. Ish, jadi banyak lagi! πŸ˜› Udah hampir magrib, baru selesai. Dan melihat banyak bentol-bentol di sekujur tubuh anak-anak. Mandi lagi mereka πŸ˜›

20131130_MaindiTamaKota2

20131130_MaindiTamanKota2

Besoknya ada yang jam 5 pagi udah ngurusin taman! *cium Masku πŸ˜€ Dulu, ayah suka bilang gimana rumahku nanti, pasti gak ada unsur estetikanya karena gak pernah liat aku mau bertaman πŸ˜› Allah baik sekali, ngasih aku jodoh yang suka bertaman. Jadi walo aku gak bisa berhubungan sama tanaman, aku tetep punya taman kok! πŸ˜€ Terus janji sama kakak mau berenang, tapi terus hujan, dan jadi mikir kalo Minggu pasti rame. Jadi mengajukan tawaran, mau gak main airnya di depan rumah aja, berenangnya minggu depan aja, tapi hari Sabtu. Awalnya gak mau, sampe liat ayahnya mulai mompa kolam plastik πŸ˜€

20131201_MainAir

20131201_MainAir2

20131201_MainAir3

Terus pas disuapin, masku mulai deh bereksperimen. Zzzz..

20131201_MainFoto2an

Sambil bolak-balik ke aku ini buat disuapin πŸ˜› Baju merah adek itu lungsuran tapi baru dari Mbak Lila πŸ˜€ Bonekanya dibawian Nenek dari Palembang πŸ˜€

Terus masku pergi sama Akhtar mau cukur rambut Akhtar sama beli makan siang πŸ˜› Istrinya ini kan masih mellow, jadi males, efek 2 minggu gak terlalu ngapa-ngapain karena semuanya diurusin Ibu πŸ˜› Eh, udah lama pergi, pas pulang rambut Akhtar tetep gak berubah. Ternyata di tempat cukur rambutnya, listriknya mati πŸ˜› Kenyang makan, kami tidur πŸ˜€ Sore-sore, masku bilang, hayuklah belanja bulanan πŸ˜›Β  Sebelumnya motoin baju jualan dulu πŸ˜› Abis magrib baru jalan dari rumah, makan dimana lagi kalo bukan di bakso lapangan tembak πŸ˜› Belanja 1/2 jam lebih dikit, terus mampir beli DVD πŸ™‚

Β 20131201_Makaaaaaaaan

Dress Kirana dari Nenek πŸ™‚ Pasmina bunda? Ada di sini! πŸ˜›

Besoknya berangkat pagi sekali. Sampe kantor gak telat. Alhamdulillah anak-anak yang udah 2 minggu di rumah pintar sekali! Langsung mau masuk kelas tanpa drama :’) Tapi sorenya hujan, rok basah semua karena di depan kantor ini pasti banjir pas jemput anak-anak. Sepanjang jalan dari TPA, udah mau nangis karena terharu! Karena masku gendong 2 anak dan 1 ransel, sementara istrinya ini cuma disuruh megangin payung dari TPA sampe kantor. Memang ya sayang itu gak selalu harus diucapkan, tindakan yang tulus pasti sampe ke dalam hati ;’)

Berangkat dari kantor jam 1/2 9 malem, setengah jam kemudian udah di kantor lagi karena macetnya parah! Ternyata ada mobil yang bawa bensin terbakar di deket pintu tol di Karang Tengah. Ditunggu-tunggu sambil mantau jalan lewat web, masih merah semua padahal udah semakin malam. Ya udah deh, nginep kantor part IV πŸ˜› Pas paginya kok ya niat banget masukin baju ganti ke mobil πŸ˜›

Jadi, memulai Desember dengan seru kan ya ini namanya? πŸ˜€

4 thoughts on “Welcoming December :)”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *