Akhtar, 39 bulan

27 November! 38 ke 39 bulan, karena Akhtar sering gak ikut ‘sekolah’ karena di rumah ada Tante gantian sama Neneknya, dan jadi ketemu ayah sama bundanya sebentar sebelum berangkat dan setelah pulang kerja yang udah cukup malam itu, jadi gak banyak yang bisa ditulis πŸ˜› Yang ditulis juga mungkin belum aku liat langsung kali yaa? Cuma denger cerita πŸ˜› But, I’ll try my best πŸ™‚

*Pernah aku posting tentang Akhtar yang tingkahnya yang gentle sekali di sini πŸ™‚ Dan waktu Nia ke sini sebelum balik ke Palembang beberapa minggu lalu, aku berhasil menangkap momennya. Cekrik! Semoga ini tandanya kami membesarkan seorang laki-laki yang bisa membahagiakan istrinya nanti yaaaa :* *kejauhan mikirnya πŸ˜›

20131127_Kakak39bulan

*Pas berdua tinggal di rumah sama Tante Nia, dan selalu diajakin Tantenya sholat, Akhtar bilang “Kok sholat telus siih?”, tapi tetep ikut sholat πŸ˜› Nah nah, self note yaa buat kami, ajak anak sholat itu jangan pas Magrib sama Isha aja! Hahahaha. Thanks Nia udah ‘mengingatkan’ kami :* Abis sholat, Akhtar hampir selalu melipat sendiri sajadah dan kainnya. Melipat gaya anak 39 bulan lah πŸ˜›

* “Kakak senang ada Nenek. Kakak senang ada kakek. Kalo kakek sama Nenek pulang ke Palembang, belalti aku sedih” Sukses deh bikin Kakek sama Neneknya terharu biru πŸ˜›

*Kayaknya sih udah pengen ikut aja kalo aku sama Masku berangkat kerja, tapi begitu dikasih tau lagi kalo Tante atau Neneknya nanti sedih gak ada temen, kan ke sini buat main sama kakak dan adek, biasanya juga mau lagi tinggal di rumah. Kalo masih cemberut, aku bilang “Bunda sedih kalo pergi ke kantornya gak disenyumin kakak”. Abis nunduk, kakak ngangkat mukanya, terus langsung ngasih senyum, dan dadah-dadah dengan riang. Kakak..kakak..semoga Allah selalu menjaga hatimu sebaik itu ya naak, senang membuat orang lain bahagia :*

*Udah deh ya, gak bisa lagi aku lebih menjaga makanan Kirana, karena kalo Kakak punya satu makanan, pasti langsung dibagi sama Kirana πŸ˜› Sebaliknya, apa-apa yang dipegang Kirana juga jadi menarik sekali di mata Akhtar bikin rumah rame karena ada yang langsung ngomel πŸ˜›

IMG_0046

Kalo makan semangka, harus buka baju kalo di rumah! πŸ˜›

*Ujug-ujug, tau merk es mambo, kemungkinan ada temennya yang bawa ke sekolah.

“Bunda, kakak mau kik*”

“Haah, kik*?”

“Iya, belinya di kopelasi”

“Emangnya kakak punya uang?”

“Punya lah”

“Dimana?”

“Di dompet bunda kan?” sambil senyum-senyum

Hahahaha..

*Ya udah, sekali-kali pas belanja bulanan, aku masukin satu pack es itu buat dagangan biar kakak mau tidur siang kalo akhir pekan πŸ˜›

“Bunda, kakak boleh kik* gak?”

“Boleh, tapi tidur siang dulu ya?”

Akhtar lari ke kamar, mejemin mata sekitar 15 detik, terus buka matanya

“Bunda kakak boleh kik*?

“Boleeeh, tapi tidur duluuuu”

“Tadi udah kan?”

Hahahaha, itu yang 15 detik itu tidur katanyaaaa! Bunda masih lebih pinter dari kamu, bayiii! πŸ˜›

*Lain waktu, begitu bangun udah mau minum susu, yang tentu saja gak akan aku kasih. Susu Akhtar sekarang cuma 125ml yang putih, di bangun tidur sore πŸ˜› Sesekali kalo lagi baik, aku beliin beberapa yang rasa vanilla atau stroberi πŸ˜€

“Boleh, tapi nanti, kalo sudah siang yaa?”

Lalu Akhtar bolak-balik bukain gorden. Aku gak ngeh karena siap-siap mau kerja kan? Pas lagi dandan,

“Bundaaa, sini deeeh. Liat sini deeeh” sambil narik-narik aku ke arah jendela

“Udah siang tuuuh, belalti kakak boleh minum susu”

Hahahahaha, jadi dari tadi nungguin ada matahari yang berarti siang. Bisa aja kamuu, kak πŸ˜›

*Kakak sukanya peluk-peluk adek. Adek suka gak nyaman kalo dipeluk terus. Adek nangis sambil bilang “Nyama…”, kakak diingetin itu adeknya sedih “Aku cuma sayang adek aja kok”, dan ayah bundanya pun cuma bisa pening sambil nahan ketawa! Hahaha.. Wes lah, silahkan selesaikan berdua ya anak-anak πŸ˜› Lama-lama juga salam-salaman sendiri πŸ˜›

*Ternyata udah bisa puzzle yang dikasih dulu sama bosku ini. Entah karena hafal warnanya, entah emang udah bisa mengenal semua angka πŸ˜› Setau aku sih kakak kenalnya cuma 1, 2, sama 3 πŸ˜›

20131127_Kakak39minguu

*Itu gaya terakhir yang difoto itu, adalah gaya khas Akhtar. Harus dikasih jempol dengan ekspresi begitu kalo dia gak ompol πŸ˜› Nurut siapa? ya si Gaga lah, buku favoritnya yang belum tergantikan sampe saat ini πŸ˜›

*Akhtar bulan ini juga semakin bisa menyampaikan apa yang dia rasain “Bunda, aku gak nyaman dimalain”, “Bunda gak seneng sama aku, aku dimalain telus”. Hahahahaha… Diomelin, manggil dengan nada tinggi itu udah berarti marah buat Akhtar. Hayoooo, masih aja PR ini buat jadi bunda yang welas asih dan sabar *tutup muka πŸ˜›

*”Kak, I love you”

“I love you, too”

“Kakak dong yang duluan bilang I love you sama bunda” Iya, emang bundanya suka gak penting πŸ˜›

“Gak mau, kakak maunya bilang I love you too aja”:)))

*Begitu pulang kantor, nona kecil sudah pasti langsung minta jatah mimik. Akhtar juga maunya peluk-pelukan sama aku. Tapi harus ngalah dulu sama Kirana. For that, I can’t thanks you enough, kak ;’)

Selamat ulang bulan ke-39, kakak bayi! Kayak yang bunda selalu bilang

“Bunda sayaaaaaaaaaaaaang banget sama kakak”

yang pasti kamu jawab

“Kakak sayaaaaaaaaaaaaaaaaaaang banget sama bunda”

Gak papa deh, kalo sekarang kamu masih menganggap penyataan itu adalah jenis permainan πŸ˜›

Lama-lama pasti kamu akan semakin ngerti kan? :*

9 thoughts on “Akhtar, 39 bulan”

  1. Hai Kiky,
    Sebelumnya makasih yah udah baca blog de.

    Bener kok, tiap pagi de selalu nyetor diri di stasiun rawabuntu.

    Besok lagi kalo melihat penampakan ini, tolong lah ditowel2. Kalo gak nengok juga, boleh tabok bahu nya. Tapi jangan kenceng2 yes.

    Selamat memasuki 39bulan, Akhtar. Semoga makin pintar ya, nak!

    1. Mbak De, wooow, dikunjungi balik! *terharu.
      Nyapanya mengumpulkan keberanian dulu ya mbaak. Hahaha…Sekarang sih naik kereta cuma kalo anak-anak lagi di rumah. Kalo pas anak-anak udah ikut lagi ke TPA, sesekali aja naik kereta. Itu pun seringnya yang 5.40 dari Rawabuntu itu πŸ˜›

      Makasih Tante De, amin..amin..amiiin πŸ˜€

    1. Ayo mulai bikin jurnal tentang 3A mbaak. Aku kalo lagi badmood, bisa senyum loh cuma baca ulang jurnal2 di sini. Hahaha *narsis πŸ˜€

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *