Kirana, 16 bulan

Hari Minggu kemarin, Kirana bertambah umurnya satu bulan lagi. 15 ke 16 bulan, sudah nambah pinter apa bayi ini? πŸ˜€

Karena udah bisa jalan, kadang kalo digendong bilang “Nyama”, maksudnya gak nyaman, dan tunjuk-tunjuk bawah. Mau jalan sendiri, gaya deh kamu bayi πŸ˜› Tapi sering juga abis jalan, tiba-tiba mengarah ke kami, dan bilang “Endooon” (gendong) dengan muka melas. Naikin satu kaki ke jalan yang undakan yang lebih tinggi, tapi masih belum bisa naikin kaki yang lain, jadi masih harus digandeng kalo ketemu undakan. Tapi kalo gak terlalu tinggi, udah bisa πŸ˜€ Jalannya masih gaya robot, btw πŸ˜›

Setiap ada musik, tangan atau badan atau kepalanya pasti ada yang bergerak. Apalagi bulan ini baru aku kenalin sama The Skeleton Dance (dapet di Youtub* dulu) dan Backyardigans. Semakin menjadi joget-jogetnya πŸ˜€

Lagi seneng banget mainan wire. Mindahin satu benda dari satu ujung ke ujung lain πŸ˜€

Bulan lalu, urek-urek pensil di kertas. Bulan ini pas lagi ditinggal sama Nenek, pas Neneknya sholat, bayi ini nyoretin krayon ke dinding! Kakak jadi ikut-ikutan kaan? Huwaaa, akhirnya rumah ini ada juga coret-coretan di dinding yang mencolok! KIRANAAAA! *melotot tajam πŸ˜›

Masih suka banget sama kucing. “Ngiong..ngiong..”, tapi pernah ada kucing yang agresif mendekat, Kirana langsung menjauh dengan muka panik! Hahaha πŸ˜€

Kalo liat ada yang sholat, kan biasanya udah langsung ambil posisi berdiri, angkat tangan kayak takbiratul ikrom. Sekarang tangannya lalu dilipat, persis posisi tangan melipat kalau sholat πŸ˜€ Abis itu tentu saja langsung sujud πŸ˜€ Kalo mau makan, otomatis tangannya diangkat, nungguin yang berdoa selesai, lalu bilang “Amiiii” sambil tangannya diusap ke muka. Semoga jadi anak sholehah ya dek ;’)

Selain seneng tunjuk-tunjuk, Kirana juga kalo bilang “Enaa” (enak) itu sambil angkat telunjuk! Hihii, jempol dek, jempol πŸ˜› Kalo makan, udah bisa pilih-pilih. Tunjuk mana yang dimau. Gakpapa deh, yang ditunjuk juga masih ada sayur sama lauknya πŸ˜› Baru sadar, kalo Kirana gak terlalu suka makanan berkuah sekarang πŸ˜› Makannya udah bener-bener makanan rumah πŸ˜€ Ya abis kan sekarang lagi ada Nenek :D, kalo bunda yang bikin sarapan ya pasti nanti balik default ya πŸ˜€

Pengulang kata-kata yang kita ucapkan. Kata-kata yang bertambah cukup banyak bulan ini. Udah tau “Keta..keta..keta..”, setiap liat kereta, ini pasti karena ‘ritual’ keluarga kami yang pasti hebooooh teriak “kereta…kereta..kereta…” kalo kebetulan papasan sama kereta di perjalanan pergi dan pulang ‘sekolah’ πŸ˜€ Kalo liat ada yang nangis, langsung ngeliatin kami, dan nunjuk sambil bilang “Angis”. Hahaha, kayak kamu gak pernah nangis aja dek! πŸ˜›

2013124_Kirana16bulan (2)

“Apatuuu?”

Yang paling aku seneng, Kirana sudah bisa menamai perasaannya “Nyama” dengan nada mau nangis atau marah untuk menunjukkan ketidaknyamanannya (termasuk pas naik Kopaja! Zzzzz :P). Pasti langsung diprotes kakak “Gak nyaman adek, bukan nyama”, atau lain waktu cuma disenyumin kakak sambil melirik ke aku, seolah anak gede yang ngetawain si bayi kecil πŸ˜› Menamai perasaan itu setauku sangat penting supaya nanti anak gak takut untuk mengekspresikan apa yang dia rasa. Kata siapa anak bayi gak ngerti kita ngomong apa? Dari dia bayi, kalo Kirana nangis atau marah selalu kami tanya “Kirana kenapa? Gak nyaman ya?”. Gakpapa diulang terus, bayi akan ngerti dengan pengulangan itu, dan mungkin di pikirannya “Oh, kalo ngerasanya gini, berarti itu gak nyaman”. Gitu kan yaaa? πŸ˜€ Selain gak nyaman itu, Kirana sudah bisa ditanya ekspresi, “Mana sedihnya dek?”, langsung mukanya sedih. “Kalo senang?”, Kirana langsung senyum-senyum yang dibikin-bikin. Ish! πŸ˜›

Eh, ada yang udah bisa ngambek juga πŸ˜› Namanya kakak adek yaa, pasti ketawa terus nangis silih berganti πŸ˜› Bisa loh sih bayi ini nangisnnya kenceng, langsung diem seketika, kalo kakak udah minta maaf! Hahaha… Kadang Kirana yang malah ngasih tangan duluan supaya kakaknya minta maaf, kalo kakaknya gak mau, dipeluk kakaknya :’)

2013124_Kirana16bulan (3)

ini lagi ‘ngambek’ πŸ˜›

Bulan ini beneran berasa kalo bayiku ini tiba-tiba kok udah kayak bukan bayi πŸ˜› Udah ngerti beberapa rutinitas, misalnya, “Dek ayo sikat gigi dulu”, aku kasih sikat giginya, Kirana akan langsung ambil dan masukin ke mulut dan gosok-gosok sesuka dia setelah sebelumnya bilang “Didiii”. Kalo pergi, terus bandonya belum dipake, langsung diambil dan dipakenya ke kepala, ya pasti belom bisa kaan? terus manggil-manggil minta tolong πŸ˜› Kalo bandonya lepas “Yaa, epas” terus minta pasangin lagi. Hahaha..

Terus kalo aku ‘marahin’, dia kedip-kedip mata dooong! Hahaha. *peluuk. Udah ngerti banyak perintah sederhana, misalnya “Kirana, tutup pintunya yaa”, Kirana jalan dengan gaya robotnya ke arah pintu lagi, dan langsung dorong pintunya πŸ˜€ Cukup banyak perintah sederhana yang dia ngerti, tapi ada satu yang kayaknya Kirana gak mau ngerti. “Mimiiiik”, kalo mau mimik, ya mimik, gak mau peduli Bundanya laper abis desak-desakan di kereta *curcol :P

Panas-panas bulan lalu itu ternyata emang karena giginya mau tumbuh! 4 geraham, 2 di kanan atas dan bawah, dan 2 di kiri atas dan bawah. Ditambah 2 gigi seri, di samping kanan dan kiri gigi seri bawah yang udah duluan ada. Borongan ya inii, langsung 6 gigi! πŸ˜› Jadi gigi Kirana sekarang udah ada 12, tapi belum muncul sempurna semua sih πŸ˜›

Camera 360

fotonya dari Tante Renny πŸ˜€

Kirana, selamat ulang bulan yang ke-16 ya sayang.

Seperti yang udah bunda bilang berkali-kali, sungguh dianugerahi kamu (dan kakakmu) itu adalah hal yang paling bikin Bunda malu kalo gak bersyukur. Kalian ini, penyejuk hati ini sekaliiii πŸ˜€

Stay happy, ya adek tantik! πŸ˜€

Kami sayaaaaaaaaaaang banget sama kamu πŸ˜€

5 thoughts on “Kirana, 16 bulan”

  1. baru liat lagi adek Kirana ya pas ketemuan kemarin dan beneran miriiiiip banget kakak ya Dek kamuuu. Dulu masih bayi kecil yang pasrah diapa2xin, kemaren udah bisa minta diajak main sama kakak2xnya … iisssh gemeeeeeesh πŸ˜€
    Cepet gede yaaa anak bayiiii, biar nanti hang out sama Kakak Raisya πŸ˜‰

  2. wuaaahhh, cantiknyooooo…!
    Ini beneran keren deh, rajin nyatetin milestone si bocah trus dibikin jurnal. Aku nggak pernaaahh.. *salah sendiri males* πŸ˜†
    Asyik banget deh, ada eyang dari palembang. Eh, udah pulang ya sekarang?

    1. Makasiih Tantee, eh budee πŸ˜€

      Gak pernah dicatet lagi sih mbak, cuma seingetnya aja pas ngetik ini πŸ˜› Kadang ada yang kelewat juga jadinya karena gak dicatet πŸ˜›

      Nenek mbak panggilnya πŸ˜€ Diperpanjang seminggu! Soalnya ada yang udah akrab sama Neneknya, Nenek jadi gak tega pulang pas cucunya udah ‘lulut’ πŸ˜› *Yeyeyeyee πŸ˜€

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *