Drama Itu Pasti Ada Hikmahnya

Bulan November tahun ini kayaknya harus diganti namanya jadi bulan Drama πŸ˜›

Setelah drama baju senada yang bikin gak jadi piknik, lalu rangkaian drama di minggu ini, yang klimaksnya ketinggalan kunci rumah ini, alhamdulillah dapet rejeki. Jadi itu mungkin hikmahnya, bersakit-sakit dahulu, bersenang-senang kemudian ya? πŸ˜€ Hari Jumat minggu lalu itu, pas istirahat siang nelpon ibu, nyeritain kalo semalem baru aja nginep di rumah temen πŸ˜› Terus cerita kok sekarang sering deg-degan, terus pasti deh disuruh ibu ke dokter, lalu aku nyeletuk, “cuma pengen disayang-sayang sama ibunya kali ini” sambil ketawa-ketawa, karena ibu kan jadwal ke sininya bulan Desember, pas Dek Ia liburan. Cerita-cerita, telpon ditutup. Sekitar 1 jam kemudian, ibu nelpon lagi “Ky, kalo Ibu ke Jakarta hari Minggu besok ini, bisa jemput?” Huwaaaaaaaaaaaaaa…dapet rejeki besar yang gak terduga banget ini namanya! Alhamdulillah πŸ˜€

Ternyata ayah ada dinas ke Bogor, berangkat Minggu itu. 3 hari di Bogor, pulang ke Palembang 1 hari, berangkat lagi ke Aceh. Jadi rencananya ibu berangkat sama ayah ke Jakarta, ayah sama temen-temennya ke Bogor, ibu dijemput di bandara. Nanti pulang dari Aceh, ayah ke Jakarta aja (kan emang harus transit di Jakarta dulu sebelum terbang ke Palembang. Sesuatu yang aneh karena Aceh dan Palembang kan ada di satu pulau :P), nginep di Serpong dulu, main sama cucu-cucu sehari. Selasa pagi sama-sama pulang ke Palembang. Aiiih! *nyengir lebar πŸ˜€

Jadi deh hari Sabtu ini niatnya bersih-bersih rumah karena nyonya bersih-bersih mau dateng πŸ˜› Panggil tukang servis AC buat bersihin sekaligus ganti freon untuk menyambut nenek yang gak bisa panas πŸ˜› Pas ada tukang AC, aku ngumpet di kamar belakang sambil nyetrika baju yang udah kering. Oh iyaaa, makasih ya Aziz dan Arini yang akhirnya nganterin baju kotor kami yang dititip di rumah mereka karena pas mereka emang mau jalan yang searah dengan rumah kami ;’) Santai lah pokoknya, sampai ibu nelpon dan jeng jeng jeeeng “Ky, pesawat besok mahal, ibu berangkat malem ini ya. Jam 19.40” Di satu sisi, seneng banget karena dapet bonus sama Ibu satu hari lebih lama, tapi di sisi lain juga ketar-ketir soalnya ternyata abis moto ini, ada yang hampir patah di sekitaran power steering mobil, yang bikin mobil gak bisa dibawa. Montir harus dateng ke rumah. Dan itu masih nunggu mereka selesai ngerjain mobil lain dulu. Pas mereka dateng, ternyata ada yang harus dilas.

Sampe magrib mereka belum datang, karena yada yada yada dan kejebak macet di depan πŸ™ Jadi maafkanlah anakmu ini ya, pas ayahku nelpon “Ky, pesawat Ibu delay”, aku refleks bilang Alhamdulillah :))) Kenapa gak taksi? Gak yakin mau, kan udah dibilangin, jalan menuju ke rumah itu lagi gak ramah buat mobil πŸ™ Montirnya dateng pas hujan, aku sambil main sama anak-anak komat-kamit berdoa semoga bisa selesai cepet. Anak-anak ini, hebooh banget liat laron yang lagi banyak malam itu πŸ˜›

20131116_Nenek'scoming

Jam 8 baru jalan akhirnya, mahal yaa ternyata manggil montir ke rumah itu πŸ˜› Alhamdulilah sih pas rusak pas ada rejeki buat bayarnya kan? Alhamdulillah jalanan udah lancar. Kami sampe bandara, nunggu gak lama, ibu landing! Fiuuuh, lega karena gak bikin ibu yang berangkat sendiri nunggu πŸ˜€ See, bahkan untuk menjemput ‘hadiah indah’nya mesti pake drama deg-degan hampir seharian dulu yaaa? πŸ˜›

Ibuuuuu! *gelendotan πŸ˜€

Gakpapa deh dramanya beruntun gitu, kalo dapet hadiahnya seindah ini ;’)

Tapi jalan dari bandara ke rumah lumayan lama πŸ˜› Lewat beberapa menit dari tengah malam baru sampe πŸ˜› Langsung bongkar koper ibu yang hampir semua isinya makanan πŸ˜› Martabak telur kuah kari dan beberapa pempek sebelum tidur itu nikmat sekali! πŸ˜›

dan dapet bonus ini..

20131116_Nenek'scoming-

Itu kaos-kaos dari Nia ikut difoto. Dress dan kaos buat kakak dar Kakek dan Nenek, kaos buat Kak Dian, tas dan dompet buat aku dari dek Ia, oleh-oleh pas dia jalan-jalan ke Thailand, Singapura, dan Batam hadiah pemprov buat para Paskibraka πŸ˜€ Boneka buat Kirana dan mainan pertahu ketek dari kaleng buat Akhtar belum difoto. Makanan? Freezer penuh! πŸ˜› Makasiiiih semuaa *peluuuk πŸ˜€

Besoknya, istirahat aja sambil bersih-bersih (kan? Rumah kami itu gak berantakan, tapi tetep aja kalo Ibu dateng pasti jadi lebih rapi :P). Hampir magrib baru jalan ke Taman Tekno beli bunga, dan akhirnya ada satu tempat lain selain Tanah Abang yang bikin Ibu pengen tinggal di Serpong aja πŸ˜› Abis dari beli bunga, mampir apotek bentar beli obat Ibu, ditutup dengan makan mie ayam dan bakso di Titoti. Alhamdulillah πŸ˜€

Seninnya, pas bangun kayaknya capeeeek banget. Mana Kirana belum akrab sama Neneknya kan? Padahal Nenek ke sini juga katanya sedih denger Kirana udah ngoceh-ngoceh, udah pinter jalan, Nenek jarang nyuapin πŸ˜› Kalo Akhtar langsung gak mau sekolah, “Mau sama Nenek aja di lumah” Okee! πŸ˜€ Jadi hari itu gak masuk, supaya bisa istirahat dan mendampingi Kirana dan Nenek biar akrab πŸ˜€ Oh iya, pasti ada agenda beres-beres lagi kalo ada Ibu mah! πŸ˜›

Jadi? abis ada ibu, udah gak ada drama lagi kan? I wish πŸ˜›

Pas Selasa masuk kantor, kereta yang mau dinaikin telat, jadi merasakanlah itu di dalam kereta berdesak-desakan banget, karena penumpang yang harusnya naik di jadwal setelahnya jadi ikut naik di kereta itu. Daaaan, hari ini, berdesak-desakan lagi, jauh lebih parah! Karena kereta yang mau dinaikin mengalami kerusakan, jadi batal dioperasikan. Bayangkan yaaa? Sampe mau nangis tadi terdesak dan terdorong di dalam kereta πŸ™Β  *pretekin badan. Udah begitu, dapet absen 08.01 WIB! Miris banget kaan? πŸ˜›

Tapi itu masih biasa aja sih dibanding yang terjadi di hari Selasa magrib di dalam kereta di perjalanan pulang, “Ky, kunci motor kayaknya ketinggalan. Tadi mas pake buat buka laci meja” Zzzzzzzzzzz, manyuuun lah aku soalnya jadi mesti bayar ojeg yang cukup mahal dikalikan 2 untuk pulang, 1 kali bayar joki three in one yang ternyata juga mahal (karena besoknya memutuskan bawa mobil aja dan lupa kalo anak-anak gak dibawa), 1 kali bayar ojeg lagi buat ke stasiun (karena Kamis paginya Masku jadi nebeng suaminya tetangga *makasih yaa Irfan :D* karena bagaimanapun motor harus diambil kan? Bawa mobil kalo sama anak-anak, mau macet gimanapun juga masih seneng karena mereka sama-sama kami, lah kalo kayak hari Rabu itu? Sampe rumah jam 8 πŸ™ ), dan bayar parkir motor buat menginap 2 malam. Zzzzzzzz….

But, as long as my mom is here, and my dad will come tomorrow, those all dramas, means nothing πŸ™‚ *ngunyah bekal yang dibawain ibu πŸ˜›

4 thoughts on “Drama Itu Pasti Ada Hikmahnya”

    1. Iyaa, sepanjang masaaa :*

      G adaaa, abiiiis! Hahahaha… Kalo tekwan banyaaaak! Tapi kalo Januari udah gak janji masih ada yaaah πŸ˜›

    1. Padahal mendadak loh mbak datengnya! Masih sempet bikinin tekwan buat stock anaknya. Kasih ibu yaa ;’)
      Mari berdoa semoga kita bisa bikin seneng ibu (dan ayah pasti!) kita dengan apapun cara kita yaaa. Amiiin πŸ˜€

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *