Kunci Serep Itu Ada Gunanya Loh! :P

Kemarin itu lupa banget kalo ada puasa Asyura πŸ™ Keenakan tidur di hotel πŸ˜› Abis siap-siap cepet-cepet karena merasa bangun kesiaangan, kami sarapan dulu. Aku makan laksa bogor pertamaku πŸ˜€ Selesai makan, langsung nyebrang jalan, nyegat taksi. Fiuuuuh, 7.57! πŸ˜€ Mampir bentar ke ruangan buat ganti sepatu kakak dengan sepatu baru yang akhirnya dapet di Pasar Baru kemarinnya. “Makasih Bunda Kakak dibeliin sepatu. Baguus banget” tapi terus dilepas “Kakak pake sepatu mobil aja deh” Hahahaha, tapi akhirnya diganti lagi sih karena aku bilang sedih kalo kakak pake sepatu yang kekecilan πŸ˜›

Sepanjang jalan ke TPA, kalo ketemu ibu teman, teman, dan bu guru, pasti akan bilang “Kakak punya sepatu balu dong” Zzzzzz, padahal udah aku kasih tau kalo itu namanya pamer dan itu gak baik.

“Kakak boleh kasih tau sama ayah, bunda, adek, kakek, nenek, mbak, sama tante aja”

“Sama bu nyai gak boleh?”

“Iya, gak boleh”

“Tapi aku sedih kalo gak kasih tau bu nyai”

:)))))))

Ya lagiaaan, mana ngerti anak kecil tentang baik dan gak baik kaan? Masih terlalu abstrak πŸ˜› Pas aku sharing sama Yuli, katanya gak papa kok, karena di umur seperti ini, apa pun yang dikatakan anak adalah murni karena perasaannya aja. Akhtar itu cuma mengekpresikan senengnya punya sepatu baru yang dibeliin ayah bundanya. Hihiii, siaaap *sambil tutup muka karena malu anaknya pamer πŸ˜›

Sorenya, karena tadi dateng telat, diganti 30 menit kan pulangnya. Pasti jadi pulang setelah magrib. Naaaah, taunya pas magrib itu langsung hujan besar. Masku juga katanya mau ngedit foto nikahan yang dia liput bentar. Jam 8 aja pulangnya. Okeee, suapin anak-anak dulu πŸ˜€

Udah deket jam 8, eeeh, ada keluarga Aziz yang baru mau pulang juga. Masku nyeletuk “Apa nebeng Aziz aja?” Ya udaah, akhirnya kami nebeng.

Cepet-cepet rapiin yang mau dibawa. Liat tas masku yang aku tau isinya notebook

“Mas, ini dibawa?”

“Tinggal aja”

Fiuh, untung ditinggal sambil lirik baju kotor dua hari πŸ˜› Udah beres semua, kami jalan πŸ˜€

Masih ketemu macet dikit, yada yada yada, ngobrol, ketawa, diem, tidur (kok navigatornya ikutan tidur sedikiit? *siul sambil lirik masku dikit :P). Anak-anak udah tidur. Pas udah deket stasiun, otomatis otak ini langsung mikir, apa yang mau masuk boks motor, nyiapin uang buat bayar parkiran, dan nyiapin kunci biar gak nyari-nyari lagi nanti. Eh, kunci? Sehari sebelum nginep itu, aku protes sama Masku, gak mau kunci rumah di tasku, karena kalo lama nyarinya pasti diomelin πŸ˜› Jadi otomatis, kunci gak ada di tasku kan?

“Mas, jangan bilang kuncinya ada di tas item yang ditinggal tadi?”

Wakwaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaw, pengen nangis sambil ketawa ngakak gak siiih?

Ya Allah, se-clumsy itu kah kami iniii? :)) Itu kali ke-3 loh, masalah perkunci-rumahan ini πŸ˜› Kali pertama pas masih baru banget tinggal di Serpong, waktu itu untung ada Mas Sukma yang masih di kantor. Jadi masku bisa nyusul ke stasiun Serpong, sementara aku sama Akhtar digigitin nyamuk nungguin di depan rumah kakek yang lagi pergi πŸ˜› Kali kedua pas ini, pas jemput ibu dan Makcik pas Kirana baru dibawa ke Jakarta. Abis dari bandara langsung ke Asemka. Karena masku harus lembur, jadi kami pulang naik taksi sama segala bawaan ibuku. Masku ke kantor. Sampe deket rumah baru inget tadi gak minta kunci yang biasanya ditaruh di mobil. Setengah hari itu kami nunggu di tetangga sampe masku pulang. Hahahaha..

Drama 5 : Another chapter of the Key Drama πŸ˜›

Kunci serep pun gak pernah aku bawa mondar-mandir lagi karena berat πŸ˜› Satu-satunya kunci ya di tas itu. Kalo mau dapet kunci, masku harus balike ke kantor. Naik kereta kan biar gak capek. Tapi kereta ada gangguan yang bikin kami mengucap syukur karena memutuskan ikut tadi. Ya udah, ke rumah tetangga aja, baju Akhtar kan bisa narik di jemuran di rumah πŸ˜› Ndilalah, tetangga pas ditelpon dan disms suami istri gak diangkat dan dibales πŸ˜› Stasiun udah dekat ituuu, istri sholehah nurut aja kata suaminya.

Jadi semalem itu, tanggal 14 November 2013, adalah perdana kami sekeluarga nginep di rumah teman! Hahaha…

Sambil nyusuin Kirana di kamar tamu mereka, aku masih aja terus senyum, “Mas, kita ngapain siih malem ini?” Hahahaha

Yang lebih konyol lagi, pas aku beres-beres bawaan dengan lebih seksama supaya baju kotor bisa ditinggal semua aja di rumah Aziz biar besok diambil Masku karena hari ini kan masih akan naik kereta dan nyari baju anak-anak yang alhamdulillah masih ada satu buat paginya, apa yang aku temukan? Sebuah laptop punya atasan Masku yang dititip pas konsinyering pagi sampe sorenya! Masku lupa ngeluarin dari tas. Ya kalo emang harus berat bawaannya, ya mending bawa pulang notebook sendiri toh? Kuncinya jadi kebawa kaaan? Hahaha…

Makasih ya Aziz, Arini, Rara, dan Al untuk menampung kami. Gak kebayang kalo sampe kami naik kereta yang lagi ada gangguan, setelah nunggu lama, baru menyadari gak punya kunci rumah πŸ˜›

Semoga gak ada drama lagi yaaaa.

Selamat akhir pekaaan πŸ˜€

*sudah sudah, ketawanya cukup yaaa πŸ˜›

4 thoughts on “Kunci Serep Itu Ada Gunanya Loh! :P”

  1. eaaaaaaaaaa….. luar biasa bangeeeet deh iniiiiiih πŸ˜† πŸ˜† dan πŸ˜† lagi πŸ˜†
    hemmmm…. kayaknya setelah mengalami drama di minggu ini kalian deserve a wonderful wiken deh ini πŸ˜†
    Selamat wiken little kingdom teaaaam….. :*

  2. huahaha… aku kan ngakakny udah sekian hari setelah kejadian, jadi boleeehh yaaa..?
    Kalian iniiiii… bener2 bikin ngakak! Tidur di kantor, udah pernah. tidur di rumah temen, udah pernah. SEKELUARGA pulaaaa. Huahaha…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *