Drama-drama di Minggu Ini

Mari masuk ke minggu ketiga bulan ini. Bulan ini kok banyak banget dramanya siih? πŸ˜›

Setelah pulang foto-foto, masku ngajak naik kereta aja besoknya. Zzzzz..padahal itu 2 tas udah penuh sama perlengkapan anak-anak seminggu loh! Tapi terus inget, waktu hari Jumat pulang malem, jam 10 aja masih macet panjang karena ada bagian jalan yang ditinggiin dengan dibeton tepat di depan gerbang perumahan kami πŸ™ Kalo naik motor, pasti gak akan kejebak macet. Terus, udah jadi semacam wacana untuk me-mix-match alat transportasi kami. Selain memang bisa menghemat, Kirana juga sudah gak bayi-bayi sekali kan? Oke deh, tasnya dibongkar lagi deh.

Senin pagi itu, kami agak kesiangan sedikit. Harusnya berangkat paling lambat 5.20 dari rumah. Iyaa, tentu saja mau naik kereta yang lebih pagi supaya lebih nyaman buat anak-anak πŸ˜€ Pas sampe stasiun, pas kereta datang. DRAMA 1 : Ngerasain lagi ngenesnya telat 1 menit saja, cuma memandang pintu kereta yang tertutup πŸ˜› Akhtar, dibeliin satu kartu commet sendiri, kan udah 3 tahun! πŸ˜› Kartu itu dipegang erat-erat sama kakak πŸ˜› Nunggu kereta setelahnya sekitar 20 menit πŸ˜› Di kereta, sempet berdiri sebentar sebelum dikasih duduk. Begitu sampe stasiun lagi, dengan semangat penghematan, kami naik Kopaja lagi. Kali ini, jalan agak jauh supaya gak ikut Kopajanya muterin Tanah Abang. Capek yaaa πŸ˜›

20131111_Pagiii

Selamat pagiiii! πŸ˜€

Dapet Kopaja setelahnya juga cepet, tapi ada banget bayi yang di Kopaja nangis sambil bilang “Nyamaaa..Epaas”. Maksudnya Gak Nyaman, Minta Lepas Jaketnya :))) Ini niih, juga salah satu alasan mau jadi roker lagi. Si bayi kecil ini, dari kecil banget, selalu nyaman. Beda kan sama kakak dulu? πŸ˜› Jadi, supaya Kirana juga ngerti kalo hidup ini gak akan selalu cuma nyaman-nyaman aja. Kata Masku biar Akhtar, yang tentu saja sudah lupa kalo dulu dia tiap hari naik kereta itu, jadi kaya pengalaman di memorinya. Sounds lebay? Biarin πŸ˜›

Sorenya, kami mencoba alternatif lain. Biasanya pulang naik Kopaja lagi 2x dan lama aja nunggunya.Β  Kalo ada yang liat sebuah keluarga kecil duduk-duduk di depan kursi yang disiapin pemkot Jakarta di depan gedung PLN magrib-magrib, itu mungkin kami πŸ˜› Nah, hari itu, kami mengambil arah jalan lain, naik bis gede di deket atrium. 1 kali naik saja, tapi nunggunya lamaaaa πŸ˜›

Oh iya, anak-anak 3 tahun kan harus udah beli tiket. Tapi ribet ternyata πŸ˜› Soalnya mesin buat nge-tapnya kan tinggi dan harus didorong. Gak bisa dilakukan sendiri sama anak 3 tahun. Apalagi waktu men-tap pas mau keluar stasiun yang biasanya antri. Bisa dipelototin orang kalo harus nungguin Akhtar. Cara paling nyaman sekarang adalah Akhtar tetep digendong masku, nge-tap satu kali, terus palangnya didorong masku. Terus nge-tap lagi, kali ini dia beneran lewat. Nah, nah, kalo emang anak umur 3 tahun udah harus punya tiket, harusnya ada mesin tab yang balita friendly juga laah πŸ™‚

Selasa, alhamdulillah bisa berangkat lebih pagi, bisa naik kereta 5.40 itu. Sampe Tanah Abang kurang dari jam 7, jadi gak papa deh ikut muterin Tanah Abang bareng Kopaja 502 itu. Tapi 1/2 jam looh nunggu P20 πŸ˜› Akhirnya naik bajaj dari Tugu Tani situ ke kantor. Haha, mending sekalian tadi naik bajaj dari stasiun atuh πŸ˜›

20131112_NungguKopajaaa

Kopajanya lama! Makasih loooh Pemkot DKI Jakarta buat kursi-kursi iniii πŸ˜€ *kerudungnya udah penyok sana-sini πŸ˜›

Sorenya hujan deras pas di jam pulang, ya udah deh, anak-anak dijemput dulu. Sholat dan makan dikit dulu di kantor. Abis magrib baru jalan. Naik bajaj karena udah malem. Sampe stasiun, DRAMA 2 : Keretanya ada gangguan. Penumpang numpuk πŸ™ Pas akhirnya ada kereta, langsung diserbu. Gak papa, kami naik kereta setelahnya. Jam 9 malem. Pilihan yang tepat, karena lowong sekali. Kami berempat tidur dengan nyaman di kereta πŸ˜› Haha, kalo aku balik situasinya, pasti aku heran kalo liat kejadian seperti itu di depan mata aku. Ada bapak-bapak yang tidur, anak cowoknya tidur di pangkuannya. Di sebelahnya ada istrinya yang juga merem, sambil pake gendongan yang menutupi seorang bayi yang cuma keliatan kakinya πŸ˜› Capek beneeer πŸ˜›

20131112_Keretatelaat

Udah ngantuk, tapi gak mau bobo πŸ˜›

20131112_SleepTightDearBoys

Sleep tight, dear boys :*

Rabunya, Masku ada konsinyering. Alhamdulillah niih kan bisa nginep πŸ˜€ Udah lah, dateng agak siangan gakpapa, nyelesaiin nyuci dulu. Anak-anak pas udah siap, diajak Nenek main ke rumahnya. Rumah udah beres, kunci-kunci. Pas masku mau ngunci pagar, tau-tau, DRAMA 3 : MOTOR yang lagi dipanasin JATUH gak berapa lama dari Masku bilang “Kakak, jangan naik sendiri, G aman” Aku lemeeeeeeeeeees T___T Karena yang ada di pandangan aku, Akhtar ketimpa motor. Maaf ya Nenek dan Kakek, kami bikin kalian kaget lagi pagi-pagi πŸ™ Alhamdulillah, masih ada hand guard, jadi cuma hand guardnya yang patah duluan, menyisakan ruang di antara motor dan aspal. Alhamdulillah walo lecet di motor bertambah, Akhtar gak papa. Kenapa bisa maju motornya sedikit sebelum jatuh, pertama karena posisinya satu standard (bener gak ini nulisnya? :P), lalu pas Akhtar naik, yang dipake dia buat pijakan adalah kopling πŸ™

Setelah yakin Akhtar gak papa, aku cuma bisa nyari tempat duduk untuk menenangkan diri. Lalu Akhtar aku panggil, lalu aku tanya “Kakak kenapa tadi?”/ “Kakak naik sendili. Motolnya jatuh. Gak aman ya Bunda?” / “Iya kak, Bunda sedih, Bunda takut kakak tadi sakit” sambil berkaca-kaca. Beda banget yaa sama waktu ini. Waktu itu, aku yakin anak-anak gak papa, jadi lebih kuat rasanya. Kemarin itu di dalam pandangan aku, Akhtar itu udah ketimpa motor. Sesaaaaak banget dada ini πŸ™ Dan si bocah langsung minta maaf dan minta peluk. Udah deh, langsung sms pak bos kalo akan dateng telat πŸ˜› Pas baru jalan bentar, koplingnya ternyata harus dibenerin posisinya dikit. Semakin lah ya Akhtar merasa bersalah πŸ˜› Pas ayahnya benerin, khusuk banget ngeliatin. Pas selesai “Holee, ayah hebaat. Ayah menaaang” Menang opo le? πŸ˜›

20131113_dramapagi

Ah, lalai lagi πŸ™ Jadi orang tua kok masih santai kayak di pantai gituu sih Pak Dian, Bu Kiky? πŸ™ Gak belajar-belajar kalo anaknya ini mau tau semua. Semua dipencet, semua diputar. Pengen tau semua. Masih aja gak bikin aman πŸ™ Pas bilang ke Masku kalo Akhtar ini udah keliatan banget bahwa akan ‘kena’ tentang arti risiko kalo sudah mengalamai sendiri πŸ™ Masku bilang, itu dia banget pas kecil. Terus aku juga inget, dulu pas kecil, kata ibu, aku pernah muter gas motor ayah yang lagi dipanasin juga. Motornya sampe maju, dan entah lah gimana, ayah yang ngejer, sampe celana jeans yang tebalnya bisa sobek πŸ™ Kami berdua ini mungkin saja telah menurunkan sebuah sifat yang sama ke dalam gen anaknya yang satu ini.

Resolusi lagi untuk tahun ini : Lebih memastikan kalo sarana main dan belajar anak-anak AMAN

Sampe kantor, tentu saja setelah naik bajaj, masih bisa cuma TL2 πŸ˜› Pulangnya mesti jemput anak-anak sendiri dan nyusul masku ke tempat acaranya. Hujan deras lagi. Jadi DRAMA 4 : Kirana di gendongan, ditutup apron karena mau mimik, bawa tas, gandeng Akhtar sambil pegang payung. 40 menit saja kok nunggu setelah akhirnya dapet taksi. Blueb*rd dan Expr*ss laku banget ya kalo hujan. Ya jelas, bajaj pasti akan mengkalikan 2 tarifnya, beberapa taksi yang akhirnya berhenti pun langsung gak mau pake argo dan langsung minta 50ribu! Tentu dengan alasan macet πŸ™

Ya Allah, hujan kan harusnya berkah yaaa? Tapi kok di Jakarta ini jadi gini-gini amat? πŸ™ Punggung udah pegel karena pake gendongan yang gak ribet, karena mikir kan deket. Akhtar juga udah bolak balik nanya “Kok taksinya g belenti sih bunda?”, “Kok kita gak naik taksi siih?”, sampai “Bunda, Aktal capek. Aktal lapel” πŸ˜› Awalnya gak mau ngomel, tapi Masku minta ditelpon, gak mungkin gak ngerocos πŸ˜› “Gak mau tauuu, pokoknya jemput di sinii. Udah magrib dari tadi. Udah 40 menit ini berdiri. Taksi g ada yang mau berenti, bla bla bla” πŸ˜› Abis ngomel, eh ada Bluebird yang akhirnya kosong πŸ˜€ Makasih Ibu baik hati yang bantu berhentiin. Dari tempat nunggu ke tujuan lancaaaaaaaaaar banget. G ada macet-macetnya. Makasih bapak supir yang baiiiiik, kami doakan banyak rejekinya ya paak. Semoga tetap istiqomah nyari rejeki halal ya pak. Jangan ikut-ikutan nembak argo dengan alasan macet yaa πŸ˜€

Oh iya, pas masuk taksi, Akhtar langsung ambil posisi nyaman, dan bilang “Aaaah, enaak. Bunda mana loti Aktar? Kakak lapal” πŸ˜›

Alhamdulillah, setelah dijemput masku di lobi, bisa makan enak dan tidur di kasur yang empuk sekali πŸ™‚

Selesaaai? Belum doong, masih ada DRAMA 5! πŸ˜€

4 thoughts on “Drama-drama di Minggu Ini”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *