Our Kind of Evening…

Jam 5 teng, ikut antri absen, terus jalan cepat ke TPA. Kadang bareng masku, tapi lebih sering sendiri-sendiri, terus ketemuan di TPA πŸ˜› Paling lambat 10 menit kemudian, ada 2 anak yang sumringah menyambut. Mewah banget kan itu buat ibu yang harus bekerja? πŸ™‚ Terus ambil tas, ke loker kakak, ambil baju kotor (baju kotor Kirana pun didrop bu guru di tas di loker Kakak :P), terus ke kelas bayi buat baca buku Kirana dan ambil bekal sore Kirana yang alhamdulillah masih bisa ikut dihangatkan kalo bu guru bayi sedang gak terlalu sibuk. Makasih ya bu guru :’) Setelah itu ke kelas kakak, mendengarkan ‘laporan’ bu guru sambil deg-degan. Anakku ngapain dan diapain hari ini πŸ˜› Biasanya masku udah tiba, terus gendong Kirana. Salim ke guru-guru. Dadah-dadah. Pake sepatu. Kadang nungguin Kakak main perosotan dulu. Lalu jalan balik lagi ke kantor, tapi dengan jauh lebih pelan dan lamaaa πŸ˜› Kenapa begitu? Let’s see yaaa πŸ˜€

Seperti di suatu sore menjelang magrib ini, bayi yang baru bisa jalan, berhenti lama banget karena liat kucing “Ciiiing” sambil ketawa jerit sampe matanya sipit πŸ˜›

20131031_Kuciiiiiiiiiing

Kucingnya tentu saja lari πŸ˜› Dan gadis kecil ini cukup puas ngeliatin sambil duduk aja dong di ubin -__- Seringnya kakak bersabar nunggu adek juga, tapi pernah juga loh dia ngeloyor pergi karena adeknya kelamaan πŸ˜› Obsesi kakak akhir-akhir ini setalah Kirana bisa jalan adalah gandeng Kirana πŸ˜› Sama temennya aja, suka ‘maksa’ gandeng di depan ayah bundanya *lirik tetangga :P, apalagi ini sama adeknya sendiri (yang udah bisa nolak dan bilang “G mau” kan?). Yang pas ketangkep kamera, pas Kirana mau πŸ˜› Kalo g mau, jadinya nangis πŸ˜›

Terus begitu kanopi penutup jalan dari TPA ke kantor udah habis, biasanya Kirana digendong ayahnya. Kakak digandeng aku. Naik tangga yang lumayan tinggi sendiri πŸ™‚ Kalo lagi jahil, aku bilang “Kakak, kakak g mau gendong dua-dua sama adek?”. Pas kakak mau, masku akan mendelik karena mesti naik tangga sambil gendong 2 anak πŸ˜› Yah, sekalian pemanasan fitness lah yaa *ngikik diam-diam πŸ˜› Tapi kadang malah dijawab “Gak, kakak jalan sendili. Kakak kan sudah besal, sudah 3 tahun. Sudah di kelas Bu Suci” Oke deh kakak besar πŸ˜›

20131031_DiJalanPulang

Liat macet itu, pasti ada yang komentar “Di deket kantor Bunda, macet ya? Kalo di situ?” sambil nunjuk bagian jalan yang lain. PASTI! :)) Kapan ya bayi-bayi ini berhenti mengulang untuk hal yang sama berkali-kali? Hahahaha…

Belum lagi main kaget-kagetan antara kakak dan adek ini di setiap tiang atau tempat yang bisa buat sembunyi. Mereka berdua bisa ketawa ngakak cuma karena main cilukba ini. Padahal yaa, tempatnya PERSIS SAMA setiap hari πŸ˜› Dan itu, harus looh, aku sama masku pura-pura ikut-ikutan kaget! πŸ˜›

Ah, Rutinitas. Mungkin hal yang sangat membosankan untuk banyak orang. Sejujurnya, aku pun kadang berpikiran yang sama. Tapi melihat hal-hal seperti ini…

20131031_GandengAdek

Hati ini rasanya lumeeer ;’)

Seperti yang entah berapa kali aku tulis di sini..

Semua jadi terasa layak untuk dijalani dan diperjuangkan πŸ™‚

It’s ok that I still have to do all this routines. This is what I have to do for the choice that I’ve made in my past πŸ™‚ Seriously, no regret at all πŸ™‚ I know that I will miss every single thing that I have to do for my little family, every word that I have to hear for the same situation in the exact place from my kid’s mouth. It’s ok, coz these kids are not forever be babies, isn’t it?

Jadi resolusi pertama di tahun baru Hijriah ini adalah :

“Cherish every moment”

*diulang berjuta milyar kali ke diri sendiri supaya terus bisa dilakukan, jadi benang myelinnya makin tebal, terus jadi kebiasaan baik deh. Amiiin πŸ˜€

8 thoughts on “Our Kind of Evening…”

    1. JADI YANG LAIN G ENAK DIBACA? *G SANTAI πŸ˜›

      Nulisnya pake perasaan yang meluap-luap ini soalnya tadi. Hahaha..berasa yaaa? :’)

  1. asik bacanya tentang keseharian bunda dgn keluarga. Saya ampe baca dari awal loh. Dari bunda blm nikah ampe punya anak 2. Seru2. Insya Allah kalo anak2 udah besar mereka akan tau, gmana perjuangan ayah bundanya utk anak2 tercinta. O iya, selamat tahun baru Hijriah ya..

    1. Huwaaa…yang belum nikah juga dibaca? Itu kan masih ALAY sekali. Hahahaha *tutup muka. Tapi makasih banget loooh, ini bikin aku terharu sekali ;’)

      Amiiin, semoga setiap tulisan ini kerasa cintanya buat mereka πŸ˜€

      Selamat Tahun Hijriyah juga Indaaah. Semoga kita jadi lebih baik yaa πŸ˜€

  2. hihi iyaaa…. krucilsku juga bisa ngakak2 bahagia HANYA dengan main ciluk ba….
    sederhananya dunia anak-anak… kadang dibikin rumit oleh orang tua yg memang hidupnya rumit ini..
    Foto yang terakhir keren banget….!!

    1. Hahaha, iyaa..mereka itu gampang sekali dibikin seneng yaaa πŸ˜€ JLEB πŸ˜›

      Makasih mbak tituk πŸ˜€ Dijadiin itemputih soalnya kameranya g canggih, motonya udh deket magrib, gelap dimana-mana πŸ˜›

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *