Playdate with Raisya (lagi)

Kalo lagi jalan sendiri, yang seringnya antar kantor – TPA pas jenguk anak-anak siang, pikiran pasti jadi kemana-mana πŸ˜› Minggu kemarin, untung keinget harus ngecek kapan tempo bayar pajak motor (yang udah jaraang banget dipake, tapi tetep dipertahankan atas nama kenangannya banyak :P. Harta gono-gini pertama kami ini, bahkan sebelum nikah :P) karena kesenengan udah mau masuk November πŸ˜› Ternyata jatuh temponya tanggal 2 November! Fiuh, untung masih bisa dikejer di Sabtu kemarin πŸ˜› Setelah masak kwetiaw goreng buat sarapan,Β  golar-goler, beres-beres, baru siap hampir jam 10 πŸ˜› Nia gak mau ikut, katanya mau packing ulang biar barangnya gak banyak perintilan. Oke oke. Pas masuk Samsat, “Ayah Bunda, kayaknya kakak pelnah ke sini” Emang pernah kakak! πŸ˜› Kami nunggu aja di mobil, karena Kirana baruuuu aja tidur. Pas ayahnya udah hampir selesai, adek bayi bangun πŸ˜€ Yee, segala pajak tahun ini beres! Tahun depan biar gak kelupaan, sepertinya bayar pajak ke samsat akan digabung di satu waktu saja πŸ˜€

Habis dari bayar pajak motor, harusnya kami ke Depok, kata Masku ada temen kantor yang mau meng-aqiqah-kan anaknya. Tapi ternyata masku itu dapet undangannya baru dari mulut ke mulut. Pas dia berusaha menghubungi beberapa temennya, kok ya g ada yang bisa dihubungi. Tentu saja dia jadi malas πŸ˜› Langsung ke agenda berikutnya! Main sama Chacaaa :*

“Kakak, kita langsung ke rumah Chaca iniii”

“Asiiik, kita ke rumah chaca..kita ke rumah chaca..” dengan nada dinyanyiin

“Emang kakak masih inget sama Chaca?”

“Gak”

Haha..gak inget kok hebooh kak? πŸ˜›

Alhamdulillah gak macet banget di tol, cuma tersendat di gerbang tol. Dari keluar tol, juga gampang banget dicari! Deket-deket azan dzuhur, udah ketemu Renny, Chaca, sama Mbai! Peluuuk πŸ˜€ Terakhir ketemu Chaca bulan Desember tahun lalu. Dulu Akhtar yang ‘galak’ sama Chaca, kemarin kebalikannyaaa! Haha..anak-anak ini udah makin besar πŸ˜€ Chaca makin cantik, cerewer, dan ekspresif. G pemalu kayak dulu πŸ˜€ Tapi sekarang udah bisa nolak pas Tantenya ini minta peluk πŸ™

Main ini itu, dengan beberapa kali ada yang nangis πŸ˜› Satu kali nangis karena Chaca yang pengen dibonceng Akhtar, duduk di jok belakang sepedanya, padahal sepeda belum diturunin dari teras. Jatuh lah Chaca, karena sepeda gak seimbang, yang duduk di depan gak ada. Telinganya sampe merah karena kejepit πŸ™ Maaf ya Renny, gak tahan buat gak ketawa pas Akhtar bilang “Chaca jatuh, tapi aku gak bantuin kok” Hahahaha, kalo kamu sampe bantuin Chaca jatuh, dimarahin kamu naak! πŸ˜›

Di sana, kami dimasakin banyaaak! Combro dan Misro buat pembuka (uhuuuk! :P), lalu SAYUR ASEM yang dimasak sama Renny sendiri, lengkap dengan ayam goreng, perkedel jagung, ikan asin, dan sambal! Isssh, katanya g bisa masak?! Buat anak-anak pun khusus dimasakin sayur brokoli, tahu, dan telur puyuh! Itu aja? Masih digorengin risoles pake kulit corn flakes pula. Minumnya tentu saja Milo dan Nestea. Hahaha, biarin deh g dibintangin itu sponsornya πŸ˜› Anak-anak main-main aja ditungguin Mbak πŸ˜› Renny sibuk motoin. Masku, kekenyangan makan, sempet dong ketiduran! Hahahaha…

Alhamdulillah, udah ngerasain sofa, meja makan, sama tiduran di kasur baru! Terima kasih untuk Kirana yang mau mimik *modus πŸ˜›

G terasa udah 3 jam aja, dan harus pamit pulang karena inget ada Nia di rumah yang cuma ditinggalin sarden. Hahahaha..salahnya sih g mau ikut πŸ˜› Sempet loh touch up dulu sebelum foto wajib! πŸ˜› *buka aib sendiri. Pas udah foto, baru sadar, kalo matanya gak ada yang fokus di satu kamera, efek ada 2 kamera yang jepret-jepret πŸ˜› *gak berbakat jadi artis

Ketemu Renny, walo kami cuma haha hihi, ngobrol yang g penting, tapi aku selalu senaaang! Semoga pertemanan kita sejak ketemu 7 tahunan lalu di blogboleh ini akan terus berjalan baik yaa Ren! :* Kami sayang kaliaan πŸ˜€

20131002_MainsamaChacaaaa (1)

20131002_MainsamaChacaaaa (2)

20131002_MainsamaChacaaaa (3)

Ini foto-foto kesukaan aku dari handphone Renny πŸ˜€

20131102_MainsamaChacaDariRenny (2)

20131102_MainsamaChacaDariRenny (3)

Aku aja g punya foto begini! Gara-gara kamera depan itu pasti! *keluar tanduk.

20131102_MainsamaChacaDariRenny (1)

Β Udah seneng-seneng, makan kenyang, masih aja dibawain oleh-oleh. Koko krunch dan temen-temennya *sponsor alert πŸ˜› Chaca sempet sedih karena mau ikut! Renny, kamu udah janji itu sama Chaca, nanti mau main ke Serpong! *diingetin terus nanti πŸ˜› Makasih ya kaliaaan πŸ˜€

Baru aja jalaan, kakak dan adek udah tidur πŸ˜› Alhamdulillah g pake macet, 1/2 jam lebih dikit udah mampir ke B*lmart beli ayam sama telur dan mencoba peruntungan ke tempat mangkal mobil sayur di Granada Square itu. Ternyata masih ada. Alhamdulillah πŸ˜€ Mampir beli bakso juga buat Nia dan kami πŸ˜› Sampe rumah, anak-anak kebangun, Akhtar langsung bilang “Mau kokanch” Hihi, ingeet banget πŸ˜› Abis itu nyuci, terus kecape’an. Malemnya kami cuma ngemilin pisang goreng sama pempek goreng (yang pas pagi udah aku turunin dari freezer) yang dimasakin Nia. Enak yaa ada yang bantuin? πŸ˜›

Besok paginya, nyortir baju yang akhirnya udahlah disetrika di laundry aja karena yang bertugas sedang males-males ganteng πŸ˜› Baju rumahan aku setrika sampai anak-anak bangun. Pas ada tukang roti, beli roti tawar, terus digoreng sama telur aja πŸ˜› Abis itu, siap-siap, terus seperti biasa, aku gak mau pergi kalo rumah g rapi πŸ˜› Jam 11 baru jalan ke Bintaro demi nyari botol kaca ASIP ke Maebebe buat kado πŸ˜› Maebebe udah diperluas ya? Tapi tetep aja sempit, apalagi ada bagian baju yang masih aja deket banget sama kasir. Sempet nyomot celana dalem pademen (baca : spiderman) juga buat kakak 1. Hmm, di sini sempet sebel. Kenapa sih gak diselesaikan belanjanya sebelum antri?Β  Ya kecuali kalo emang barangnya yang ada di display di dalam bagian kasir. Ibu-ibu di depan aku, pas di depan kasir, baru bilang kalo dia mau baju yang dia pegang, tapi ukuran lain. Zzzzzzz. Ini cukup bikin kapok ah bela-belain ke sana buat belanja πŸ˜› Sampe ke mobil, langsung minta maaf ke yang nunggu πŸ™ Untung di deket situ, ada mushola buat sholat dzuhur. Maaf ya Akhtar kamu sampe ketiduran dengan perut laper πŸ™

Begitu sampe di ITC BSD buat belanja bulanan, Akhtar dibangunin, dan tetep pengen makan bakso aja. Padahal kami pengen ayam goreng junk food πŸ˜› Untung, mau ganti jadi ayam goreng aja! Haha..ini perdana Kirana disuapin ayam goreng ini, dan dilepeh πŸ˜› Jadi cuma nasi putih aja yang masuk πŸ˜› Abis kenyang, kami belanja bulanan yang dikasih waktu cuma 1/2 jam sama Masku biar gak bolak-balik ke mushola buat sholat ashar. Seruuu sekaliii πŸ˜› Alhamdulillah masih sempet mampir ke lapak DVD, dan tetep kebagian sholat ashar tanpa bolak-balik πŸ˜€ Malemnya kami makan tumis genjer aja laaah! Kan siangnya udah makan mahal πŸ˜›

20131003_Genjer

Abis makan, kakak nonton Planes πŸ˜€ Masku nyetrika, sementara aku nidurin Kirana. Terus Masku minta laksan perdana yang aku bikin dengan resep hasil google digabung sama samar-samar inget bumbu yang dikasih tau ibu. Bikin laksan juga karena pempek yang digoreng kemarin g habis πŸ˜› Masku makan, aku gantiin nyetrika. Dan aku jadi yang menyelesaikan karena beliau tiba-tiba sudah tidur aja πŸ˜› Senaaang g ada setrikaan lagiii πŸ˜€

Tadi pagi kami naik kereta. Sebenernya kakak mau sekolah, tapi dikasih tau nanti Tante sedih karena sendiri, jadi lah si kakak milih di rumah aja karena g mau Tantenya sedih :’) Semua lancar, bahkan kami beli kartu perdana multitrip Commet (ya kalo-kalo naik kereta lagi kan gak susah beli lagi :D), Kirana tidur di kereta yang dingin. Baru kaget pas turun, ternyata udah gak naik tangga lagi ya? Jalan terus sampe pintu keluar dan antri lagi buat men-tap Commet lagi. Nah, pas nawar bajaj, kaget! Segitu naiknya yaa? Sekarang berapa sih tarif bajaj tanah abang- kantor? πŸ˜› Terus kok Kopaja 502 gak ada? Bolak-balik jalan, akhirnya nyebrang, dan naik 502 ke atas jalan layang, yang ternyata muterin tanah abang πŸ˜› Kirana bangun di jalan, nangis karena bangun pas mendongak, yang diliatnya pertama adalah orang-orang yang berdiri πŸ˜› Lalu kami sambung P.20 yang AC! Perdana ini naik Kopaja AC *norak :P. Sampe kantor, 7.40 WIB. Telaaaat! Yaiyalah, naik angkotnya muter jauh πŸ˜›

Gak papa, kan jadi tau! Besok kan juga libur lagiiii!

Selamat tahun baru Hijriah 1435 H yaa! Ayo lah bikin resolusi πŸ˜€

11 thoughts on “Playdate with Raisya (lagi)”

  1. issshhh… ada yang rajin bangeeeet udah posting ajaaah πŸ˜›
    Terima kasiiiiih kaliaaan sudah mau maen ke tempat kami…deket kaaan deket kaaaan πŸ˜€
    Kakaaak… maaf yaaa Raisya engga mau berbagi mainan πŸ™ Pas lagi mainan malah ga mau berbagi tapi begitu ditinggal sedih dan nanyain mulu… bocaaah πŸ˜†
    Iya, Inysa Allah sebelum Raisya mudik Desember kami main dulu ke Serpong yaaa πŸ˜‰

    1. Iyaa…daripada nanti numpuk, kan besok libur lagiiiii πŸ˜€ Kalo seneng-seneng itu, g sabar juga mau ditulis di sini πŸ˜€

      Kids πŸ˜€

      Janji loh yaa? *gantian neror πŸ˜›

    1. Yay, bisa balik komen iniii! πŸ˜€

      Lah, kan udah pernah aku tawarin mau ikut g ke rumah Chaca. Katamu nanti aja di saat yang tepat. Gimana toh bumil? -__-

      Nanti mereka ke Serpong kook. Base camp di Hill aja apa? Hahaha *modus πŸ˜›

  2. Udah komen di blog Renny sebelum komen disini. Renny, atau Rey, sih? *edisi bingung* Habis kan postingan Rey nongol di reader WP-ku, hihi..
    Setuju sm neng Tyka, ini pertemuan besan..? hihi… Seruuuu ya! jadi kapan ke bandung? kopdar bertiga kita.. *pertanyaan yg sama ditujukan jg ke Rey* πŸ™‚

    1. Padahal aku duluan yg postng loh mbak! *kompetitif πŸ˜›
      Aku terlanjur tau namanya renny duluan sblom tau nama bekennyaaa πŸ˜› Dan ini sebenrnya g sopan banget karena manggil dia g pake “MBAK”. Hahahaha *siul
      Chaca ini udah banyak yang antri mbak πŸ˜›
      Kalo Renny kan pasti ke Lembang Desember besok, kami ini lah yang entahlah πŸ˜› Mbak aja gitu yang ke siniii, kan 2 banding 1 gitu πŸ˜› 3 malah kalo ditambah Mbak Ayu πŸ˜›

      1. Wekekke… sama ajah kook, manggil mana aja pasti nengoook apalagi klo sambil ditawarin makanaaan πŸ˜†

        Kimi jitaaak klo manggil MBAK πŸ˜†

        Yesss yu Wifeeey skalian yuuu ke Banduuuung πŸ˜‰

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *