Drama Pagi ini…

Setiap subuh, semua perlengkapan yang biasanya terdiri dari 1 tas untuk perlengkapan anak-anak di TPA, 1 tas aku, dan 1 tas buat makan pagi kami pasti aku taruh di dekat pintu keluar. Yang bertugas masukin ke mobil adalah masku. Masku juga yang ngurusin anak-anak dari mulai bangunin, mandiin, bajuin, dan ‘menjaga’ anak-anak sementara aku menyiapkan ini dan itu. Biasanya anak-anak diajak masuk ke mobil sambil masku manasin mobil. Baru dipakein sabuk kalo udah mau berangkat dan masku tinggal masuk mobil. Biasanya aku yang memastikan semua colokan listrik sudah dicabut, matiin semua lampu, dan kunci pintu. Terus aku masuk mobil, dan masku yang ngunci pagar setelah matiin mesin motor yang walo sering g dipake hampir selalu dipanasin.

Semalem masku pulang, berangkat dinas luar kotanya jadi hari ini. Bersyukur sekali, karena jadi cuma harus naik kereta bertiga satu kali di sore ini πŸ˜› Pesennya pagi ini kami berangkat lebih pagi, karena mau latihan basket dulu jam 7 di lapangan banteng. Oke πŸ™‚

Jadi tadi pagi, kami siap lebih pagi. Semua barang udah masuk. Aku tinggal masuk ke mobil. Tapi…

“Ky, kekunci!”

Langsung liat ke mobil. Liat central lock dalam posisi terkunci. Semua jendela tertutup. Gpp, Akhtar kan bisa narik central lock. Langsung liat ke carseat Akhtar, sudah dipakein sabuk. Langsung lemes πŸ™ Mana liat masku ke semua pintu ngecek kali-kali ada yang g kekunci yang g mungkin banget kan? Lebih lemes pas inget masku hampir selalu nge-lockΒ  kaca jendela juga supaya Akhtar g main-main jendela πŸ™ Sedikit lebih tenang, karena Kirana tampaknya udah fit kembali karena anaknya jadi duduk manis di carseat dan g nangis kayak hari-hari sebelumnya.

“Kok bisa mas?”

Menurut masku, kunci tadi dalam keadaan terbuka. Jendela juga tadinya dibuka. Ternyata sama Akhtar, pas belum waktunya duduk di carseat, jendela dinaikin. Masku merasa Akhtar g mungkin menekan tombol central lock, jadi dengan santai aja seperti biasa ngangkat Akhtar ke kursinya dan masangin sabuk, lalu nutup pintu. Oke, dalam situasi seperti itu, g boleh kan nyalah-nyalahin? Yang ada bukan masalah selesai, malah jadi ribut besar. Untung masih cukup waras untuk mikir itu.

Mencoba tenang, aku ngasih instruksi ke kakak buat buka kunci di pintu di sampingnya. Kakak ngelepas sabuk yang di tangannya, tapi tetep g bisa jalan karena dia g bisa ngelepas kunci di carseatnya. Sampe sih kunci mobilnya, tapi ternyata Akhtar g cukup kuat buat narik ke atas. Untung rumah depan yang sering kosong, pagarnya terbuka yang berarti ada kakek dan nenek. Kakek ini kan di masa mudanya adalah supir antar kota, dan suka tau trik-trik permobilan. Masku ke sana. Kakek dan Nenek keluar, dan iya, kakek tau harus gimana. Tapi ternyata alat yang bisa dipake buat trik itu g ada πŸ™

List jendela depan sudah dikletek, udah nyoba buka kunci pake pisau kecil, udah nyoba buka karet-karet dari pintu bagasi di belakang, udah nyemangatin Akhtar supaya lebih kuat buka kuncinya yang tetep aja g bisa. Menit-menit berlalu, dan di situ, anak-anakku. Dekat tapi g bisa aku raih. Then, I sit. Mencoba menjawab dalam hati ucapan kakak nenek yang bilang anak-anak di mobil nanti kehabisan oksigen “G akan kok ky, mesin udah hidup kok, AC udah nyala kok, g mungkin ada gas monoksida”, mencoba mencari celah, tapi udah mulai kalut karena Kirana udah mulai nangis dan kakak udah mulai kelihatan bingung kok kami g masuk-masuk mobil.

Sudahlah, anak-anak lebih penting. Materi bisa dicari. Akhirnya masku mecahin kaca samping kanan di paling belakang. Yang di sini menenangkan hati biar g kaget nanti tau butuh berapa besar dana untuk ganti kaca lagi πŸ˜›. Mecahinnya kayaknya pake emosi sampe tangannya kena kaca dan berdarah πŸ™ Kakek sampe bilang “Dian mecahinnya jangan emosional, satu tusukan aja cukup, kan bisa dikletek” sambil ngeletekin kaca.

Kaca sudah jatuh ke lantai. masku masukin badannya sampe kunci di samping kakak. Alhamdulillah πŸ™‚

Tapi apakah setelahnya ada adegan haru semacam ibu-ibu memeluk anaknya? Tentu saja tidak! Pintu dibuka, aku liat mata Akhtar,

“Kakak, bunda marah! Mencet sembarang tombol di mobil itu g aman!”

Kakak yang tadinya main-main aja sama adek, g ngerti kalo di luar ada yang stress mikiran mereka langsung diem, mata berkaca-kaca, terus bilang

“Aku minta maaf”

Iya, walau kami sebagai orangtua salah karena g ngecek lagi posisi kunci ini, Akhtar juga harus tau kalo ini adalah risiko yang sering aku bilang kalo sembarang pencet apa-apa di mobil. Momen yang pas banget untuk mengajarkan risiko itu, menurut aku πŸ™‚ Setelahnya ayah juga minta maaf karena g ngecek sekali lagi apa kunci udah dalam keadaan terbuka sama kami.

Pelajaran besar : Akan jauh lebih baik, kalo satu orang dewasa udah ada di mobil juga waktu anak-anak dikunci di carseatnya. Tapi kalopun kondisinya kayak kami, harus double, triple, berkali-kali cek sebelum dudukin anak di carseat.

20131018_braaang

Ini kok si mas g indah bgt deh. Coba bagian putih gitu yang di luar. *Penting banget! πŸ˜›

Sebenernya udah lemes, pengen g kerja aja. Tapi inget ada kaca yang harus diganti πŸ˜› Wes, berangkat setelah nyapu kaca yang berserakan dulu. Kaca yang pecah udah digantikan sama kalender yang dilakbanin. Makasih ya Kakek, Nenek, maaf kami bikin repot pagi-pagi πŸ˜› Udah masuk mobil, pagar terkunci, baca doa dulu, iseng banget bilang sama kakak “Kak, coba tolong kaca jendelanya diturunin” dan Akhtar menekan tombol nurunin kaca jendela, dan perlahan kaca bergeser turun!

Eaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa, ternyata kaca jendela lagi g dilock sama Masku!

Hahahahahahahaha…

The Power of The Panic Attack! πŸ˜›

Sepanjang jalan kami merasa bagai orang bodoh. Baru kali ini ngerasain kalo panik, hal yang sederhana pun jadi g terpikirkan πŸ˜›

Mulai deh ngelawak..

“Mas, tadi pas mecahin kaca gimana rasanya? Berasa kayak di film-film gitu ya?”

“Iyaaa, Anakku, bertahan, ayah akan dataaaang”

“Terus, ngeeeeeeet, kaca jendela turun”

Hahahaha..

“Mas merasa bodoh. Iya ya? Kenapa g kepikiran nyuruh Akhtar turunin kaca?”

“Ya, tadi ky pikin dilock dari depan”

“Untung tadi pas mas mecahin kaca, Akhtar g nurunin jendela sambil bilang “Ayah ngapain sih?”

Hahahaha..

Dan begitulah, drama pagi di rumah kami. Mecahin kaca mobil, padahal solusinya ada di ujung jari Akhtar saja πŸ˜›

Tapi sambil ketawa-ketawa, kami berdua sambil berfikir “Allah negur kita buat apa ya?” Bersyukur cuma harus ganti kaca mobil (dan belakangan ditambahin masku “berarti kaca film juga dong ya?” *pura-pura g denger :P), g ada yang kenapa-napa. Bersyukur g ada yang marah-marah. Bersyukur masih bisa pelukan sambil ngetawain kejadian tadi. Bersyukur Akhtar sendiri yang bilang “Bunda, g boleh sembalangan pencet ya? G aman ya? Kacanya pecah ya? Tangan ayah bedalah ya?” yang semoga berarti ada pelajaran yang didapat kakak. Bersyukur ternyata dari segala kegalauan, Allah seperti mau menunjukkan apa yang sekarang paling penting buat kami.

Akhtar dan Kirana πŸ™‚

16 thoughts on “Drama Pagi ini…”

    1. Hidup ini seru banget ya reeen? Entah dikasih Allah apa lagi nanti πŸ˜›

      Iyaaa, pelajarannya lagi dibawa ke bengkel tuh sekerang. Smg g mahal-mahal banget yaa? *tetep πŸ˜›

  1. Ini udah deg-deg-an n hampir ikutan mewek. Eh anti klimaks pas bagian “ngeeeeeeeeettttt , jendela kebuka”
    Hahaha … pertanda ini tetangga, pertanda. Pertanda harus ganti kaca mobil, biar lebih ketje πŸ˜€ *belain ayah Akhtar, tapi dilempar sepatu sama Bundanya*

    1. Udah diganti itu sama benerin kunci belakang yang jadi ikut dirusak tadi πŸ˜›

      Makin kencang ini ngikat pinggang πŸ˜› *lirik benci kuitansi dari bengkel πŸ˜›

  2. Waduuuuuhhhh…! Pelajaran berharga bangettttt, ini!
    Dek, kayaknya dari sekarang harus ngelatih anak2 supaya bisa diajak kerjasama dalam hal2 darurat, ya. Contohnya kejadian kayak gini..
    Ini aku bingung mau panik apa ketawa, habisnya komplit banget deh ini dramanya, hihi….

    1. Angguk-angguk

      Itu juga loh mbaak. Akhtar itu biasanya mainan kaca jendela. Loh kok ya kemarin dia sama sekali g mainin πŸ˜›
      Yah, kalo Allah pengen kami ngeluarin uang, ada aja ya caranyaaa :*

  3. ya ampun, ihik iya pelajarannya mahal ya. *tahan nggak ketawa juga* Tapi aku sukaaak kalimatnya : dalam situasi begini nggak bleh nyalah nyalahin. SIP! Jadi reminder buat mulut besarku

    1. Pelajarannya seharga 680ribu, mbaaak! *buset, ditulis! Hahahaha…

      Iyaa, tapi begitu udah ketawa-ketawa, mulailah keluar semua omelan *teteup loh ngomeeel, daripada membusuk di hati πŸ˜›

  4. ya ampun, ki. aku ikutan tegang. ngebayangin ada di posisi kalian. klo suamiku, mungkin udah tanpa babibu langsung hantam. haha..

    dan antiklimaksnya di akhir ya. hadeehh.. aku mau ketawa tapi takut disambit pake tekwan. ga ketawa cuma ya lucu. hihi…

  5. aslii…dah baca sambil mewek…eh di akhirnya…malah.. Akhtar, turunin jendela…sreeetttt…dan turunlah itu kaca jendela seakan2 ngeledek ya….hahahahaha

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *