Minggu Pertama di Bulan Oktober

…ini dipenuhi dengan banyak sekali mendapat kebaikan. Dapet oleh-oleh cokelat dan souvenir dari Bu Kabag yang baru balik dari Australia. Akhtar dapet 1 kotak cokelat bentuk koala sendiri pula πŸ˜› Terus pas ke pasar baru nemenin bumil ini nyari flanel, makan bakso lagi, ditraktir es jeruk dan Milo pula sama Yuli. Hari itu juga dikasih tester Kering Kentang yang enak sekali! *lirik Mbak Hesty πŸ™‚ Mulai bulan ini, Masku memanfaatkan fasilitas fitness gratis di gedung seberang. Gpp lah kami nunggu di kantor biar pak suami tambah sehat πŸ™‚ Pas nunggu Masku itu, tiba-tiba dikasihΒ  Bakmi GM sama Galuh. Pas banget belum beli makanan Akhtar karena bingung mau beli apa :’) Pulang setelah selesai makan dan sholat, sampe rumah dimasakin mie rebus sama teh tarik sama pak suami :* Rabu Pagi, Prama ngasih bros souvenir nikahan dia bulan Agustus lalu. Dikasih 2 dan dengan g tau malunya aku bilang “Boleh g g pilih?” Hahahaha, yeee, dapet 2 bros bunga baruuu πŸ˜€

20131002_broos

Siangnya Yuli mau balik ke rumah, ditawarin mau titip bakso kesukaan aku dulu pas ngontrak g. Ya, masa’ g mau? Walo penjualnya salah g ngasih bakso telur, tapi aku sudah senang sekali. Dibonusin dibawain es duren pula. Makasih Yuliii :* Besoknya si neng ini pacaran sama suaminya pas istrirahat, dan dia sms aku lagi di Pasar Baru lagi makan bakso lagi. Bungkus lagiii πŸ˜› Terus sempet bilang, dari Senin (iyaaa, Senin malam itu aku ngotot mau makan bakso karena udah lama g mampir di Mas To sama Masku) sampe Kamis makan bakso terus, mau genapin ah Jumatnya makan bakso lagi. Dan tiba-tiba Bu Kabag beli bakso langganan di temen kantor juga, dimasak di magic jar di ruangan aku. 5 hari berturut-turut makan baksooo! Haha, pecinta bakso πŸ˜€ Eh, tapi dulu pas hamil dua kali, eneg aja gitu nyium harum bakso :))) Jumat itu juga ditraktir pizza sama Mas Achya πŸ˜€

Tapi kalo ada kebahagiaan, pasti ada yang bikin hati meringis πŸ˜› Telat 2 kali berturut-turut karena keenakan berangkat siang dan malah di jalan lagi macet lebih parah πŸ˜› Absen bulan ini kayaknya g cantik πŸ˜›

Sabtu pagi, abis nyuci, jam 7 pagi kami berangkat dari rumah dengan bekal mie goreng. Laku! :* Tujuannya ke daerah Cilangkap, Jakarta Timur. Ke Masjid Al-Falah. Jadi hari itu ada launching sebuah program yang akan mempelajari sejarah Nabi Muhammad SAW. Ada acara nonton bareng sekaligus bedah film tersebut dengan Ustad Budi Ashari juga. Aku jatuh cinta sama sekolah yang men-launching program ini dari baca dan dengar ceritanya. Pengen ada di dalam lingkungan mereka aja sih kemarin itu. Dan, semakin pengen nyekolahin Akhtar di situ. Semoga nanti dibuka di Serpong. Tolong aminkan yaaa? πŸ™‚

20131005_alfalaaah

Kemarin judulnya Serahkan Roma Pada Kami. Aku udah pernah baca sih di situs parenting nabawiyah (silahkan diubek di sini :)) Ada secuplik film tentang Harun Ar-Rasyid. Betapa sebenarnya beliau adalah pemimpinnya para pemimpin dan raja dunia paling hebat. Khalifah sehebat beliau sayangnya jika dikaitkan dengan kisah Abu Nawas di kisah seribu satu malam, menjadi kebalikannya. Kurang lebih penjelasannya seperti ini. Jadi kita sebagai umat Islam, harus berhati-hati jika memilih buku shiroh yang akan dibaca. PR besar ini buat aku πŸ™

Satu yang aku highlight (di antara ngurusin dan mata g lepas dari 2 anak :P), Orang besar dikelilingi orang besar. Bagaimana ada khalifah yang diangkat di usia ke-20nya? Tanyalah bagaimana ayah ibu mendidiknya. Tanyalah bagaimana seorang istri yang mendampinginya. Lihatlah siapa gurunya. Lihatlah siapa ulama yang dipercayainya.

Lalu ada juga cuplikan tentang betapa cerdasnya kaum muslimin dulu. Terlihat dari arsitektur di Al Hamra.

Tapi ya g konsen yaa, ada yang udah ngantuk tapi g mau tidur. Jadilah aku keluar ngajak Kirana jalan-jalan yang tentu saja disusul Akhtar. Di situ sampe hampir azan dzuhur, jadi kami sholat dulu di situ. Senang liat Kirana udah jalan kesana-kemari. Sebagai rasa berterimakasih karena anak-anak cukup bekerjasama di hari pertama diajakin menimba ilmu Islam ini, aku beliin mereka balon satu buat berdua πŸ˜› Karena jarang dibeliin, muka dua-duanya giraaaaang banget πŸ˜›

Oh iya, kami g ikut program ‘sekolah’ shirohnya. Biayanya 3/4 dinar untuk 24 jam pertemuan. Masku lebih pengen ikut sekolah orangtua aja nanti tahun depan. Bismillah, semoga terlaksana πŸ™‚

Abis sholat, udah ditelpon Pak Agus, temen yang udah senior sekali di kantor. Rumahnya emang deket situ. Sekalian main kan jarang-jarang kami main ke daerah Ceger situ πŸ˜› Di sana ternyata udah dimasakin πŸ˜› Makasih Pak Agus dan istri, maaf ya kalo kami ngerepotin πŸ˜› Cukup lama di situ, pulang karena gadis kecil udah rewel karena ngantuk πŸ™‚ Oh iyaa, balon yang dibeli dengan tulus ikhlas tadi sobek karena terlalu keras ditarik Akhtar. Haha..kata masku “Makanya jangan sok baik” Hahahaha πŸ˜› Dibawain oleh-oleh pisang tanduk yang udah matang sekali πŸ˜€ Makasih paak Aguus πŸ˜€

Di jalan hujan, sampe rumah kering πŸ˜› Anak-anak kan tidur di jalan, sampe rumah seger πŸ˜› Nyapu ngepel rumah dulu sebelum pergi arisan perdana. Aciyeeeee πŸ˜› Disuruh Masku ikut demi sosialisasi. Baiklah πŸ™‚ Takut mati gaya, gendong Kirana. Masku kayaknya capek banget sampe ketiduran. G tegalah aku ninggalin Akhtar. Ya sudah, diajak juga πŸ˜› Lupa kalo yang mau didatengin, rumah yang sama mungilnya sama rumah kami. Haha.. G sampe 1/2 jam, aku nyerah. Maaf ya Akhtar, Bunda anter kamu pulang. Yah daripada kamu kena marah sama Bunda karena bosen terus jadi g tertib di sana πŸ˜› Ada demo panci segala, untunglah aku g tergoda padahal pengen πŸ˜› Hampir setengah 6 bubar karena langit udah gelap. Cepet-cepet jalan. Fiuh, pas hujan pas sampe rumah. Alhamdulillah, hujannya deras πŸ™‚ Paling enak makan pisang goreng sama teh tarik πŸ˜€ Tapi hujan deras itu bikin senyum miris pas masku masuk ke rumah “Ky, hujannya ternyata heboh. Basah lagi cuciannya” Huwaaaaaaaaaaa πŸ˜› Belum belanja, malam itu kami diselamatkan stok tekwan dan model terakhir di dalam freezer πŸ™‚Β  Nonton Happy Feet 2 dulu sebelum akhirnya kami tidur πŸ™‚

Besok paginya intip-intip tukang sayur g mangkal. Ubek-ubek kulkas. Dapetlah sawi putih, labu siam, tahu. Lirik ada santen. Ya udah, tahunya digoreng dulu. Tumis bawang merah dan putih, masukkin sayur sama tahu, kasih air dikit sama santen. Biar ada pedes-pedesnya, masukin cabe rawit merah utuh, biar pedesnya g kecampur, jadi tetep bisa dimakan anak-anak πŸ˜› Kasih garem dikit. Jadilah sayur tahu santan πŸ˜› Laku tuh πŸ˜›

Niatnya mau belanja bulanan pagi. Tapi beresin rumah dulu. Terus Kirana tidur, terus kakak mau makan sayur tadi lagi. Terus abis makan tau-tau bilang “Kakak kalo mau ke mol,tidul dulu ya bunda?” Haha, anak yang susah disuruh tidur siang ini menawarkan diri untuk tidur, rencana diubah laah jadinya! Terus masak mie cabe ijo instan itu, lalu kami semua tidur siang πŸ˜› Abis bangun baru siap-siap pergi, yang mana itu udah hampir jam 5 :)) Itu juga ada yang masih muter mesin cuci πŸ˜›

Tentu saja kami kelaparan karena makan siangnya seadanya itu. Sampe ITC BSD langsung menuju foodcourt.Β  Awalnya mau makan ayam goreng, tapi inget ada Kirana. Masih terlalu kecil ya buat dikasih junk food πŸ™‚ Akhirnya beralih ke Bakso Lapangan Tembak Senayan. Prinsip kami sih, walo pas-pasan, kalo lagi pengen makan enak, ya makan aja. Kasian amat kerja, tapi buat sesekali makan enak aja g boleh? πŸ˜› Asal g sering, gpp kok πŸ™‚ Masku hampir pasti pesen Nasi Goreng Ikan Asin yang pedas. Aku juga hampir selalu mau Kwetiau Siram πŸ˜› Nah, anak-anak ini apa ya? Pilih-pilih, akhirnya Nasi Fuyung Hai aja. Minumnya teh manis aja. Haha..tadi Ibu Menkeu dengan g asiknya bilang “Mau makanannya yang 3? Apa minumnya yang lebih enak?” πŸ˜› Lalu ada anak kecil yang dengan muka serius bilang “Bunda, kakak mau minum yang ini deh” sambil nunjuk jus sirsak πŸ˜› Siapa yang nanya kamu, bayiii? :))

20131006_nyamnyamnyam2

20131006_nyamnyamnyam

20131006_nyamnyamnyam1

Dan alhamdulillah pilihannya semua tepat. Anak-anak pun makannya banyak πŸ™‚

20131006_nyamnyam

Abis makan, langsung ke Carref*ur, belanja bulanan! πŸ˜€ Kebiasaan kami muter di satu jejeran rak sampe ujung, terus balik lagi di jejeran yang lain. Baru sampe ujung pertama, liat jam udah hampir Isha πŸ˜› Jadi masku dan Akhtar sholat. Aku nerusin belanja sama Kirana karena hari itu mulai g sholat πŸ™‚ Lebih cepet sih kalo aku sendiri yang belanja gitu, tapi pinggang encok πŸ˜› G mau lagiiii πŸ˜›

Keluar Carref*ur pasti mampir ke lapak DVD πŸ˜›

Terus kami pulang, alhamdulillah keburu nganterin baju kerja 2 minggu buat disetrika di laundry (lirik tajam tapi sayang ke yang tugasnya nyetrika :P). Sampe rumah, beresin belanjaan,Β  ngelonin anak-anak sambil nonton Pacific Rim. Masku tentu saja baru mulai nyetrika baju anak-anak. Anak-anak tidur, gantian aku nyetrika baju rumahan dan beberapa baju kerja. Terus ditinggal tidur sama Masku, aku masih masukin perlengkapan anak-anak seminggu ke tas. Liat jam, tau-tau jam 1/2 2 πŸ˜›

Tadi pagi bangun jam 5 kurang 5 πŸ˜› Absen 8.02 WIB. Tuh kaaan, absennya g cantik bulan ini *mencoba g ngitung potongan di bulan depan πŸ˜›

8 thoughts on “Minggu Pertama di Bulan Oktober”

  1. Tuh kaaan, absennya g cantik bulan ini *mencoba g ngitung potongan di bulan depan -> semoga potongannya gak terlalu banyak, heheheh.

    Semoga nanti dibuka di Serpong. Tolong aminkan yaaa? -> AAMIIN….

  2. Bakso Lapangan Tembak di ITC BSD yaaa … minggu sebelumnya kan kami dari sana. Ga semaksimal ini makannya, krn tanggal udah sepuh sangat pas kami ke sana πŸ˜€

    *untungnya ga terbiasa foto pesenan makanan dulu*

    1. Haha, ini juga tumben inget πŸ˜› Biar kalo lagi g punya duit, bisa memandang makanan-makanan enak ini! Hahaha..ketauan πŸ˜›

  3. Kapaaaan mau maen ke Kebagusaaaaaaan… tapi ga dimasakin siiiih klo ke siniiiih πŸ˜†
    Tapi deket sini ada bakso enak bangeeeeeeet πŸ˜›

    Amiiiin…semoga cita-cita Ayah Bunda buat sekolahnya Kakak diridhai Allah yaaaa πŸ™‚

    1. Kapan yaaaa? AKu juga pengen gelosoran di sofa, kursi makan, sama kasur baruuuu!
      Mau dimasakin nenek, tapi mau bakso jugaa *maruk πŸ˜›

      Amiiiin..amiiiin..makasih yaa ikut mengaminkan πŸ™‚

  4. Kirana masih mau ya, pake bando2 cantik gitu..
    si tengahku dari sejak bayi susaaahhhh didandanin. tomboy aja jatuhnya sampe sekarang. ihik…
    hihi, foto berdua Akhtar kok bisa samaan gitu posenya..? πŸ™‚

    1. Ini atas petuah Renny, mbak. Katanya kalo mau anaknya betah pake bendana, pakein dari bayi! Kirana udah aku bandoin sejak hari ke-3. Hahaha πŸ˜›

      Sekarang Akhtar bisa diarahkan mbaaak. Senaaang. Tapi lebih sering g mau difoto sih -__-

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *