Kirana, 13 bulan

24 Agustus 2013, hari Sabtu, Ulang bulan Kirana yang ke-13 dirayakan dengan keliling Jakarta πŸ˜› Kondangan ke nikahan Om Cois dan Tante Cori di Kebon Nanas (muterin banyak tol dan macet, 2,5 jam aja dong di jalan :P, terus ayah bundanya kebingungan karena perdana dateng ke nikahan keluarga Batak :P), terus jadi nyari makan di luar aja (soto polisi di Percetakan Negara yang sekarang kok g seenakΒ  dulu πŸ™ ), dan jadi melipir ke Toko Buku Wali Songo (sholat di masjid yang adem banget, terus ke toko bukunya karena pengen beli shiroh, keluar dengan bangkrut tapi senang), meluncur ke rumah cuma buat mandi dan makan untuk kemudian lanjut dateng ke Puncak Perayaan 17 Agustus di komplek rumah. Hari yang padat πŸ˜€

Malam itu, Kirana ikut joget-joget di gendongan ayah pas liat kakak-kakak pementasan di depan ;’)

Oh iya, baru baca, kalo memposting atau menceritakan tentang anak pun seharusnya seizin anak. Aku udah bilang kakak, walo entahlah dia ngerti atau belom, “Kakak, bunda boleh g pake foto kakak, cerita tentang kakak di blog bunda?” “Boleeeh”. Nanya juga ke Kirana, anaknya ngangguk. Nanya si Mas, “Gpp, asal mamasnya lagi ganteng!” Zzzz. Jadi, anggaplah itu sebagai persetujuan mereka yaa? *maksa πŸ˜›

Kirana, 12 – 13 bulan, cuma mau berdiri sendiri kalo g sadar πŸ˜› Dari posisi bersandar dulu tapi. Kalo dari posisi duduk, g ada sandaran, aku pernah liat dia udah mencoba beberapa kali, tapi masih gagal. It’s ok, dek, terus berusaha yaa πŸ™‚ Titah satu tangan? Makin ngebut, sampe sepatunya lepas sendiri πŸ˜› Pas di Palembang, ternyata udah jago banget panjat naik turun tangga πŸ˜›

20130824_Kirana13bulaaan (2)

Mulutnya makin rame πŸ˜› Terbaru bisa bilang, “Minyum” untuk Minum,Β  “Mita” kalo mau minta πŸ˜› Kalo dipanggil Kirana, udah pasti nengok kan? Kadang Kirana bilang “Dedek” ata “Nana” :’) Kalau lagi dikenalkan nama benda, Kirana cepet meniru. Begitu juga ekspresi muka, atau mulut, pertama diperhatiin, terus ditiru πŸ™‚ Kirana juga udah tau kalo bendana, topi, dan jilbab tempatnya di kepala. Sisir buat di kepala. Sepatu buat di kaki. Suka marah kalo g bisa masang sendiri πŸ˜› Ada waktunya, dek. Sabar πŸ˜€

Psssst, gadis kecil ini sekarang lagi suka ngupil. Hahahaha..Pasti niru ayahnya kalo yang iniii! *dijitak πŸ˜› Sekarang udah tau gimana nyium. Seneng ya dicium bayi kecil! Udah bisa cium-cium boneka. Jadi keluarlah simpenan boneka, mobil-mobilan kakak masuk boks πŸ˜› Kalo diajak orang salim mau, tos mau, tapi kalo mau digendong, dengan tegas geleng-geleng. Sudah bisa punya mau! :* Kalo difoto jarang ya liat Kirana senyum, hahaha, mungkin dia masih bingung ayah bundanya lagi ngapain. Kalo kena blitz juga langsung kedap-kedip πŸ˜› Tapi Kirana ini udah jauh lebih murah senyum dan ramah sekarang, memang susah aja terekam di foto πŸ˜›

Terharu waktu tau kalo kita bilang Allahu Akbar, Kirana langsung ambil posisi sujud :’)

Untuk duduk di carseat, udah jauh lebih tertib. Karena aku punya andalan yang bisa bikin Kirana anteng, yaitu kerupuk atau cookies πŸ˜€ Tapi kalo udah marah sih, mau dikasih cemilan juga dilempar. Jangan galak-galak, gadis kecil πŸ˜› Sekarang cuma dipangku kalo mimik sesaat setelah masuk mobil sampai Kirana tidur. Begitu tidur, langsung pindah duduk di carseat, pakein sabuk. Nah, kalo Kirana bangun, dan mau mimik, terpaksa lah aku nyusuin dengan posisi yang ajaib *tempel koyo di punggung πŸ˜›

Udah setahun, jadi pindah ke kelas peralihan 2 hari sebelum mudik. Masuk setelah lama libur cukup membantu karena Kirana sempet lupa sama kelas dan guru di kelas bayi. Jadi memang cuma beradaptasi sama kelas baru aja, g ditambahi drama pengen di kelas lama πŸ˜› Kelas baru, jadwal baru, bikin pagi-pagi harus semakin cepet gerak, supaya bisa cepet balik ke kantor dan keluar lagi ke TPA sebelum jam 11, jam tidur anak-anak peralihan. Sejauh ini, Kirana baik-baik saja, ketemu aku, langsung mimik sampai tidur. Malah lebih g lama ninggalin kantor, karena g ada waktu main sama bayi *eh, tapi aku dapet bonus terus sekarang, ketemu kakak tiap siang! Mewaaaaaah banget rasanya πŸ™‚

Alhamdulillah sampai saat ini, masih ASI aja, walo stock terakhir ASIP di freezer sudah keluar Senin kemarin. Judulnya stripping ASI πŸ˜› Karena kelas yang udah ada jadwal dan aku yang masih rutin dateng siang untuk menyusui, Kirana memang cuma butuh ASIP 200ml aja sehari. Optimisnya pengen Kirana g pake dot lagi sejak setahun, lebih cepat kurang lebih 1,5 bulan dari kakak dulu. Alhamdulillah didukung di TPA dengan g ngasih anak-anak susu buat pengantar tidur. Kagum liat anak-anak itu ternyata ya bisa tidur aja sendiri cuma dipuk-puk. Yah, walo itu g ngaruh ke Kirana, karena aku bertekad tetep akan datang insya Allah sampe 2 tahun. Amiiin πŸ™‚ Alhamdulillah, balik dari mudik, Kirana g mau pake dot lagi! Dan bu guru mau bantuin Kirana minum pake gelas/sedotan/ bahkan nyendokin. Dot Kirana aja udah dikumpulin bu guru, dan udah aku bawa pulang. Senang sekali, di rentang 2 tahun ini, TPA ini semakin menuju ke arah yang lebih baik ;’) Yaaay, Kirana sudah sapih dot! πŸ˜€

Giginya belum nambah satu pun. Makanan udah ikut makanan rumahan pas pulang mudik. Makan siang juga udah selalu dari TPA. Sudah ikut cemal-cemil, termasuk kerupuk. Tapi kalo aku yang masak, tetep default. Bawang (kalo rajin ditumis), sayur, lauk, direbus. Udah πŸ˜› Alhamdulillah, masih lahap-lahap aja. Mulutnya masih kebuka lebar sambil bilang “Aaam”. Masakan yang gitu, karena udah dicincang halus, dan dimakan sama nasi biasa, bikin Akhtar mau nyobain makanan adek bayi. Masih mangap kok si kakak dikasih makanan g bergaram itu πŸ˜› Kirana kalo di rumah, udah suka g mau disuapin. Udah mau makan sendiri. Kalo pake tangan sudah pasti masuk mulut, tapi kalo pake sendok, suka malah dipake buat mukulin piring πŸ˜› Makanan seporsi, 1/2 nya di lantai πŸ˜› Kalo minum pake gelas, masih langsung angkat aja, belum pelan-pelan. Baju basah semua, adeek πŸ˜›

20130824_Kirana13bulaaan (1)

Selamat 13 bulan, Kirana. Gadis kecil penyejuk hati keluarga πŸ˜€

2 thoughts on “Kirana, 13 bulan”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *