Categories
Four of Us Jalan-Jalan Kakak-Adek Keluarga

Mudik 2013 #12 – Ke Serpong Kami Kembali (Selesai)

Akhirnya sampai juga di penghujung seri mudik 2013 ini πŸ˜›

Pulang hari Jumat, g mepet waktu masuk kantor, niatnya biar ada waktu buat istirahat dulu sebelum masuk kerja. Rencananya berangkat jam 1/2 6, tapi si Mas ngantuk banget. Siap-siap, jam 1/2 7 baru jalan dari rumah. Peluk Nia sambil berkali-kali bilang “Jangan sedih-sedih! Bekawan samo yang bikin seneng be” πŸ˜› Pamit-pamit sama tetangga dan keluarga Makcik Diana. Terus dianter sama ayah dan ibu sampe ke bawah jembatan Ampera! Wajib foto sebelum pulang πŸ˜› Mudik tahun lalu, yang bisa foto cuma Masku dan Akhtar πŸ˜›

20130816_Pulang

Nambah tiker dan penggorengan Halco segala *lirik Nenek πŸ˜›

20130816_Bye2ampera (1)

Makasiih Nek, baju Kirananya :* Sepatu dari Tante Fenny πŸ˜€

20130816_Bye2ampera (2)

20130816_Bye2ampera (3)

20130816_Bye2ampera (5)

Ini kakek jadi ikut-ikutan jadi ‘turis’ *puk-puk menantunya πŸ˜›

Β Β  20130816_Bye2ampera (4)

Akhirnya berangkat dari situ jam 7.45. Itu pun pake drama, Akhtar nangis mau ikut kakek nenek πŸ˜› Nanti insya Allah kita pulang lagi ya, nak πŸ™‚ Di perjalanan menuju Inderalaya, masku berasa berat banget di belakang, terus berhenti di pom bensin yang bikin macet waktu kami berangkat ke Palembang ini. Kardus pempek dipindah ke depan. Masih g enak! Pindah ke tengah, di antara carseat, baru nyaman! Hahaha, seberpengaruh itu yaaa? πŸ˜› Anak-anak tidur pulas, apalagi Kirana, ya abis, paginya dibangunin buat mandi πŸ˜› Sampe deket Komering, banyak yang jual durian, bungkus satu durian tembaga. Ditawar, dapet 35ribu sebuah. Entahlah kemahalan ato g πŸ˜› Yang penting duriannya enaaaak πŸ˜€ Dimakan satu-satu sama Masku, sisanya nanti kalo anak-anak udah bangun πŸ˜›

20130816_PulangSerpong (1)

20130816_PulangSerpong (5)

2 Boneka Pooh dan 2 boneka lumba-lumba aku pilih dari kamarku terus dicuci dulu buat diwariskan jadi mainan Kirana πŸ˜› Oh iyaa, Nenek beliin boneka bantal Gramed*a juga πŸ™‚

Sering berhenti buat sholat, pipis (Yaaay, mudik kali ini perdana Akhtar g pake diaper dalam perjalanan sejauh ini! :D), isi bensin, dan makan bekal yang dibawain ibu πŸ™‚ Sakingnya, kalo liat pom bensin, Akhtar bilang itu tempat pipis :)) Ada di satu pom bensin, kami makanin durian. Kirana dikasih secuil. Jam 3an udah sampe belokan ke rumah Mamak, tapi karena masih siang, bablas langsung terus lewat jalur lintas timur aja. Bismillah πŸ™‚ Tapi g lama, Akhtar yang abis minun susu muntah. Dipikir-pikir kayaknya durian + susu bukan kombinasi yang pas. Maaf ya, kak πŸ™ Berhenti lagi di pom bensin yang alhamdulillah bersih, mandiin dua bayi πŸ˜› Terus lanjut, karena banyakan berhenti dan kondisi jalan yang di beberapa tempat masih parah aja jeleknya (foto-foto terakhir), udah sempet gelap lewat jalur ini. Si mas pake g mau sholatnya dijamak, jadi aku yang lagi g sholat, nungguin anak-anak di mobil sambil ketakutan. Hahaha..gelaaaap, sepiiii πŸ˜› 19.07, Kami sampe Bakauheni. Sebelumnya beli nasi padang dulu yang mahalnya, 20ribu sebungkus πŸ™

20130816_PulangSerpong (3)

my super cool husband! Yang nyetir sendiri Palembang – Serpong! :*

20130816_PulangSerpong (4)

19.45, baru naik kapal. Tapi selama nunggu naik ke kapal, anak-anak udah aku suapin. Di sini, ada kejadian menegangkan, si Mas lupa kalo bawaanya berat, jadi salah ambil gigi pas naik kapal. G mau naik dooong mobilnya *lap keringet πŸ˜› Btw, kopi di dermaga masih 3ribu, pas di kapal udah jadi 8ribu. Hahaha πŸ˜› Sudah bisa ditebak, yang mata panda, ngurusin anak-anak di kapal adalah aku juga πŸ˜› Masku kan butuh istirahat *pingsan dulu

20130816_PulangSerpong (2)

23.07, turun lewat dermaga 2. Hampir jam 1 sampe rumah. 17 jam πŸ™‚ Itungannya masih lancar. Alhamdulillah πŸ™‚ Sampe rumah, mood semakin bagus karena bersih πŸ˜€ Tinggal turunin yang harus masuk kulkas tapi malah baru diurusin jam 5 pagi karena ketiduran pas nenin Kirana πŸ˜› Fiuh, tekwan, model, dan pempek selamat! Tipsnya, pempek yang baru diangkat dari rebusan, didinginin. Setelah dingin, kasih minyak sayur aja πŸ˜€ Abis itu malah g tahan, mau ngulang nyapu dan ngepel πŸ˜› Udah selesai, pengen lanjut tidur, tapi anak-anak yang emang istirahatnya g kepotong selama di perjalanan, bangun tetep pagi πŸ˜› Baiklah πŸ˜€ Sarapan kami tentu saja pempek πŸ˜› Sempet nonton pengibaran bendera juga yang segala yang pake baju putih dibilangin Akhtar, “Tante Lia ya? Homaaaat glak. Cium bendela melah putih. Gitu” *brainwash dimulai πŸ˜› Terus siangnya siap-siap, mau ke halal bihalal sekaligus ulang tahunnya Bu Kepala Bagian kami. G enak g hadir, soalnya pas buka puasa bersama bagianku, aku g bisa ikut karena nganter Nia ke Bandara πŸ˜› Setelah itu, tepaaaar *kasih anak dan suami makan telur dadar πŸ˜› Minggunya, ke pasar. Siangnya silaturahmi lebaran sambil numpang makan di rumah tetangga πŸ˜€

Leaving Palembang is never easy. Tapi pulang kali ini, hati dan jiwa serasa diisi ulang penuh πŸ™‚

Bersenang-senang selama liburan : BIG checked! πŸ˜€

2 replies on “Mudik 2013 #12 – Ke Serpong Kami Kembali (Selesai)”

Whoaaaa…akhirnyaaa selesaaaaai *tepuk tangan buat Wifeeeeey … abis ini masih ada utang postingan loh yaaaa πŸ˜†

Sebagai yang ga punya kampung jauh gini, seneng deh ngikutin kisah mudik kalian ini… πŸ˜€
eh tetep loh ya ini oleh2x blom nyampe loooooh *keukeuh πŸ˜†

Tolong ya g usah diingatkan *pundung

Akhirnya selesai nyortir dari 1600 foto! πŸ˜› Hayok ikut kami mudik aja tahun depan πŸ˜› Oleh2 masih ada kok itu kalo kamu mau ke Serpong, pempeknya aku bekuin di freezer, diturunin kalo kangen makan pempek enak πŸ˜›

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.