Categories
Four of Us Jalan-Jalan Kakak-Adek Keluarga Kuliner Kuliner

Mudik 2013 #11 – Wisata Palembang

Hari terakhir di Palembang, pagi-pagi ayah ibu udah ke pasar. Sementara aku, apalagi kalo bukan kerajinan nyuci! 😛 Pulang dari pasar, Ibu bawa mie celor 26 Ilir (alhamdulillah udah buka! :D), laksan, celimpungan, burgo & lakso! Aaah, kasih sayang Ayah Ibu memang sepanjang masa :’)

Karena liburan kali ini panjang, udah bilang sama ayah ibu, aku pengen ke Pulau Kemaro. Hahaha, masak udah mau 27 tahun dan ngaku orang Palembang, g pernah main ke situ. Padahal kalo naik perahu ketek yang dari Plaju, deket. Kalah sama temen-temen yang dulu dateng ke nikahanku dulu 😛 Ibu sebenernya takut, aku juga sebenernya juga. Karena perahu ketek itu kan kecil, kan aku g bisa berenang 😛 Karena sayang istri, Ayahku bilang nyebrang dulu aja lewat darat, ke arah Pusri. Ayah g ikut karena kan udah kerja. Dari situ naik perahu keteknya g jauh. Dan iyaaa, 5 menit juga g sampe saking deketnya 😛

Ternyata naik perahu ketek itu g murah ya? Entahlah ini kemahalan apa g, g peduli berapa orang yang naik, maksimal 15 orang, bayarnya tetep sama. Kami, cuma berenam dan waktu itu g ada yang mau nyebrang juga dari situ ke Pulau Kemaro, jadi g ada temen patungan, harus bayar 200ribu 😛 Awalnya agak g ikhlas melihat betapa deketnya kami sama Pulau Kemaro. Tapi ya sudahlah ya, atas nama pengalaman, buat kami semua 🙂 Lagipula, kata Bapaknya, mereka kan giliran, perahu keteknya banyak, jadi kadang baru bisa ketemu giliran narik lagi 2-3 hari kemudian. Sempet ketemu Saudara jauh yang nyebrang lewat Plaju, dan bertiga cuma bayar 50ribu karena dari Plaju yang mau nyebrang ke situ lebih banyak 🙂 Pelajaran 😛

Dari tempat kami turun mobil, harus turun dulu lewat tangga yang dibikin dari (semoga aku g salah) kayu gelam. Rempong ternyata pake rok! Haha.. G sampe 5 menit udah sampe di Pulau Kemaro. Precious liat muka bahagia Akhtar :’)

20130815_PerahuKetek (3)

20130815_PerahuKetek (1)

Pulau ini kadang disebut orang Pulau Cinta karena legendanya 😛 Tapi g ngeh juga mana pohon cintanya 😛 Daya tarik pulau ini sebenernya emang cuma pagoda yang tinggi yang bikin inget sama film kera sakti 🙂 Dan udah g ngarep apa-apa juga sih, karena emang ramenya kalo ada Cap Go Meh, pagodanya baru dibuka, dan kita bisa naik sampe atas. Kalo g hari besar itu, pagodanya digembok 😛 Bener-bener cuma foto di situ, dan harus banget dipajang di sini 🙂 Oh iya, sekarang suka banget sengaja minta foto kalo ada tukang foto keliling, demi dapet foto dengan anggota lengkap yang dicetak! 🙂

20130815_PulauKemarooo (2)

20130815_PulauKemarooo (5)

10ribu dan dapetlah foto tercetak! 😀

20130815_PulauKemarooo (1)

Bundanya sigap di samping, kalo-kalo Kirana jatuh 😛

20130815_PulauKemarooo (7)

Udah mirip hijabers belom? (padahal bajunya minta punya Ibu :P)

20130815_PulauKemarooo (4)

20130815_PulauKemarooo (3)

G lama di situ, langsung balik ke depan, dan pak pengemudi perahu ketek udah sigap menjemput. Mungkin kasihan, mungkin si bapak memang baik hati, kami ditawarin mau keliling Pulau Kemaro dulu g. Tentu saja kami mau, biar bayarnya berasa. Haha..kirain deket ya? Ternyata 1/2 jam kami menyusuri sungai Musi. Sempet goyang-goyang perahunya kena ombak dari speedboat 😛 Sah ya kita jadi wong Palembang! 😛 Pas turun Ibu baru ngaku kalo takut, noleh ke aku aja g mau 😛 Niatnya naik dari Pusri biar g lama di perahu ketek, malah jadi lebih lama karena muterin Pulau Kemaro! *puk-puk Nenek *sungkem 😛

20130815_PulauKemarooo (6)

 20130815_PerahuKetek (2)  20130815_PerahuKetek (4)

Abis itu Nenek bilang ke Taman Wisata Hutan Punti Kayu. Demi naikin cucunya gajah! Baiklah 😛 Sebelumnya kami duduk-duduk dulu makan bekal, makanan yang dibeli Ibu paginya tadi 😛 Sungguh sayang, gajahnya emang ada. Tapi kata pawangnya, moodnya lagi buruk, jadi g mau keliling. Gpp, yang penting, Akhtar udah ngerasain naik gajah 😛 Btw, kena selepet telinga gajah ternyata cukup bikin sakit! *manja

20130815_PuntiKayuuu (1)

>6tahun = 7ribu, <6tahun = 5ribu, mobil 3ribu, motor 2ribu

 20130815_PuntiKayuuu (2) 20130815_PuntiKayuuu (3)

Capek, ngantuk. Saatnya pulang. Pas di jalan, ayah nelpon udah di jalan pulang. Akhirnya ketemuan, mencari peruntungan ke Akiun lagi. Alhamdulillah udah buka. Mie Ayam Bakso kesayangankuuu! 😀 Kirana udah makan pempek keriting sendiri, persis kayak aku kecil dulu kata Ayah :*

20130815_MieAyamAkiun

Kenyang, abis itu rencananya mau nyari kemplang buat oleh-oleh, tapi males milihin kemplangnya. Jadi nitip Ibu aja 😛 Dari Akiun, Ibu Ayah, Nia, anak-anak ke rumah Mbah dulu bentar, kami berdua pulang 🙂 Mulai lah packing. Ibu pas pulang, langsung bikin pempek. Huff, padahal udah bilang g usah aja, nanti Ibu capek 🙁 Ibu bikinin pempek, Pakcik Ilan dateng nganterin pempek juga. How much they love us. Semoga dikasih banyak waktu, energi, dan rejeki buat bisa nyenengin mereka selalu juga, ya Allah :’)

Pempek udah dikasih minyak sayur, dimasukkin kardus. Barang-barang udah masuk mobil. Foto-foto sudah ditransfer dan dijadiin satu folder. Ah, beneran ini mau pulang besok? 🙁

20130815_Feetssssss

Pulau Kemaro, Naik Gajah di Punti Kayu, makan hampir semua jajanan kesukaan : checked! 🙂

2 replies on “Mudik 2013 #11 – Wisata Palembang”

Kan udah bisa beli sendiri di Akiun 😛

Iyaaa, pak suami lagi baik hati mau moto2 😛 Ada adek juga kan yang bisa diberdayakan moto kami berempat. Aji mumpuuung 😛

Jadi udh mirip bloom? Hahahaha

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.